Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 39 – 44 (Semua makhluk bertasbih)

Ayat 39:  I’adah kepada Tauhid.

ذٰلِكَ مِمّا أَوحىٰ إِلَيكَ رَبُّكَ مِنَ الحِكمَةِ ۗ وَلا تَجعَل مَعَ اللهِ إِلٰهًا آخَرَ فَتُلقىٰ في جَهَنَّمَ مَلومًا مَدحورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That is from what your Lord has revealed to you, [O Muḥammad], of wisdom. And, [O mankind], do not make [as equal] with Allāh another deity, lest you be thrown into Hell, blamed and banished.

(MELAYU)

Itulah sebahagian hikmah yang diwahyukan Tuhanmu kepadamu. Dan janganlah kamu mengadakan tuhan yang lain di samping Allah, yang menyebabkan kamu dilemparkan ke dalam neraka dalam keadaan tercela lagi dijauhkan (dari rahmat Allah).

 

ذٰلِكَ مِمّا أَوحىٰ إِلَيكَ رَبُّكَ مِنَ الحِكمَةِ

Itulah sebahagian hikmah yang diwahyukan Tuhanmu kepadamu.

Semua hukum yang telah disampaikan adalah dari hikmah yang Allah berikan kepada kita. Ianya ada kelebihan untuk menjaga keharmonian kehidupan kita semasa kita di dunia ini. Apabila ianya tidak dijaga, maka masyarakat jadi rosak, seperti yang kita boleh lihat pada zaman sekarang. Ada kelebihan-kelebihan yang kita dapat fikirkan dari undang-undang Allah, tapi ada banyak lagi yang akal kita tidak dapat fikirkan. Dan kalau kita ikut hukum dan arahan itu, maka Allah akan beri rahmat kepada kita.

Maka Allah Swt. telah berfirman, “Semua yang Kami perintahkan kepadamu, Muhammad, berupa akhlak-akhlak yang baik; dan semua yang Kami larang kamu mengerjakannya, berupa sifat-sifat yang tercela yang Kami wahyukan kepadamu, hendaklah kamu anjurkan kepada manusia.”

 

وَلا تَجعَل مَعَ اللهِ إِلٰهًا آخَرَ

Dan janganlah kamu mengadakan ilah yang lain di samping Allah,

Dan kemudian Allah ulang perkara penting dalam agama, iaitu tentang tauhid. Iaitu jangan buat syirik. Ini adalah perkara yang amat penting. Kerana itu selepas Allah sebut tentang hukum-hukum, Allah ingatkan balik perkara yang amat penting ini – jangan buat syirik. Kerana kalau buat syirik, akan menyebabkan segala amalan dan segala tindakan baik (termasuk menjaga hukum yang Allah telah tetapkan itu) menjadi sia-sia sahaja.

Tapi ramai di kalangan umat Islam pun yang masih tidak faham apakah tauhid dan apakah syirik. Mereka sangka ‘ilah’ itu adalah mengadakan ‘tuhan’ lain seperti Allah. Memang itu jarang dilakukan manusia. Tapi yang selalu dilakukan manusia adalah menjadi ‘ilah’ selain Allah. Ilah ini boleh terjadi dari berbagai-bagai keadaan seperti Nabi, wali dan malaikat. Jadi kena belajar apakah yang dimaksudkan dengan ilah.

 

فَتُلقىٰ في جَهَنَّمَ مَلومًا مَدحورًا

yang menyebabkan kamu dilemparkan ke dalam neraka dalam keadaan tercela lagi dijauhkan

Jikalau menjadikan ilah selain Allah, pasti manusia itu akan dibuang dalam neraka dalam keadaan tercela (kamu akan cela diri kamu, Allah akan cela dan semua makhluk lain pun akan cela juga)

Dan takut kamu nanti akan ditolak jauh masuk dengan kasar ke dalam neraka. Dan dijauhkan dari rahmat Allah, tidak ada peluang langsung untuk masuk ke dalam syurga.

Khitab ayat ini memang ditujukan kepada Rasulullah, tetapi makna yang dimaksud ialah buat umatnya, kerana Rasulullah adalah seorang yang ma’sum (dipelihara) dari dosa.


 

Ayat 40: Penjelasan tentang salah satu kesalahan syirik yang dilakukan oleh manusia. Jadi ini adalah ayat Zajrun.

أَفَأَصفاكُم رَبُّكُم بِالبَنينَ وَاتَّخَذَ مِنَ المَلائِكَةِ إِناثًا ۚ إِنَّكُم لَتَقولونَ قَولًا عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then, has your Lord chosen you for [having] sons and taken [i.e., adopted] from among the angels daughters? Indeed, you say a grave saying.

(MELAYU)

Maka apakah patut Tuhan memilihkan bagimu anak-anak laki-laki sedang Dia sendiri mengambil anak-anak perempuan di antara para malaikat? Sesungguhnya kamu benar-benar mengucapkan kata-kata yang besar (dosanya).

 

أَفَأَصفاكُم رَبُّكُم بِالبَنينَ

Maka apakah patut Tuhan memilihkan bagimu anak-anak laki-laki

Salah satu salah faham syirik yang dilakukan oleh Musyrikin Mekah adalah mereka mengatakan yang para malaikat itu adalah anak perempuan Allah. Mereka memang kenal yang Allah itu adalah Tuhan tapi mereka memandai pula kata yang malaikat adalah anak-anak perempuan Allah. Sudahlah entah datang dari mana mereka tahu yang jantina para malaikat itu perempuan pun kita tidak tahu. Kerana tidak mungkin mereka pernah lihat para malaikat itu, bukan?

Oleh kerana pada pandangan mereka malaikat itu adalah anak perempuan Allah, maka mereka memuja dan berdoa kepada para malaikat itu supaya menyampaikan doa mereka kepada Allah. Sangka mereka, kalau anak perempuan yang tolong mintakan, tentulah Allah akan beri, bukan?

Itu adalah salah satu contoh amalan syirik Musyrikin Mekah. Tapi masyarakat kita pun buat juga tapi dalam bentuk yang lain. Mereka para Nabi itu disayangi oleh Allah, maka kalau minta menggunakan para Nabi itu, tentu Allah akan beri. Maka ada yang meminta kepada para Nabi untuk sampaikan doa mereka kepada Allah. Orang Melayu kita ada yang minta kepada Nabi Muhammad SAW dan puak Habib itu memuja dan berdoa kepada Nabi Hud untuk sampaikan doa mereka.

Untuk kesalahan menganggap malaikat adalah anak perempuan Allah, Allah jawap kekeliruan sesat mereka itu dalam ayat ini. Allah beri hujah menggunakan kebiasaan mereka dalam kehidupan mereka. Masyarakat Arab memang teramat suka kepada anak lelaki dan tidak suka kalau mereka dapat anak perempuan. Maka Allah kata, takkan kamu nak Allah beri anak lelaki kepada kamu, tapi anak perempuan untuk Allah pula?

 

وَاتَّخَذَ مِنَ المَلائِكَةِ إِناثًا

sedang Dia sendiri mengambil anak-anak perempuan di antara para malaikat?

Tapi kamu kata Allah ambil anak perempuan? Ini kerana mereka kata malaikat anak perempuan Allah. Jadi ini memang tidak patut langsung – yang kamu tidak suka, kamu beri kepada Allah; yang kamu suka, kamu ambil sendiri. Adakah ini patut?

 

إِنَّكُم لَتَقولونَ قَولًا عَظيمًا

Sesungguhnya kamu benar-benar mengucapkan kata-kata yang besar

Oleh itu, sangkaan kamu itu adalah kata-kata yang amat besar dari segi dosa. Pandai sahaja kamu kata yang Allah ada anak perempuan. Dari mana kamu dapat kisah Allah ada anak? Sudahlah kamu buat syirik, kamu reka perkara yang tidak benar tentang Allah. tapi cara kamu buat itu pun teruk sekali – kamu beri kepada Allah benda yang kamu tidak suka.

Dalam ayat-ayat yang lain disebutkan oleh Allah Swt. melalui firman-Nya:

{وَقَالُوا اتَّخَذَ الرَّحْمَنُ وَلَدًا * لَقَدْ جِئْتُمْ شَيْئًا إِدًّا* تَكَادُ السَّمَاوَاتُ يَتَفَطَّرْنَ مِنْهُ وَتَنْشَقُّ الأرْضُ وَتَخِرُّ الْجِبَالُ هَدًّا* أَنْ دَعَوْا لِلرَّحْمَنِ وَلَدًا* وَمَا يَنْبَغِي لِلرَّحْمَنِ أَنْ يَتَّخِذَ وَلَدًا* إِنْ كُلُّ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ إِلا آتِي الرَّحْمَنِ عَبْدًا* لَقَدْ أَحْصَاهُمْ وَعَدَّهُمْ عَدًّا* وَكُلُّهُمْ آتِيهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَرْدًا}

Dan mereka berkata, “Tuhan Yang Maha Pemurah mengambil (mempunyai) anak.” Sesungguhnya kalian mendatangkan suatu perkataan yang sangat mungkar, hampir-hampir langit pecah keranat perkataan itu, dan bumiterbelah, dan gunung-gunung runtuh, kerana mereka mendakwa Allah Yang Maha Pemurah mempunyai anak. Dan tidak layak bagi Tuhan Yang Maha Pemurah mengambil (mempunyai) anak. Tidak ada seorang pun di langit dan bumi, kecuali akan datang kepada Tuhan Yang Maha Pemurah selaku seorang hamba. Sesungguhnya Allah telah menentukan jumlah mereka dan menghitung mereka dengan hitungan yang teliti. Dan tiap-tiap mereka akan datang kepada Allah pada hari kiamat dengan sendiri-sendiri. (Maryam: 88-95)


 

Ayat 41: Ayat Zajrun lagi.

وَلَقَد صَرَّفنا في هٰذَا القُرآنِ لِيَذَّكَّروا وَما يَزيدُهُم إِلّا نُفورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have certainly diversified [the contents] in this Qur’ān that they [i.e., mankind] may be reminded, but it does not increase them [i.e., the disbelievers] except in aversion.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya dalam Al Quran ini Kami telah ulang-ulangi (peringatan-peringatan), agar mereka selalu ingat. Dan ulangan peringatan itu tidak lain hanyalah menambah mereka lari (dari kebenaran).

 

وَلَقَد صَرَّفنا في هٰذَا القُرآنِ لِيَذَّكَّروا

Dan sesungguhnya dalam Al Quran ini Kami telah ulang-ulangi, agar mereka selalu ingat.

Kalau kita lihat, surah ini menyebut Qur’an dalam nama al-Qur’an banyak kali. Kalau dibandingkan dengan surah-surah lain, kebanyakannya menyebut nama al-Kitab sahaja.

Allah hendak memberitahu yang telah diberikan dengan berbagai-bagai cara untuk memberi kefahaman kepada manusia melalui Qur’an ini. Allah ubah-ubah cara penjelasan supaya mereka cuba memikirkan. Kerana ada orang yang faham cara begini dan ada yang faham dengan cara begitu. Maka banyak cara Allah beritahu. Allah ulangi cara memberitahu dengan mengulang-ulang tapi dengan berbagai-bagai cara. Kalau kita lihat, ada banyak sekali ayat-ayat tentang tauhid yang disebut tapi dalam berbagai-bagai cara. Ia mengulang perkara yang sama, tapi dengan cara yang berlainan.

Antara perkara lain yang diulang-ulang dengan berbagai cara adalah ancaman (takhwif duniawi dan ukhrawi). Supaya manusia sentiasa diingati. Kerana itu kalau baca Qur’an, rasanya tidak ada satu muka yang tidak ada peringatan kepada akhirat. Boleh dikatakan, setiap muka akan ada peringatan kepada akhirat.

 

وَما يَزيدُهُم إِلّا نُفورًا

Dan ulangan peringatan itu tidak lain hanyalah menambah mereka lari 

Walaupun telah diberi dengan berbagai-bagai cara, diulang-ulang penerangan tentang perkara yang penting-penting, tapi Allah menegur mereka kerana ia hanya menambah kebencian mereka kepada Qur’an ini. Sepatutnya ia memberi kefahaman kepada mereka, tapi tidak jadi begitu. Ini kerana mereka itu orang yang degil.


 

Ayat 42: Ini adalah salah satu cara yang Allah gunakan untuk menerangkan tentang kebodohan syirik, iaitu kepercayaan yang ada ilah selain Allah.

قُل لَو كانَ مَعَهُ آلِهَةٌ كَما يَقولونَ إِذًا لَابتَغَوا إِلىٰ ذِي العَرشِ سَبيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, [O Muḥammad], “If there had been with Him [other] gods, as they say, then they [each] would have sought to the Owner of the Throne a way.”¹

  • To please Him, recognizing His superiority. Another interpretation is “…they would seek a way” to depose Him (subḥānahu wa ta‘ālā) and take over His Throne.

(MELAYU)

Katakanlah: “Jikalau ada tuhan-tuhan di samping-Nya, sebagaimana yang mereka katakan, niscaya tuhan-tuhan itu mencari jalan kepada Tuhan yang mempunyai ‘Arsy”.

 

قُل لَو كانَ مَعَهُ آلِهَةٌ كَما يَقولونَ

Katakanlah: “Jikalau ada tuhan-tuhan di samping-Nya, sebagaimana yang mereka katakan, 

Banyak manusia yang ada ilah selain Allah. Mereka meninggikan kedudukan Nabi, wali dan malaikat terlalu tinggi. Allah suruh mereka fikirkan, kalaulah memang ada ilah-ilah lain seperti kata mereka itu,

 

إِذًا لَابتَغَوا إِلىٰ ذِي العَرشِ سَبيلًا

niscaya tuhan-tuhan itu mencari jalan kepada Tuhan yang mempunyai ‘Arsy”.

Tentulah ilah-ilah itu akan berkeinginan untuk naik pangkat lagi, bukan? Begitulah kalau kita tengok dalam agama yang ada banyak tuhan, tuhan-tuhan itu selalunya akan berkelahi sesama mereka. Kerana apabila banyak tuhan, tentu akan ada ‘tuhan utama’ dan tuhan-tuhan yang lain akan cuba untuk dapatkan tempat tuhan utama itu.

Begitu juga kita boleh bandingkan dengan monarki yang ada ramai Raja Muda yang masing-masing akan cuba untuk dapatkan kedudukan raja. Sampaikan ada yang bunuh membunuh sesama adik beradik kerana nak hapuskan lawan mereka kepada tahta kerajaan.

Kerana itu Allah suruh mereka fikirkan balik, kalaulah memang ada ilah-ilah yang lain, tentu ilah-ilah itu akan cuba untuk dapatkan kedudukan Allah yang berada di Arash. Tentu itu akan menjadikan alam ini kelam kabut kerana ilah-ilah berperang sesama mereka. Fahaman ini banyak terjadi dan kita boleh lihat dalam agama-agama sesat dalam dunia sekarang pun.

Tafsir yang lain: sekiranya memang ada ilah-ilah itu, maka tentulah ilah-ilah itu sendiri akan menyembah Allah juga, mendekatkan diri mereka kepadaNya, serta mencari jalan untuk sampai kepada-Nya. Mana patut, kamu sembah ilah-ilah itu sedangkan ilah-ilah yang kamu sembah pula sebenarnya sembah Allah! Oleh kerana itu, sembahlah Allah sahaja, sebagaimana sembahan-sembahan kalian menyeru-Nya. Kalian tidak memerlukan adanya sembahan yang menjadi perantara antara kalian dan Allah. Sesungguhnya Allah tidak menyukai hal tersebut dan tidak rela, bahkan membenci dan menolaknya.


 

Ayat 43:

سُبحانَهُ وَتَعالىٰ عَمّا يَقولونَ عُلُوًّا كَبيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Exalted is He and high above what they say by great sublimity.

(MELAYU)

Maha Suci dan Maha Tinggi Dia dari apa yang mereka katakan dengan ketinggian yang sebesar-besarnya.

 

سُبحانَهُ وَتَعالىٰ عَمّا يَقولونَ

Maha Suci dan Maha Tinggi Dia dari apa yang mereka katakan

Allah tidak layak seperti apa yang mereka katakan. Kedudukan Allah tidak seperti kedudukan makhluk seperti yang manusia syirik itu gambarkan. Mereka itu hanya menggunakan akal dan nafsu mereka sahaja dengan kata ada ilah-ilah yang lain.

 

عُلُوًّا كَبيرًا

dengan ketinggian yang sebesar-besarnya.

Allah terlalu tinggi dan terlalu besar untuk dicapai oleh ilah-ilah yang lain. Memang tidak ada ilah lain pun.


 

Ayat 44: Tasbih kepada Allah dilakukan melalui ucapan dan anggota badan iaitu dengan mentaati arahan Allah.

تُسَبِّحُ لَهُ السَّماواتُ السَّبعُ وَالأَرضُ وَمَن فيهِنَّ ۚ وَإِن مِن شَيءٍ إِلّا يُسَبِّحُ بِحَمدِهِ وَلٰكِن لا تَفقَهونَ تَسبيحَهُم ۗ إِنَّهُ كانَ حَليمًا غَفورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The seven heavens and the earth and whatever is in them exalt Him. And there is not a thing except that it exalts [Allāh] by His praise, but you do not understand their [way of] exalting. Indeed, He is ever Forbearing and Forgiving.

(MELAYU)

Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Dan tak ada suatupun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun.

 

تُسَبِّحُ لَهُ السَّماواتُ السَّبعُ وَالأَرضُ وَمَن فيهِنَّ

Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah.

Mana mungkin ada ilah selain Allah, sedangkan semua yang di langit dan bumi bertasbih kepadaNya.

 

وَإِن مِن شَيءٍ إِلّا يُسَبِّحُ بِحَمدِهِ

Dan tak ada suatupun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya,

Dan Allah tekankan lagi yang semua yang wujud hanya memuji Allah.

 

وَلٰكِن لا تَفقَهونَ تَسبيحَهُم

tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. 

Semua makhluk itu bertasbih, cuma kita sahaja yang tidak dapat nak faham bagaimana cara mereka bertasbih. Kerana lain jenis makhluk, lain cara tasbih mereka. Sebagai contoh, dalam ayat lain disebut bagaimana guruh di langit itu adalah cara tasbih langit.

Di dalam kitab Sunnah Imam Nasai disebutkan melalui Abdullah ibnu Amr yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. melarang membunuh katak, lalu beliau bersabda:

“نَقِيقُهَا تَسْبِيحٌ”

Suara katak adalah tasbihnya.

 

إِنَّهُ كانَ حَليمًا غَفورًا

Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun.

Kalimah حلم itu kalau nak dibayangkan adalah seolah-olah kasih sayang seorang emak kepada anaknya yang degil. Walaupun anak itu degil, tapi emak masih tetap sayang dan kasih kepada anaknya itu. Jadi, apabila seluruh alam ini bertasbih kepada Allah, tapi ada manusia ada yang tidak buat, Allah masih tetap sayang. Maka Allah beri peluang untuk manusia yang engkar itu masih hidup untuk beri peluang kepadanya untuk bertaubat. Seperti firman Allah:

{وَكَأَيِّنْ مِنْ قَرْيَةٍ أَمْلَيْتُ لَهَا وَهِيَ ظَالِمَةٌ ثُمَّ أَخَذْتُهَا وَإِلَيَّ الْمَصِيرُ}

Dan berapalah banyaknya kota yang Aku tangguhkan azab-(Ku) kepadanya, yang penduduknya berbuat zalim. (Al-Hajj: 48), hingga akhir ayat.

Walaupun mereka masih juga melakukan kesalahan, tapi Allah masih boleh mengampunkan dosa-dosa mereka. Asalkan mereka sanggup untuk menyerah diri dan bertaubat kepada Allah taala.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 017: al-Isra'. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 39 – 44 (Semua makhluk bertasbih)

  1. Pingback: Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 39 – 44 (Semua makhluk bertasbih)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s