Tafsir Surah an-Nahl Ayat 80 – 81 (Nikmat gunung dan pakaian)

Ayat 80: Allah menyebut lagi nikmat-nikmat yang Allah telah berikan kepada manusia.

وَاللهُ جَعَلَ لَكُم مِن بُيوتِكُم سَكَنًا وَجَعَلَ لَكُم مِن جُلودِ الأَنعامِ بُيوتًا تَستَخِفّونَها يَومَ ظَعنِكُم وَيَومَ إِقامَتِكُم ۙ وَمِن أَصوافِها وَأَوبارِها وَأَشعارِها أَثاثًا وَمَتاعًا إِلىٰ حينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Allāh has made for you from your homes a place of rest and made for you from the hides of the animals tents which you find light on your day of travel and your day of encampment; and from their wool, fur and hair is furnishing and enjoyment [i.e., provision] for a time.

(MELAYU)

Dan Allah menjadikan bagimu rumah-rumahmu sebagai tempat rehat dan Dia menjadikan bagi kamu rumah-rumah (khemah-khemah) dari kulit binatang ternak yang kamu berasa ringan (membawa)nya di waktu kamu berjalan dan waktu kamu bermukim dan (dijadikan-Nya pula) dari bulu domba, bulu unta dan bulu kambing, alat-alat rumah tangga dan perhiasan (yang kamu pakai) sampai waktu (tertentu).

 

وَاللهُ جَعَلَ لَكُم مِن بُيوتِكُم سَكَنًا

Dan Allah menjadikan bagimu rumah-rumahmu sebagai tempat rehat

Allah jadikan di rumah tempat untuk bertenang. Dalam ayat 78 telah disebut bagaimana Allah mulanya telah mengeluarkan kita dari dalam perut ibu kita. Dalam perut ibu kita, kita duduk dalam keadaan tenang sahaja menunggu masa untuk keluar. Dan sekarang disebut tentang ketenangan dalam rumah pula. Dalam ayat 68 telah disebut bagaimana Allah memberi ilham kepada lebah untuk buat rumah. Sekarang disebut tentang rumah kita pula.

Allah mengingatkan betapa tenangnya kita kalau duduk di rumah kita. Ini mengajar kita untuk duduk di rumah. Kalau tidak ada keperluan, duduk di rumah sahaja kerana di rumah itu ada ketenangan. Jangan mahu berjalan-jalan tanpa arah tujuan sahaja siang malam.

 

وَجَعَلَ لَكُم مِن جُلودِ الأَنعامِ بُيوتًا

dan Dia menjadikan bagi kamu rumah-rumah (khemah-khemah) dari kulit binatang ternak

Ada rumah yang tetap seperti kebanyakan kita tinggal sekarang. Tetapi pada Arab Mekah yang pertama sekali menerima Quran ini, mereka ada rumah jenis lain – iaitu dari kulit binatang ternak. Dalam surah ini telah disebut tentang nikmat-nikmat yang Allah berikan dari binatang ternak; sekarang disebut salah satunya adalah dari kulit binatang ternak itu, boleh dibuat khemah. Kulit itu diambil, diproses dan dijahit menjadi khemah. Ada kalangan mereka yang memang tinggal di dalam khemah kerana mereka nomad, tidak ada tempat tinggal yang tetap.

 

تَستَخِفّونَها يَومَ ظَعنِكُم

yang kamu merasa ringan (membawa)nya di waktu kamu berjalan

Kelebihan khemah itu, ia mudah untuk dibuka. Ia ringan dan memudahkan mereka apabila mengembara ke tempat lain. Ini memudahkan mereka kerana mereka menggunakan unta untuk bergerak dari satu tempat ke satu tempat dan unta tidak boleh bawa barang yang banyak.

 

وَيَومَ إِقامَتِكُم

dan waktu kamu bermukim

Apabila mereka sampai ke satu-satu tempat itu, mereka boleh berhenti dan pasang khemah serta jadikan sebagai tempat mereka tinggal (tempat bermukim). Kalau kita sekarang, memang tidak boleh perkara ini kerana rumah kita di satu tempat sahaja. Kalau pindah, kena cari rumah tempat lain pula, bukan?

 

وَمِن أَصوافِها وَأَوبارِها وَأَشعارِها أَثاثًا

dan (dijadikan-Nya pula) dari bulu domba, bulu unta dan bulu kambing, alat-alat rumah tangga

Dan Allah sambung lagi nikmat kegunaan dari binatang ternak itu. Dari bulu biri-biri, bulu unta, dan bulu binatang lain, boleh dijadikan أَثاثًا (barang rumah). Dhomir ها itu kembali kepada الأَنعامِ. Mereka gunakan kreativiti mereka untuk mengambil bulu-bulu itu untuk buat perhiasan dalam rumah.

 

وَمَتاعًا إِلىٰ حينٍ

dan kegunaan sampai waktu (tertentu).

Bulu dan kulit itu boleh juga dijadikan sebagai barang kegunaan untuk kehidupan. Mereka pakai di rumah dan mereka juga gunakan untuk berjual beli.

Semua ini boleh digunakan sehingga waktu tertentu. Selagi mereka hidup, mereka boleh pakai. Tidaklah mereka kekal pakai semua barang itu sampai bila-bila.


 

Ayat 81: Dalil Aqli.

وَاللهُ جَعَلَ لَكُم مِمّا خَلَقَ ظِلالًا وَجَعَلَ لَكُم مِنَ الجِبالِ أَكنانًا وَجَعَلَ لَكُم سَرابيلَ تَقيكُمُ الحَرَّ وَسَرابيلَ تَقيكُم بَأسَكُم ۚ كَذٰلِكَ يُتِمُّ نِعمَتَهُ عَلَيكُم لَعَلَّكُم تُسلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Allāh has made for you, from that which He has created, shadows [i.e., shade] and has made for you from the mountains, shelters and has made for you garments which protect you from the heat and garments [i.e., coats of mail] which protect you from your [enemy in] battle. Thus does He complete His favor upon you that you might submit [to Him].

(MELAYU)

Dan Allah menjadikan bagimu tempat bernaung dari apa yang telah Dia ciptakan, dan Dia jadikan bagimu tempat-tempat tinggal di gunung-gunung, dan Dia jadikan bagimu pakaian yang memeliharamu dari panas dan pakaian (baju besi) yang memelihara kamu dalam peperangan. Demikianlah Allah menyempurnakan nikmat-Nya atasmu agar kamu berserah diri (kepada-Nya).

 

وَاللهُ جَعَلَ لَكُم مِمّا خَلَقَ ظِلالًا

Dan Allah menjadikan bagimu tempat bernaung dari apa yang telah Dia ciptakan,

Dalam ayat 48 Allah telah sebut tentang bayang-bayang. Ada juga gunanya bayang-bayang ini. Allah jadikan bayang-bayang untuk kita kerana kita perlu kepadanya terutama di tempat yang panas terik. Apabila ada benda besar seperti pokok, kita dapat berteduh di bayangan pokok itu. Ini penting kerana panas terik menyesakkan dan bila ada tempat berteduh, dapatlah berehat sementara menunggu perjalanan ke tempat yang lain.

 

وَجَعَلَ لَكُم مِنَ الجِبالِ أَكنانًا

dan Dia jadikan bagimu tempat-tempat berlindung di gunung-gunung,

Dalam ayat 15, Allah sebut bagaimana Dia telah menjadikan gunung-gunung sebagai pasak bumi. Dan dengan gunung itu kita gunakan sebagai أَكنانًا (tempat perlindungan). Pada gunung itu selalunya ada gua dan manusia boleh gunakan gua itu untuk berlindung dari panas terik atau ribut pasir. Kalau ada ribut pasir melanda, memang harus mencari gua dalam gunung untuk menyelamatkan diri mereka. Mereka memang berasa sangat penting gua-gua itu.

Kita memang tidak berapa mahu hargai gunanya gua-gua itu kerana tempat tinggal kita selamat sahaja. Tetapi bagi mereka yang memang bergelumang dengan ribut pasir dan panas terik di padang pasir, gua-gua itu sememangnya bermakna untuk mereka.

 

وَجَعَلَ لَكُم سَرابيلَ تَقيكُمُ الحَرَّ

dan Dia jadikan bagimu pakaian yang memeliharamu dari panas

Sambung lagi tentang penjagaan dari panas terik. Selain dari bayang, gunung dan gua, setiap dari kita harus ada pakaian yang melindungi kita dari panas terik. Kerana kalau matahari itu kena terus pada kulit, tentu akan rosak kulit kita. Apabila ada pakaian, ia akan melindungi dan menyebabkan keluar peluh yang menyejukkan kulit kita.

Quran ini penerima pertama adalah bangsa Arab. Jadi contoh-contoh yang diberikan adalah berkenaan mereka. Sebagai contoh, kita lihat dalam ayat ini, pakaian dikatakan sebagai pelindung kepada kepanasan kerana negara mereka memang negara yang panas. Sedangkan, di negara lain, pakaian itu pelindung dari kesejukan, bukan?

 

وَسَرابيلَ تَقيكُم بَأسَكُم

dan pakaian (baju besi) yang memelihara kamu dalam peperangan. 

Selain dari baju biasa yang melindungi manusia dari cuaca biasa, Allah beri ilham kepada manusia untuk buat baju besi yang dijadikan sebagai pertahanan dalam perang. Allah berkata Dia yang berikan, kerana ilham untuk buat baju besi itu dari Allah juga. Dan manusia pertama yang buat baju besi ini adalah Nabi Daud a.s.

 

كَذٰلِكَ يُتِمُّ نِعمَتَهُ عَلَيكُم لَعَلَّكُم تُسلِمونَ

Demikianlah Allah menyempurnakan nikmat-Nya atasmu agar kamu berserah diri 

Begitulah kesempurnaan nikmat zahir yang Allah berikan dan Allah sebut-sebutkan supaya kita berserah diri. Maksud berserah diri itu adalah mentauhidkanNya. Kerana segala nikmat itu bukannya terjadi sendiri tetapi Allah yang jadikan untuk kita. Tidak ada yang selain Allah yang beri nikmat itu kepada kita, maka manusia haruslah sembah Allah sahaja. Kenapa mahu sembah selain Allah yang tidak memberikan segala nikmat itu?

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 016: an-Nahl. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s