Tafsir Surah an-Nahl Ayat 48 – 54 (Bayang yang sujud)

Ayat 48: Dalil aqli keempat. Allah beri dalil kenapa kita kena sembah Allah sahaja. Allah SWT menyebutkan tentang keagungan, kebesaran, dan kemuliaan­Nya, bahawa segala sesuatu tunduk kepada-Nya dan semua makhluk merendahkan diri kepada-Nya, baik berupa benda, makhluk hidup, mahupun makhluk yang ada taklif dari kalangan manusia, jin, dan para malaikat.

أَوَلَم يَرَوا إِلىٰ ما خَلَقَ اللهُ مِن شَيءٍ يَتَفَيَّأُ ظِلالُهُ عَنِ اليَمينِ وَالشَّمائِلِ سُجَّدًا ِللهِ وَهُم داخِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have they not considered what things Allāh has created? Their shadows incline to the right and to the left, prostrating to Allāh, while they [i.e., those creations] are humble.

(MELAYU)

Dan apakah mereka tidak memperhatikan segala sesuatu yang telah diciptakan Allah yang bayangannya berbolak-balik ke kanan dan ke kiri dalam keadaan sujud kepada Allah, sedang mereka berendah diri?

 

أَوَلَم يَرَوا إِلىٰ ما خَلَقَ اللهُ مِن شَيءٍ

Dan apakah mereka tidak memperhatikan segala sesuatu yang telah diciptakan Allah

Allah suruh kita lihat pada makhluk. Tidakkah mereka melihat kepada apa sahaja makhluk yang Allah ciptakan?

 

يَتَفَيَّأُ ظِلالُهُ عَنِ اليَمينِ وَالشَّمائِلِ

yang bayangannya bergerak ke kanan dan ke kiri 

Pada setiap benda yang Allah jadikan, ada bayang padanya. Dan bayang itu sentiasa bergerak dan sentiasa berubah mengikut keadaan matahari dan kedudukan barang itu. Kadang-kadang bayang itu ke kiri dan kadang-kadang ke kanan.

 

سُجَّدًا ِللهِ وَهُم داخِرونَ

dalam keadaan sujud kepada Allah, sedang mereka berendah diri

Kalau kita belajar sains, tentu kita tahu bahawa bayang itu kerana ada matahari dan kerana ada barang yang menahan sinaran matahari itu. Dan pergerakan bayang itu adalah berkenaan dengan kedudukan matahari dan barang. Tapi Allah mahu beritahu yang bayang itu bergerak kerana taat kepada Allah. Sebenarnya bayang itu sujud kepada Allah – tetapi sujud dengan cara mereka.

Mereka taat kepada Allah kerana mereka merendahkan diri mereka. Kalimah داخِرونَ dari kalimah د خ ر yang ada tiga elemen di dalamnya: rendah diri, malu dan rasa tidak berkuasa. Maknanya, bukan setakat rendah diri sahaja.

Mujahid mengatakan pula bahawa sujudnya segala sesuatu (kepada Allah) ialah bayangannya. Mujahid menyebutkan gunung-ganang, lalu ia mengatakan bahawa sujudnya gunung-ganang ialah bayangannya. Maknanya, cara gunung sujud adalah dengan bayangnya.


 

Ayat 49:

وَِللهِ يَسجُدُ ما فِي السَّماواتِ وَما فِي الأَرضِ مِن دابَّةٍ وَالمَلائِكَةُ وَهُم لا يَستَكبِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Allāh prostrates whatever is in the heavens and whatever is on the earth of creatures, and the angels [as well], and they are not arrogant.

(MELAYU)

Dan kepada Allah sajalah bersujud segala apa yang berada di langit dan semua makhluk yang melata di bumi dan (juga) para malaikat, sedang mereka (malaikat) tidak menyombongkan diri.

 

وَِللهِ يَسجُدُ ما فِي السَّماواتِ وَما فِي الأَرضِ

Dan kepada Allah sajalah bersujud segala apa yang berada di langit

Semua yang berada di langit dan bumi sujud kepada Allah. Dan kita tahu dari segi bahasa, sujud itu hanya kepada Allah sahaja, kerana taqdim pada kalimah وَِللهِ itu. Apabila ada taqdim (didahulukan), maka itu membawa maksud eksklusif. Maka kita hanya boleh sujud kepada Allah sahaja.

 

مِن دابَّةٍ وَالمَلائِكَةُ

dari semua makhluk yang melata di bumi dan (juga) para malaikat,

Allah beritahu semua yang hidup itu sujud kepadaNya sama ada dari segala binatang bernyawa yang melata di bumi atau malaikat di langit. Sama dengan apa yang disebutkan di dalam firman-Nya:

{وَلِلَّهِ يَسْجُدُ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ طَوْعًا وَكَرْهًا وَظِلالُهُمْ بِالْغُدُوِّ وَالآصَالِ}

Hanya kepada Allah-lah sujud (patuh) segala apa yang di langit dan di bumi, baik dengan kemahuan sendiri ataupun terpaksa (dan sujud pula) bayang-bayangnya di waktu pagi dan petang hari. (Ar-Ra’d: 15)

 

وَهُم لا يَستَكبِرونَ

sedang mereka tidak menyombongkan diri.

Tentunya mereka tidak sombong untuk sujud dan taat kepada Allah.


 

Ayat 50: Ini adalah Ayat Sajdah.

يَخافونَ رَبَّهُم مِن فَوقِهِم وَيَفعَلونَ ما يُؤمَرونَ ۩

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They fear their Lord above them, and they do what they are commanded.

(MELAYU)

Mereka takut kepada Tuhan mereka yang di atas mereka dan melaksanakan apa yang diperintahkan (kepada mereka).

 

يَخافونَ رَبَّهُم مِن فَوقِهِم

Mereka takut kepada Tuhan mereka yang di atas mereka

Para malaikat itu takut kepada Allah yang berada di atas mereka. Dan kerana itu mereka hanya berani buat apa yang disuruh sahaja. Jadi kalau ada amalan silat yang panggil dan seru para malaikat untuk jaga mereka, itu adalah ajaran karut sahaja. Malangnya, banyak persatuan silat di negara ini ada mengamalkan amalan-amalan syirik sebegitu.

 

وَيَفعَلونَ ما يُؤمَرونَ

dan melaksanakan apa yang diperintahkan (kepada mereka)

Dan mereka sentiasa melaksanakan apa yang mereka diarahkan oleh Allah. Dalam ayat sebelum ini disebut tentang ‘sujud’, maka arahan utama yang dimaksudkan adalah untuk bersujud. Maka apabila kita diarahkan untuk sujud, maka kita harus sujud. Jadi, ayat ini adalah Ayat Sajdah dan kerana itu sunat untuk kita sujud apabila baca ayat ini.

Sujud Tilawah ini mudah sahaja. Terus sujud sahaja. Tidak perlu ada wudhuk, malah tidak perlu mesti tahu mana kiblat. Kerana ianya bukanlah ‘solat’ tetapi hanya ‘sujud’ sahaja.


 

Ayat 51: Ini adalah i’adah (pengulangan) bagi Ayat Dakwa. Iaitu tentang Tauhid.

۞ وَقالَ اللهُ لا تَتَّخِذوا إِلٰهَينِ اثنَينِ ۖ إِنَّما هُوَ إِلٰهٌ واحِدٌ ۖ فَإِيّايَ فَارهَبونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Allāh has said, “Do not take for yourselves two¹ deities. He [i.e., Allāh] is but one God, so fear only Me.”

  • Meaning more than one.

(MELAYU)

Allah berfirman: “Janganlah kamu mengambil dua ilah; sesungguhnya Dialah Tuhan Yang Maha Esa, maka hendaklah kepada-Ku saja kamu takut”.

 

وَقالَ اللهُ لا تَتَّخِذوا إِلٰهَينِ اثنَينِ

Allah berfirman: “Janganlah kamu mengambil dua ilah; 

Allah ingatlah lagi supaya jangan ambil dua ilah. Jangan jadikan ilah selain Allah. Allah sebut ‘dua ilah’ kerana ada banyak agama yang ada dua ilah. Sebagai contoh, dalam agama Kristian, mereka ada Tuhan Bapa dan Tuhan Anak sahaja (Ruhul Qudus selalunya seolah-olah terpinggir).

 

إِنَّما هُوَ إِلٰهٌ واحِدٌ

sesungguhnya Dialah Tuhan Yang Maha Esa, 

Hanya Allah satu-satunya sahaja ilah kita. Allahlah tempat sandaran hati kita untuk menyelesaikan apa-apa masalah; Allah sahaja yang kita kena taat; Allah sahaja yang kita boleh sembah; dan Allah sahaja tempat kita berdoa kerana Allah sahaja yang boleh selesaikan masalah dan sempurnakan hajat kita.

 

فَإِيّايَ فَارهَبونِ

maka hendaklah kepada-Ku saja kamu takut”.

Dan hendaklah kita takut kepada Allah sahaja. Dan kerana takut kepada Allah lah, kita harus sembah dan puja Dia sahaja.

Kalau kita takut kepada sesuatu atau seseorang, kita akan menjauhkan diri kita daripada mereka, bukan? Tetapi apabila kita takut kepada Allah, terbalik pula – semakin kita takut kepada Allah, semakin kita rapat dengan Dia.


 

Ayat 52: Dalil aqli lagi kenapa kita harus takut kepada Allah sahaja.

وَلَهُ ما فِي السَّماواتِ وَالأَرضِ وَلَهُ الدّينُ واصِبًا ۚ أَفَغَيرَ اللهِ تَتَّقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Him belongs whatever is in the heavens and the earth, and to Him is [due] worship constantly. Then is it other than Allāh that you fear?

(MELAYU)

Dan kepunyaan-Nya-lah segala apa yang ada di langit dan di bumi, dan untuk-Nya-lah ketaatan itu selama-lamanya. Maka mengapa kamu bertakwa kepada selain Allah?

 

وَلَهُ ما فِي السَّماواتِ وَالأَرضِ

Dan kepunyaan-Nya-lah segala apa yang ada di langit dan di bumi,

Alam ini adalah milik Allah. Tidak ada tempat untuk kita bergantung atau pergi lagi melainkan dalam alam yang diciptakan oleh Allah. Ke mana lagi kita mahu pergi? Kalau alam ini Allah yang cipta dan Allah yang miliki, kenapa kita mahu cari ilah yang lain pula?

 

وَلَهُ الدّينُ واصِبًا

dan untuk-Nya-lah ketaatan itu selama-lamanya. 

واصِبًا bermaksud ‘sentiasa’, kekal selama-lamanya tidak berubah. Maksudnya, agama Allah ini tidak akan berubah sampai bila-bila. Dan kalau kita lihat agama ini berubah kalau dibandingkan dengan dahulu, ianya adalah kerana manusia yang ubah, bukan Allah. Jadi begitulah yang selalu terjadi – manusia reka agama baru tanpa mereka sedari.

Ia juga bermaksud, untuk Allahlah agama yang berterusan. Oleh itu, ibadat dan ketaatan yang berterusan hanya kepada Allah sahaja. Pengertian ini sama dengan yang disebutkan di dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{أَلا لِلَّهِ الدِّينُ الْخَالِصُ}

Ingatlah, hanya kepunyaan Allah-lah agama yang bersih (dari syirik). (Az-Zumar: 3)

 

أَفَغَيرَ اللهِ تَتَّقونَ

Adakah kamu bertakwa kepada selain Allah?

Adakah kamu takut kepada selain Allah? Ini perli kepada Ahli Kitab kerana ada Ahli Kitab yang tahu bahawa Quran ini benar, tetapi mereka takut mahu beriman kerana takut apa yang akan dikatakan oleh masyarakat mereka kalau mereka masuk Islam. Terutama sekali kalau mereka pemuka agama (Rabbi, pendita dan sebagainya). Allah berkata, kau takut siapa sebenarnya?


 

Ayat 53: Dalil lagi.

وَما بِكُم مِن نِعمَةٍ فَمِنَ اللهِ ۖ ثُمَّ إِذا مَسَّكُمُ الضُّرُّ فَإِلَيهِ تَجأَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whatever you have of favor – it is from Allāh. Then when adversity touches you, to Him you cry for help.

(MELAYU)

Dan apa sahaja nikmat yang ada pada kamu, maka dari Allah-lah (datangnya), dan bila kamu ditimpa oleh kemudharatan, maka hanya kepada-Nya-lah kamu meminta pertolongan.

 

وَما بِكُم مِن نِعمَةٍ فَمِنَ اللهِ

Dan apa saja nikmat yang ada pada kamu, maka dari Allah-lah

Kenapa kita kena jadikan Allah sahaja ilah kita? Kerana segala nikmat yang kita dapat adalah daripada Allah. Tidak mungkin kita dapat segala nikmat ini dari selain Allah. Maka kalau Allah yang beri nikmat kepada kita, kenapa nak jadikan roh-roh wali, Nabi dan malaikat sebagai ilah?

 

ثُمَّ إِذا مَسَّكُمُ الضُّرُّ فَإِلَيهِ تَجأَرونَ

dan bila kamu ditimpa oleh kemudharatan, maka hanya kepada-Nya-lah kamu meminta pertolongan.

Dan kalau kita dapat susah, tentulah kepadaNya kita akan minta tolong, bukan? Kalimah تَجأَرونَ dari ج أ ر yang asalnya digunakan untuk merujuk kepada binatang yang melaung minta tolong. Ia juga digunakan kalau kita meninggikan suara kita apabila kita merintih minta tolong. Perbuatan ini hanya patut dilakukan kepada Allah sahaja.

Makna ayat ini sama dengan yang disebutkan di dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَإِذَا مَسَّكُمُ الضُّرُّ فِي الْبَحْرِ ضَلَّ مَنْ تَدْعُونَ إِلا إِيَّاهُ فَلَمَّا نَجَّاكُمْ إِلَى الْبَرِّ أَعْرَضْتُمْ وَكَانَ الإنْسَانُ كَفُورًا}

Dan apabila kalian ditimpa bahaya di lautan, nescaya hilanglah siapa yang kalian seru kecuali Dia. Maka tatkala Dia menyelamat­kan kalian ke daratan, kalian berpaling. Dan manusia adalah selalu tidak berterima kasih. (Al-Isra: 67)


 

Ayat 54:

ثُمَّ إِذا كَشَفَ الضُّرَّ عَنكُم إِذا فَريقٌ مِنكُم بِرَبِّهِم يُشرِكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then when He removes the adversity from you, at once a party of you associates others with their Lord

(MELAYU)

Kemudian apabila Dia telah menghilangkan kemudharatan itu dari pada kamu, tiba-tiba sebahagian dari pada kamu mempersekutukan Tuhannya dengan (yang lain),

 

ثُمَّ إِذا كَشَفَ الضُّرَّ عَنكُم

Kemudian apabila Dia telah menghilangkan kemudharatan itu dari pada kamu,

Memang Allah sahaja tempat kita meminta tolong. Dan ramai yang apabila berada di dalam kesusahan, mereka akan melaung minta tolong. Waktu itu mereka ada meminta tolong terus kepada Allah – merayu-rayu dan merintih-rintih minta Allah angkat mudharat yang sedang mereka hadapi. Kalau orang Islam, mereka akan angkat tangan doa lama-lama kepada Allah.

Setelah merintih meminta tolong, Allah akan angkat mudharat itu dari mereka. Tapi apa yang mereka buat?

 

إِذا فَريقٌ مِنكُم بِرَبِّهِم يُشرِكونَ

tiba-tiba sebahagian dari pada kamu mempersekutukan Tuhannya

Orang-orang yang engkar dengan tauhid, apabila kalau Allah angkat kesusahan itu, tiba-tiba mereka buat syirik kepada Allah. Bukan semua, tetapi di kalangan mereka yang engkar dengan tauhid.

Tapi bagaimana mereka dikatakan mensyirikkan Allah, pula? Iaitu mereka kata musibah dan mudharat yang diselamatkan dari mereka itu bukannya Allah yang angkat – tetapi mereka berkata kerana amalan mereka, kerana usaha mereka, kerana mereka minta tolong kepada guru itu dan ustaz ini, kerana mereka mandi bunga dan sebagainya. Padahal dulu mereka minta tolong kepada Allah dan Allah yang angkat musibah mereka itu – tetapi mereka kata sebab lain pula (mereka tidak kata Allah yang angkat musibah itu dari mereka). Inilah yang dimaksudkan mereka telah buat syirik apabila mudharat diangkat dari mereka. Ini adalah jenis manusia yang tidak mengenang budi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 016: an-Nahl. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s