Tafsir Surah an-Nahl Ayat 15 – 21 (Sembahan kepada yang sudah mati)

Ayat 15:

وَأَلقىٰ فِي الأَرضِ رَواسِيَ أَن تَميدَ بِكُم وَأَنهارًا وَسُبُلًا لَعَلَّكُم تَهتَدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And He has cast into the earth firmly set mountains, lest it shift with you, and [made] rivers and roads, that you may be guided,

(MELAYU)

Dan Dia menancapkan gunung-gunung di bumi supaya bumi itu tidak goncang bersama kamu, (dan Dia menciptakan) sungai-sungai dan jalan-jalan agar kamu mendapat petunjuk,

 

وَأَلقىٰ فِي الأَرضِ رَواسِيَ أَن تَميدَ بِكُم

Dan Dia menancapkan gunung-gunung di bumi supaya bumi itu tidak goncang bersama kamu,

Selepas menyebut tentang lautan dalam ayat sebelum ini, sekarang Allah menyentuh alam di daratan pula. Allah memberitahu yang gunung-ganang itu gunanya sebagai pasak. Bayangkan pasak pada kain khemah yang menghalang khemah itu dari diterbangkan oleh angin. Begitulah gunung memasak plat bumi supaya ianya menjadi tetap. Kita hanya nampak gunung bahagian atas yang tinggi, tetapi sebenarnya ianya di tusuk ke dalam bahagian dasar bumi.

Tujuan Allah pasak plat bumi dengan gunung itu adalah supaya kita tidak goyah. Jika tidak, bumi ini sentiasa bergegar dan kita juga susah untuk tinggal di atasnya.

 

وَأَنهارًا

dan sungai-sungai

Dan Allah menjadikan sungai untuk kegunaan kita. Air dari sungai itu sebenarnya turun dari gunung-ganang yang telah disebut. Dengan sungai itu juga ada banyak nikmat yang kita raih – sumber ikan, sumber air, sebagai laluan perjalanan di daratan dan banyak lagi.

 

وَسُبُلًا

dan jalan-jalan

Jika tadi sungai menjadi laluan di daratan. Selain dari sungai, ada jalan-jalan di daratan juga. Sama ada denai dalam hutan atau lebuhraya di jalanan besar.

 

لَعَلَّكُم تَهتَدونَ

agar kamu mendapat petunjuk,

Dengan laluan sungai dan jalan itu, kita boleh cari jalan menghala ke tempat kita mahu pergi. ‘Petunjuk’ yang dimaksudkan di dalam ayat ini adalah petunjuk di dalam bentuk perjalanan, bukan hidayah dalam agama.


 

Ayat 16:

وَعَلاماتٍ ۚ وَبِالنَّجمِ هُم يَهتَدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And landmarks. And by the stars they are [also] guided.¹

  • Through the desert or the sea at night.

(MELAYU)

dan (Dia ciptakan) tanda-tanda (penunjuk jalan). Dan dengan bintang-bintang itulah mereka mendapat petunjuk.

 

وَعَلاماتٍ

dan tanda-tanda

Ada muqaddar dalam ayat ini: Allah telah mencipta banyak tanda-tanda jalan. Dengan tanda itu, mudah untuk kita sampai ke tempat tujuan. Ini adalah jenis alamat pengecaman – seperti pokok, bukit dan sebagainya. Melalui cara ini, orang yang dalam perjalanan itu boleh tahu arah di satu-satu tempat.

 

وَبِالنَّجمِ هُم يَهتَدونَ

Dan dengan bintang-bintang itulah mereka mendapat petunjuk.

Satu lagi alamat untuk perjalanan adalah dengan bintang-bintang. Orang dahulu kala menggunakan bintang-bintang sebagai penunjuk arah di malam hari sama ada di padang pasir atau di lautan. Ini bermaksud, Allah memberi pengecaman di langit juga.


 

Ayat 17: Telah disebut banyak dalil-dalil sebelum ini. Sekarang adalah natijah kepada dalil-dalil itu. Adakah patut kamu lali sehingga kamu tidak mahu beringat serta memikirkannya?

أَفَمَن يَخلُقُ كَمَن لا يَخلُقُ ۗ أَفَلا تَذَكَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then is He who creates like one who does not create? So will you not be reminded?

(MELAYU)

Maka apakah (Allah) yang menciptakan itu sama dengan yang tidak dapat menciptakan (apa-apa)? Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?

 

أَفَمَن يَخلُقُ كَمَن لا يَخلُقُ

Maka apakah yang menciptakan itu sama dengan yang tidak dapat menciptakan? 

Allah telah sebut pelbagai perkara yang Dia telah ciptakan dan tundukkan untuk kita guna. Itu adalah jasaNya. Maka, sekarang Allah bertanya: Adakah sama yang mencipta dan yang tidak boleh mencipta? Tentulah tidak ada selain Allah yang boleh mencipta (dari tiada kepada ada) melainkan Allah. Iaitu Musyrikin Mekah juga menerima perkara ini. Maka, jika tidak sama, janganlah puja selain Allah kerana selain Allah tidak ada kuasa mencipta.

 

أَفَلا تَذَكَّرونَ

Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran.

Gunakanlah akal sebaiknya. Kenapa mahu memuja entiti yang lemah? Sedangkan yang mencipta itu Allah sahaja?


 

Ayat 18: Banyak sekali nikmat Allah kepada kita sampai tidak terkira.

وَإِن تَعُدّوا نِعمَةَ اللهِ لا تُحصوها ۗ إِنَّ اللهَ لَغَفورٌ رَحيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if you should count the favors of Allāh, you could not enumerate them. Indeed, Allāh is Forgiving and Merciful.

(MELAYU)

Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

 

وَإِن تَعُدّوا نِعمَةَ اللهِ لا تُحصوها

Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tak dapat menentukan jumlahnya.

Banyak sudah disebut tentang nikmat-nikmat yang Allah berikan kepada kita. Ada banyak lagi yang tidak disebut. Kalau kita cuba hendak mengira nikmat yang Allah berikan kepada kita di bumi ini, ia teramat banyak hingga tidak terhitung oleh diri kita.

Bukan sahaja kita tidak dapat kira, cuba mahu faham keseluruhan nikmat itu pun kita tidak boleh. Katakanlah sebagai contoh, nikmat bercakap – nikmat ini amat banyak kalau mahu dibincangkan secara lebih mendalam. Memang kita boleh bercakap, tetapi bagaimana dengan nikmat orang boleh faham apa yang kita cakap? Bagaimana kita boleh bercakap sedangkan bahasa itu sebenarnya amat susah untuk dikuasai? Dan macam-macam lagi yang boleh dibincangkan dengan panjang lebar, namun ia mengambil masa yang lama untuk diperbincangkan. Ini baru satu sahaja nikmat, bagaimana dengan nikmat-nikmat yang lain?

 

إِنَّ اللهَ لَغَفورٌ رَحيمٌ

Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Satu lagi nikmat yang amat besar adalah Allah itu bersifat Maha Pengampun dengan kita. Betapa banyak dosa kita, tetapi Allah sanggup mahu ampunkan kalau kita bertaubat. Kenapa Allah Maha Pengampun? Kerana SifatNya yang Maha Penyayang kepada hambaNya.

Allah Maha Pemaaf – sekiranya kita dituntut untuk mensyukuri semua nikmat-Nya, tentulah kita tidak akan mampu melakukannya. Dan seandainya kita diperintahkan untuk itu, pastilah kita lemah dan meninggalkannya (tidak dapat bersyukur secara semestinya). Seandainya Dia mengazab kita, tentulah Dia berhak mengazab kita tanpa berbuat aniaya terhadap kita. Akan tetapi, Dia Maha Pengampun lagi Maha Penyayang, Dia selalu mengampuni dosa-dosa yang banyak dan membalas pahala kebaikan sekecil apa pun.

Ibnu Jarir mengatakan bahawa firman Allah Swt. yang mengatakan: Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun. (An-Nahl: 18) Hal ini dinyatakan-Nya mengingat ada di antara kita yang lupa untuk bersyukur kepada-Nya atas sebahagian dari nikmat yang telah diberikan kepada kita. Allah Maha Pengampun bila kita bertaubat kepada-Nya dan kembali kepada-Nya dengan mengerjakan ketaatan kepada-Nya serta menempuh jalan yang diredhai-Nya. lagi Maha Penyayang. (An-Nahl: 18) Iaitu Maha Penyayang kepada kita, Dia tidak mengazab kita sesudah kita kembali dan bertaubat kepada-Nya.


 

Ayat 19: Dalil aqli ketiga.

وَاللهُ يَعلَمُ ما تُسِرّونَ وَما تُعلِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Allāh knows what you conceal and what you declare.

(MELAYU)

Dan Allah mengetahui apa yang kamu rahsiakan dan apa yang kamu lahirkan.

 

Allah tahu apa yang kita rahsiakan dan kita umumkan. Dari yang kita rahsiakan dan umumkan itu, ada kesalahan yang kita lakukan – itu juga Allah boleh ampunkan jika Allah mahu.

Allah beritahu tentang rahsia dan umum kerana kita ini semua ada personaliti rahsia dan personaliti umum. Ada yang kita mahu rahsiakan dari diketahui oleh orang  ramai. Depan orang kita perangai lain, di rumah perangai lain pula; Dengan orang ramai baik sahaja, tetapi dengan keluarga garang pula. Allah mahu beritahu yang Dia tahu semua itu. Memang itu kebiasaan kalau kita tahan diri kita dari sifat yang keji di khalayak ramai. Tidak akan kita mahu menunjukkan perangai di rumah kepada khalayak ramai pula? Cuma, usahakanlah jangan sampai menyakitkan hati sesiapa.

Ayat ini adalah ancaman kepada orang kafir: Apa yang mereka cakap dan apa yang mereka simpan di dalam hati mereka, Allah tahu semua. Jangan sangka yang mereka akan selamat kerana mereka tidak tunjukkan kebusukan hati mereka; Atau mereka membuat perancangan rahsia sesama mereka untuk memusnahkan Islam – mereka berbincang rahsia juga Allah tahu.


 

Ayat 20: Allah bandingkan dengan selain dariNya.

وَالَّذينَ يَدعونَ مِن دونِ اللهِ لا يَخلُقونَ شَيئًا وَهُم يُخلَقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those they invoke other than Allāh create nothing, and they [themselves] are created.

(MELAYU)

Dan roh-roh yang mereka seru selain Allah, tidak dapat membuat sesuatu apapun, sedang mereka itu (sendiri) dibuat.

 

وَالَّذينَ يَدعونَ مِن دونِ اللهِ لا يَخلُقونَ شَيئًا

Dan roh-roh yang mereka seru selain Allah, tidak dapat membuat sesuatu apapun,

Allah sudah beritahu yang semua di dalam alam ini, Dia yang menjadikannya. Tidak ada sesiapa pun selain Allah yang boleh mencipta. Sekarang Allah suruh mereka yang menyembah dan menyeru selainNya untuk menggunakan akal mereka. Roh-roh wali, Nabi dan malaikat yang diseru itu tidak ada kuasa mencipta. Maka, roh-roh itu tidak ada kuasa apa-apa walau sedikit pun. Jadi, kalau mahu sembah dan seru, sudah tentu sembah dan seru kepada yang boleh mencipta.

Ayat ini selalu diterjemahkan sebagai ‘berhala-berhala’. Tetapi ini tidak tepat. Kerana kalau dikatakan berhala, itu hanya merujuk kepada golongan musyrik tertentu sahaja, seperti Musyrikin Mekah dan Hindu. Tetapi ada banyak jenis lagi sembahan selain Allah itu. Kalau kita terjemah sebagai ‘berhala’ sahaja, tentu senang hati Musyrikin Malaysia, mereka tentu akan berkata bahawa mereka tidak menyembah berhala; tetapi sebenarnya mereka ada juga melakukan syirik sembahan kepada selain Allah.

Kita harus faham, bukan berhala atau patung itu yang disembah. Tetapi, apa yang disebaliknya. Iaitu berhala dan patung itu hanyalah sebagai ganti kepada Nabi, wali dan malaikat yang disembah. Mereka perlukan bentuk fizikal untuk mereka sembah. Kerana itu mereka jadikan sebagai bentuk patung. Tetapi asalnya mereka mahu seru dan sembah Nabi, wali dan malaikat itu sahaja. Jadi, jangan kita sempitkan terjemahan ayat ini dengan menggunakan ‘berhala’ sahaja.

 

وَهُم يُخلَقونَ

sedang mereka itu (sendiri) diciptakan.

Bagaimana roh-roh itu boleh mencipta, sedangkan mereka sendiri pun dicipta?


 

Ayat 21: Bukan sahaja mereka tidak boleh mencipta dan mereka sendiri dicipta. Tetapi mereka juga akan mati atau telah mati.

أَمواتٌ غَيرُ أَحياءٍ ۖ وَما يَشعُرونَ أَيّانَ يُبعَثونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They are, [in fact], dead,¹ not alive, and they do not perceive when they will be resurrected.

  • i.e., inanimate or without understanding.

(MELAYU)

Mereka itu benda mati tidak hidup, dan mereka tidak mengetahui bilakah mereka akan dibangkitkan.

 

أَمواتٌ غَيرُ أَحياءٍ

Mereka itu benda mati tidak hidup,

Malahan mereka itu semua mati, atau tiada nyawa. Tidak hidup langsung. Ini tentang sembahan kepada benda tidak bernyawa seperti pokok, batu dan lain-lain.

Kalau yang disembah dan diseru itu pernah hidup, mereka sekarang sudah mati. Memang dahulu mereka hidup dan mungkin mereka itu orang beriman dan banyak ilmu. Tetapi tidaklah mereka pernah menyuruh untuk menyembah mereka. Melainkan yang menyembah mereka itu keliru sama sekali. Ini adalah kerana mereka mendengar bisikan syaitan.

Jangan sangka ayat ini tentang orang bukan Islam sahaja. Orang Islam juga ramai yang melakukan penyembahan kepada makhluk yang telah mati. Lihatlah bagaimana puak-puak sesat seperti Tarekat dan golongan Habib itu yang pergi ke kubur-kubur orang yang telah mati (sama ada Nabi atau wali dakwaan mereka) dan mereka minta kepada orang dalam kubur itu. Ada yang buat ibadah seperti tawaf, kucup, sembelih binatang korban; dan ada yang bercakap dengan orang yang sudah mati dalam kubur itu. Mereka bercakap macam orang dalam kubur itu seolah-olah masih hidup lagi. Tidakkah ini kerja yang sia-sia?

 

وَما يَشعُرونَ أَيّانَ يُبعَثونَ

dan mereka tidak mengetahui bilakah mereka akan dibangkitkan.

Mereka yang telah mati itu tidak sedar sama sekali yang mereka itu diseru dan disembah, kerana mereka tidak ada deria rasa lagi. Begitu juga kalau kita tampar orang yang sudah mati, mereka tidak ada rasa sakit, bukan?

Dan mereka sendiri tidak tahu bila mereka akan dibangkitkan. Mereka tidak tahu bilakah hari kiamat kerana mereka juga makhluk. Hari kiamat hanya Allah sahaja yang tahu.

Mereka tidak ada ilmu tentang perkara ini kerana mereka juga makhluk Allah, sama seperti kita juga. Mereka tidak ada ilmu khas tentang perkara ini. Kalau ada, harus berikan dalil. Harus berikan dalil yang shahih, bukannya dalil buatan. (Mesti dalil dari Imam Muslim, bukan dalil dari seorang Muslim yang tidak bertanggungjawab).

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 016: an-Nahl. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s