Tafsir Surah an-Nahl Ayat 12 – 14 (Jasa Allah kepada kita)

Ayat 12: Allah sambung mengingatkan tentang jasaNya kepada kita. Kalau tidak jaga Tauhid kepada Allah, memang tidak ada alasan.

وَسَخَّرَ لَكُمُ اللَّيلَ وَالنَّهارَ وَالشَّمسَ وَالقَمَرَ ۖ وَالنُّجومُ مُسَخَّراتٌ بِأَمرِهِ ۗ إِنَّ في ذٰلِكَ لَآياتٍ لِقَومٍ يَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And He has subjected for you the night and day and the sun and moon, and the stars are subjected by His command. Indeed in that are signs for a people who reason.

(MELAYU)

Dan Dia menundukkan malam dan siang, matahari dan bulan untukmu. Dan bintang-bintang itu ditundukkan (untukmu) dengan perintah-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang memahami(nya),

 

وَسَخَّرَ لَكُمُ اللَّيلَ وَالنَّهارَ وَالشَّمسَ وَالقَمَرَ

Dan Dia menundukkan malam dan siang, matahari dan bulan untukmu. 

Allah menundukkan malam dan siang untuk digunakan oleh kita. Dalam surah yang lain disebut bagaimana malam untuk kita berehat dan siang untuk kita bekerja.

 

وَالنُّجومُ مُسَخَّراتٌ بِأَمرِهِ

Dan bintang-bintang itu ditundukkan (untukmu) dengan perintah-Nya. 

Malam, siang dan bintang adalah kejadian alam yang kita semua boleh tengok. Dengan bintang, boleh dijadikan sebagai penunjuk arah dan sebagai hiasan untuk kita. Sebelum ini telah disebut tentang binatang-binatang. Sekarang disebut pula tentang fenomena alam yang kita boleh dongak ke langit dan lihat sahaja – ini kalau kita tidak ada binatang-binatang untuk kita lihat seperti yang disebut dalam ayat – ayat sebelum ini.

 

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآياتٍ لِقَومٍ يَعقِلونَ

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang mahu memahami(nya),

Allah selalu menyuruh kita melihat kepada alam. Kerana dengan melihat kepada alam, kita akan terfikir: tidak akan alam yang begitu indah dan hebat ini tidak ada penciptanya? Tentu ada. Dan apabila sudah terima perkara ini, maka tugas seterusnya adalah untuk mencari siapakah Pencipta itu.

Kepada kita orang Islam yang sudah terima Allah sebagai Pencipta itu, ia mengingatkan kita bahawa Allah itu Maha Berkuasa untuk melakukan apa sahaja. Tidak ada yang mustahil di sisi Allah.


 

Ayat 13: Apa lagi yang Allah tundukkan untuk kita?

وَما ذَرَأَ لَكُم فِي الأَرضِ مُختَلِفًا أَلوانُهُ ۗ إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً لِقَومٍ يَذَّكَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [He has subjected] whatever He multiplied for you on the earth of varying colors. Indeed in that is a sign for a people who remember.

(MELAYU)

dan Dia (menundukkan pula) apa yang Dia ciptakan untuk kamu di bumi ini dengan berlainan warnanya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang mengambil pelajaran.

 

وَما ذَرَأَ لَكُم فِي الأَرضِ مُختَلِفًا أَلوانُهُ

dan Dia (menundukkan pula) apa yang Dia ciptakan untuk kamu di bumi ini dengan berlain-lainan warnanya.

Kalimah ذَرَأَ bermaksud menjadikan dan biakkan. Ada bermacam-macam hidupan yang dijadikan dalam warna dan bentuk yang berbeza-beza. Tidak terkira banyaknya.

 

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً لِقَومٍ يَذَّكَّرونَ

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda bagi kaum yang mahu mengambil peringatan.

Pemerhatian perkara ini menjadi tanda bagaimana qudrat Allah untuk berikan segalanya kepada kita.


 

Ayat 14: Sekarang beralih ke laut pula.

وَهُوَ الَّذي سَخَّرَ البَحرَ لِتَأكُلوا مِنهُ لَحمًا طَرِيًّا وَتَستَخرِجوا مِنهُ حِليَةً تَلبَسونَها وَتَرَى الفُلكَ مَواخِرَ فيهِ وَلِتَبتَغوا مِن فَضلِهِ وَلَعَلَّكُم تَشكُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is He who subjected the sea for you to eat from it tender meat and to extract from it ornaments which you wear. And you see the ships plowing through it, and [He subjected it] that you may seek of His bounty; and perhaps you will be grateful.

(MELAYU)

Dan Dialah, Allah yang menundukkan lautan (untukmu), agar kamu dapat memakan daripadanya daging yang segar (ikan), dan kamu mengeluarkan dari lautan itu perhiasan yang kamu pakai; dan kamu melihat bahtera berlayar padanya, dan supaya kamu mencari (keuntungan) dari karunia-Nya, dan supaya kamu bersyukur.

 

وَهُوَ الَّذي سَخَّرَ البَحرَ لِتَأكُلوا مِنهُ لَحمًا طَرِيًّا

Dan Dialah, Allah yang menundukkan lautan (untukmu), agar kamu dapat memakan daripadanya daging yang segar (ikan),

Allah juga mempermudahkan untuk kita lautan itu sampai kita boleh guna. Kalau Allah tidak mudahkan, tentu susah dan takut kita mahu gunakan lautan itu sebagai laluan kita.

Allah beritahu dari laut itu kita boleh makan makanan laut. Kalimah طَرِيًّا dari ط ر و yang bermaksud ‘lembut’ dan ‘segar’. Maka, ingatlah ayat ini setiap kali makan makanan laut.

 

وَتَستَخرِجوا مِنهُ حِليَةً تَلبَسونَها

dan kamu mengeluarkan dari lautan itu perhiasan yang kamu pakai;

Dan dari lautan itu manusia boleh ambil hasil darinya yang dijadikan perhiasan. Perhiasan itu kita pakai seperti mutiara, kerangan laut dan sebagainya.

 

وَتَرَى الفُلكَ مَواخِرَ فيهِ وَلِتَبتَغوا مِن فَضلِهِ

dan kamu melihat bahtera berlayar padanya, dan supaya kamu mencari (keuntungan) dari kurnia-Nya,

Dan kita selalu nampak kapal membelah lautan untuk pergi ke satu tempat ke satu tempat yang lain. Ini satu keindahan juga kerana kita lihat kapal yang besar, lalu di lautan yang amat luas itu. Kita boleh ingat ayat ini semasa kita bercuti menaiki bot di pulau peranginan.

Dengan laluan laut itu, manusia boleh berniaga. Kita boleh mencari rezeki menggunakan lautan itu kerana ia boleh membawa muatan yang banyak melalui jarak yang jauh. Walaupun sudah ada kapal terbang yang lebih cepat, tetapi dari segi ekonomi, harus menggunakan laluan laut juga.

 

وَلَعَلَّكُم تَشكُرونَ

dan supaya kamu bersyukur.

Semua ini Allah berikan kepada kita supaya kita boleh bersyukur. Janganlah guna sahaja, tapi haruslah bersyukur kepada Allah. Dan syukur itu bukan hanya menyebut alhamdulillah sahaja, tetapi harus taat kepada Allah. Jangan pula semua nikmat Allah kita mahu gunakan, tetapi hukum Dia kita tidak ikut pula. Ini tidak patut sama sekali.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 016: an-Nahl. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s