Tafsir Surah an-Nahl Ayat 61 – 64 (Bagaimana kalau Allah musnahkan semua yang berdosa?)

Ayat 61: Takhwif duniawi. Kita memang banyak berdosa. Allah boleh sahaja terus beri azab kepada kita, bukan?

وَلَو يُؤاخِذُ اللهُ النّاسَ بِظُلمِهِم ما تَرَكَ عَلَيها مِن دابَّةٍ وَلٰكِن يُؤَخِّرُهُم إِلىٰ أَجَلٍ مُسَمًّى ۖ فَإِذا جاءَ أَجَلُهُم لا يَستَأخِرونَ ساعَةً ۖ وَلا يَستَقدِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if Allāh were to impose blame on the people for their wrongdoing, He would not have left upon it [i.e., the earth] any creature, but He defers them for a specified term. And when their term has come, they will not remain behind an hour, nor will they precede [it].

(MELAYU)

Jikalau Allah menghukum manusia kerana kezaliman mereka, nescaya tidak akan ditinggalkan-Nya di muka bumi sesuatupun dari makhluk yang melata, tetapi Allah menangguhkan mereka sampai kepada waktu yang ditentukan. Maka apabila telah tiba waktunya (yang ditentukan) bagi mereka, tidaklah mereka dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak (pula) mendahulukannya.

Ayat seterusnya

وَلَو يُؤاخِذُ اللهُ النّاسَ بِظُلمِهِم

Jikalau Allah menghukum manusia kerana kezaliman mereka,

Tetapi jikalau Allah membalas terus dosa manusia, dengan sekaligus dan serta merta kerana kezaliman mereka,

Ayat seterusnya

ما تَرَكَ عَلَيها مِن دابَّةٍ

nescaya tidak akan ditinggalkan-Nya di muka bumi sesuatupun dari makhluk yang melata,

Tentulah tidak ada makhluk lagi yang akan hidup di dunia ini. Kerana kita semua ini berdosa, bukan?

Ayat seterusnya

وَلٰكِن يُؤَخِّرُهُم إِلىٰ أَجَلٍ مُسَمًّى

tetapi Allah menangguhkan mereka sampai kepada waktu yang ditentukan.

Tetapi dengan kebijaksaan Allah, Dia memberi masa tangguh untuk kita. Diberi masa sehingga masa yang ditentukan. Maknanya bagi peluang untuk kita bertaubat. Kerana ada orang yang mulanya tidak beriman, tetapi akhirnya kalau mereka buka hati mereka, mereka akan nampak kebenaran Islam itu; ada orang yang mulanya menentang Islam, tetapi akhirnya masuk Islam – lihatlah bagaimana Abu Sufyan dan Khalid al Walid itu asalnya memerangai Islam tetapi akhirnya menjadi muslim yang baik dan berkhidmat menyebarkan agama Islam.

Ayat seterusnya

فَإِذا جاءَ أَجَلُهُم لا يَستَأخِرونَ ساعَةً

Maka apabila telah tiba waktunya (yang ditentukan) bagi mereka, tidaklah mereka dapat mengundurkannya barang sesaatpun

Tetapi apabila sudah sampai masa itu, tidak boleh ditangguhkan walau sesaat pun. Ia boleh jadi bermaksud Kiamat Besar atau Kiamat Kecil (kematian seseorang). Sudah ada ajal yang Allah telah tetapkan. Selagi tidak sampai, selagi itu boleh bertaubat lagi. Tapi bila sudah sampai, tidak boleh mahu tangguh sekejap, minta peluang mahu bertaubat. Memang tidak akan ada peluang.

Ayat seterusnya

وَلا يَستَقدِمونَ

dan tidak (pula) mendahulukannya.

Dan masa itu juga tidak boleh diawalkan juga. Ini kerana keputusan itu telah ditetapkan oleh Allah dan tidak ada sesiapa yang boleh mempercepatkan atau melewatkannya.

Ayat seterusnya


Ayat 62: Pengulangan Zajrun. Kembali kepada perbincangan anak perempuan. Juga mengandungi takhwif ukhrawi.

وَيَجعَلونَ ِللهِ ما يَكرَهونَ وَتَصِفُ أَلسِنَتُهُمُ الكَذِبَ أَنَّ لَهُمُ الحُسنىٰ ۖ لا جَرَمَ أَنَّ لَهُمُ النّارَ وَأَنَّهُم مُفرَطونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they attribute to Allāh that which they dislike [i.e., daughters], and their tongues assert the lie that they will have the best [from Him]. Assuredly, they will have the Fire, and they will be [therein] neglected.¹

  • Another meaning is “…and they will be made to precede [all others thereto].”

(MELAYU)

Dan mereka menetapkan bagi Allah apa yang mereka sendiri membencinya, dan lidah mereka mengucapkan kedustaan, iaitu bahawa sesungguhnya merekalah yang akan mendapat kebaikan. Tiadalah diragukan bahawa nerakalah bagi mereka, dan sesungguhnya mereka akan diabaikan.

Ayat seterusnya

وَيَجعَلونَ ِللهِ ما يَكرَهونَ

Dan mereka menetapkan bagi Allah apa yang mereka sendiri membencinya, 

Mereka kaitkan Allah dengan apa yang mereka sendiri benci. Mereka benci jikalau mereka dapat anak perempuan, tetapi dalam masa yang sama, mereka kata Allah ambil anak perempuan.

Satu lagi, mereka mengadakan sekutu bagi Allah. Padahal, jikalau mereka ada sekutu dalam harta benda mereka pun mereka tidak suka, bukan? Amat teruk sekali apa yang mereka lakukan itu.

Ayat seterusnya

وَتَصِفُ أَلسِنَتُهُمُ الكَذِبَ أَنَّ لَهُمُ الحُسنىٰ

dan lidah mereka mengucapkan kedustaan, iaitu bahawa sesungguhnya merekalah yang akan mendapat kebaikan. 

Kalimah وَتَصِفُ dari و ص ف yang bermaksud ‘menjelaskan’, ‘mengatakan sesuatu’. Allah berkata lidah mereka mengatakan pendustaan. Mereka berkata anak perempuan malaikat itu adalah wakil Allah. Mereka juga berkata yang mereka akan dapat kebaikan dengan menyeru malaikat itu kerana mereka itu anak Allah. Mereka berkata dengan menyeru malaikat, boleh menyelesaikan masalah yang dihadapi dan mendapat balasan baik.

Mereka juga mengatakan yang mereka akan dapat kebaikan di akhirat kelak. Mereka berkata begitu kerana mereka sedang dapat kebaikan di dunia – mereka sangkakan, jikalau mereka dapat kebaikan di dunia, tentulah mereka akan dapat kebaikan di akhirat juga, kerana mereka ‘insan terpilih’. Allah tolak fahaman mereka ini. Ini seperti disebut dalam ayat yang lain:

{وَلَئِنْ أَذَقْنَاهُ رَحْمَةً مِنَّا مِنْ بَعْدِ ضَرَّاءَ مَسَّتْهُ لَيَقُولَنَّ هَذَا لِي وَمَا أَظُنُّ السَّاعَةَ قَائِمَةً وَلَئِنْ رُجِعْتُ إِلَى رَبِّي إِنَّ لِي عِنْدَهُ لَلْحُسْنَى فَلَنُنَبِّئَنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا بِمَا عَمِلُوا وَلَنُذِيقَنَّهُمْ مِنْ عَذَابٍ غَلِيظٍ}

Dan jika Kami merasakan kepadanya suatu rahmat dari Kami sesudah dia ditimpa kesusahan, pastilah dia berkata, “Ini adalah hakku, dan aku tidak yakin bahawa hari kiamat itu akan datang. Dan jika aku dikembalikan kepada Tuhanku, maka sesungguhnya aku akan memperoleh kebaikan pada sisi-Nya.” Maka Kami benar-benar akan memberitakan kepada orang-orang kafir apa yang telah mereka kerjakan dan akan Kami rasakan kepada mereka azab yang keras. (Fushshilat: 50)

Juga disebut dalam ayat yang lain, bagaimana fahaman salah ini banyak terjadi di kalangan manusia:

{وَدَخَلَ جَنَّتَهُ وَهُوَ ظَالِمٌ لِنَفْسِهِ قَالَ مَا أَظُنُّ أَنْ تَبِيدَ هَذِهِ أَبَدًا وَمَا أَظُنُّ السَّاعَةَ قَائِمَةً وَلَئِنْ رُدِدْتُ إِلَى رَبِّي لأجِدَنَّ خَيْرًا مِنْهَا مُنْقَلَبًا}

Dan dia memasuki kebunnya, sedangkan dia zalim terhadap dirinya sendiri; ia berkata, “Aku kira kebun ini tidak akan binasa selama-lamanya, dan aku tidak mengira hari kiamat itu akan datang, dan jika sekiranya aku dikembalikan kepada Tuhanku, pasti aku akan mendapat tempat kembali yang lebih baik daripada kebun-kebun itu“(Al-Kahfi: 35-36)

Begitulah, ramai dari kalangan manusia menyangka yang mereka akan selamat. Ini kerana mereka lihat bahawa mereka mendapat kebaikan di dunia, jadi mereka sangka tentu mereka akan selamat di akhirat kelak. Ini adalah fahaman yang bahaya kerana tidak ada sesiapa boleh pasti yang mereka akan selamat. Kita kena ada rasa takut (khauf) yang kita tidak selamat. Supaya kita tetap berusaha bersungguh-sungguh dalam amal sementara kita hidup. Kerana kalau sudah ada sangkaan yang diri akan selamat, seseorang itu tidak lagi berusaha untuk memperbaiki diri.

Dalam ayat ini, Allah beri contoh satu jenis tawasul (perantaraan) kepada malaikat. Selain dari tawasul jenis ini, ada lagi tawasul yang dilakukan kepada Nabi dan wali. Ramai manusia yang menggunakan Nabi, wali dan malaikat sebagai perantara dalam doa mereka dan ini adalah amalan syirik. Ayat ini tentang amalan musyrikin Mekah, tetapi sebenarnya, orang Islam yang jahil dengan Quran juga melakukan perkara ini.

Ayat seterusnya

لا جَرَمَ أَنَّ لَهُمُ النّارَ

Tiadalah diragukan bahawa nerakalah bagi mereka,

Allah menolak fahaman salah mereka yang mengatakan mereka akan selamat. Allah berkata mereka sudah pasti akan dimasukkan ke neraka kerana fahaman syirik mereka itu.

Oleh kerana mereka melakukan syirik terhadap Allah, maka mereka pasti akan masuk ke dalam api neraka. Ini tidak syak lagi. Jadi, kalau musyrikin Mekah yang melakukan syirik itu masuk neraka, maka kalau orang Islam yang buat perkara yang sama juga akan masuk neraka. Kerana tidak ada pengecualian dalam perkara ini.

Ayat seterusnya

وَأَنَّهُم مُفرَطونَ

dan sesungguhnya mereka akan diabaikan.

Mereka akan ditinggalkan. Iaitu mereka akan dilupakan. Dilupakan dari diberi rahmat (tidak dilupakan dari diberi azab – azab tetap dikenakan juga). Dulu mereka tinggalkan anak perempuan mereka, sekarang mereka akan dikenakan dengan balasan itu.

Dari Qatadah, disebutkan pula sehubungan dengan makna firman-Nya, “Mufarratun” adalah mereka akan disegerakan masuk ke neraka, berasal dari al-fart yang ertinya paling dahulu sampai.

Di antara pendapat-pendapat yang disebutkan di atas tidak ada pertentangan, kerana pada hakikatnya mereka akan disegerakan masuk ke neraka pada hari kiamat nanti, lalu mereka akan dilupakan di dalam neraka, iaitu tinggal di dalam neraka selama-lamanya (kekal). Allah akan lupakan mereka yang duduk dalam neraka itu, akan biarkan sahaja mereka di sana tanpa ada peluang untuk keluar.

Ayat seterusnya


Ayat 63: Zajrun dan takwif ukhrawi.

تَاللهِ لَقَد أَرسَلنا إِلىٰ أُمَمٍ مِن قَبلِكَ فَزَيَّنَ لَهُمُ الشَّيطانُ أَعمالَهُم فَهُوَ وَلِيُّهُمُ اليَومَ وَلَهُم عَذابٌ أَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

By Allāh, We did certainly send [messengers] to nations before you, but Satan made their deeds attractive to them. And he is their [i.e., the disbelievers] ally today [as well], and they will have a painful punishment.

(MELAYU)

Demi Allah, sesungguhnya Kami telah mengutus Rasul-rasul Kami kepada umat-umat sebelum kamu, tetapi syaitan menjadikan umat-umat itu memandang baik perbuatan mereka (yang buruk), maka syaitan menjadi pemimpin mereka di hari itu dan bagi mereka azab yang sangat pedih.

Ayat seterusnya

تَاللهِ

Demi Allah,

Allah bersumpah dengan NamaNya lagi. Ini menunjukkan kepentingan perkara yang hendak disampaikan.

Ayat seterusnya

لَقَد أَرسَلنا إِلىٰ أُمَمٍ مِن قَبلِكَ

sesungguhnya Kami telah mengutus (rasul-rasul Kami) kepada umat-umat sebelum kamu, 

Memang telah banyak dihantar Rasul-rasul kepada kaum-kaum dulu. Setiap kaum ada Rasul mereka. Tujuan Rasul itu adalah untuk membetulkan kesalahan amalan dan fahaman kaum mereka. Tetapi mereka juga telah didustakan oleh kaum-kaum mereka. Maka janganlah Nabi Muhammad berasa terkilan kalau baginda pun di tolak oleh kaum baginda. Ini adalah sunnatullah.

Ayat seterusnya

فَزَيَّنَ لَهُمُ الشَّيطانُ أَعمالَهُم

tetapi syaitan menjadikan umat-umat itu memandang baik perbuatan mereka (yang buruk), 

Allah beritahu kenapa kaum Rasul itu menolak dakwah Rasul mereka. Ini adalah kerana mereka telah dibisikkan dan disesatkan oleh syaitan. Amalan yang mereka lakukan termasuk perkara syirik itu adalah buruk, tetapi syaitan telah mengaburi mata mereka sehinggakan mereka nampak elok sahaja amalan buruk mereka. Walaupun ianya adalah amalan buruk, namun dipandang baik oleh mereka.

Begitulah syaitan telah berjaya mengaburi mata ramai manusia. Orang Islam yang keliru juga nampak elok amalan tawasul yang mereka lakukan. Ramai menggunakan Nabi, wali dan malaikat sebagai perantara dalam doa mereka.

Ayat seterusnya

فَهُوَ وَلِيُّهُمُ اليَومَ

maka syaitan menjadi pemimpin mereka di hari itu

Oleh kerana mereka ikut bisikan syaitan, maka syaitan adalah kawan mereka di dunia. Sepatutnya mereka belajar dari wahyu yang melarang amalan-amalan syirik, tetapi mereka tidak endahkan apa yang disampaikan oleh wahyu. Apabila tidak endahkan ajaran dari wahyu, maka syaitan akan mengambil peluang untuk menipu mereka.

Syaitan memang akan sentiasa sahaja ambil peluang untuk menipu manusia. Tetapi jikalau manusia itu mahir dengan Quran, maka mereka ada kayu pengukur untuk menahan mereka dari terikut dengan bisikan syaitan berkenaan syirik itu. Tetapi kepada mereka yang tidak endahkan wahyu, maka senang sahaja syaitan menipu mereka.

Ayat seterusnya

وَلَهُم عَذابٌ أَليمٌ

dan bagi mereka azab yang sangat pedih.

Oleh itu, nasib mereka akan mendapat azab di akhirat kelak.

Ayat seterusnya


Ayat 64: Tadi Allah sebut Dia telah mengutus para Rasul. Sekarang disebut apakah tugas Rasul itu. Ini adalah Faedah Nabawiyah.

وَما أَنزَلنا عَلَيكَ الكِتابَ إِلّا لِتُبَيِّنَ لَهُمُ الَّذِي اختَلَفوا فيهِ ۙ وَهُدًى وَرَحمَةً لِقَومٍ يُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have not revealed to you the Book, [O Muḥammad], except for you to make clear to them that wherein they have differed and as guidance and mercy for a people who believe.

(MELAYU)

Dan Kami tidak menurunkan kepadamu Al-Kitab (Al Quran) ini, melainkan agar kamu dapat menjelaskan kepada mereka apa yang mereka perselisihkan itu dan menjadi petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman.

Ayat seterusnya

وَما أَنزَلنا عَلَيكَ الكِتابَ إِلّا لِتُبَيِّنَ لَهُمُ

Dan Kami tidak menurunkan kepadamu Al-Kitab (Al Quran) ini, melainkan agar kamu dapat menjelaskan kepada mereka apa

Tugas Rasul diutus kepada manusia adalah untuk menyampaikan; dan wahyu itu pula untuk menjelaskan kebenaran kepada manusia.

Ayat seterusnya

الَّذِي اختَلَفوا فيهِ

apa yang mereka perselisihkan itu

Manusia ada kekeliruan dalam perkara agama selalu pada perselisihan tentang agama. Dan perselisihan yang besar adalah tentang tauhid. Itulah perkara yang membezakan antara muslim dan non-muslim.

Dan kalangan orang Islam pun, masih ada perselisihan dalam hal agama. Sebagai contoh, perkara yang menjadi kekeliruan besar adalah tentang tawasul (perantaraan) dalam berdoa. Ramai yang kata boleh bertawasul dengan Nabi, wali dan malaikat dalam doa. Dan kita tetap katakan yang tawasul menggunakan wasilah Nabi, wali dan malaikat itu tidak dibenarkan, dan ianya adalah syirik. Ramailah yang marah apabila kita kata begini. Maka ini adalah satu perselisihan dalam kalangan orang Islam. Jadi ayat ini hendak memberitahu bahawa kalau berselisih di dunia, nanti di akhirat akan diberi keputusan oleh Allah manakah yang benar. Tapi waktu itu, kalau kita di pihak yang salah, maka sudah terlambat untuk memperbetulkan diri.

Oleh itu, belajarlah tafsir Quran ini dan gunakanlah dalil-dalil yang diberikan untuk mencari dan mencapai keputusan yang muktamad sama ada amalan kita benar atau tidak; sama ada akidah kita benar atau tidak; jangan menyesal di akhirat kelak. Kerana waktu itu sesalan tidak akan berguna lagi.

Ayat seterusnya

وَهُدًى وَرَحمَةً لِقَومٍ يُؤمِنونَ

dan menjadi petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman.

Kalau kita mahu, Quran itu boleh menjadi sumber petunjuk kepada kita. Ianya dapat memberitahu kita manakah akidah yang benar.

Dan kalau kita mahu menerima ajaran dari Quran itu, maka Quran itu akan menjadi rahmat buat kita.

Tetapi Quran itu harus dipelajari. Maka, harus belajar tafsir Quran. Bukan setakat dibaca sahaja tanpa faham. Bukan sibuk hendak anjur tilawah al-Quran setiap tahun, tetapi pelajaran dalam Quran itu tidak dipelajari; tidaklah tulis di banner-banner: ‘Kembali kepada Quran dan Sunnah’, tapi tidak tahu apakah yang ada dalam Quran itu dan manakah ajaran yang sunnah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 016: an-Nahl. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s