Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 13 – 17 (Terima taqdir)

Ayat 13: Takhwif Ukhrawi.

وَكُلَّ إِنسانٍ أَلزَمناهُ طائِرَهُ في عُنُقِهِ ۖ وَنُخرِجُ لَهُ يَومَ القِيامَةِ كِتابًا يَلقاهُ مَنشورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [for] every person We have imposed his fate upon his neck,¹ and We will produce for him on the Day of Resurrection a record which he will encounter spread open.

  • i.e., after having instructed him, We have made him responsible for his own destiny.

(MELAYU)

Dan tiap-tiap manusia itu telah Kami tetapkan amal perbuatannya (sebagaimana tetapnya kalung) pada lehernya. Dan Kami keluarkan baginya pada hari kiamat sebuah kitab yang dijumpainya terbuka.

 

وَكُلَّ إِنسانٍ أَلزَمناهُ طائِرَهُ في عُنُقِهِ

Dan tiap-tiap manusia itu telah Kami tetapkan amal perbuatannya (sebagaimana tetapnya kalung) pada lehernya.

Maksud potongan ayat ini secara literal adalah Allah ‘menggantung burungnya di tengkoknya’. Ini adalah pepatah Arab kerana burung selalu digunakan dalam bahasa Arab sebagai isyarat kepada takdir/nasib. Bangsa Arab selalu menggunakan burung untuk merenung nasib. Mereka selalu lepaskan burung ke udara dan mereka gunakan untuk menentukan sama ada mereka patut melakukan sesuatu perkara atau tidak. Contoh kalau nak pergi bermusafir, mereka akan lepaskan burung dan kalau burung itu ke kanan, mereka akan teruskan musafir dan kalau burung itu terbang ke kiri, mereka akan batalkan.

Burung itu juga boleh digunakan untuk bermaksud Burung Bangkai (Vulture) yang banyak di padang pasir. Kalau mereka lihat burung itu di padang pasir, ia memberi isyarat kepada kematian dan tentu mereka tidak suka. Maka mereka melihat burung vulture itu sebagai tanda nasib buruk. Begitulah nanti orang yang engkar akan melihat buku amalannya nanti. Mereka dah dapat agak dah apa yang ada di dalamnya.

Jadi, digunakan pepatah ini untuk memberi isyarat bahawa amalan mereka, nasib mereka,  seumpama telah diikat seperti kalung pada leher mereka. Ia akan mengikut mereka ke mana sahaja mereka pergi.

Allah memberitahu bahawa nasib manusia telah digantung ke tengkok mereka dan ianya tidak akan pergi ke mana lagi. Ia tetap akan berlaku kerana telah ditakdirkan oleh Allah. Segala yang akan berlaku itu tunggu masa sahaja untuk ianya berlaku. Maka kalau apa-apa terjadi kepada kita, itu semua adalah dalam taqdir Allah SWT. Allah telah tetapkan akan berlaku.

Ini adalah pemberitahuan kepada Bani Israil yang mungkin mempersoalkan kenapa segala masalah yang berlaku terhadap kepada mereka terjadi; Allah nak beritahu bahawa ianya telah ditetapkan sejak dahulu lagi dan ia pasti akan terjadi. Tidak dapat dielak lagi.

 

وَنُخرِجُ لَهُ يَومَ القِيامَةِ كِتابًا يَلقاهُ مَنشورًا

Dan Kami keluarkan baginya pada hari kiamat sebuah kitab yang dijumpainya terbuka.

Dan pada hari kiamat nanti akan dibawa keluar buku kitab amalan mereka. Buku itu amat besar dan bila dibuka akan terbuka sejauh mata memandang. Kerana ia mengandung segala perbuatan mereka selama mereka hidup di dunia dan segala perbuatan mereka akan dimasukkan.

Ayat ini memberi pengajaran kepada kita walaupun kita bernasib buruk dan segala masalah telah kena kepada kita, tetapi itu bukanlah alasan untuk kita berbuat perkara buruk semasa kita di dunia. Kerana semua itu adalah ujian kepada semua orang dan semua orang akan kena musibah. Tapi kita tetap kena jaga amalan-amalan kita supaya jangan buat salah.


 

Ayat 14: Apabila dikeluarkan Kitab Amalan itu.

اقرَأ كِتابَكَ كَفىٰ بِنَفسِكَ اليَومَ عَلَيكَ حَسيبًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[It will be said], “Read your record. Sufficient is yourself against you this Day as accountant.”

(MELAYU)

“Bacalah kitabmu, cukuplah dirimu sendiri pada waktu ini sebagai penghisab terhadapmu”.

 

اقرَأ كِتابَكَ

“Bacalah kitabmu,

Manusia akan disuruh untuk baca sendiri kitab amalan kita itu. Pandai buat, maka pandailah baca sendiri. Memang amat menakutkan.

 

كَفىٰ بِنَفسِكَ اليَومَ عَلَيكَ حَسيبًا

cukuplah dirimu sendiri pada waktu ini sebagai penghisab terhadapmu”.

Kamu sendiri yang akan jadi auditor kepada perbuatan-perbuatan kamu dahulu. Kalau zaman sekarang kita boleh bayangkan keadaan dalam mahkamah. Kadang-kadang pendakwaraya akan cetak bahan bukti seperti e-mel orang yang dituduh itu dan orang itu akan disuruh untuk baca sendiri apa yang telah ditulisnya. Biar dia sendiri yang. Bayangkan perasaan kalau terpampang kembali kesalahan yang telah dilakukan sendiri. Maka nak salahkan siapa lagi waktu itu?

Allah Swt. telah berfirman:

{يُنَبَّأُ الإنْسَانُ يَوْمَئِذٍ بِمَا قَدَّمَ وَأَخَّرَ بَلِ الإنْسَانُ عَلَى نَفْسِهِ بَصِيرَةٌ وَلَوْ أَلْقَى مَعَاذِيرَهُ}

Pada hari itu diberitakan kepada manusia apa yang telah dikerjakannya dan apa yang dilalaikannya. Bahkan manusia itu menjadi saksi atas dirinya sendiri. Meskipun ia mengemukakan alasan-alasannya. (Al-Qiyamah: 13-15)

Bila dah baca sendiri kesalahan yang dilakukan, maka mereka sendiri sudah tahu ke mana mereka akan pergi. Dengan kata lain, sesungguhnya mereka mengetahui bahawa diri mereka tidak dianiaya. Dan tidaklah dicatatkan atas diri mereka kecuali hanya apa-apa yang telah kamu kerjakan, kerana sesungguhnya mereka akan ingat segala sesuatu yang telah kamu lakukan. Tiada seorang pun yang lupa terhadap apa yang telah diperbuatnya, walaupun sedikit. Tidaklah mereka kata: ini aku tak buat ni…

Pada hari itu setiap orang boleh membaca kitab catatan amal perbuatannya. Ia dapat membacanya, baik ia dari kalangan orang yang bisa baca tulis atau pun orang ummi (tidak boleh membaca dan menulis).


 

Ayat 15: Setiap yang mendapat petunjuk adalah untuk dirinya sendiri dan begitulah sbaliknya. Juga seseorang yang menanggung dosa tidak akan menanggung dosa orang lain.

مَنِ اهتَدىٰ فَإِنَّما يَهتَدي لِنَفسِهِ ۖ وَمَن ضَلَّ فَإِنَّما يَضِلُّ عَلَيها ۚ وَلا تَزِرُ وازِرَةٌ وِزرَ أُخرىٰ ۗ وَما كُنّا مُعَذِّبينَ حَتّىٰ نَبعَثَ رَسولًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Whoever is guided is only guided for [the benefit of] his soul. And whoever errs only errs against it. And no bearer of burdens will bear the burden of another. And never would We punish until We sent a messenger.

(MELAYU)

Barangsiapa yang berbuat sesuai dengan hidayah (Allah), maka sesungguhnya dia berbuat itu untuk (keselamatan) dirinya sendiri; dan barangsiapa yang sesat maka sesungguhnya dia tersesat bagi (kerugian) dirinya sendiri. Dan seorang yang menanggung tidak dapat memikul dosa orang lain, dan Kami tidak akan mengazab sebelum Kami mengutus seorang rasul.

 

مَنِ اهتَدىٰ فَإِنَّما يَهتَدي لِنَفسِهِ

Barangsiapa yang berbuat sesuai dengan hidayah (Allah), maka sesungguhnya dia berbuat itu untuk dirinya sendiri;

Kalau seseorang mendapat hidayah dan menerima hidayah, maka orang itu akan berbuat baik untuk dirinya sendiri. Dia yang akan dapat faedah untuk diri sendiri.

 

وَمَن ضَلَّ فَإِنَّما يَضِلُّ عَلَيها

dan barangsiapa yang sesat, maka sesungguhnya dia tersesat bagi (kerugian) dirinya sendiri.

Dan kalau mereka memilih untuk sesat dan tidak menerima hidayah, maka kesesatan itu akan kena kepada diri kamu sendiri. Mereka sendiri yang akan tanggung keburukan hasil dari perbuatannya itu.

 

وَلا تَزِرُ وازِرَةٌ وِزرَ أُخرىٰ

Dan seorang yang menanggung tidak dapat memikul dosa orang lain, 

Tidak ada sesiapa pun yang akan bertanggungjawab ke atas dosa orang lain. Dosa orang lain, orang lain yang tanggung. Bagaimana nak tanggung dosa orang lain, sedangkan dia sendiri ada tanggungjawab ke atas dirinya? Jadi ini menjawap persoalan mereka yang tanya: adakah suami tanggung dosa isteri, ibubapa tanggung dosa anak dan sebagainya.

Tidak ada pertentangan antara makna ayat ini dengan apa yang disebut­kan oleh firman-Nya:

{وَمِنْ أَوْزَارِ الَّذِينَ يُضِلُّونَهُمْ بِغَيْرِ عِلْمٍ}

dan sebagian dosa-dosa orang yang mereka sesatkan yang tidak mengetahui sedikit pun (bahwa mereka disesatkan). (An-Nahl: 25)

Ini adalah kerana dosa orang-orang yang mengikut mereka itu adalah disebabkan oleh kesalahan mereka mengajak atau mengajar kepada perkara yang salah, maka memanglah patut kalau mereka pun kena tanggung dosa orang-orang lain itu. Kerana sesungguhnya orang-orang yang menyeru orang lain kepada kesesatan akan memperoleh dosanya sendiri dan juga dosa orang lain yang mereka sesatkan, tanpa mengurangi dosa mereka yang disesatkannya.

Dan satu lagi maksud ayat ini, kalau kita buat apa-apa kesalahan, kita tidak boleh salahkan orang lain kerana kita yang kena bertanggungjawab. Kanak-kanak selalu buat perkara ini di mana kalau mereka buat salah mereka akan kata adik atau abang mereka yang buat. Maknanya, manusia ini dari kecil lagi dah mula nak salahkan orang lain. Maka kita kena ajar anak kita supaya jangan jadi begitu. Jangan mereka dibiasakan.

 

وَما كُنّا مُعَذِّبينَ حَتّىٰ نَبعَثَ رَسولًا

dan Kami tidak akan mengazab sebelum Kami mengutus seorang rasul.

Ayat Takhwif Duniawi kerana Allah menceritakan tentang azab di dunia. Walaupun memang Allah telah mengenakan azab yang teruk kepada umat-umat terdahulu, tapi Allah hendak memberitahu yang Dia tidak akan musnahkan mana-mana kaum tanpa kaum itu telah dibangkitkan dengan Rasul dari kalangan mereka sendiri. Ini menunjukkan keadilan Allah. Maknanya, tidaklah Allah kejam. Allah telah beri penerangan dan ancaman dahulu dan setelah mereka menolak dakwah itu, barulah Allah kenakan azab kepada mereka.

Di dalam ayat yang lain disebutkan oleh firman-Nya:

{كُلَّمَا أُلْقِيَ فِيهَا فَوْجٌ سَأَلَهُمْ خَزَنَتُهَا أَلَمْ يَأْتِكُمْ نَذِيرٌ قَالُوا بَلَى قَدْ جَاءَنَا نَذِيرٌ فَكَذَّبْنَا وَقُلْنَا مَا نزلَ اللهُ مِنْ شَيْءٍ إِنْ أَنْتُمْ إِلا فِي ضَلالٍ كَبِيرٍ}

Setiap kali dilemparkan ke dalamnya sekumpulan (orang-orang kafir), penjaga-penjaga (neraka itu) bertanya kepada mereka, “Apakah belum pernah datang kepada kalian (di dunia) seorang pemberi peringatan?” Mereka menjawab, “Benar ada. Sesung­guhnya telah datang kepada kami seorang pemberi peringatan, maka kami mendustakannya) dan kami katakan, ‘Allah tidak menurunkan sesuatu pun, kalian tidak lain hanyalah di dalam kesesatan yang besar’.” (Al-Mulk: 8-9)

Tadi telah disebut yang tidak ada orang yang akan tanggung dosa orang lain, bukan? Tugas Rasul itu bukan untuk menanggung dosa umat mereka, tetapi tugas Rasul itu adalah untuk memberi peringatan kepada mereka. Inilah salah faham yang ada di kalangan bani Israil di mana mereka sangka yang rasul-rasul mereka itu akan menanggung kesalahan mereka. Sila lihat bagaimana fahaman Kristian yang mengatakan Nabi Isa mati kerana hendak membersihkan dosa manusia. Ini fahaman yang karut kerana tugas para rasul itu hanyalah untuk memberitahu ajaran agama dan memberitahu peringatan kepada mereka.

Ulama berbincang tentang keadaan orang-orang yang tidak menerima pemberi peringatan kepada mereka. Bagaimanakah keadaan mereka. Mungkin hadis ini dapat menjawap:

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ، حَدَّثَنَا مُعَاذُ بْنُ هِشَامٍ، حَدَّثَنَا أَبِي، عَنْ قَتَادَةَ، عَنِ الْأَحْنَفِ بْنِ قَيْسٍ، عَنِ الْأَسْوَدِ بْنِ سَرِيعٍ [رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ] أَنَّ نَبِيَّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “أَرْبَعَةٌ يَحْتَجُّونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ: رَجُلٌ أَصَمُّ لَا يَسْمَعُ شَيْئًا، وَرَجُلٌ أَحْمَقُ، وَرَجُلٌ هَرِمٌ، وَرَجُلٌ مَاتَ فِي فَتْرَةٍ، فَأَمَّا الْأَصَمُّ فَيَقُولُ: رَبِّ، قَدْ جَاءَ الْإِسْلَامُ وَمَا أَسْمَعُ شَيْئًا، وَأَمَّا الْأَحْمَقُ فَيَقُولُ: رَبِّ، قَدْ جَاءَ الْإِسْلَامُ وَالصِّبْيَانُ يَحْذِفُونِي بِالْبَعْرِ، وَأَمَّا الهَرَمُ فَيَقُولُ: رَبِّ، لَقَدْ جَاءَ الْإِسْلَامُ وَمَا أَعْقِلُ شَيْئًا، وَأَمَّا الَّذِي مَاتَ فِي الْفَتْرَةِ فَيَقُولُ: رَبِّ، مَا أَتَانِي لَكَ رَسُولٌ. فَيَأْخُذُ مَوَاثِيقَهُمْ ليُطِعنّه فَيُرْسِلُ إِلَيْهِمْ أَنِ ادْخُلُوا النَّارَ، فَوَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَوْ دَخَلُوهَا لَكَانَتْ عَلَيْهِمْ بَرْدًا وَسَلَامًا”

Imam Ahmad mengata­kan, telah menceritakan kepada kami Ali ibnu Abdullah, telah mencerita­kan kepada kami Mu’az ibnu Hisyam, telah menceritakan kepada kami ayahku, dari Qatadah, dari Al-Ahnaf ibnu Qais, dari Al-Aswad ibnu Sari’, bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Empat orang akan mengajukan alasannya kelak di hari kiamat, yaitu seorang lelaki tuli yang tidak dapat mendengar suara apa pun, seorang lelaki dunguseorang lelaki pikun, dan seorang lelaki yang mati di masa fatrah. Orang yang tuli mengajukan alasannya, “Wahai Tuhanku, Islam telah datang, tetapi saya tidak dapat mendengar apa pun.” Orang yang dungu beralasan, “Wahai Tuhanku, Islam telah datang, sedangkan anak-anak kecil melempariku dengan kotoran ternak (yang kering).” Orang yang pikun beralasan, “Wahai Tuhanku, sesungguhnya Islam telah datang, tetapi saya tidak ingat akan sesuatu pun.” Orang yang meninggal dalam masa fatrah beralasan, “Wahai Tuhanku, tiada seorang pun dari rasul-Mu yang datang kepadaku.” Maka Allah mengambil janji dari mereka, bahawa­sanya mereka harus benar-benar taat kepada-Nya. Setelah itu diperintahkan agar mereka dimasukkan ke dalam neraka. Maka demi Tuhan yang jiwa Muhammad ini berada dalam genggaman kekuasaan-Nya, seandainya mereka memasukinya, tentulah ne­raka itu menjadi dingin dan menjadi keselamatan bagi mereka.

Menurut sanad yang sama dari Qatadah, dari Al-Hasan, dari Abu Rafi’, dari Abu Hurairah disebutkan hal yang semisal. Akan tetapi, dalam riwayat ini di akhirnya disebutkan hal berikut:

“مَنْ دَخَلَهَا كَانَتْ عَلَيْهِ بَرْدًا وَسَلَامًا، وَمَنْ لَمْ يَدْخُلْهَا يُسْحَبُ إِلَيْهَا”

Barang siapa yang memasukinya, maka tentulah neraka itu menjadi dingin dan menjadi keselamatan baginya; dan barang siapa yang tidak mau memasukinya, maka ia diseret ke dalamnya.


 

Ayat 16: Takhwif duniawi. Sekarang Allah menceritakan pula proses bagaimana Allah kenakan azab kepada manusia yang engkar. Azab datang selepas diutus Rasul sebelumnya untuk memberi peringatan.

وَإِذا أَرَدنا أَن نُهلِكَ قَريَةً أَمَرنا مُترَفيها فَفَسَقوا فيها فَحَقَّ عَلَيهَا القَولُ فَدَمَّرناها تَدميرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when We intend to destroy a city, We command its affluent¹ but they defiantly disobey therein; so the word [i.e., deserved decree] comes into effect upon it, and We destroy it with [complete] destruction.

  • To obey Allāh.

(MELAYU)

Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di negeri itu (supaya mentaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepatutnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan Kami), kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya.

 

وَإِذا أَرَدنا أَن نُهلِكَ قَريَةً

Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri,

Ini adalah proses yang berlaku sebelum Allah memusnahkan sesuatu kaum dan kawasan itu. Allah tidak terus musnahkan sahaja. Sudahlah Allah angkat Rasul dari kalangan mereka, Allah ada proses lain pula.

 

أَمَرنا مُترَفيها فَفَسَقوا فيها

maka Kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di negeri itu (supaya mentaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan dalam negeri itu,

Allah akan beri perintah kepada orang-orang yang telah mendapat banyak nikmat keduniaan sampaikan mereka telah dilalaikan dengan segala nikmat itu. Segala nikmat yang mereka dapat itu telah memusnahkan mereka. Kalau zaman sekarang ini kita bayangkan kita beli permainan yang terlalu banyak kepada anak-anak kita yang tidak memberi kesan baik pun kepada mereka. Jadi orang-orang yang telah banyak mendapat nikmat itu, mereka sudah rasa sombong dan mereka rasa mereka layak untuk dapat segala kenikmatan itu. Mereka telah menggunakan harta mereka yang banyak itu untuk berpoya-poya dan memuaskan nafsu mereka sahaja.

Kemudian orang-orang yang tidak berharta dan hidup susah akan melihat orang orang kaya itu dan mereka berangan-angan pula untuk menjadi seperti orang-orang kaya itu. Macam zaman sekaranglah juga, dimana kita boleh lihat bagaimana masyarakat awam dibuai dengan melihat kehidupan para artis yang dinampakkan seperti hidup dengan senang gembira. Rancangan media siap mengadakan rancangan untuk menunjukkan kesenangan yang mereka itu miliki. Sampaikan anak-anak kita kalau ditanya kepada mereka apa yang mereka nak jadi bila besar nanti, mereka akan kata yang mereka hendak menjadi seperti artis.

Oleh kerana orang-orang itu telah mendapat kekayaan yang banyak maka mereka telah berbuat fasik di dalam dunia iaitu mereka telah berbuat kerosakan. Maksudnya, mereka telah merosakkan fikiran masyarakat mereka supaya jadi seperti mereka. Maka masyarakat tidak hiraukan agama dan akhlak, tapi mereka berusaha siang dan malam untuk jadi seperti artis, seperti pemimpin dan seperti orang terkenal itu. Kerana mereka sangka, kalau jadi seperti orang-orang itu, mereka akan hidup senang dan mereka kaitkan kesenangan hidup itu sebagai kejayaan.

Pemimpin masyarakat sepatutnya berada di tempat mereka itu untuk berkhidmat kepada masyarakat dan bukannya untuk mereka menambah kantung wang mereka. Tetapi kita pun tahu, ramai orang yang berada di kedudukan yang tinggi di dalam kerajaan (atau parti politik) itu adalah untuk kepentingan diri mereka sendiri. Bayangkan kalau orang-orang yang kaya itu yang menjadi pemimpin masyarakat maka tentunya mereka akan menggunakan kesempatan itu untuk menambahkan lagi harta kekayaan mereka. Dan begitulah yang terjadi pada zaman sekarang di mana orang-orang kaya yang masuk politik dan mereka menggunakan kekayaan mereka itu untuk berkempen dan kerana itu mereka berjaya menjadi presiden ataupun Perdana Menteri. Lihatlah pemimpin Amerika sekarang (Donal Trump) dan kebanyakan pemimpin negara kita pun.

Begitulah, Allah arahkan Nabi untuk suruh penduduk yang mewah supaya ikut syariat. Para Nabi akan datang kepada para pemimpin dan pemuka masyarakat kerana merekalah ketua yang berpengaruh. Orang lain akan ikut mereka sahaja dan kalau mereka pun beriman, maka akan ramailah yang akan ikut. Tapi mereka tolak untuk beriman dan sebaliknya mereka akan berbuat fasik. Dan selalunya merekalah yang menentang para Rasul dan pendakwah kerana kalau Rasul dan pendakwah itu dibiarkan begitu sahaja, maka susahlah mereka hendak mengekalkan cara hidup mereka yang kaya raya itu. Maka mereka yang menjadi penentang para Rasul dan pendakwah yang di hadapan. Apabila itu terjadi, barulah tsabit azab dari Allah.

Berbagai-bagai cara mereka buat kerosakan dalam masyarakat. Mereka membuat kerosakan di dalam negara kerana undang-undang yang mereka buat dan mereka ciptakan adalah untuk menjaga kepentingan mereka dan orang-orang kaya yang lain. Dan mereka yang miskin dan lemah akan terus tertindas kerana undang-undang itu tidak memberi kepentingan kepada orang-orang miskin pun.

Dan apabila mereka ini berada di kedudukan yang tinggi mereka akan beri pangkat dan kekayaan kepada kawan-kawan mereka sahaja. Ini adalah konsep kroni. Maka mereka jadi semakin kuat kerana mereka jaga menjaga sesama mereka.

Dan apakah yang akan terjadi melainkan rasuah akan bermaharajalela; dan akan ada kumpulan-kumpulan masyarakat yang tidak puashati dan kelamaan mereka akan memberontak. Bila mereka memberontak, maka akan terjadi hura hara dalam negara. Ada yang ganas yang akan ambil kesempatan bukan kerosakan fizikal pula. Apabila mereka bersatu, mereka jadi kuat sampaikan mereka boleh jatuhkan pemimpin yang asalnya kaya raya itu. Ini pun sudah banyak terjadi, cuma kena lihat sejarah dunia sahaja.

Dan kita kena sedar bahawa kedudukan dalam masyarakat bukan hanya kepada ahli politik dan pemimpin sahaja, tetapi mereka yang disanjung oleh masyarakat seperti mereka yang terlibat dengan hiburan dan mereka yang terlibat dengan sukan. Sampaikan masyarakat terasa mereka kena ikut cara-cara kehidupan artis dan ahli sukan itu. Kadang-kadang mereka sampai rasa terpaksa untuk melakukan perkara itu atau berpakaian dengan cara tertentu kerana kalau tidak, mereka akan ditertawakan oleh orang lain. Atau mereka rasa terpinggir (peer pressure).

Macam orang-orang kita yang tiada harta tapi kalau mereka hendak mengawinkan anak anak mereka, mereka rasa mereka terpaksa habiskan duit sampai meminjam sana dan sini untuk buat majlis yang besar-besar dan dibuat di hotel-hotel dengan mengeluarkan belanja yang banyak dan membazir. Kerana mereka takut kalau mereka tak buat begitu, maka mereka akan dipandang rendah oleh ahli keluarga dan kawan-kawan mereka yang lain. Ini adalah satu pembaziran yang satu kebodohan tahap maksimal. Nak puaskan hati orang lain, sampai terpaksa merana diri.

 

فَحَقَّ عَلَيهَا القَولُ

maka sudah sepatutnya berlaku terhadapnya perkataan

Maka kerana apa yang telah berlaku itu, yang hasil daripada tangan mereka sendiri, maka Allah akan musnahkan kaum itu dan kawasan itu.

 

فَدَمَّرناها تَدميرًا

kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya.

Kalau Allah hancurkan umat itu, ada yang Allah hancurkan sampai tiada kesan pun keturunan itu. Dan inilah yang telah berlaku kepada bani Israil.


 

Ayat 17: Allah suruh kita kaji sejarah balik. Tengok balik kenapa kaum-kaum yang terdahulu telah dikenakan dengan azab.

وَكَم أَهلَكنا مِنَ القُرونِ مِن بَعدِ نوحٍ ۗ وَكَفىٰ بِرَبِّكَ بِذُنوبِ عِبادِهِ خَبيرًا بَصيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And how many have We destroyed from the generations after Noah. And sufficient is your Lord, concerning the sins of His servants, as Acquainted and Seeing.

(MELAYU)

Dan berapa banyaknya kaum sesudah Nuh telah Kami binasakan. Dan cukuplah Tuhanmu Maha Mengetahui lagi Maha Melihat dosa hamba-hamba-Nya.

 

وَكَم أَهلَكنا مِنَ القُرونِ مِن بَعدِ نوحٍ

Dan berapa banyaknya kaum sesudah Nuh telah Kami binasakan.

Dalam ayat sebelum ini Allah memberitahu bagaimana telah ada kaum-kaum yang telah dimusnahkan dan sekarang Allah memberitahu bahawa memang banyak kaum-kaum yang telah dimusnahkan selepas Nabi Nuh. Ada yang Allah beritahu dan banyak lagi yang Allah tidak beritahu.

 

وَكَفىٰ بِرَبِّكَ بِذُنوبِ عِبادِهِ خَبيرًا بَصيرًا

Dan cukuplah Tuhanmu Maha Mengetahui lagi Maha Melihat dosa hamba-hamba-Nya.

Allah tahu apa sahaja yang dilakukan oleh hambaNya. Maklumat yang Allah dapat itu bukan hanya disampaikan kepada Allah tetapi Allah sendiri yang melihat. Kerana kadang-kadang berita yang sampai kepada kita bukan kita lihat sendiri tapi diberitahu oleh orang lain. Tapi bagi Allah, kalau tidak ada yang beritahu pun, Allah tetap tahu juga. Kerana kadang-kadang kita baca bagaimana malaikat menyampaikan maklumat kepada Allah. Tidaklah itu bermakna yang Allah tidak tahu.

Dan ayat ini mengingatkan kita yang Allah sentiasa melihat segala dosa yang kita sedang lakukan sekarang. Maka kita kenalah segan dengan Allah. Bayangkan kalau ayah kita melihat dosa-dosa yang kita lakukan, tentu malu, bukan?

Sebelum ini Allah telah sebut tentang azab duniawi yang Allah kenakan kepada manusia yang engkar. Ayat ini hendak memberitahu kita, Allah musnahkan manusia yang engkar itu kerana dosa mereka. Bukanlah Allah suka-suka nak musnahkan mereka, tapi kerana dosa teruk yang mereka lakukan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 017: al-Isra'. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 13 – 17 (Terima taqdir)

  1. Pingback: Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 13 – 17 (Terima taqdir)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s