Tafsir Surah an-Nahl Ayat 43 – 47 (Allah tangguh azab)

Ayat 43: Ada muqaddar dalam ayat ini. Ini adalah jawapan kepada keraguan manusia terhadap Nabi. Mereka kata mereka tidak dapat terima yang Rasulullah terima wahyu dan baginda ditugaskan untuk menyampaikan wahyu itu kepada mereka. Mereka persoalkan, kenapa jenis manusia yang ditugaskan? Kenapa tidak malaikat? Maka Allah jawab soalan muqaddar itu.

وَما أَرسَلنا مِن قَبلِكَ إِلّا رِجالًا نوحي إِلَيهِم ۚ فَاسأَلوا أَهلَ الذِّكرِ إِن كُنتُم لا تَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We sent not before you except men to whom We revealed [Our message]. So ask the people of the message [i.e., former scriptures] if you do not know.

(MELAYU)

Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu, kecuali orang-orang lelaki yang Kami beri wahyu kepada mereka; maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui,

Ayat seterusnya

وَما أَرسَلنا مِن قَبلِكَ إِلّا رِجالًا

Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu, kecuali orang-orang lelaki 

Allah beritahu, sebelum Nabi Muhammad diangkat jadi Rasul, sudah ada Nabi-nabi yang lain juga mendapat wahyu dan menyampaikannya kepada ummat mereka. Musyrikin Mekah kenal juga Rasul-rasul itu seperti Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail dan banyak lagi Nabi-nabi lain.

Dalam ayat yang lain, Allah Swt. menurunkan firman-Nya:

{أَكَانَ لِلنَّاسِ عَجَبًا أَنْ أَوْحَيْنَا إِلَى رَجُلٍ مِنْهُمْ}

Patutkah menjadi kehairanan bagi manusia bahawa Kami me­wahyukan kepada seorang laki-laki di antara mereka, “Berilah peringatan kepada manusia.” (Yunus: 2), hingga akhir ayat.

Ayat seterusnya

نوحي إِلَيهِم

yang Kami beri wahyu kepada mereka; 

Para Rasul yang lain itu dapat wahyu juga dengan cara yang sama seperti yang diberikan kepada Nabi Muhammad SAW. Jadi kenapa kali ini dengan Nabi Muhammad mereka ragu-ragu pula?

Ayat seterusnya

فَاسأَلوا أَهلَ الذِّكرِ إِن كُنتُم لا تَعلَمونَ

maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui,

Dan kalau masih tidak percaya juga, maka tanya orang yang ada ilmu kalau kamu tidak tahu. Yang dimaksud dengan ‘ahl zikr’ itu adalah Ahli Kitab. Ini melihat kepada konteks asal ayat ini adalah tentang pendita dan ulama’ dari kalangan Ahli Kitab. Mereka digelar ahl zikr dalam ayat ini kerana kitab mereka pun dipanggil zikr (peringatan). Oleh itu, kalau Arab Mekah tidak percaya kepada turunnya wahyu dari Allah kepada Nabi Muhammad ini, maka mereka tanyalah rabbi dan ulama mereka. Tanya juga kepada mereka, apa Nabi-nabi dahulu itu dari kalangan manusia atau malaikat?

Ayat seterusnya


Ayat 44: Ayat ini adalah jawapan bagi mereka yang menolak hadith. Kerana memahami hadith adalah satu kemestian untuk memahami Quran. Kerana kalau tidak belajar hadith, kita tidak dapat hendak amalkan ayat-ayat Quran itu.

بِالبَيِّناتِ وَالزُّبُرِ ۗ وَأَنزَلنا إِلَيكَ الذِّكرَ لِتُبَيِّنَ لِلنّاسِ ما نُزِّلَ إِلَيهِم وَلَعَلَّهُم يَتَفَكَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[We sent them] with clear proofs and written ordinances. And We revealed to you the message [i.e., the Qur’ān] that you may make clear to the people what was sent down to them and that they might give thought.

(MELAYU)

keterangan-keterangan (mukjizat) dan kitab-kitab. Dan Kami turunkan kepadamu Al Quran, agar kamu menerangkan pada umat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkan,

Ayat seterusnya

بِالبَيِّناتِ وَالزُّبُرِ

keterangan-keterangan (mukjizat) dan kitab-kitab.

Allah pilih para Nabi dan mereka dilantik sebagai utusan dengan bawa البَيِّناتِ iaitu dalil bukti yang jelas nyata. Antaranya mereka telah tunjukkan mukjizat untuk membuktikan kenabian mereka kepada ummat mereka.

Dan ada antara mereka yang ada الزُّبُرِ iaitu kitab wahyu yang ada hukum di dalamnya. Kalimah الزُّبُرِ dari ز ب ر yang bermaksud ‘tulisan’ jadi kalimah الزُّبُرِ adalah jamak taksir kepada kitab wahyu yang bertulis.

Sebelum Nabi Muhammad diangkat menjadi Rasul dan diberikan dengan Quran, telah ada kitab-kitab wahyu yang lain. Maka Allah suruh tanya kepada mereka tentang kebenaran yang ada dalam Quran, kalau tidak percaya.

Jadi ini boleh menjadi hujah yang kita boleh adakan perbincangan yang sihat dengan mereka. Dari dulu ada antara orang Islam yang tahu Taurat dan Injil kerana mereka datang dari agama Ahli Kitab dan bila mereka masuk Islam, mereka boleh beritahu apa yang ada dalam kitab mereka. Dan zaman sekarang pun ada ulama’ yang mengkaji Kitab-kitab itu, sebagai ilmu perbandingan agama. Maka kita kena ambil peluang ini dan boleh berbincang dengan ahli kitab. Kerana mereka juga ada ilmu yang kita boleh belajar dari mereka. Jangan jadikan mereka sebagai musuh kita. Kerana ada maklumat yang tidak disebut dalam Quran tapi ada dalam kitab mereka.

Ayat seterusnya

وَأَنزَلنا إِلَيكَ الذِّكرَ لِتُبَيِّنَ لِلنّاسِ ما نُزِّلَ إِلَيهِم

Dan Kami turunkan kepadamu Al Quran, agar kamu menerangkan pada umat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka

Tapi kita harus ingat yang kita ada Quran. Dengan Quran ini, kita boleh pastikan manakah maklumat yang benar dan salah dalam kitab-kitab mereka. Ini adalah kerana neraca kebenaran adalah dalam Quran. Kita juga tahu yang kitab-kitab mereka telah diubah dari asalnya dan kalau kita terus terima sahaja, tentu ada masalah. Tambahan pula, kitab-kitab mereka bukan dalam bahasa yang asal, jadi ada masalah terjemahanan yang boleh menyebabkan salah penggunaan perkataan. Bila sudah salah terjemah, tentu salah faham akan berlaku.

Maka, kita kena sampaikan kepada Ahli Kitab tentang kebenaran yang ada dalam kitab-kitab wahyu. Mereka memang ada kitab, tapi telah ada kesalahan yang dimasukkan dalam kitab-kitab itu. Dan kerana itu mereka telah tersesat dari jalan yang benar. Maka kena ada usaha dari kita untuk sampaikan kebenaran kepada mereka. Kesalahfahaman mereka itu harus diperbetulkan. Jadi harus ada dakwah dan dialog antara mereka.

Ayat seterusnya

وَلَعَلَّهُم يَتَفَكَّرونَ

dan supaya mereka memikirkan,

Dakwah dan dialog kepada mereka hendaklah dijalankan supaya mereka boleh fikirkan. Ini penting kerana dalam kitab mereka, ada banyak kisah yang tidak patut diceritakan tentang para Nabi. Ada yang kata Nabi Ibrahim melakukan syirik di hujung hayat baginda; ada kisah Nabi Daud menghantar panglima perang dia pergi berperang kerana mahu mengambil isteri panglima perangnya itu; dan macam-macam lagi kisah yang karut. Maka, kita harus beritahu mereka perkara-perkara itu supaya mereka dapat memikirkan apakah agama mereka benar atau tidak.

Ayat seterusnya


Ayat 45: Takhwif duniawi. Allah SWT menyebutkan tentang kesabaran-Nya dalam memberikan masa tangguh terhadap orang-orang yang derhaka, iaitu mereka yang mengerjakan hal-hal yang buruk dan menyeru orang lain untuk melaku­kannya, serta menjerat manusia dalam seruannya agar mereka ikut mengerjakannya. Sedangkan Allah mampu untuk membenamkan mereka ke dalam bumi atau mendatangkan azab kepada mereka dari arah yang tidak mampu di duga oleh mereka.

أَفَأَمِنَ الَّذينَ مَكَرُوا السَّيِّئَاتِ أَن يَخسِفَ اللهُ بِهِمُ الأَرضَ أَو يَأتِيَهُمُ العَذابُ مِن حَيثُ لا يَشعُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then, do those who have planned evil deeds feel secure that Allāh will not cause the earth to swallow them or that the punishment will not come upon them from where they do not perceive?

(MELAYU)

maka apakah orang-orang yang membuat makar yang jahat itu, merasa aman (dari bencana) ditenggelamkannya bumi oleh Allah bersama mereka, atau datangnya azab kepada mereka dari tempat yang tidak mereka sedari,

Ayat seterusnya

أَفَأَمِنَ الَّذينَ مَكَرُوا السَّيِّئَاتِ

maka apakah orang-orang yang membuat makar yang jahat itu, merasa aman

Ada manusia yang memikirkan rancangan jahat untuk menjatuhkan agama Islam. Mereka sesuka hati sahaja melakukan rancangan itu tanpa rasa bersalah. Maka Allah kutuk mereka: mereka berasa aman (selamat)kah dengan melakukan rancangan itu? Mereka rasa tidak kena apa-apa balasankah?

Ayat seterusnya

أَن يَخسِفَ اللهُ بِهِمُ الأَرضَ

dari ditenggelamkannya bumi oleh Allah bersama mereka,

Mereka tidak takutkah yang Allah boleh tenggelamkan bumi ini dengan mereka sekali? Allah boleh turunkan apa-apa azab sahaja kepada mereka jika Allah mahu.

Makna ayat ini sama dengan yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{أَأَمِنْتُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ أَنْ يَخْسِفَ بِكُمُ الأرْضَ فَإِذَا هِيَ تَمُورُ أَمْ أَمِنْتُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ أَنْ يُرْسِلَ عَلَيْكُمْ حَاصِبًا فَسَتَعْلَمُونَ كَيْفَ نَذِيرِ}

Apakah kalian merasa aman terhadap Allah yang di langit bahawa Dia akan menjungkirbalikkan bumi bersama kamu, sehingga dengan tiba-tiba bumi itu bergoncang? Atau apakah kalian merasa aman terhadap Allah yang di langit bahawa Dia akan mengirimkan badai yang berbatu. Maka kelak kalian akan mengetahui bagai­mana (akibat mendustakan) peringatan-Ku? (Al-Mulk: 16-17)

Ayat seterusnya

أَو يَأتِيَهُمُ العَذابُ مِن حَيثُ لا يَشعُرونَ

atau datangnya azab kepada mereka dari tempat yang tidak mereka sedari,

Atau Allah boleh azab mereka dengan tiba-tiba sedang mereka sibuk dengan kehidupan dunia. Mungkin waktu itu mereka sedang bermain, sedang tidur atau sedang beli-belah dan sebagainya.

Ayat seterusnya


Ayat 46:

أَو يَأخُذَهُم في تَقَلُّبِهِم فَما هُم بِمُعجِزينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or that He would not seize them during their [usual] activity, and they could not cause failure [i.e., escape from Him]?

(MELAYU)

atau Allah mengazab mereka diwaktu mereka dalam perjalanan, maka sekali-kali mereka tidak dapat menolak (azab itu),

Ayat seterusnya

أَو يَأخُذَهُم في تَقَلُّبِهِم

atau Allah mengazab mereka diwaktu mereka dalam perjalanan,

Adakah mereka rasa tenteram, sedangkan Allah boleh azab mereka semasa mereka dalam perjalanan ke sana sini? Sedang suka-suka dalam perjalanan, Allah boleh timpakan kemalangan.

Perihalnya sama dengan makna yang disebutkan di dalam firman-Nya:

{أَفَأَمِنَ أَهْلُ الْقُرَى أَنْ يَأْتِيَهُمْ بَأْسُنَا بَيَاتًا وَهُمْ نَائِمُونَ أَوَأَمِنَ أَهْلُ الْقُرَى أَنْ يَأْتِيَهُمْ بَأْسُنَا ضُحًى وَهُمْ يَلْعَبُونَ}

Maka apakah penduduk negeri-negeri itu merasa aman dari kedatangan siksaan Kami kepada mereka di malam hari di waktu mereka sedang tidur? Atau apakah penduduk negeri-negeri itu merasa aman dari kedatangan siksaan Kami kepada mereka di waktu matahari sepenggalah naik ketika mereka sedang bermain? (Al-A’raf: 97-98)

Ayat seterusnya

فَما هُم بِمُعجِزينَ

maka sekali-kali mereka tidak dapat menolak (azab itu),

Dan kalau Allah sudah buat keputusan untuk kenakan hukuman kepada mereka, mereka ketika itu tidak mampu menyelamatkan diri. Mereka tidak dapat mengalahkan ketetapan Allah itu.

Ayat seterusnya


Ayat 47:

أَو يَأخُذَهُم عَلىٰ تَخَوُّفٍ فَإِنَّ رَبَّكُم لَرَءوفٌ رَحيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or that He would not seize them gradually [in a state of dread]?¹ But indeed, your Lord is Kind and Merciful.²

  • i.e., being aware of what is about to strike them after having seen those near them succumb.
  • Postponing deserved punishment and giving opportunities for repentance.

(MELAYU)

atau Allah mengazab mereka dengan beransur-ansur (sampai binasa). Maka sesungguhnya Tuhanmu adalah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Ayat seterusnya

أَو يَأخُذَهُم عَلىٰ تَخَوُّفٍ

atau Allah mengazab mereka dengan beransur-ansur

Mungkin juga Allah azab mereka secara beransur-ansur. Maksudnya, tidaklah di timpakan sekali harung terus mati. Sebagai contoh, mereka ditimpakan musibah kemarau yang lambat reda; atau mereka ditimpakan dengan penyakit yang tidak sembuh-sembuh dalam masa yang lama; macam-macam Allah boleh lakukan terhadap mereka.

Ayat seterusnya

فَإِنَّ رَبَّكُم لَرَءوفٌ رَحيمٌ

Maka sesungguhnya Tuhanmu adalah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Allah sebenarnya Maha Pemaaf dan Maha Pengasih. Allah tidak lakukan perkara ini selalu kepada hambaNya. Dan Allah timpakan kepada mereka yang zalim sahaja. Bukanlah Allah sengaja  timpakan kepada hambaNya. Tidak mungkin kerana Allah sangat kasih kepada hambaNya. Kerana itu juga Allah tidak terus menurunkan azab kepada mereka yang engkar. Allah beri tangguh untuk memberi kesempatan kepada manusia mengubah keadaan diri mereka. Allah berfirman dalam ayat lain:

{وَكَأَيِّنْ مِنْ قَرْيَةٍ أَمْلَيْتُ لَهَا وَهِيَ ظَالِمَةٌ ثُمَّ أَخَذْتُهَا وَإِلَيَّ الْمَصِيرُ}

Dan berapalah banyaknya kota yang Aku tangguhkan (azab-Ku) kepadanya, yang penduduknya berbuat zalim, kemudian Aku azab mereka, dan hanya kepada-Kulah kembalinya (segala sesuatu). (Al-Hajj: 48)

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 016: an-Nahl. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s