Tafsir Surah an-Nahl Ayat 27 – 29 (Tidak mengaku melakukan syirik)

Ayat 27: Takhwif ukhrawi juga Idkhal Illahi (pencelahan Tuhan). Allah hendak memberitahu berkenaan perkara orang yang diberi ilmu wahyu.

ثُمَّ يَومَ القِيامَةِ يُخزيهِم وَيَقولُ أَينَ شُرَكائِيَ الَّذينَ كُنتُم تُشاقّونَ فيهِم ۚ قالَ الَّذينَ أوتُوا العِلمَ إِنَّ الخِزيَ اليَومَ وَالسّوءَ عَلَى الكافِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then on the Day of Resurrection He will disgrace them and say, “Where are My ‘partners’ for whom you used to oppose [the believers]?” Those who were given knowledge will say, “Indeed disgrace, this Day, and evil are upon the disbelievers” –

(MELAYU)

Kemudian Allah menghinakan mereka di hari kiamat, dan berfirman: “Di manakah sekutu-sekutu-Ku itu (yang kerananya) kamu selalu memusuhi mereka (nabi-nabi dan orang-orang mukmin)?” Berkatalah orang-orang yang telah diberi ilmu: “Sesungguhnya kehinaan dan azab hari ini ditimpakan atas orang-orang yang kafir”,

 

ثُمَّ يَومَ القِيامَةِ يُخزيهِم

Kemudian Allah menghinakan mereka di hari kiamat,

Allah akan hina mereka di akhirat kelak. Mungkin semasa mereka di dunia, mereka itu orang yang besar, orang yang kaya dan berpengaruh. Tetapi di akhirat kelak mereka akan menjadi orang yang paling hina sekali.

Maksudnya, Allah bakal menampakkan kemaluan mereka dan menampakkan segala sesuatu yang mereka sembunyikan dalam hatinya sehingga hal itu menjadi terang dan jelas. Sama dengan pengertian yang disebutkan di dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{يَوْمَ تُبْلَى السَّرَائِرُ}

Pada hari ditampakkan segala rahasia. (Ath-Thariq: 9)

Demikian pula halnya dengan mereka, pada hari kiamat nanti Allah menampakkan kepada semua orang tipu muslihat yang disembunyikan oleh mereka, lalu Allah menghinakan mereka di mata semua makhluk. Kemudian Tuhan berfirman kepada mereka dengan nada mencemuh dan mencela mereka:

 

وَيَقولُ أَينَ شُرَكائِيَ

dan berfirman: “Di manakah sekutu-sekutu-Ku

Pada hari itu, akan ditanya kepada mereka oleh Allah: “Di mana dia roh-roh yang Aku disyirikkan dahulu semasa di dunia?” Memang masalah sungguh jikalau Allah bertanya begini. Ini bermakna Allah memang amat murka dengan mereka. Dahulu kamu seru mereka bersungguh-sungguh dan beriya-iya mempertahankan amalan kamu dahulu, tetapi sekarang apa sudah jadi? Kenapa roh-roh itu tidak menolong kamu?

 

الَّذينَ كُنتُم تُشاقّونَ فيهِم

(yang kerananya) kamu selalu memusuhi mereka

‘Mereka’ yang dimaksudkan adalah golongan Tauhid dan Sunnah. Oleh kerana penyeru roh-roh itu dahulu berpegang kuat sekali dengan fahaman syirik mereka itu, mereka marah kalau mereka ditegur oleh puak-puak Tauhid dan Sunnah. Mereka hinggakan sampai menjadi musuh kepada golongan Tauhid.

 

قالَ الَّذينَ أوتُوا العِلمَ إِنَّ الخِزيَ اليَومَ وَالسّوءَ عَلَى الكافِرينَ

Berkatalah orang-orang yang telah diberi ilmu: “Sesungguhnya kehinaan dan azab hari ini ditimpakan atas orang-orang yang kafir”,

Mereka yang diberi ilmu itu adalah para anbiya’ dan orang berilmu yang lain.


 

Ayat 28:  Tentang keadaan orang kafir semasa mati.

الَّذينَ تَتَوَفّاهُمُ المَلائِكَةُ ظالِمي أَنفُسِهِم ۖ فَأَلقَوُا السَّلَمَ ما كُنّا نَعمَلُ مِن سوءٍ ۚ بَلىٰ إِنَّ اللهَ عَليمٌ بِما كُنتُم تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The ones whom the angels take in death [while] wronging themselves,¹ and [who] then offer submission, [saying], “We were not doing any evil.” But, yes! Indeed, Allāh is Knowing of what you used to do.

  • i.e., having made punishment due to them for their numerous sins and crimes.

(MELAYU)

(iaitu) orang-orang yang dimatikan oleh para malaikat dalam keadaan berbuat zalim kepada diri mereka sendiri, lalu mereka menyerah diri (sambil berkata); “Kami sekali-kali tidak ada mengerjakan sesuatu kejahatan pun”. (Malaikat menjawab): “Ada, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang telah kamu kerjakan”.

 

الَّذينَ تَتَوَفّاهُمُ المَلائِكَةُ ظالِمي أَنفُسِهِم

(iaitu) orang-orang yang dimatikan oleh para malaikat dalam keadaan berbuat zalim kepada diri mereka sendiri,

Semaasa mereka diambil nyawa oleh para malaikat, waktu itu mereka sedang berbuat zalim – iaitu dalam amalan syirik mereka. Mereka tidak sempat bertaubat sebelum mereka mati.

 

فَأَلقَوُا السَّلَمَ ما كُنّا نَعمَلُ مِن سوءٍ

lalu mereka menyerah diri (sambil berkata); “Kami sekali-kali tidak ada mengerjakan sesuatu kejahatan pun”. 

Waktu itu, mereka akan mengaku yang mereka itu adalah orang Islam. Iaitu mereka menampakkan rasa tunduk, patuh, dan menurut seraya berkata yang mereka tidak buat salah pun semasa mereka di dunia. Mereka tidak percaya dengan amalan syirik itu. Mereka mungkin berkata yang mereka datang kerana ikut kawan (dan macam-macam lagi alasan yang mereka akan berikan untuk menyelamatkan diri mereka daripada di azab). Ini juga disebut dalam ayat yang lain:

{يَوْمَ يَبْعَثُهُمُ اللَّهُ جَمِيعًا فَيَحْلِفُونَ لَهُ كَمَا يَحْلِفُونَ لَكُمْ}

(Ingatlah) hari (ketika) mereka semua dibangkitkan Allah, lalu mereka bersumpah kepada-Nya (bahawa mereka bukan orang musyrik), sebagaimana mereka bersumpah kepadamu. (Al-Mujadilah: 18)

 

بَلىٰ إِنَّ اللهَ عَليمٌ بِما كُنتُم تَعمَلونَ

“Ada, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang telah kamu kerjakan”.

Tetapi alasan mereka itu tidak akan diterima langsung. Kerana malaikat dan juga Allah tahu apa yang mereka telah lakukan. Bagaimana lagi mereka hendak menipu dan menyelamatkan diri mereka sedangkan segala perbuatan mereka telah ditulis oleh malaikat; dan Allah tahu apa yang ada di dalam hati mereka, Allah tahu akidah mereka. Memang tidak boleh lari.


 

Ayat 29: Takhwif ukhrawi. Inilah balasan yang akan dikenakan kepada mereka atas amalan syirik mereka semasa di dunia dahulu.

فَادخُلوا أَبوابَ جَهَنَّمَ خالِدينَ فيها ۖ فَلَبِئسَ مَثوَى المُتَكَبِّرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So enter the gates of Hell to abide eternally therein, and how wretched is the residence of the arrogant.

(MELAYU)

Maka masukilah pintu-pintu neraka Jahannam, kamu kekal di dalamnya. Maka amat buruklah tempat orang-orang yang menyombongkan diri itu.

 

فَادخُلوا أَبوابَ جَهَنَّمَ خالِدينَ فيها

Maka masukilah pintu-pintu neraka Jahannam, kamu kekal di dalamnya. 

Maka masuklah ke Neraka Jahannam itu, yang ada 8 pintu semua sekali. Masuklah mereka semua dan mereka akan kekal di sana. Ini adalah kerana dosa yang mereka lakukan itu adalah yang melibatkan akidah.

 

فَلَبِئسَ مَثوَى المُتَكَبِّرينَ

Maka amat buruklah tempat orang-orang yang menyombongkan diri itu.

Itulah tempat yang layak bagi mereka kerana mereka sombong untuk menerima kebenaran Tauhid.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 016: an-Nahl. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s