Tafsir Surah an-Nahl Ayat 30 – 34 (Nak tunggu azabkah?)

Ayat 30: Tabshir Ukhrawi

۞ وَقيلَ لِلَّذينَ اتَّقَوا ماذا أَنزَلَ رَبُّكُم ۚ قالوا خَيرًا ۗ لِلَّذينَ أَحسَنوا في هٰذِهِ الدُّنيا حَسَنَةٌ ۚ وَلَدارُ الآخِرَةِ خَيرٌ ۚ وَلَنِعمَ دارُ المُتَّقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it will be said to those who feared Allāh, “What did your Lord send down?” They will say, “[That which is] good.” For those who do good in this world is good; and the home of the Hereafter is better. And how excellent is the home of the righteous –

(MELAYU)

Dan dikatakan kepada orang-orang yang bertakwa: “Apakah yang telah diturunkan oleh Tuhanmu?” Mereka menjawab: “(Allah telah menurunkan) kebaikan”. Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini mendapat (pembalasan) yang baik. Dan sesungguhnya kampung akhirat adalah lebih baik dan itulah sebaik-baik tempat bagi orang yang bertakwa,

 

وَقيلَ لِلَّذينَ اتَّقَوا ماذا أَنزَلَ رَبُّكُم

Dan dikatakan kepada orang-orang yang bertakwa: “Apakah yang telah diturunkan oleh Tuhanmu?”

Kalau sebelum ini telah pernah ditanya kepada orang kafir tentang Quran. Dan sekarang soalan kepada orang muttaqin. Mereka ini adalah orang yang ada kaitan dengan Quran. Mereka belajar tafsir Quran dan mereka selalu membaca Quran dan tadabbur Quran itu.

 

قالوا خَيرًا

Mereka menjawab: “kebaikan”.

Kalau orang kafir, mereka mengatakan bahawa Quran itu kisah dongeng sahaja. Tetapi, mereka yang bertaqwa jawab yang Quran itu adalah kebaikan. Mereka bukan cakap kosong sahaja, tetapi mereka boleh kata begitu dengan yakin kerana mereka telah mengalaminya. Mereka kata Quran itu penuh kebaikan dan keberkatan.

 

لِلَّذينَ أَحسَنوا في هٰذِهِ الدُّنيا حَسَنَةٌ

Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini mendapat (pembalasan) yang baik. 

Mereka yang baik di dunia akan mendapat kebaikan. Iaitu mereka diberikan dengan iman, dengan ketenangan hidup dan keberkatan hidup. Walaupun mungkin mereka tidak kaya, tetapi mereka senang hati sahaja. Kebaikan ini bukanlah kekayaan kerana kalau kekayaan itu yang dinamakan ‘kebaikan’, tentulah para Rasul dan orang mukmin itu kaya-raya tetapi kita pun tahu yang mereka tidak begitu, bukan?

 

وَلَدارُ الآخِرَةِ خَيرٌ

Dan sesungguhnya kampung akhirat adalah lebih baik

Walaupun mereka sudah dapat kebaikan di dunia, tetapi pembalasan di akhirat lebih baik lagi. Tidak dapat dibandingkan dengan kebaikan di dunia. Kerana mungkin di dunia mereka hidup susah sahaja. Jadi Allah tidak janjikan kesenangan yang melimpah ruah di dunia kepada orang mukmin, tetapi Allah menjanjikan kebaikan yang melimpah ruah di akhirat kelak.

 

وَلَنِعمَ دارُ المُتَّقينَ

dan itulah sebaik-baik tempat bagi orang yang bertakwa,

Dan itulah yang kita harapkan. Kerana kebaikan di akhirat itu lebih banyak dan lebih kekal. Maka, hendaklah kita berusaha untuk mendapatkan taqwa. Taqwa itu adalah mereka yang menjaga hukum Allah dan sedar yang Allah sentiasa sahaja memerhatikan segala tingkah laku kita.


 

Ayat 31: Kemudian Allah beri lagi penjelasan bagi ‘daarul akhirah’ yang disebut dalam ayat sebelum ini.

جَنّاتُ عَدنٍ يَدخُلونَها تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهارُ ۖ لَهُم فيها ما يَشاءونَ ۚ كَذٰلِكَ يَجزِي اللهُ المُتَّقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Gardens of perpetual residence, which they will enter, beneath which rivers flow. They will have therein whatever they wish. Thus does Allāh reward the righteous –

(MELAYU)

(iaitu) Syurga ‘Adn yang mereka masuk ke dalamnya, mengalir di bawahnya sungai-sungai, di dalam syurga itu mereka mendapat segala apa yang mereka kehendaki. Demikianlah Allah memberi balasan kepada orang-orang yang bertakwa,

 

جَنّاتُ عَدنٍ يَدخُلونَها تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهارُ

Syurga ‘Adn yang mereka masuk ke dalamnya, mengalir di bawahnya sungai-sungai,

Syurga yang mereka akan kekal di dalamnya. Dengan segala nikmat yang tidak dapat dibayangkan dan disebut. Allah selalu menyebut tentang sungai di dalam syurga kerana air adalah sesuatu yang kita suka dan perlukan dalam kehidupan kita di dunia ini. Jika di syurga itu akan ada sungai di dalamnya, ia adalah sesuatu yang sangat hebat.

 

لَهُم فيها ما يَشاءونَ

di dalam syurga itu mereka mendapat segala apa yang mereka kehendaki.

Penghuni syurga akan dapat apa sahaja yang mereka ingini – kalau teringin sahaja, akan terus dapat. Mereka tidak perlu meminta. Contohnya, kalau nampak burung terbang, dan mereka teringat di dalam hati mereka: “Alangkah baiknya kalau dapat makan daging burung panggang…” ianya akan terus dihidangkan kepada mereka. Allah akan sempurnakan segala hajat dan nafsu mereka.

 

كَذٰلِكَ يَجزِي اللهُ المُتَّقينَ

Demikianlah Allah memberi balasan kepada orang-orang yang bertakwa,

Begitulah balasan kepada kebaikan yang telah diamalkan oleh orang yang bertaqwa. Maka haruslah kita belajar apakah maksud taqwa itu. Haruslah kita berusaha untuk mencapainya.


 

Ayat 32: Tabshir ukhrawi dan Idkhal ilahi – keadaan orang yang beramal dengan wahyu.

الَّذينَ تَتَوَفّاهُمُ المَلائِكَةُ طَيِّبينَ ۙ يَقولونَ سَلامٌ عَلَيكُمُ ادخُلُوا الجَنَّةَ بِما كُنتُم تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The ones whom the angels take in death, [being] good and pure; [the angels] will say, “Peace be upon you. Enter Paradise for what you used to do.”

(MELAYU)

(iaitu) orang-orang yang diwafatkan dalam keadaan baik oleh para malaikat dengan mengatakan (kepada mereka): “Salaamun’alaikum, masuklah kamu ke dalam syurga itu disebabkan apa yang telah kamu kerjakan”.

 

الَّذينَ تَتَوَفّاهُمُ المَلائِكَةُ طَيِّبينَ

orang-orang yang diwafatkan dalam keadaan baik oleh para malaikat

Sebelum ini telah disebut tentang mereka yang diwafatkan dalam keadaan mereka menzalimi diri mereka sendiri. Sekarang tentang mereka yang dimatikan dalam keadaan baik – iaitu mereka yang menjaga diri mereka dari mengamalkan syirik.

 

يَقولونَ سَلامٌ عَلَيكُمُ

dengan mengatakan (kepada mereka): “Salaamun’alaikum,

Apabila mereka diwafatkan, mereka disambut baik. Ini adalah semasa mereka diambil nyawa oleh malaikat. Masa itu mereka suci. Kerana itu elok kalau kita dalam wudhu’ sentiasa. Supaya seandainya kita tiba-tiba mati, kita dalam keadaan wudhu’.

Mereka diberi salam oleh malaikat yang mencabut nyawa mereka. Dalam ayat yang lain Allah berfirman:

{إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنزلُ عَلَيْهِمُ الْمَلائِكَةُ أَلا تَخَافُوا وَلا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنْتُمْ تُوعَدُونَ نَحْنُ أَوْلِيَاؤُكُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الآخِرَةِ وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَشْتَهِي أَنْفُسُكُمْ وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَدَّعُونَ نُزُلًا مِنْ غَفُورٍ رَحِيمٍ}

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan, “Tuhan kami ialah Allah, ” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka (dengan mengatakan), “Janganlah kalian merasa takut dan janganlah kalian merasa sedih; dan bergembiralah kalian dengan (memperoleh) syurga yang telah dijanjikan Allah kepada kalian.” Kamilah Pelindung-pelindung kalian dalam kehidupan dunia dan di akhirat; di dalamnya kalian memperoleh apa yang kalian inginkan dan memperoleh (pula) di dalamnya apa yang kalian minta. Sebagai hidangan (bagi kalian) dari Tuhan Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Fushshilat: 30-32)

 

ادخُلُوا الجَنَّةَ بِما كُنتُم تَعمَلونَ

masuklah kamu ke dalam syurga itu disebabkan apa yang telah kamu kerjakan”.

Mereka dijemput untuk terus masuk ke dalam syurga kerana mereka telah kerjakan kebaikan semasa mereka hidup.


 

Ayat 33: Takhwif duniawi. Berusahalah supaya kita mati dalam keadaan baik dan disambut dengan baik semasa malaikat mencabut nyawa kita. Janganlah kita diambil dalam keadaan kita dalam kesyirikan dan kekufuran.

هَل يَنظُرونَ إِلّا أَن تَأتِيَهُمُ المَلائِكَةُ أَو يَأتِيَ أَمرُ رَبِّكَ ۚ كَذٰلِكَ فَعَلَ الَّذينَ مِن قَبلِهِم ۚ وَما ظَلَمَهُمُ اللهُ وَلٰكِن كانوا أَنفُسَهُم يَظلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do they [i.e., the disbelievers] await except that the angels should come to them or there comes the command of your Lord? Thus did those do before them. And Allāh wronged them not, but they had been wronging themselves.

(MELAYU)

Tidak ada yang ditunggu-tunggu orang kafir selain dari datangnya para malaikat kepada mereka atau datangnya perintah Tuhanmu. Demikianlah yang telah diperbuat oleh orang-orang (kafir) sebelum mereka. Dan Allah tidak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang selalu menganiaya diri mereka sendiri,

 

هَل يَنظُرونَ إِلّا أَن تَأتِيَهُمُ المَلائِكَةُ

Tidak ada yang ditunggu-tunggu mereka selain dari datangnya para malaikat kepada mereka

Apa lagi mereka yang tidak terima tauhid itu tunggu? Adakah mahu tunggu diambil nyawa oleh malaikat baru mereka mahu berubah? Pada waktu itu, tentu sudah terlambat. Kalau nyawa sudah sampai di kerongkongan, taubat sudah tidak berguna lagi.

 

أَو يَأتِيَ أَمرُ رَبِّكَ

atau datangnya perintah Tuhanmu.

Yang dimaksudkan adalah Kiamat berserta ketakutan dan kengerian di dalamnya. Jadi, adakah mereka menunggu kiamat baru mahu berubah?

 

كَذٰلِكَ فَعَلَ الَّذينَ مِن قَبلِهِم

Demikianlah yang telah diperbuat oleh orang-orang (engkar) sebelum mereka.

Itulah yang dilakukan oleh orang kafir dan orang yang engkar dengan tauhid. Mereka itu buat tidak tahu sahaja tentang iman dan hidup mereka, ikut suka hati mereka sahaja. Mereka itu akan terkejut apabila datangnya kematian mereka dan datangnya kiamat nanti.

 

وَما ظَلَمَهُمُ اللهُ وَلٰكِن كانوا أَنفُسَهُم يَظلِمونَ

Dan Allah tidak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang selalu menganiaya diri mereka sendiri,

Mereka akan dapat balasan yang teruk nanti. Apabila Allah mengazab mereka dengan teruk, tidaklah Allah menzalimi mereka. Allah tidak pernah zalim. Merekalah sebenarnya yang menzalimi diri mereka sendiri. Apa yang dikenakan kepada mereka nanti adalah amat patut sekali.


 

Ayat 34: Apakah yang akan dikenakan kepada mereka nanti?

فَأَصابَهُم سَيِّئَاتُ ما عَمِلوا وَحاقَ بِهِم ما كانوا بِهِ يَستَهزِئونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So they were struck by the evil consequences of what they did and were enveloped by what they used to ridicule.

(MELAYU)

Maka mereka ditimpa oleh (akibat) kejahatan perbuatan mereka dan mereka diliputi oleh azab yang selalu mereka perolok-olokan.

 

فَأَصابَهُم سَيِّئَاتُ ما عَمِلوا

Maka mereka ditimpa oleh (akibat) kejahatan perbuatan mereka

Dosa-dosa yang mereka buat dahulu semasa di dunia akan di balas kepada mereka. Sekarang memang tidak nampak dosa itu, tetapi apabila di akhirat kelak, ianya akan jadi makhluk yang akan menyerang pelakunya.

 

وَحاقَ بِهِم ما كانوا بِهِ يَستَهزِئونَ

dan mereka diliputi oleh azab yang selalu mereka perolok-olokan.

Dahulu mereka tidak percaya kepada azab yang diancam kepada mereka. Mereka berkata “mana ada azab?” Di akhirat nanti, azab yang mereka ejekkan akan mengepung dan menimpa ke atas mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 016: an-Nahl. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s