Tafsir Surah an-Nahl Ayat 77 – 79 (Tengok burung)

Ayat 77: Sebelum ini telah disebut dengan banyak dalil aqli. Dan telah diberikan dua misal untuk pemahaman kita. Dan sekarang disebutkan natijah dan khulasah dari dalil-dalil aqli dan misalan itu. Juga mengandungi takhwif ukhrawi.

وَِللهِ غَيبُ السَّماواتِ وَالأَرضِ ۚ وَما أَمرُ السّاعَةِ إِلّا كَلَمحِ البَصَرِ أَو هُوَ أَقرَبُ ۚ إِنَّ اللهَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Allāh belongs the unseen [aspects] of the heavens and the earth. And the command for the Hour is not but as a glance of the eye or even nearer. Indeed, Allāh is over all things competent.

(MELAYU)

Dan kepunyaan Allah-lah segala apa yang tersembunyi di langit dan di bumi. Tidak adalah kejadian kiamat itu, melainkan seperti sekejap mata atau lebih cepat (lagi). Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

 

وَِللهِ غَيبُ السَّماواتِ وَالأَرضِ

Dan kepunyaan Allah-lah segala apa yang tersembunyi di langit dan di bumi.

Ketahuilah kita bahawa Allah sahaja yang memiliki ilmu tentang perkara ghaib. Tidak ada makhluk lain yang tahu, baik para Rasul atau para malaikat. Melainkan yang diberitahu kepada mereka sahaja.

 

وَما أَمرُ السّاعَةِ إِلّا كَلَمحِ البَصَرِ

Tidak adalah kejadian kiamat itu, melainkan seperti sekelip mata

Termasuk perkara yang paling rahsia adalah bilakah akan terjadinya Hari Kiamat itu. Tidak ada sesiapa yang tahu melainkan Allah sahaja.

Ayat ini adalah takhwif ukhrawi. Hari Kiamat itu akan terjadi dalam sekelip mata sahaja. Ia akan akan datang sekaligus dan semua akan terjadi dengan segera.

 

أَو هُوَ أَقرَبُ

atau lebih cepat (lagi).

Terjadi dalam sekelip mata atau lebih cepat lagi. Tidak tahu bagaimana lagi cepat dari sekelip mata lagi (kerana sekelip mata pun sudah cepat). Allahu Akbar, sangat menakutkan!

 

إِنَّ اللهَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Allah boleh sahaja buat semua Hari Kiamat yang besar itu dalam sekelip mata atau lebih cepat lagi, kerana Qudrat Allah itu Maha Luas. Allah boleh lakukan apa sahaja yang Dia kehendaki.


 

Ayat 78: Dalil aqli ketujuh anfusi. Allah suruh kita lihat diri kita.

وَاللهُ أَخرَجَكُم مِن بُطونِ أُمَّهاتِكُم لا تَعلَمونَ شَيئًا وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمعَ وَالأَبصارَ وَالأَفئِدَةَ ۙ لَعَلَّكُم تَشكُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Allāh has extracted you from the wombs of your mothers not knowing a thing, and He made for you hearing and vision and hearts [i.e., intellect] that perhaps you would be grateful.

(MELAYU)

Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatu pun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur.

 

وَاللهُ أَخرَجَكُم مِن بُطونِ أُمَّهاتِكُم لا تَعلَمونَ شَيئًا

Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun,

Allah mengingatkan kita semasa Dia mengeluarkan kita dari perut ibu kita. Sekarang disebut perut ibu pula kerana sebelum ini disebut perut lembu dan lebah.

Allah ingatkan yang kita semasa keluar itu tidak tahu apa-apa. Ini seperti sudah tua nanti akan terbalik tidak tahu kembali seperti yang telah disebut dalam ayat-ayat sebelum ini.

Ayat sebelum ini tentang kiamat dimana kita akan dihidupkan semula. Dari mati jadi hidup. Allah mahu ingatkan yang kita dulu juga pernah mati (sebelum kita ada) dan dihidupkan, iaitu ketika keluar dari perut ibu. Dan Allah ingatkan bahawa Dia yang keluarkan kita. Apabila kiamat, kita akan dikeluarkan dari perut bumi pula. Jadi ada kaitan rapat antara dua perkara ini. Allah sebut tentang keluar dari perut ibu, tapi beri isyarat kepada keluar dari perut bumi.

 

وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمعَ وَالأَبصارَ وَالأَفئِدَةَ

dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati,

Allah berikan pendengaran, penglihatan dan hati. Kalimah الأَفئِدَةَ adalah hati yang ada perasaan dan emosi. Kalau setakat hati sahaja, kalimah qalbun yang digunakan.

 

لَعَلَّكُم تَشكُرونَ

agar kamu bersyukur.

Kita pun sudah tahu perkara ini tapi Allah ingatkan supaya kita bersyukur. Ini penting kerana kita harus beri perhatian kepada kejadian.

Dan peringatan untuk kita supaya guna segala yang Allah berikan untuk mentaatiNya. Segala apa yang kita ada itu (pendengaran, penglihatan dan hati) adalah dari Allah, maka gunakanlah untuk mentaatiNya. Jangan gunakan untuk engkar kepadaNya pula. Memang tidak patut kalau begitu.

Maksud bersyukur bukan sahaja lafaz alhamdulillah, tetapi kena taat kepada Allah dalam segala arahan dan laranganNya.


 

Ayat 79: Sekarang Allah suruh lihat alam udara di alam – dipanggil alam jawwi.

أَلَم يَرَوا إِلَى الطَّيرِ مُسَخَّراتٍ في جَوِّ السَّماءِ ما يُمسِكُهُنَّ إِلَّا اللهُ ۗ إِنَّ في ذٰلِكَ لَآياتٍ لِقَومٍ يُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do they not see the birds controlled in the atmosphere of the sky? None holds them up except Allāh. Indeed in that are signs for a people who believe.

(MELAYU)

Tidakkah mereka memperhatikan burung-burung yang dimudahkan terbang diangkasa bebas. Tidak ada yang menahannya selain daripada Allah. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang-orang yang beriman.

 

أَلَم يَرَوا إِلَى الطَّيرِ مُسَخَّراتٍ في جَوِّ السَّماءِ

Tidakkah mereka memperhatikan burung-burung yang dikawal yang terbang di angkasa bebas. 

Dalam ayat sebelum ini telah disebut penglihatan – sekarang Allah suruh kita gunakan penglihatan untuk lihat alam. Sedangkan pendengaran tidak disebut dalam ayat ini kerana sepatutnya kamu sudah dengar Quran ini. Tetapi kalau Quran ini pun kamu tidak mahu dengar, maka sekurang-sekurangnya, gunakanlah penglihatan yang Allah telah beri itu untuk lihat kepada alam.

Allah suruh kita lihat kepada burung-burung yang ditundukkan (di bawah kawalan) yang terbang di langit. جَوِّ bermaksud giat, kerana angin yang giat bergerak di langit atas kita. Bukankah kita selalu lihat burung-burung berterbangan di langit? Ada yang terbang bersendirian dan ada yang terbang berkumpulan. Hari-hari kita lihat, bukan?

 

ما يُمسِكُهُنَّ إِلَّا اللهُ

Tidak ada yang menahannya selain daripada Allah.

Kita nampak mereka terbang dengan hebat dan senang sahaja. Dan Allah mahu memberitahu kita bahawa tiada yang memegangnya kecuali Allah. Tiada yang membolehkan burung-burung itu terbang melainkan Allah sahaja. Kita sangka burung terbang kerana sayapnya, bentuk badannya yang aerodynamic, angin yang meniup dan memegangnya di udara (dipanggil drag dalam istilah sains), tetapi sebenarnya Allah yang beri burung itu supaya boleh terbang.

Hal ini diungkapkan oleh Allah Swt. melalui firman-Nya:

{أَوَلَمْ يَرَوْا إِلَى الطَّيْرِ فَوْقَهُمْ صَافَّاتٍ وَيَقْبِضْنَ مَا يُمْسِكُهُنَّ إِلا الرَّحْمَنُ إِنَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ بَصِيرٌ}

Dan apakah mereka tidak memperhatikan burung-burung yang mengembangkan dan mengatupkan sayapnya di atas mereka? Tidak ada yang menahannya (di udara) selain Yang Maha Pemurah. Sesungguhnya Dia Mahamelihat segala sesuatu. (Al-Mulk: 19)

 

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآياتٍ لِقَومٍ يُؤمِنونَ

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang-orang yang beriman.

Dalam satu perkara seperti burung berterbangan di angkasa itu sendiri sahaja ada banyak pengajaran yang kita boleh dapat. Kerana angin itu kuat meniup dan ke sana sini, tentunya susah kalau kita fikirkan untuk terbang, tetapi Allah yang tahan burung itu boleh berada di angkasa.

Dalam keadaan susah itu, Allah masih tetap boleh menjadikan burung boleh terbang. Ini memberi isyarat kepada kita, bila kita susah, kita boleh naik lagi tinggi. Jadi jangan takut dengan masalah yang menimpa kita. Mungkin kita nampak macam ia boleh menjatuhkan kita, tetapi kalau kita tawakal kepada Allah, berusaha dan berdoa, Allah boleh bantu kita.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 016: an-Nahl. Bookmark the permalink.

2 Responses to Tafsir Surah an-Nahl Ayat 77 – 79 (Tengok burung)

  1. Sabeek Anwar says:

    Ayat 77 dari Surah Al-Nahl…. KULLI syain qadir… Tapi silap di papar sebagai KULLA…Minta diperbetulkan..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s