Tafsir Surah an-Nahl Ayat 55 – 60 (Buruk tidak suka anak perempuan)

Ayat 55: Takhwif Ukhrawi. Ini bagi mereka yang buat syirik kepada Allah setelah Allah angkat musibah daripada mereka:

لِيَكفُروا بِما آتَيناهُم ۚ فَتَمَتَّعوا ۖ فَسَوفَ تَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So they will deny what We have given them. Then enjoy yourselves, for you are going to know.

(MELAYU)

Akibatnya mereka mengingkari nikmat yang telah Kami berikan kepada mereka; maka bersenang-senanglah kamu. Kelak kamu akan mengetahui (akibatnya).

Ayat seterusnya

لِيَكفُروا بِما آتَيناهُم

Akibatnya mereka mengingkari nikmat yang telah Kami berikan kepada mereka;

Asalnya mereka dikenakan dengan musibah dan mereka pun berdoa terus kepada Allah. Tapi apabila musibah itu diangkat, mereka melakukan syirik pula kepada Allah – mereka katakan bahawa musibah itu diangkat kerana perbuatan mereka, kerana doa tok guru, kerana mandi tolak bala dan sebagainya; mereka tidak berkata yang ianya kerana Allah.

Maka apabila itu berlaku, akibatnya mereka menjadi kufur.

Ayat seterusnya

فَتَمَتَّعوا

maka bersenang-senanglah kamu. 

Allah berkata biarlah mereka itu duduk dalam kufur.

Ada iltifad dalam ayat ini (perubahan percakapan – tadi mereka dikatakan dalam pihak ketiga, sekarang Allah terus bercakap dengan mereka): “kamu bersuka-sukalah sekejap”. Apabila ada iltifad seperti ini, ia amat menakutkan.

Bayangkan kalau seorang guru masuk kelas dan kata: “ada pelajar yang tidak lulus peperiksaan yang kita buat minggu lepas”. ‘Pelajar yang dimaksudkan itu disebut dalam pihak ketiga. Walaupun menakutkan, tapi tidak terasa sangat.

Tapi, kalau tiba-tiba guru itu terus bercakap dengan pelajar yang gagal itu: “ha! kamu! Kenapa kamu tidak belajar sungguh-sungguh?!”. Tentu ini ada kesan yang menyesakkan jiwa kalau kitalah pelajar itu, bukan?

Ayat seterusnya

فَسَوفَ تَعلَمونَ

Kelak kamu akan mengetahui 

Allah kata, biarlah kalau kamu nak bergembira, nak terus lalai. Kamu bersenang-senanglah sementara kamu boleh lagi hidup di dunia ini. Tapi nanti siaplah kamu, kamu akan tahu juga nanti, apakah balasan yang akan dikenakan terhadap kamu.

Ayat seterusnya


Ayat 56: Ini adalah Syirik Amali yang mereka lakukan.

وَيَجعَلونَ لِما لا يَعلَمونَ نَصيبًا مِمّا رَزَقناهُم ۗ تَاللهِ لَتُسأَلُنَّ عَمّا كُنتُم تَفتَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they assign to what they do not know¹ [i.e., false deities] a portion of that which We have provided them. By Allāh, you will surely be questioned about what you used to invent.

  • i.e., that of which they have no knowledge; rather, they have mere assumption based upon tradition or the claims of misguided men.

(MELAYU)

Dan mereka sediakan untuk yang mereka tiada mengetahui, satu bahagian dari rezeki yang telah Kami berikan kepada mereka. Demi Allah, sesungguhnya kamu akan ditanyai tentang apa yang telah kamu ada-adakan.

Ayat seterusnya

وَيَجعَلونَ لِما لا يَعلَمونَ نَصيبًا مِمّا رَزَقناهُم

Dan mereka sediakan untuk yang mereka tiada mengetahui, satu bahagian dari rezeki yang telah Kami berikan kepada mereka.

Orang-orang yang ada fahaman syirik akan buat amalan syirik pula. Iaitu mereka adalah bahagian untuk ilah-ilah mereka. Mereka bagi sembahan kepada ilah-ilah lain sedangkan yang mereka beri itu adalah dari rezeki yang Allah beri. Sebagai contoh, Musyrikin Mekah akan sembelih binatang ternak dan persembahkan kepada patung-patung berhala mereka. Ini kerana mereka mahu mengambil hati (membodek) roh-roh sembahan mereka itu, sedangkan roh-roh itu tidak mengetahui pun.

Ini seperti firman Allah yang menceritakan ucapan mereka:

{هَذَا لِلَّهِ بِزَعْمِهِمْ وَهَذَا لِشُرَكَائِنَا فَمَا كَانَ لِشُرَكَائِهِمْ فَلا يَصِلُ إِلَى اللَّهِ وَمَا كَانَ لِلَّهِ فَهُوَ يَصِلُ إِلَى شُرَكَائِهِمْ}

Ini untuk Allah, sesuai dengan persangkaan mereka, dan ini untuk berhala-berhala kami. Maka saji-sajian yang diperuntukkan bagi berhala-berhala mereka tidak sampai kepada Allah; dan saji-sajian yang diperuntukkan bagi Allah, maka sajian itu sampai kepada berhala-berhala mereka. Amat buruklah ketetapan mereka itu. (Al-An’am: 136) .

Kalau zaman sekarang, orang kita ada yang buat sembahan kepada busut; ada yang pergi jumpa bomoh dan bomoh kata harus sembelih kambing/ayam/lembu. Itu semua adalah penyembahan kepada selain Allah dan itu adalah syirik.

Ayat seterusnya

تَاللهِ

Demi Allah, 

Allah bersumpah dengan namaNya. Ini menunjukkan besarnya perkara yang hendak disampaikan. Semua ayat Quran adalah penting, tapi apabila Allah ada bersumpah dahulu, ini menunjukkan ianya adalah perkara yang amat penting sampai Allah bersumpah dulu. Dan apabila digunakan huruf ت dalam sumpah, ia lebih kuat dari guna huruf و.

Ayat seterusnya

لَتُسأَلُنَّ عَمّا كُنتُم تَفتَرونَ

sesungguhnya kamu akan ditanyai tentang apa yang telah kamu ada-adakan.

Allah ingin beritahu betul-betul, pasti mereka akan ditanya dengan teruk nanti apa yang mereka lakukan itu. Waktu itu, bagaimana lagi mereka mahu jawab?

Ayat seterusnya


Ayat 57: Zajrun. Sekarang Allah menegur amalan Musyrikin Mekah. Mereka sesuka hati mengatakan bahawa para malaikat itu adalah anak perempuan Allah. Oleh kerana anak perempuan Allah, maka mereka kata tentulah malaikat itu boleh sampaikan hajat mereka kepada Allah kerana anak perempuan tentu rapat dengan ayahnya, bukan? Maka mereka bertawasul dengan para malaikat. Mereka seru malaikat dalam doa mereka. Dan untuk mengambil hati malaikat itu, mereka sembah pula malaikat itu.

وَيَجعَلونَ ِللهِ البَناتِ سُبحانَهُ ۙ وَلَهُم ما يَشتَهونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they attribute to Allāh daughters¹ – exalted is He – and for them is what they desire [i.e., sons].

  • By claiming that the angels are His daughters.

(MELAYU)

Dan mereka menetapkan bagi Allah anak-anak perempuan. Maha Suci Allah, sedang untuk mereka sendiri (mereka tetapkan) apa yang mereka sukai (iaitu anak-anak laki-laki).

Ayat seterusnya

وَيَجعَلونَ ِللهِ البَناتِ

Dan mereka menetapkan bagi Allah anak-anak perempuan.

Mereka sesuka hati sahaja menjadikan anak perempuan bagi Allah. Ini tidak ada dalam mana-mana kitab dan ajaran dari Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail. Tapi ianya adalah dari bisikan syaitan yang telah menipu mereka. Mana mungkin Allah ada anak, sedangkan Dia tidak ada pasangan?

Ayat seterusnya

سُبحانَهُ

Maha Suci Allah,

Maha suci Allah dari ada anak. Allah tidak memerlukan anak. Kita makhluk memang memerlukan anak untuk kelangsungan hidup kita. Dan kita perlukan anak untuk melengkapkan hidup kita. Tetapi Allah tidak perlukan anak langsung.

Lihat bagaimana kalimah tasbih adalah untuk menidakkan syirik yang manusia lakukan terhadap Allah. Bila ada orang buat syirik, maka kita bertasbih. Jadi, kalau orang kita buat syirik kepada Allah, tapi dalam masa yang sama dia bertasbih, macam mana tu?

Ayat seterusnya

وَلَهُم ما يَشتَهونَ

sedang untuk mereka sendiri (mereka tetapkan) apa yang mereka sukai 

Mereka beri anak perempuan kepada Allah sedangkan untuk diri mereka sendiri, mereka mahukan anak lelaki pula. Mereka memang tidak mahu anak perempuan, kerana anak perempuan bagi mereka menyusahkan (tidak sama dengan anak lelaki). Bagi mereka anak perempuan itu lemah. Tetapi yang tidak masuk akalnya, mereka beri anak perempuan untuk Allah pula. Jadi, Allah menegur kebodohan dan kesalahan mereka dalam ayat ini. Memang tidak patut apa yang mereka lakukan itu. Ini seperti yang disebutkan di dalam firman-Nya:

{أَلَكُمُ الذَّكَرُ وَلَهُ الأنْثَى تِلْكَ إِذًا قِسْمَةٌ ضِيزَى}

Apakah (patut) untuk kalian (anak) laki-laki dan untuk Allah (anak) perempuan? Yang demikian itu tentulah suatu pembagian yang tidakadil. (An-Najm: 21-22)

Ayat seterusnya


Ayat 58: Dalam ayat sebelum ini telah disebut bagaimana salah faham mereka tentang malaikat (mereka kata malaikat itu adalah anak perempuan Allah). Selepas disebut tentang anak perempuan, sekarang lihatlah bagaimana mereka amat tidak suka kalau mereka dapat anak perempuan.

وَإِذا بُشِّرَ أَحَدُهُم بِالأُنثىٰ ظَلَّ وَجهُهُ مُسوَدًّا وَهُوَ كَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when one of them is informed of [the birth of] a female, his face becomes dark, and he suppresses grief.

(MELAYU)

Dan apabila seseorang dari mereka diberi khabar dengan (kelahiran) anak perempuan, hitamlah (merah padamlah) mukanya, dan dia menahan marah.

Ayat seterusnya

وَإِذا بُشِّرَ أَحَدُهُم بِالأُنثىٰ

Dan apabila seseorang dari mereka diberi khabar dengan (kelahiran) anak perempuan, 

Sepatutnya kalau dapat anak, tentulah kita suka, bukan? Allah pun gunakan kalimah بُشِّرَ (diberi dengan berita gembira) kerana memang ianya adalah berita gembira. Tetapi mereka ini tidak suka.

Jangan kita sangka yang ini terjadi pada zaman Jahiliyah sahaja, kerana ini masih lagi masalah semasa. Ramai dari kalangan kita yang suka kalau dapat anak lelaki dan tidak suka kalau dapat anak perempuan. Ini adalah kerana mereka rasa susah kalau dapat anak perempuan. Mereka rasakan susah menjaga anak perempuan. Mereka tidak suka dapat anak perempuan, maka Allah perli mereka dalam ayat ini dengan menggunakan kalimah بُشِّرَ itu.

Ayat seterusnya

ظَلَّ وَجهُهُ مُسوَدًّا

hitamlah mukanya,

Allah beritahu apabila mereka dapat berita yang mereka dapat anak perempuan, muka mereka berubah jadi hitam (atau merah padam). Dan sifat ini masih berlaku pada orang moden ini dan kerana itulah perasaan mereka itu disebut dalam Quran kerana ia masih berlaku lagi. Sepatutnya ini hanya terjadi semasa jahiliyah sahaja, jadi memang teruk kalau mereka ada perkara ini.

Ayat seterusnya

وَهُوَ كَظيمٌ

dan dia menahan marah.

Muka mereka hitam dan mereka cuba telan kesedihan mereka. Maksudnya mereka cuba tahan kemarahan mereka. Mereka memang tidak suka sungguh, tapi mereka tidaklah boleh mahu menampakkan kemarahan mereka.

Ayat seterusnya


Ayat 59:

يَتَوارىٰ مِنَ القَومِ مِن سوءِ ما بُشِّ8رَ بِهِ ۚ أَيُمسِكُهُ عَلىٰ هونٍ أَم يَدُسُّهُ فِي التُّرابِ ۗ أَلا ساءَ ما يَحكُمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He hides himself from the people because of the ill of which he has been informed. Should he keep it in humiliation or bury it in the ground? Unquestionably, evil is what they decide.

(MELAYU)

Ia menyembunyikan dirinya dari orang banyak, disebabkan buruknya berita yang disampaikan kepadanya. Apakah dia akan memeliharanya dengan menanggung kehinaan ataukah akan menguburkannya ke dalam tanah (hidup-hidup)?. Ketahuilah, alangkah buruknya apa yang mereka tetapkan itu.

Ayat seterusnya

يَتَوارىٰ مِنَ القَومِ مِن سوءِ ما بُشِّرَ بِهِ

Ia menyembunyikan dirinya dari orang banyak, disebabkan buruknya berita yang disampaikan kepadanya.

Kalimah يَتَوارىٰ dari و ر ي yang digunakan untuk belakang dan menyorok. Dari segi penggunaan, ia digunakan kalau menyorok kerana kalah. Kalau kalah, bukankah malu? Tetapi mereka kalah apa? Mereka rasa kalah kerana dapat anak perempuan, sampai malu mahu tunjuk muka di khalayak ramai. Pada mereka, ianya adalah berita buruk kalau dapat anak perempuan.

Ayat seterusnya

أَيُمسِكُهُ عَلىٰ هونٍ

Apakah dia akan memeliharanya dengan menanggung kehinaan

Waktu itu otak mereka tengah berpusing berfikir apa yang mereka mahu buat. Ini sudah nasib malang ni, tapi nak buat apa? Adakah mereka nak simpan anak itu? Tapi kalau simpan juga, kena simpan dalam malu kerana mereka rasa hina dapat anak perempuan itu.

Dan jika dia membiarkan anak perempuannya itu hidup, dia membiarkannya hidup terhina; dia tidak memberikan hak waris kepada­ anak perempuan itu, tidak pula memperhatikannya dan dia lebih mengutamakan anak laki-laki daripada anak perempuan.

Ayat seterusnya

أَم يَدُسُّهُ فِي التُّرابِ

ataukah akan menguburkannya ke dalam tanah

Pilihan kedua adalah tanam sahaja anak itu hidup-hidup? Lihatlah betapa teruk perangai mereka ini – mereka tidak bunuh anak itu, tetapi kalau tengok yang lahir itu adalah anak perempuan, mereka terus masukkan dalam lubang dan terus kambus. Ada yang kata, bila isteri mereka hendak melahirkan, mereka terus buat lubang siap-siap. Mereka bawa isteri mereka jauh dari orang dan lahirkan dalam khemah. Kalau lahir anak lelaki, mereka bawa balik dan kalau yang lahir itu adalah anak perempuan, mereka akan tanam anak itu dan mereka buat senyap sahaja.

Allah beritahu apa yang mereka fikirkan, dalam otak mereka yang sudah tidak waras itu.

Ayat seterusnya

أَلا ساءَ ما يَحكُمونَ

Ketahuilah, alangkah buruknya apa yang mereka tetapkan itu.

Memang buruk sekali keputusan yang mereka lakukan. Kerana anak itu adalah pemberian daripada Allah, tidak kira lelaki atau perempuan.

Dalam hal ini, ada kisah bagaimana Saidina Umar pun pernah menanam anaknya hidup-hidup. Kita kena tahu bahawa kisah itu tidak benar, walaupun kisah itu masyhur. Ianya adalah kerana itu adalah rekaan dari puak Syiah yang hendak memburukkan nama Saidina Umar. Fikirkanlah, kalau beliau tanam anaknya, bagaimana pula beliau ada anak perempuan yang bernama Habsah yang berkahwin dengan Rasulullah?

Ayat seterusnya


Ayat 60: Berhimpun segala keburukan kerana tidak mempercayai akhirat.

لِلَّذينَ لا يُؤمِنونَ بِالآخِرَةِ مَثَلُ السَّوءِ ۖ وَِللهِ المَثَلُ الأَعلىٰ ۚ وَهُوَ العَزيزُ الحَكيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

For those who do not believe in the Hereafter is the description [i.e., an attribute] of evil;¹ and for Allāh is the highest attribute. And He is Exalted in Might, the Wise.

  • Such as that described in the previous two verses.

(MELAYU)

Orang-orang yang tidak beriman kepada kehidupan akhirat, mempunyai sifat yang buruk; dan Allah mempunyai sifat yang Maha Tinggi; dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Ayat seterusnya

لِلَّذينَ لا يُؤمِنونَ بِالآخِرَةِ مَثَلُ السَّوءِ

Orang-orang yang tidak beriman kepada kehidupan akhirat, mempunyai contoh sifat yang buruk; 

Mereka yang tidak beriman itu ada sifat buruk pada mereka. Mereka adalah contoh manusia yang paling teruk. Apabila tidak ada iman, maka banyak perkara salah yang mereka lakukan.

Ayat seterusnya

وَِللهِ المَثَلُ الأَعلىٰ

dan Allah mempunyai contoh sifat yang Maha Tinggi;

Dan apabila Allah memberi contoh untuk diriNya, Allah berikan contoh yang baik. Iaitu Allah beri contoh perhubunganNya dengan kita – bukanNya Allah beri contoh tentang diriNya. Kerana Allah tidak dapat dibanding. Contohnya, Allah bandingkan kasih sayang ibu dengan anaknya dengan KasihNya. Supaya kita dapat bayangkan. Tapi itu pun sebagai contoh sahaja kerana sifat Allah itu lebih tinggi.

Tafsir kedua: bila Allah beri contoh perbandingan, ia adalah contoh yang terbaik untuk mengajar kita. Allah selalu gunakan analogi dalam Quran untuk mengajar kita kerana kita senang faham apabila analogi digunakan.

Ayat seterusnya

وَهُوَ العَزيزُ الحَكيمُ

dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Allah itu Maha Perkasa untuk hukum manusia yang engkar.

Walaupun begitu, Allah Maha Bijaksana dengan menghantar dulu para Rasul dan penyebar tauhid untuk sampaikan ajaranNya. Allah tidak terus hukum manusia kalau mereka buat salah. Allah beri peluang kepada mereka untuk ubah diri mereka ke arah kebaikan. Kalau Allah bunuh terus manusia kerana dosa yang mereka lakukan, tentulah tidak ada manusia yang hidup di dunia ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouma Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 016: an-Nahl. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s