Tafsir Surah an-Nahl Ayat 82 – 87 (Minta tolong kepada sembahan)

Ayat 82: Ayat tasliah.

فَإِن تَوَلَّوا فَإِنَّما عَلَيكَ البَلاغُ المُبينُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But if they turn away, [O Muḥammad] – then only upon you is [responsibility for] clear notification.

(MELAYU)

Jika mereka tetap berpaling, maka sesungguhnya kewajiban yang dibebankan atasmu (Muhammad) hanyalah menyampaikan (amanat Allah) dengan terang.

 

فَإِن تَوَلَّوا

Jika mereka tetap berpaling,

Ini adalah tentang mereka yang engkar – setelah diberikan dengan pelbagai dalil dan hujah; dan setelah di ingatkan kepada mereka jasa-jasa dan nikmat yang Allah telah berikan kepada mereka, tetapi mereka berpaling juga dari menerima akidah tauhid, menyerahkan diri bulat-bulat kepada Allah, apa lagi yang kita boleh buat? Kita hanya manusia sahaja, tidak berupaya mengubah pendirian mereka.

 

فَإِنَّما عَلَيكَ البَلاغُ المُبينُ

maka sesungguhnya kewajiban yang dibebankan atasmu (Muhammad) hanyalah menyampaikan (amanat Allah) dengan terang sahaja.

Ini adalah tasliah kepada Nabi Muhammad SAW. Baginda rasa bersalah dan risau sangat kerana umat baginda ramai yang tidak menerima ajaran tauhid. Baginda telah berhempas pulas berdakwah kepada mereka dengan berbagai-bagai cara, tetapi tidak berjaya.

Maka Allah beri kelegaan kepada baginda dan memujuk baginda. Allah beritahu yang tugas baginda hanya menyampaikan sahaja ajaran agama dengan jelas. Dan memang baginda telah sampaikan. Itu sahaja yang baginda boleh lakukan. Kerana baginda tidak dapat mengubah hati mereka dan beri hidayah kepada umat baginda walaupun baginda teringin sangat. Kerana hidayah milik Allah dan Allah sahaja yang boleh ubah hati manusia.

Begitu juga dengan kita – ramai dari kalangan ahli keluarga kita dan kawan-kawan rapat dengan kita yang kita dakwah tentang tauhid kepada mereka. Tetapi tidak semestinya semua menerima. Maka kita dipujuk oleh Allah dengan ayat ini – kita hanya disuruh untuk menyampaikan sahaja. Sama ada mereka menerima atau tidak, bukan di tangan kita. Maka jangan kita bersedih sangat kalau mereka tidak mahu terima. Teruskan dengan dakwah kepada mereka dan orang lain, selagi boleh.


 

Ayat 83: Allah beritahu apakah keadaan mereka itu.

يَعرِفونَ نِعمَتَ اللهِ ثُمَّ يُنكِرونَها وَأَكثَرُهُمُ الكافِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They recognize the favor of Allāh; then they deny it. And most of them are disbelievers.

(MELAYU)

Mereka mengetahui nikmat Allah, kemudian mereka mengingkarinya dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang kafir.

 

يَعرِفونَ نِعمَتَ اللهِ

Mereka mengetahui nikmat Allah,

Mereka itu bukan tidak tahu bahawa semua nikmat yang mereka dapat itu daripada Allah.

 

ثُمَّ يُنكِرونَها

kemudian mereka mengingkarinya

Akan tetapi, walaupun mereka tahu, kemudian mereka tolak dengan menderhakai Allah. Mereka buat-buat lupa bahawa segala nikmat yang mereka dapat itu adalah daripada Allah. Kerana sepatutnya, kalau sudah tahu nikmat daripada Allah, maka taat kepada Allah sahaja, bukan? Tetapi mereka engkar. Mereka menyembah selain-Nya bersama Dia, dan mereka sandarkan pertolongan serta rezeki kepada selain-Nya. Sebagai contoh, mereka kata mereka dapat kesenangan dalam hidup kerana mereka selalu pergi ke kubur wali itu dan ini, kerana mereka zikir itu dan ini.

 

وَأَكثَرُهُمُ الكافِرونَ

dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang kafir.

Mereka kebanyakannya adalah kufur. Asalnya kebanyakan dari Arab Mekah. Ini adalah alif lam makrifah pada kalimah الكافِرونَ yang merujuk kepada orang tertentu (Arab Mekah). Mereka itu teruk kerana mereka kenal dan lihat sendiri Nabi Muhammad SAW, mereka dengar Quran dari mulut Nabi sendiri. Dan mereka didakwah sendiri dengan Nabi yang tentunya sebaik-baik pendakwah. Oleh itu, mereka sebenarnya sudah tahu tetapi mereka degil. Mereka ini adalah ‘kafir degil’, bukan ‘kafir jahil’. Oleh kerana mereka itu sangat teruk, jadi mereka itu disebut secara khusus oleh Allah, hingga kan Allah letak alif lam untuk merujuk kepada mereka.

Oleh kerana itu, kita harus sedar yang orang kafir sekarang tidak sama macam Quraisy yang menolak Nabi Muhammad SAW itu. Mereka itu adalah manusia yang paling teruk. Kita tidak akan jumpa orang yang teruk seperti mereka. Kerana orang kafir sekarang, memang mereka menolak agama Islam, tetapi kita ingat yang mereka tidak nampak Nabi Muhammad SAW. Sedangkan Musyrikin Mekah itu mereka kenal Nabi tapi masih lagi menolak Nabi Muhammad SAW.


 

Ayat 84: Takhwif ukhrawi. Berita buruk kepada orang kafir.

وَيَومَ نَبعَثُ مِن كُلِّ أُمَّةٍ شَهيدًا ثُمَّ لا يُؤذَنُ لِلَّذينَ كَفَروا وَلا هُم يُستَعتَبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] the Day when We will resurrect from every nation a witness [i.e., their prophet]. Then it will not be permitted to the disbelievers [to apologize or make excuses], nor will they be asked to appease [Allāh].

(MELAYU)

Dan (ingatlah) akan hari (ketika) Kami bangkitkan dari tiap-tiap umat seorang saksi (rasul), kemudian tidak diizinkan kepada orang-orang yang kafir (untuk membela diri) dan tidak (pula) mereka dibolehkan meminta maaf.

 

وَيَومَ نَبعَثُ مِن كُلِّ أُمَّةٍ شَهيدًا

Dan (ingatlah) akan hari (ketika) Kami bangkitkan dari tiap-tiap umat seorang saksi 

Allah menceritakan keadaan di Mahsyar kelak. Semua manusia akan dibangkitkan dan dikumpulkan di Mahsyar nanti. Dan setiap umat akan ada saksi. Saksi yang dimaksudkan adalah Rasul mereka sendiri. Ini adalah salah satu dari saksi yang akan dibangkitkan kelak. Kerana dalam ayat-ayat lain, ada disebut tentang saksi-saksi lain seperti tubuh badan kita sendiri.

Kenapa Rasul-rasul itu dibangkitkan sebagai saksi? Kerana Rasul dan Nabi-nabi itu akan ditanya tentang penerimaan umat mereka terhadap dakwah yang mereka sampaikan – adakah umat mereka terima atau tidak? Maka Rasul dan Nabi itu akan berkata yang benar, iaitu mereka tidak terima.

 

ثُمَّ لا يُؤذَنُ لِلَّذينَ كَفَروا

kemudian tidak diizinkan kepada orang-orang yang kafir

Kalimah يُؤذَنُ dari katadasar أ ذ ن yang bermaksud ‘izin’ dan juga ‘telinga’. Maknanya selepas para Rasul itu sudah memberikan persaksian, tentulah mereka mahu berhujah; tetapi mereka tidak diberi izin untuk berhujah; juga mereka tidak didengari lagi. Mereka tidak akan ada peluang untuk beri hujah mereka. Tidak diberi izin untuk bela diri. Masa untuk mereka telah terlambat.

 

وَلا هُم يُستَعتَبونَ

dan tidak (pula) mereka dibolehkan meminta maaf.

Kalimah يُستَعتَبونَ dari katadasar ع ت ب yang bermaksud kebenaran untuk membela diri. Mereka tidak diberi peluang untuk bela diri mereka dan buat dalihan lagi. ع ت ب digunakan apabila orang marah kita dan kita pujuk orang itu. Memang mereka akan cuba nak pujuk Allah, tapi mereka tidak akan diberi peluang.

Maka janganlah kita jadi seperti mereka itu. Jangan kita sangka yang kita atau mereka akan ada peluang untuk bela diri, untuk pujuk, untuk berhujah langsung di akhirat kelak. Apabila Allah telah buat keputusan, tidak ada peluang untuk ubah keputusan Allah itu.


 

Ayat 85: Setelah tidak diberi peluang untuk bela diri, mereka akan dibawa ke neraka. Dan ditunjukkan kepada mereka neraka itu sebelum mereka dimasukkan.

وَإِذا رَأَى الَّذينَ ظَلَمُوا العَذابَ فَلا يُخَفَّفُ عَنهُم وَلا هُم يُنظَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when those who wronged see the punishment, it will not be lightened for them, nor will they be reprieved.

(MELAYU)

Dan apabila orang-orang zalim telah menyaksikan azab, maka tidaklah diringankan azab bagi mereka dan tidak puIa mereka diberi tangguh.

 

وَإِذا رَأَى الَّذينَ ظَلَمُوا العَذابَ

Dan apabila orang-orang zalim telah menyaksikan azab, 

Sekarang mereka sudah dibawa ke neraka dan mereka sudah lihat sendiri azab itu. Alangkah menakutkan sekali. Tidak dapat dibayangkan perasaan mereka waktu itu. Bagaimana kalau kita dalam keadaan mereka itu? Nauzubillahi min dzaalik!

Allah Swt. berfirman menggambarkan keadaan neraka Jahannam:

{إِذَا رَأَتْهُمْ مِنْ مَكَانٍ بَعِيدٍ سَمِعُوا لَهَا تَغَيُّظًا وَزَفِيرًا وَإِذَا أُلْقُوا مِنْهَا مَكَانًا ضَيِّقًا مُقَرَّنِينَ دَعَوْا هُنَالِكَ ثُبُورًا لَا تَدْعُوا الْيَوْمَ ثُبُورًا وَاحِدًا وَادْعُوا ثُبُورًا كَثِيرًا}

Apabila neraka itu melihat mereka dari tempat yang jauh, mereka mendengar kegeramannya dan suara nyalanya. Dan apabila mereka dilemparkan ke tempat yang sempit di neraka itu dengan dibelenggu, mereka di sana mengharapkan kebinasaan. (Akan dikatakan kepada mereka), “Jangan kamu sekalian mengharap­kan satu kebinasaan, melainkan harapkanlah kebinasaan yang banyak.”(Al-Furqan: 12-14)

 

فَلا يُخَفَّفُ عَنهُم

maka tidaklah diringankan azab bagi mereka

Apabila sudah dimasukkan ke dalam neraka, azab tidak akan diringankan. Kalau ada hanya bertambah sahaja, tidak berkurang. Mungkin kalau sudah masuk neraka dan teruk di azab, ada yang berharap azab itu akan dikurangkan, tetapi Allah tutup harapan itu. Memang tidak ada kekurangan langsung. Malaikat yang mengazab ahli neraka tidak ada belas kasihan walau sedikit kerana mereka taat kepada Allah.

 

وَلا هُم يُنظَرونَ

dan tidak puIa mereka diberi tangguh.

Kalimah يُنظَرونَ dari ن ظ ر yang bermaksud ‘lihat’, ‘lihat’ dengan belas kasihan’, ‘tunggu’, ‘tangguh’. Maknanya mereka tidak akan dilihat pun. Mereka akan cuba untuk minta perhatian, meminta-minta tolong, minta dikurangkan azab kepada mereka, namun tidak akan dilayan. Kalau di penjara, penghuni penjara akan mencuba untuk panggil warden, untuk lihat mereka pun cukup kerana mereka mahu minta tolong, tetapi mereka tidak akan ada peluang. Malaikat penjaga neraka tidak toleh kepada mereka. Jadi tidak ada harapan mahu tahan sebentar azab itu walau sehari atau sesaat. Memang terus di azab kerana azab tidak berhenti.


 

Ayat 86: Mereka seperti ada peluang untuk berhujah kerana mereka nampak sembahan mereka. Tapi sebenarnya tidak. Ini juga adalah penafian adanya syuraka’ yang dapat membantu penyembahnya di akhirat kelak.

وَإِذا رَأَى الَّذينَ أَشرَكوا شُرَكاءَهُم قالوا رَبَّنا هٰؤُلاءِ شُرَكاؤُنَا الَّذينَ كُنّا نَدعو مِن دونِكَ ۖ فَأَلقَوا إِلَيهِمُ القَولَ إِنَّكُم لَكاذِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when those who associated others with Allāh see their “partners,” they will say, “Our Lord, these are our partners [to You] whom we used to invoke besides You.” But they will throw at them the statement, “Indeed, you are liars.”

(MELAYU)

Dan apabila orang-orang yang mempersekutukan (Allah) melihat sekutu-sekutu mereka, mereka berkata: “Ya Tuhan kami mereka inilah sekutu-sekutu kami yang dahulu kami sembah selain dari Engkau”. Lalu sekutu-sekutu mereka mengatakan kepada mereka: “Sesungguhnya kamu benar-benar orang-orang yang dusta”.

 

وَإِذا رَأَى الَّذينَ أَشرَكوا شُرَكاءَهُم

Dan apabila orang-orang yang mempersekutukan (Allah) melihat sekutu-sekutu mereka, 

Orang yang zalim dan telah melakukan syirik itu akan nampak syuraka’ yang mereka gunakan dalam amalan syirik mereka; sebagai contoh, mereka akan nampak Abdul Qadir Jailani. Waktu itu mereka minta dipanggil syuraka’ mereka itu. Mereka nampak seperti ada peluang kerana dahulu semasa mereka di dunia, mereka telah seru roh-roh Nabi, wali dan malaikat itu. Jadi mereka sangka tentu roh-roh Nabi, wali dan malaikat itu akan kenal mereka dan tolong mereka. Jadi mereka mahu minta tolong.

 

قالوا رَبَّنا هٰؤُلاءِ شُرَكاؤُنَا

mereka berkata: “Ya Tuhan kami mereka inilah sekutu-sekutu kami

Orang musyrik itu berkata, itulah roh-roh yang mereka syirikkan dahulu.

 

الَّذينَ كُنّا نَدعو مِن دونِكَ

yang dahulu kami sembah selain dari Engkau”.

Mereka berkata dahulu roh-roh itulah yang mereka sembah, yang mereka puja, yang mereka seru, yang mereka beri salam malam-malam, yang mereka sedekah bacaan al Fatihah setiap hari itu.  Mereka mahu minta tolong kepada roh-roh itu; mereka mahu berkata: “tak akan tak kenal kami?”

 

فَأَلقَوا إِلَيهِمُ القَولَ إِنَّكُم لَكاذِبونَ

Lalu sekutu-sekutu mereka mengatakan kepada mereka: “Sesungguhnya kamu benar-benar orang-orang yang dusta”.

Yang dijadikan sebagai sembahan dan seruan itu akan pulangkan kembali kata-kata mereka kepada peminta. Roh-roh itu akan menidakkan sembahan-sembahan yang telah diberikan kepada mereka kerana mereka tidak pernah kenal dengan mereka yang seru mereka dulu. Kerana mereka dulu duduk di alam lain, bagaimana mahu dengar seruan syirik dari penyembah-penyembah itu. Roh-roh itu dulu tidak pernah menyuruh mereka dipuja dan diseru.

Ini seperti yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَمَنْ أَضَلُّ مِمَّنْ يَدْعُو مِنْ دُونِ اللَّهِ مَنْ لَا يَسْتَجِيبُ لَهُ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَهُمْ عَنْ دُعَائِهِمْ غَافِلُونَ وَإِذَا حُشِرَ النَّاسُ كَانُوا لَهُمْ أَعْدَاءً وَكَانُوا بِعِبَادَتِهِمْ كَافِرِينَ}

Dan siapakah yang lebih sesat daripada orang yang menyembah sembahan-sembahan selain Allah yang tiada dapat memperke­nankan (doa)nya sampai hari kiamat dan mereka lalai dari (mem­perhatikan) doa mereka? Dan apabila manusia (mereka) dikumpul­kan (pada hari kiamat) niscaya sembahan -sembahan itu menjadi musuh mereka dan mengingkari pemujaan-pemujaan mereka. ( Al-Ahqaf: 5-6)

Mereka sahaja yang reka amalan syirik itu atau mereka ikut ajaran sesat dari guru-guru sesat yang mengajar mereka. Oleh kerana mereka tidak kenal wahyu, tidak belajar wahyu, maka mereka pakai ikut sahaja. Mereka sangka amalan itu baik, ada dalam Islam, jadi mereka buat. Kerana yang ajar mereka itu pun nampak hebat juga, pakai jubah juga, pandai bercakap. Maka mereka tiada rasa bersalah apabila ikut.

{وَاتَّخَذُوا مِنْ دُونِ اللَّهِ آلِهَةً لِيَكُونُوا لَهُمْ عِزًّا كَلا سَيَكْفُرُونَ بِعِبَادَتِهِمْ وَيَكُونُونَ عَلَيْهِمْ ضِدًّا}

Dan mereka telah mengambil sembahan-sembahan selain Allah, agar sembahan-sembahan itu menjadi pelindung bagi mereka, sekali-kali tidak. Kelak mereka (sembahan-sembahan) itu akan mengingkari penyembahan (pengikut-pengikutnya) terhadapnya, dan mereka (sembahan-sembahan) itu akan menjadi’ musuh bagi mereka. (Maryam: 81-82)


 

Ayat 87: Memang kalau sudah nampak akhirat itu benar depan mata, semua akan jadi baik.

وَأَلقَوا إِلَى اللهِ يَومَئِذٍ السَّلَمَ ۖ وَضَلَّ عَنهُم ما كانوا يَفتَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they will impart to Allāh that Day [their] submission, and lost from them is what they used to invent.

(MELAYU)

Dan mereka menyatakan ketundukannya kepada Allah pada hari itu dan hilanglah dari mereka apa yang selalu mereka ada-adakan.

 

وَأَلقَوا إِلَى اللهِ يَومَئِذٍ السَّلَمَ

Dan mereka menyatakan ketundukannya kepada Allah pada hari itu

Bila sudah nampak kebenaran depan mata mereka, mereka sudah sedar yang mereka sudah salah amalan semasa di dunia, mereka akan serahkan diri mereka kepada Allah. Waktu itu tunduk sungguh-sungguh. Mereka orang yang paling mukmin sekali waktu itu. Allah S.w.t. telah berfirman tentang mereka:

{وَلَوْ تَرَى إِذِ الْمُجْرِمُونَ نَاكِسُو رُءُوسِهِمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ رَبَّنَا أَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا فَارْجِعْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا إِنَّا مُوقِنُونَ}

Dan (alangkah ngerinya) jika sekiranya kalian melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, (mereka berkata), “Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar.” (As-Sajdah: 12), hingga akhir ayat.

 

وَضَلَّ عَنهُم ما كانوا يَفتَرونَ

dan hilanglah dari mereka apa yang selalu mereka ada-adakan.

Tetapi semua amalan rekaan yang mereka biasa buat sudah tidak ada untuk bantu mereka, sudah tidak jumpa. Semua sembahan-sembahan mereka tidak mengaku bahawa mereka itu kawan, sebaliknya jadi lawan.

Mereka memang banyak amalan tapi ia tidak dapat menolong langsung kerana tidak ada nilai. Itulah amalan-amalan syirik seperti tawasul dan amalan-amalan bid’ah dalam agama. Sia-sia sahaja mereka buat semasa mereka hidup di dunia. Suruh belajar mereka tidak mahu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 016: an-Nahl. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s