Tafsir Surah an-Nahl Ayat 91 – 93 (Jangan langgar sumpah)

Ayat 91: Allah menceritakan tentang janji. Masalah kalau membatalkan janji.

وَأَوفوا بِعَهدِ اللهِ إِذا عاهَدتُم وَلا تَنقُضُوا الأَيمانَ بَعدَ تَوكيدِها وَقَد جَعَلتُمُ اللهَ عَلَيكُم كَفيلًا ۚ إِنَّ اللهَ يَعلَمُ ما تَفعَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And fulfill the covenant of Allāh when you have taken it, [O believers], and do not break oaths after their confirmation while you have made Allāh, over you, a security [i.e., witness]. Indeed, Allāh knows what you do.

(MELAYU)

Dan tepatilah perjanjian dengan Allah apabila kamu berjanji dan janganlah kamu membatalkan sumpah-sumpah(mu) itu, sesudah meneguhkannya, sedang kamu telah menjadikan Allah sebagai saksimu (terhadap sumpah-sumpahmu itu). Sesungguhnya Allah mengetahui apa yang kamu perbuat.

 

وَأَوفوا بِعَهدِ اللهِ إِذا عاهَدتُم

Dan tepatilah perjanjian dengan Allah apabila kamu berjanji

Kepada siapakah ayat ini dikhitab (ditujukan)? Ada yang berkata bahawa ia ditujukan kepada semua manusia. Kalau begitu, ia adalah arahan kepada kita semua untuk penuhi janji. Iaitu janji yang pernah kita buat sebelum kita dilahirkan. Kerana semua manusia telah mengenal Allah dan ini adalah fitrah manusia. Sebelum kita dilahirkan kita telah berjanji kepada Allah berkenaan tauhid. Kita sudah mengenal Allah dan hanya taat kepadaNya sahaja.

Tetapi ada juga pendapat yang mengatakan ayat ini ditujukan khas kepada Ahli Kitab. Ini adalah kerana ayat-ayat selepas ini berkenaan mereka, maka itu telah ada isyarat yang ia ditujukan kepada mereka. Ini adalah janji mereka untuk beriman dengan Nabi akhir zaman. Mereka telah kenal sifat Nabi itu dan apabila Nabi Muhammad naik menjadi Rasul, mereka telah kenal yang itu adalah Nabi akhir zaman. Allahu a’lam.

Secara umumnya, ayat ini mengingatkan kita supaya menepati janji kita. Kerana janji itu amat penting untuk dijaga dan dipenuhi. Jangan berjanji dan selepas itu tidak ditepati. Memang berdosa.

 

وَلا تَنقُضُوا الأَيمانَ بَعدَ تَوكيدِها

dan janganlah kamu membatalkan sumpah-sumpah(mu) itu, sesudah meneguhkannya,

Dan Allah melarang untuk batal atau memusnahkan sumpah setelah ditetapkan. Ini berkenaan pembatalan janji mereka selepas mereka tahu yang Nabi Muhammad itu adalah Rasul.

Atau dalam bentuk umum, kalau sudah bersumpah, harus penuhi sumpah itu. Allah sebut dalam firman-Nya:

وَلا تَجْعَلُوا اللَّهَ عُرْضَةً لأيْمَانِكُمْ أَنْ تَبَرُّوا وَتَتَّقُوا 

Janganlah kalian jadikan (nama) Allah dalam sumpah kalian sebagai penghalang. (Al-Baqarah: 224), hingga akhir ayat.

 

وَقَد جَعَلتُمُ اللهَ عَلَيكُم كَفيلًا ۚ

sedang kamu telah menjadikan Allah sebagai saksimu

Amat buruk sekali kalau mereka memungkiri janji dan membatalkan sumpah mereka, sedangkan dahulu mereka telah menjadikan Allah sebagai saksi atas sumpah dan janji itu. Dulu semasa mereka berlawan dengan Arab Mekah dalam perang, mereka kata mereka bersaksi dengan Allah yang musuh mereka itu akan dikalahkan. Mereka waktu berlawan dengan orang musyrikin maka mereka rasa mereka berada di pihak yang benar dan Allah tentu akan bantu mereka. Mereka kata: ‘Demi Allah’ dalam sumpah mereka. Allah hendak ingatkan mereka semula kerana apabila menyebut nama Allah di dalam sumpah, ia bukan main-main. Tidak boleh ambil ringan sumpah yang sebegitu.

Kalau bersumpah dengan nama Allah, itu harus ditepati dan kalau terpaksa melanggar sumpah itu kerana sebab tertentu, maka harus bayar kifarah. Ini boleh dirujuk di dalam ayat yang lain:

{ذَلِكَ كَفَّارَةُ أَيْمَانِكُمْ إِذَا حَلَفْتُمْ وَاحْفَظُوا أَيْمَانَكُمْ}

Yang demikian itu adalah kifarat sumpah-sumpah kalian bila kalian bersumpah (dan kalian langgar). Dan jagalah sumpah kalian. (Al-Maidah: 89)

Tidak ada pertentangan pula dengan sabda Nabi SAW yang disebutkan di dalam kitab Sahihain, iaitu:

إِنِّي وَاللَّهِ إِنْ شَاءَ اللَّهُ، لَا أَحْلِفُ عَلَى يَمِينٍ فَأَرَى غَيْرَهَا خَيْرًا مِنْهَا، إِلَّا أَتَيْتُ الَّذِي هُوَ خَيْرٌ وَتَحَلَّلْتُهَا”. وَفِي رِوَايَةٍ: “وَكَفَّرْتُ عَنْ يَمِينِي”

Sesungguhnya aku, demi Allah, jika Allah menghendaki, tidak sekali-kali aku bersumpah, lalu aku melihat bahawa ada hal yang lebih baik dari sumpahku itu, melainkan aku akan mengerjakan hal yang kupandang lebih baik, lalu aku bertahallul dari sumpahku. Dalam riwayat lain disebutkan, lalu aku bayar kifarat sumpahku.

 

إِنَّ اللهَ يَعلَمُ ما تَفعَلونَ

Sesungguhnya Allah mengetahui apa yang kamu perbuat.

Ini adalah ayat ancaman. Jangan buat sewenang-wenangnya kerana Allah tahu apa yang kita buat. Jangan berasa yang kita boleh lari daripada Allah. Jangan lupa yang Allah mengetahui segala apa yang kita lakukan. Kita akan dipertanggungjawabkan dengan segala perbuatan kita. Jikalau kita sudah berjanji Allah mengetahui; kalau kita memungkiri janji juga Allah mengetahui.


 

Ayat 92: Allah memberi perumpamaan yang membatalkan sumpahan atau janji adalah seperti seorang perempuan gila.

وَلا تَكونوا كَالَّتي نَقَضَت غَزلَها مِن بَعدِ قُوَّةٍ أَنكاثًا تَتَّخِذونَ أَيمانَكُم دَخَلًا بَينَكُم أَن تَكونَ أُمَّةٌ هِيَ أَربىٰ مِن أُمَّةٍ ۚ إِنَّما يَبلوكُمُ اللهُ بِهِ ۚ وَلَيُبَيِّنَنَّ لَكُم يَومَ القِيامَةِ ما كُنتُم فيهِ تَختَلِفونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not be like she who untwisted her spun thread after it was strong [by] taking your oaths as [means of] deceit between you because one community is more plentiful [in number or wealth] than another community.¹ Allāh only tries you thereby. And He will surely make clear to you on the Day of Resurrection that over which you used to differ.

  • i.e., do not swear falsely or break a treaty or contract merely for a worldly advantage.

(MELAYU)

Dan janganlah kamu seperti seorang perempuan yang menguraikan benangnya yang sudah dipintal dengan kuat, menjadi cerai berai kembali, kamu menjadikan sumpah (perjanjian)mu sebagai alat penipu di antaramu, disebabkan adanya satu golongan yang lebih banyak jumlahnya dari golongan yang lain. Sesungguhnya Allah hanya menguji kamu dengan hal itu. Dan sesungguhnya di hari kiamat akan dijelaskan-Nya kepadamu apa yang dahulu kamu perselisihkan itu.

 

وَلا تَكونوا كَالَّتي نَقَضَت غَزلَها مِن بَعدِ قُوَّةٍ أَنكاثًا

Dan janganlah kamu seperti seorang perempuan yang menguraikan benangnya yang sudah dipintal dengan kuat, menjadi cerai berai kembali, 

Allah buat satu perbandingan. Jangan jadi seperti seorang perempuan yang menguraikan pintalan benang, selepas pintalan itu sudah jadi kuat dan tersusun. Bayangkan lama masa yang diambil oleh perempuan yang meminta-mintal benang, tetapi tiba-tiba suatu hari dia buka pintalan itu satu persatu. Ataupun dia uraikan benang itu hingga kusut semula.

Memang ada orang perempuan gila yang sebegitu. Abdullah ibnu Kasir dan As-Saddi mengatakan bahawa wanita itu adalah seorang wanita yang kurang akalnya, ia tinggal di Mekah pada masa silam. Apabila telah memintal sesuatu, ia menguraikannya kembali sesudah kuat pintalannya. Allah jadikan kisah yang orang Arab tahu ini sebagai perumpamaan.

Perumpamaan ini bermaksud: kamu sudah ada Kitab Taurat dan kamu sudah belajar agama, kamu sudah boleh kaitkan satu ayat dengan ayat yang lain, maka kamu sudah tahu yang Muhammad itu adalah benar seorang rasul, bukan? Tetapi kenapa kamu pusing cerita supaya orang lain tidak tahu yang itu adalah Rasul? Dulu kamu juga yang beriya-iya menceritakan tentang kedatangan Rasul akhir zaman dan kamu sudah pun beritahu kepada orang Arab tentang sifat Rasul itu. Tetapi sekarang kamu mahu tarik balik kata-kata kamu itu? Kamu ingin katakan yang Muhammad sudah diangkat ini bukan Rasul yang kamu maksudkan dulu? Memang tidak patut begitu.

 

تَتَّخِذونَ أَيمانَكُم دَخَلًا بَينَكُم

kamu menjadikan sumpah (perjanjian)mu sebagai alat penipu di antaramu,

Kenapa kamu jadikan sumpah antara kamu sebagai penghalang kepada kebenaran? Kenapa kamu jadikan sumpah kamu itu sebagai penipuan?

Kalimah دَخَلًا dari د خ ل yang juga bermaksud ‘masuk’ dan ‘pintu masuk’, tetapi dalam ayat ini digunakan sebagai ‘penipuan’. Mereka menjadikan sumpah mereka itu sebagai pintu untuk buat kerosakan di kalangan mereka. Atau mereka jadikan sumpah itu sebagai alasan untuk tipu dalam perjanjian.

 

أَن تَكونَ أُمَّةٌ هِيَ أَربىٰ مِن أُمَّةٍ

disebabkan adanya satu golongan yang lebih banyak jumlahnya dari golongan yang lain.

Adakah kerana satu umat lagi kuat dan terkehadapan dari umat yang lain? أَربىٰ dari katadasar ر ب و yang bermaksud ‘bertambah’. Kerana itu ia digunakan juga untuk ‘riba’ kerana harta orang memberi pinjaman dalam riba itu bertambah. Apabila digunakan dalam bentuk أَربىٰ ia bermaksud ‘maju’, ‘lebih lagi’. Maksud ayat ini, Allah menegur mereka yang tidak mahu mengakui yang Muhammad itu adalah Rasul kerana mereka tak mahu bangsa Arab jadi hadapan daripada mereka. Ini adalah kerana mereka dengki. Selama hari itu, merekalah bangsa yang ada agama dari langit dan mereka dihormati kerana mereka ada ramai Rasul dari kalangan mereka dan mereka ada kitab wahyu. Tetapi kalau mereka menerima yang Nabi Muhammad itu adalah Rasul, dan Rasul Akhir Zaman pula, tentulah nampak bangsa Arab pun terkehadapan dari Bani Israil. Hati mereka tidak dapat menerima kerana keangkuhan mereka.

 

إِنَّما يَبلوكُمُ اللهُ بِهِ

Sesungguhnya Allah hanya menguji kamu dengan hal itu. 

Allah suruh mereka sedar bahawa apa yang Allah lakukan itu adalah ujian bagi mereka sahaja. Apa-apa yang terjadi adalah ujian daripada Allah. Allah ingin menguji adakah mereka boleh menerima kebenaran walaupun ia datang daripada orang lain.

 

وَلَيُبَيِّنَنَّ لَكُم يَومَ القِيامَةِ ما كُنتُم فيهِ تَختَلِفونَ

Dan sesungguhnya di hari kiamat akan dijelaskan-Nya kepadamu apa yang dahulu kamu perselisihkan itu.

Mereka haruslah menerima kebenaran dan jangan berselisih. Kalau mereka berselisih juga, mereka akan dipertanggungjawabkan atas kesalahan mereka itu. Dan Allah akan tunjukkan kebenaran kepada perselisihan itu nanti di akhirat. Kalau di akhirat baru sedar, baru jelas yang mereka salah, itu sudah terlambat untuk membaiki diri.


 

Ayat 93: Jangan bersedih kalau melihat umat Islam sedikit berbanding kafir kerana ia berlaku menurut hikmah dan ilmu Allah.

وَلَو شاءَ اللهُ لَجَعَلَكُم أُمَّةً واحِدَةً وَلٰكِن يُضِلُّ مَن يَشاءُ وَيَهدي مَن يَشاءُ ۚ وَلَتُسأَلُنَّ عَمّا كُنتُم تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if Allāh had willed, He could have made you [of] one religion, but He causes to stray whom He wills and guides whom He wills.¹ And you will surely be questioned about what you used to do.

  • According to His knowledge of each soul’s preference.

(MELAYU)

Dan kalau Allah menghendaki, nescaya Dia menjadikan kamu satu umat (sahaja), tetapi Allah menyesatkan siapa yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan sesungguhnya kamu akan ditanya tentang apa yang telah kamu kerjakan.

 

وَلَو شاءَ اللهُ لَجَعَلَكُم أُمَّةً واحِدَةً

Dan kalau Allah menghendaki, nescaya Dia menjadikan kamu satu umat

Mungkin ada yang timbulkan persoalan: kalau Allah berkuasa, kenapa Allah tidak jadikan semua manusia itu satu bangsa sahaja? Atau dalam satu pegangan agama, supaya tidak ada perpecahan, tidak ada perbezaan pendapat antara satu dengan yang lain? Kenapa tidak jadikan semua manusia beriman, bukankah senang begitu? Kalau begitu tidak adalah perpecahan antara manusia dan semua hidup dalam aman sahaja.

Allah beritahu dalam ayat ini yang Dia boleh sahaja jadikan semua makhuk beriman. Dan Allah sudah jadikan para malaikat itu semua beriman, tidak engkar kepadaNya walau sedikit pun. Ayat ini semakna dengan apa yang disebutkan di dalam firman-Nya:

{وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ لآمَنَ مَنْ فِي الأرْضِ كُلُّهُمْ جَمِيعًا}

Dan jikalau Tuhanmu menghendaki, tentulah beriman semua orang yang di muka bumi seluruhnya. (Yunus: 99)

Maka jangan sangka yang Allah tidak boleh buat. Tapi Allah tidak kehendaki manusia beriman dengan cara begitu. Allah beri pilihan kepada manusia sama ada ingin beriman atau tidak. Kemudian Allah uji dengan berbagai ujian untuk lihat siapakah antara manusia itu yang boleh beriman dan melepasi ujian dari Allah itu. Jikalau berjaya, maka mereka akan dapat balasan yang amat baik di akhirat, tetapi kalau gagal mereka akan mendapat balasan yang amat malang nanti di neraka.

 

وَلٰكِن يُضِلُّ مَن يَشاءُ

tetapi Allah menyesatkan siapa yang dikehendaki-Nya

Allah tidak jadikan semua makhluk beriman. Dia akan sesatkan sesiapa yang dikehendakiNya. Bukanlah Allah sengaja ingin sesatkan dari awal lagi tetapi mereka disesatkan kerana mereka degil. Iaitu setelah diberikan dengan berbagai dalil dan hujah, mereka masih lagi tidak mahu beriman dan menentang kebenaran. Maka mereka yang sebegitu akan disesatkan terus oleh Allah dan tidak diberi peluang lagi untuk beriman.

 

وَيَهدي مَن يَشاءُ

dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya. 

Dan mereka yang mahu mencari kebenaran dan sanggup untuk mengubah diri mereka dengan mengikuti kebenaran yang disampaikan, mereka itu akan mendapat petunjuk. Allah akan pilih mereka untuk dapat petunjuk itu. Setelah ada keinginan, Allah akan bantu mereka. Keputusan di tangan Allah dan Allah buat keputusan berdasarkan kepada kehendak manusia itu sendiri.

Kerana itulah, kalau kita sampaikan dakwah, bukan kita yang bawa mereka kepada Islam, tetapi Allah yang bawa mereka. Allah akan beri hidayah kepada mereka yang mahu hidayah. Maksudnya harus ada kehendak dari diri mereka sendiri. Kerana kita tidak ada kuasa itu. Oleh itu ingatlah yang tugas kita hanya menyampaikan sahaja dakwah kepada manusia. Kita sendiri pun tidak tahu bagaimana cara Allah bawa manusia ke dalam Islam. Kalau kita tanya mereka bagaimana mereka kenal Islam, mereka akan sebut berbagai-bagai cara. Sememangnya kita tidak dapat sangka bahawa dengan cara itu mereka dapat tertarik kepada Islam. Ada yang masuk kerana dengar azan sahaja; ada yang masuk Islam kerana tertarik dengan perbuatan orang Islam yang solat di khalayak ramai. Selepas mereka tertarik, mereka kaji apakah agama Islam itu dan mereka yang hatinya ada keinginan untuk mendapatkan kebenaran, tentu akan masuk Islam.

 

وَلَتُسأَلُنَّ عَمّا كُنتُم تَعمَلونَ

Dan sesungguhnya kamu akan ditanya tentang apa yang telah kamu kerjakan.

Allah ingatkan sekali lagi yang mereka akan ditanya tentang apa yang mereka lakukan. Maka janganlah buat apa sahaja tanpa rasa takut. Ingatlah kembali yang Allah akan soal balik apa yang kita lakukan di akhirat kelak. Kalau buat salah tanpa rasa takut, maka persiapkanlah diri di akhirat kelak.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 016: an-Nahl. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s