Tafsir Surah an-Nahl Ayat 111 – 114 (Halaalan Toyyiban)

Ayat 111: Dalam ayat sebelum ini tentang orang yang selamat dan sekarang tentang orang yang tidak selamat pula.

۞ يَومَ تَأتي كُلُّ نَفسٍ تُجادِلُ عَن نَفسِها وَتُوَفّىٰ كُلُّ نَفسٍ ما عَمِلَت وَهُم لا يُظلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

On the Day when every soul will come disputing [i.e., pleading] for itself, and every soul will be fully compensated for what it did, and they will not be wronged [i.e., treated unjustly].

(MELAYU)

(Ingatlah) suatu hari (ketika) tiap-tiap diri datang untuk membela dirinya sendiri dan bagi tiap-tiap diri disempurnakan (balasan) apa yang telah dikerjakannya, sedangkan mereka tidak dianiaya (dirugikan).

 

يَومَ تَأتي كُلُّ نَفسٍ تُجادِلُ عَن نَفسِها

(Ingatlah) suatu hari (ketika) tiap-tiap diri datang untuk membela dirinya sendiri

Hari yang dimaksudkan adalah Hari Akhirat. Waktu itu manusia akan bertelagah dan sibuk membela diri. Kepada mereka yang baik seperti yang disebut di dalam ayat 110, Allah akan beri rahmat kepada mereka pada hari itu. Ini penting kerana pada hari itu semua akan nafsi-nafsi (akan sibuk dan hiraukan dirinya sendiri sahaja). Pada hari itu, setiap jiwa akan berusaha membela diri. Tiada seorang pun yang akan membela ayahnya atau anaknya atau saudaranya atau isterinya.

 

وَتُوَفّىٰ كُلُّ نَفسٍ ما عَمِلَت

dan bagi tiap-tiap diri disempurnakan (balasan) apa yang telah dikerjakannya,

Tapi bela dan debat macam mana sekali pun, semua makhluk akan dapat apa yang mereka patut dapat. Tidak dikira hujah-hujah mereka itu kerana semua amalan mereka telah tertulis. Dan Allah tahu apa yang berada di dalam hati mereka – maka mahu beri hujah apa lagi? Memang tidak ada hujah.

 

وَهُم لا يُظلَمونَ

sedangkan mereka tidak dianiaya

Yang pasti, setiap makhluk tidak akan dizalimi. Semua akan mendapat balasan yang setimpal. Kalau telah lakukan amal kebaikan, mereka akan dibalas dengan seadilnya tanpa dikurangkan sedikit pun, malah akan dibalas berlebihan dari apa yang mereka buat. Namun, kalau yang bersalah pula, mereka hanya akan dibalas dengan perbuatan mereka sahaja, tidak dilebihkan. Dan tidaklah mereka dikena kan azab kerana kesalahan yang mereka tidak lakukan. Malah, Allah boleh maafkan semua sekali jika Dia mahu dengan rahmatNya.


 

Ayat 112: Allah beri perumpamaan lagi. Ayat ini ada kaitan dengan ayat pertama iaitu negeri yang diberkati.

وَضَرَبَ اللهُ مَثَلًا قَريَةً كانَت آمِنَةً مُطمَئِنَّةً يَأتيها رِزقُها رَغَدًا مِن كُلِّ مَكانٍ فَكَفَرَت بِأَنعُمِ اللهِ فَأَذاقَهَا اللهُ لِباسَ الجوعِ وَالخَوفِ بِما كانوا يَصنَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Allāh presents an example: a city [i.e., Makkah] which was safe and secure, its provision coming to it in abundance from every location, but it denied the favors of Allāh. So Allāh made it taste the envelopment of hunger and fear for what they had been doing.

(MELAYU)

Dan Allah telah membuat suatu perumpamaan (dengan) sebuah negeri yang dahulunya aman lagi tenteram, rezekinya datang kepadanya melimpah ruah dari segenap tempat, tetapi (penduduk)nya mengingkari nikmat-nikmat Allah; kerana itu Allah merasakan kepada mereka pakaian kelaparan dan ketakutan, disebabkan apa yang selalu mereka perbuat.

 

وَضَرَبَ اللهُ مَثَلًا

Dan Allah telah membuat suatu perumpamaan

Allah memberi perumpamaan supaya kita dapat bayangkan. Supaya kita mengambil pengajaran.

 

قَريَةً كانَت آمِنَةً مُطمَئِنَّةً

sebuah negeri yang dahulunya aman lagi tenteram,

Allah menyuruh kita membayangkan satu negeri yang penduduknya aman dengan apa yang ada. Walaupun tidak disebut negeri apakah yang dimaksudkan, tapi jumhur mengatakan ini merujuk kepada Mekah. Memang Mekah adalah daerah yang aman tenteram. Segala keperluan untuk mereka hidup telah diberikan dan mereka aman dari serangan orang luar kerana ada Kaabah di situ. Orang luar tidak berani serang Mekah kerana takut mereka sendiri akan ditimpa bala (seperti yang dikenakan kepada Tentera Bergajah Abrahah). Dan kalau penduduknya pergi ke tempat lain, orang tidak berani kacau dan rompak kerana mereka orang Mekah. Mereka tidak berani kerana mereka simpan berhala mereka di Kaabah dan mereka takut kalau orang Mekah akan merosakkan berhala mereka. Maka penduduk Mekah itu aman di Mekah dan aman jikalau keluar dari Mekah. Ini adalah sebelum Nabi Muhammad menjadi Rasul lagi.

 

يَأتيها رِزقُها رَغَدًا مِن كُلِّ مَكانٍ

rezekinya datang kepadanya melimpah ruah dari segenap tempat,

Walaupun mereka tinggal di tanah padang pasir yang tidak ada tumbuhan, namun makanan datang dari merata tempat dengan mudah. Makanan yang enak dan mudah. Ini adalah pemakbulan doa Nabi Ibrahim a.s. yang berdoa kepada Allah untuk menjadikan negeri Mekah itu aman dan ada buah-buahan. Jadi walaupun tumbuhan dan buah-buahan tidak ada di Mekah, tapi ia didatangkan dari segenap tempat kerana ramai yang datang ke Mekah. Allah menyebut di dalam ayat yang lain:

{وَقَالُوا إِنْ نَتَّبِعِ الْهُدَى مَعَكَ نُتَخَطَّفْ مِنْ أَرْضِنَا أَوَلَمْ نُمَكِّنْ لَهُمْ حَرَمًا آمِنًا يُجْبَى إِلَيْهِ ثَمَرَاتُ كُلِّ شَيْءٍ رِزْقًا مِنْ لَدُنَّا}

Dan mereka berkata, “Jika kami mengikuti petunjuk bersama kamu, nescaya kami akan diusir dari negeri kami.” Dan apakah Kami tidak meneguhkan kedudukan mereka dalam daerah haram (Tanah Suci) yang aman. yang didatangkan ke tempat itu buah-buahan dari segala macam (tumbuh-tumbuhan) untuk menjadi rezeki (bagi kalian) dari Kami? (Al-Qashash: 57)

 

فَكَفَرَت بِأَنعُمِ اللهِ

tetapi (penduduk)nya mengingkari nikmat-nikmat Allah;

Tapi, dengan segala nikmat yang mereka dapat itu, mereka kufur dengan nikmat Allah. Dan ini jelas setelah Nabi Muhammad jadi Rasul. Mereka tidak terima dakwah baginda, malah menentang baginda. Bukan sahaja mereka tidak terima, tapi mereka lawan baginda dengan berbagai-bagai cara. Di dalam ayat lain disebutkan:

{أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ بَدَّلُوا نِعْمَةَ اللَّهِ كُفْرًا وَأَحَلُّوا قَوْمَهُمْ دَارَ الْبَوَارِ جَهَنَّمَ يَصْلَوْنَهَا وَبِئْسَ الْقَرَارُ}

Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang telah menukar nikmat Allah dengan kekafiran dan menjatuhkan kaumnya ke lembah kebinasaan? Yaitu neraka Jahanam, mereka masuk ke dalamnya; dan itulah seburuk-buruk tempat kediaman. (Ibrahim: 28-29)

 

فَأَذاقَهَا اللهُ لِباسَ الجوعِ وَالخَوفِ

kerana itu Allah merasakan kepada mereka pakaian kelaparan dan ketakutan, 

Maka Allah jadikan penduduk Mekah itu rasa kelaparan. Digunakan kalimah لِباسَ (pakaian) kerana mereka dikenakan dengan musibah itu yang meliputi mereka seolah-olah pakaian yang meliputi mereka. Begitulah, selepas Nabi Muhammad ditolak, Mekah telah diliputi dengan kemarau. Samada ia memang telah terjadi, atau Allah beritahu yang ini boleh terjadi kepada mereka kalau mereka tetap dengan perangai mereka.

Allah sebut ‘kelaparan’ dulu, baru disebut ‘ketakutan’. Ini adalah kerana lapar akan datang dahulu, baru akan takut. Begitulah, kalau ekonomi dah jatuh, penduduk setempat akan mula ketakutan.

Mereka dengan rasa takut kepada Rasulullah SAW. dan para sahabatnya setelah baginda dan para sahabatnya hijrah ke Madinah. Yakni orang-orang kafir Mekah selalu dicekam oleh rasa takut terhadap pembalasan Nabi SAW. dan pasukan kaum muslim. Sehingga Allah memberikan kemenangan kepada Rasul-Nya atas kota Mekah.

 

بِما كانوا يَصنَعونَ

disebabkan apa yang selalu mereka perbuat.

Allah bukan sengaja berikan musibah itu tetapi ia kerana hasil usaha tangan mereka sendiri. Begitulah, kalau musibah yang dikenakan kepada kita, ini adalah kerana dosa yang kita lakukan. Sebagai contoh, riba yang kita amalkan akan menyebabkan masalah kepada ekonomi dan akhirnya kepada masyarakat sekali.


 

Ayat 113: Sekarang telah masuk ke bahagian kedua surah ini. Sekarang akan disentuh tentang ‘syirik amali’ pula. Antara syirik amali yang dilakukan manusia adalah mengharamkan perkara yang halal; dan buat nazar bukan atas nama selain Allah.

وَلَقَد جاءَهُم رَسولٌ مِنهُم فَكَذَّبوهُ فَأَخَذَهُمُ العَذابُ وَهُم ظالِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And there had certainly come to them a Messenger from among themselves, but they denied him; so punishment overtook them while they were wrongdoers.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka seorang rasul dari mereka sendiri, tetapi mereka mendustakannya; kerana itu mereka dimusnahkan azab dan mereka adalah orang-orang yang zalim.

 

وَلَقَد جاءَهُم رَسولٌ مِنهُم فَكَذَّبوهُ

Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka seorang rasul dari mereka sendiri, tetapi mereka mendustakannya;

Allah telah mengangkat Rasul dari kalangan mereka sendiri, iaitu dari kalangan manusia dan dari puak mereka. Yang dimaksudkan adalah Nabi Muhammad SAW. Tapi mereka telah mendustakan baginda. Maksud ‘mendustakan’ adalah mengatakan apa yang baginda bawa itu adalah dusta. Padahal apabila Rasulullah diangkat dari kalangan mereka, itu adalah suatu penghormatan yang amat besar dari Allah. Allah sebut dalam ayat yang lain:

{لَقَدْ مَنَّ اللهُ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ إِذْ بَعَثَ فِيهِمْ رَسُولا مِنْ أَنْفُسِهِمْ}

Sesungguhnya Allah telah memberi kurnia kepada orang-orang yang beriman ketika Allah mengutus di antara mereka seorang rasul dari golongan mereka sendiri. (Ali Imran: 164), hingga akhir ayat.

 

فَأَخَذَهُمُ العَذابُ وَهُم ظالِمونَ

kerana itu mereka dimusnahkan dengan azab dan mereka adalah orang-orang yang zalim.

Lalu mereka ditimpa azab dalam keadaan mereka menzalimi diri mereka sendiri.


 

Ayat 114: Sekarang kita sudah masuk ke bahagian kedua Surah ini. Arahan kepada orang Islam. Allah larang berpantang tanpa sebab atau kerana mengikuti ajaran sesat.

فَكُلوا مِمّا رَزَقَكُمُ اللَهُ حَلالًا طَيِّبًا وَاشكُروا نِعمَتَ اللهِ إِن كُنتُم إِيّاهُ تَعبُدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then eat of what Allāh has provided for you [which is] lawful and good. And be grateful for the favor of Allāh, if it is [indeed] Him that you worship.

(MELAYU)

Maka makanlah yang halal lagi baik dari rezeki yang telah diberikan Allah kepadamu; dan syukurilah nikmat Allah, jika kamu hanya kepada-Nya saja menyembah.

 

فَكُلوا مِمّا رَزَقَكُمُ اللَهُ حَلالًا طَيِّبًا

Maka makanlah yang halal lagi baik dari rezeki yang telah diberikan Allah kepadamu;

Ini adalah nasihat dri Allah. Allah suruh kita makanlah makanan yang halal dan baik. Makanan yang halal itu kita sudah dapat agak (bukan babi, bukan darah dan sebagainya). Tapi apakah maksud ‘baik’?

Baik itu bermaksud baik dari segi pemilikan makanan itu. Iaitu cara untuk mendapatkan makanan itu pun kena baik juga – maksudnya tidaklah dengan cara curi atau rampasan dan ikut syariat. Antara cara tidak syariat adalah dengan cara penipuan atau dengan riba’. Ini penting kerana apabila manusia sudah tidak kisah tentang makanan halal, dari mana dan cara mendapatkan hasil makanan itu, akan ada masalah.

 

وَاشكُروا نِعمَتَ اللهِ

dan syukurilah nikmat Allah, 

Dan apabila dapat makanan itu, dapat menikmati makanan yang baik dan halal itu, bersyukurlah. Kenanglah yang makanan itu dari Allah; Allah yang memudahkan kita mendapatkannya.

Maksud syukur pula bukan hanya sebut alhamdulillah selepas sendawa. Tapi hendaklah kita taat kepadaNya, ikut segala hukumNya dan tinggalkan laranganNya. Jadi ada syukur dari segi sebutan dan ada cara syukur dari segi perbuatan. Janganlah kita makan dari rezeki yang Allah berikan, tanpa kita kisah halal dan haram, sah atau batal, baik atau tidak, syirik atau tauhid dan sunnah atau bid’ah. Haruslah ambil tahu dengan belajar.

 

إِن كُنتُم إِيّاهُ تَعبُدونَ

jika kamu hanya kepada-Nya saja menyembah.

Itu pun kalau kamu rasa kamu sembah Allah sahaja. Kalau kamu sedia menerima Allah sebagai tuan dan kamu sebagai hamba. Kerana itulah tugas kita dijadikan di dunia ini, untuk sembah Allah dan untuk menjadi hamba Allah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 016: an-Nahl. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah an-Nahl Ayat 111 – 114 (Halaalan Toyyiban)

  1. Pingback: Tafsir Surah an-Nahl Ayat 111 – 114 (Halaalan Toyyiban)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s