Tafsir Surah al-Hijr Ayat 83 – 90 (Tujuh ayat yang diulang-ulang)

Ayat 83: Sambungan kisah azab yang dikenakan kepada Kaum Tsamud.

فَأَخَذَتهُمُ الصَّيحَةُ مُصبِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But the shriek seized them at early morning,

(MELAYU)

Maka mereka dibinasakan oleh suara keras yang mengguntur di waktu pagi,

 

Mereka telah dikenakan dengan azab pekikan yang kuat yang mematikan. Kejadian itu berlaku di pagi hari juga.


 

Ayat 84:

فَما أَغنىٰ عَنهُم ما كانوا يَكسِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So nothing availed them [from] what they used to earn.

(MELAYU)

maka tak dapat menolong mereka, apa yang telah mereka usahakan.

 

Tidak berguna bagi mereka apa yang mereka lakukan. Iaitu pujaan bathil mereka tidak dapat menyelamatkan mereka dari dikenakan dengan azab itu. Sia-sia sahaja pemujaan mereka sebelum itu.

Dan usaha mereka dalam mengadakan rumah-rumah yang kukuh pun tidak dapat menyelamatkan diri mereka.


 

Ayat 85: Dalil aqli.

وَما خَلَقنَا السَّماواتِ وَالأَرضَ وَما بَينَهُما إِلّا بِالحَقِّ ۗ وَإِنَّ السّاعَةَ لَآتِيَةٌ ۖ فَاصفَحِ الصَّفحَ الجَميلَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have not created the heavens and earth and that between them except in truth. And indeed, the Hour is coming; so forgive with gracious forgiveness.

(MELAYU)

Dan tidaklah Kami ciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya, melainkan dengan benar. Dan sesungguhnya saat (kiamat) itu pasti akan datang, maka maafkanlah (mereka) dengan cara yang baik.

 

وَما خَلَقنَا السَّماواتِ وَالأَرضَ وَما بَينَهُما إِلّا بِالحَقِّ

Dan tidaklah Kami ciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya, melainkan dengan kebenaran.

Semua dijadikan allah dengan tujuan. Allah bukan jadikan alam ini sebagai main-main. Allah nak beritahu, tidaklah layak kalau Tuhan itu bersifat begitu. Ini penting kerana ada agama lain yang sangka tuhan main-main sahaja buat alam ini. Ini adalah pemahaman yang teruk sekali. Sedangkan Allah ada tujuan menjadikan alam ini, iaitu untuk menzahirkan kebenaran. Dan untuk kita, dunia ini dijadikan sebagai bekas ujian untuk kita. Allah tegur mereka yang kata Allah jadikan alam ini main-main sahaja:

{أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لَا تُرْجَعُونَ فَتَعَالَى اللَّهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ لَا إِلَهَ إِلا هُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ}

Maka apakah kalian mengira bahawa sesungguhnya Kami menciptakan kalian secara main-main (saja), dan bahawa kalian tidak akan dikembalikan kepada Kami? Maka Mahatinggi Allah, Raja Yang sebenarnya; tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Tuhan (Yang mempunyai) ‘Arasy yang mulia. (Al-Mu’minun: 115-116)

Maka kena ingatlah yang dunia ini adalah bekas ujian dan kita akan dipertanggungjawabkan atas apa sahaja yang kita lakukan.

 

وَإِنَّ السّاعَةَ لَآتِيَةٌ

Dan sesungguhnya saat (kiamat) itu pasti akan datang,

Tujuan dijadikan alam ini adalah untuk uji manusia selama mereka hidup di dunia, sampailah masa datangnya Hari Kiamat. Apabila Hari Kiamat sudah sampai, maka habislah tugas langit dan bumi dan Allah akan musnahkan dan ganti dengan bumi dan langit yang lain. Yang penting, kita kena ingat yang Kiamat itu pasti akan datang. Dan kalau tak percaya adanya Hari Kiamat, maka takkan nampak kepentingan alam yang Allah cipta ini. Kerana kalau tidak percaya adanya Hari Kiamat, seolah-olah Allah suka-suka sahaja jadikan alam ini.

 

فَاصفَحِ الصَّفحَ الجَميلَ

maka maafkanlah (mereka) dengan cara yang cantik.

Kalimah الصَّفحَ dari ص ف ح yang antara lain bermaksud lembaran (seperti suhuf Nabi Ibrahim [lembaran Nabi Ibrahim]). Ia digunakan untuk bermaksud menukar lembaran (turning the pages) yang digunakan untuk bermaks ‘memaafkan’.

Allah suruh maafkan mereka, iaitu biarkan mereka. Jangan risau sangat tentang mereka yang menentang. Ini sebagai tasliah dari Allah kepada Nabi dan para pendakwah. Kalau ada yang menentang, biarkanlah mereka. Biarlah Allah sahaja yang akan balas mereka nanti. Hal ini semakna dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{فَاصْفَحْ عَنْهُمْ وَقُلْ سَلامٌ فَسَوْفَ يَعْلَمُونَ}

Maka berpalinglah kamu (hai Muhammad) dari mereka dan katakanlah, “Salam (selamat tinggal).” Kelak mereka akan mengetahui (nasib mereka yang buruk). (Az-Zukhruf: 89)

Kalimat الصَّفحَ الجَميلَ bermaksud bila maafkan dan biarkan itu, janganlah buat dengan keras. Buat biasa sahaja, jangan sampai nampak di muka yang kita marah kepada mereka. Itulah maksud ‘pemaafan yang cantik’. Sebab kadang-kadang ada yang kata mereka maafkan, tapi dengan muka yang merengus dan memek muka yang bengis.

Hal ini lebih-lebih lagi kerana ayat ini adalah Ayat Makkiah dimana umat Islam waktu itu tidak dibenarkan untuk balas dengan perang kepada mereka. Jadi kalau mereka tidak mahu beriman, maka biarkanlah sahaja mereka. Tidak boleh nak balas lagi dan fokuslah kepada dakwah kepada orang lain pula.


 

Ayat 86: Allah menerangkan tentang DiriNya. Sebelum ini tentang Kiamat. Kalau ada yang tidak dapat terima Allah boleh jadikan Hari Kiamat, hancurkan semua sekali, maka ingatlah bahawa Allah itu Maha Pencipta. Jadi Kiamat pun Dia boleh buat juga.

إِنَّ رَبَّكَ هُوَ الخَلّاقُ العَليمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, your Lord – He is the Knowing Creator.

(MELAYU)

Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah Yang Maha Pencipta lagi Maha Mengetahui.

 

Allah Maha Pencipta dan Dia kerap mencipta. Sentiasa sahaja ada benda baru yang Allah ciptakan, kita sahaja yang tidak nampak. Termasuk yang Dia akan cipta adalah Hari Kiamat dan kemudian nanti Dia akan bangkitkan kembali semua makhluk. Ini yang susah untuk diterima oleh manusia yang engkar. Tapi Allah dah berhujah dalam ayat yang lain sebagai jawapan kepada keengganan mereka itu:

{أَوَلَيْسَ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضَ بِقَادِرٍ عَلَى أَنْ يَخْلُقَ مِثْلَهُمْ بَلَى وَهُوَ الْخَلاقُ الْعَلِيمُ إِنَّمَا أَمْرُهُ إِذَا أَرَادَ شَيْئًا أَنْ يَقُولَ لَهُ كُنْ فَيَكُونُ فَسُبْحَانَ الَّذِي بِيَدِهِ مَلَكُوتُ كُلِّ شَيْءٍ وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ}

Dan tidakkah Tuhan yang menciptakan langit dan bumi itu berkuasa menciptakan kembali jasad-jasad mereka yang sudah hancur itu? Benar, Dia berkuasa. Dan Dialah Maha Pencipta lagi Maha Mengetahui. Sesungguhnya perintah-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya, “Jadilah!” Maka terjadilah ia. Maka Mahasuci (Allah) yang di tangan-Nya kekuasaan atas segala sesuatu dan kepada-Nyalah kalian dikembalikan. (Yaasin: 81-83)

Dan setelah Allah cipta, Allah Maha Tahu dengan apa yang Dia ciptakan itu. Kalau kilang buat sesuatu alat, setelah alat itu keluar sahaja dari kilang, yang tukang buat alat itu tidak tahu menahu pun lagi tentang alat yang dia buat itu. Tapi Allah selepas Allah cipta, segala apa yang diciptakannya itu, Dia tahu segala-galanya tentang makhluk itu. Maknanya, kita sekarang ini sedang diperhatikan oleh Allah dalam apa sahaja perbuatan dan fikiran kita. Kerana Allah bukan hanya tahu apa yang kita lakukan, tapi apa yang dalam hati kita pun Allah tahu.


 

Ayat 87: Tasliah.

وَلَقَد آتَيناكَ سَبعًا مِنَ المَثاني وَالقُرآنَ العَظيمَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have certainly given you, [O Muḥammad], seven of the often repeated [verses]¹ and the great Qur’ān.

  • Referring to Sūrah al-Fātiḥah.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami telah berikan kepadamu tujuh ayat yang dibaca berulang-ulang dan Al Qur’an yang agung.

 

وَلَقَد آتَيناكَ سَبعًا مِنَ المَثاني

Dan sesungguhnya Kami telah berikan kepadamu tujuh ayat yang dibaca berulang-ulang

Musyrikin Mekah tanya dengan nada mengejek, apa sangatlah yang diberikan kepada bagind? Allah beritahu bahawa apa yang baginda dapat adalah sesuatu yang amat hebat.

Tujuh ayat yang diulang-ulang baca adalah Surah Fatihah. Ianya sentiasa sahaja dibaca, samada dalam solat atau pun di luar solat. Kalau dalam solat, ianya dibaca pada setiap raka’at. Dan solat pun sentiasa dilakukan di setiap pelusuk dunia ini. Jadi amat banyak sekali Surah Fatihah ini dibacakan. Ini adalah satu penghormatan kepada Fatihah. Kalau kita belajar tafsir Surah Fatihah pun, kita akan nampak amat banyak kehebatan surah itu. Tidak habis dikaji oleh manusia.

Soalan: anda telah baca Surah Fatihah ini dari kecil lagi dan setiasa sahaja dibaca setiap hari, bukan? Tapi adakah anda sudah bosan baca surah ini? Tentu tidak, bukan? Begitu hebat sekali surah ini. Orang selalunya suka dengar lagu, bukan? Tapi kalau lagu itu hari-hari dia dengar dan nyanyi, tentu tak lama selepas itu dia akan bosan nak dengar dah lagu itu dan kalau dia terpaksa dengar juga, dia akan muntah, bukan? Tapi Allah beri kelebihan kepada surah ini, kita dah berjuta kali baca pun, tapi masih tidak bosan lagi mendengar dan membacanya.

Imam Bukhari mengatakan:

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ، حَدَّثَنَا غُنْدر، حَدَّثَنَا شُعْبَةُ، عَنْ خُبَيْبِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ، عَنْ حَفْصِ بْنِ عَاصِمٍ، عَنْ أَبِي سَعِيدِ بْنِ الْمُعَلَّى قَالَ: مَرَّ بِي النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَا أُصَلِّي، فَدَعَانِي فَلَمْ آتِهِ حَتَّى صَلَّيْتُ، ثُمَّ أَتَيْتُهُ فَقَالَ: “مَا مَنَعَكَ أَنْ تَأْتِيَنِي ؟ “. فَقُلْتُ: كُنْتُ أُصَلِّي. فَقَالَ: “أَلَمْ يَقُلِ اللَّهُ: {يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَجِيبُوا لِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُمْ} [الْأَنْفَالِ: 24] أَلَا أُعَلِّمُكَ أَعْظَمَ سُورَةٍ فِي الْقُرْآنِ قَبْلَ أَنْ أَخْرُجَ مِنَ الْمَسْجِدِ؟ ” فَذَهَبَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِيَخْرُجَ، فَذَكَّرْتُهُ فَقَالَ: ” {الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ} [الْفَاتِحَةِ: 2] هِيَ السَّبْعُ الْمَثَانِي وَالْقُرْآنُ الْعَظِيمُ الَّذِي أُوتِيتُهُ”

telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Basysyar, telah menceritakan kepada kami Gundar, telah menceritakan kepada kami Syu’bah, dari Habib ibnu Abdur Rahman, dari Hafs ibnu Asim, dari Abu Sa’id ibnul Ma’la yang menceritakan, “Nabi Saw. melewatiku saat aku sedang salat, lalu Nabi Saw. memanggilku, tetapi aku tidak mendatanginya hingga aku menyelesaikan salatku. Setelah aku selesaikan salatku, maka aku menghadap kepada Nabi Saw. Lalu Nabi Saw. bertanya, ‘Apakah yang menghalang-halangimu sehingga tidak datang kepadaku (saat kupanggil)?’ Aku menjawab, ‘Aku sedang mengerjakan salat.’ Maka Nabi Saw. bersabda, ‘Bukankah Allah Swt. telah berfirman: Hai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kalian. (Al-Anfal: 24).’ Nabi Saw. bersabda, ‘Maukah aku ajarkan kamu tentang surat yang paling besar di dalam Al-Qur’an sebelum aku keluar dari masjid ini?’ Ketika Nabi Saw. hendak keluar dari masjid, maka aku mengingatkannya (akan janjinya itu), lalu beliau bersabda: ‘Al Hamdu Lillahi Rabbil ‘Alamin (surat Al-Fatihah) adalah tujuh ayat yang dibaca berulang-ulang, dan Al-Qur’anul ‘Azim yang diberikan kepadaku’.”

 

وَالقُرآنَ العَظيمَ

dan Al Quran yang agung.

Kemudian Allah sebut Qur’an pun; tapi bukankah al-Fatihah itu sebahagian dari Qur’an? Memang ia sebahagian dari Qur’an (kalau sebut Qur’an dan termasuk dah dengan Fatihah sekali) tapi Allah sebut tentang Surah Fatihah secara khusus sebagai penghormatan kepadanya. Ini selalu digunakan dalam Qur’an apabila menyebut tentang Jibrail – disebut tentang para malaikat, tapi disebut Jibrail secara khusus. Ini adalah kerana kelebihan Jibrail itu. Macam kita kata begini: “Semua jemputan telah masuk termasuk Perdana Menteri”. Bukankah Perdana Menteri itu juga jemputan, tapi kenapa sebut beliau secara khusus? Kerana ada kelebihan pada Perdana Menteri itu kerana kedudukannya.


 

Ayat 88: Nasihat untuk Nabi Muhammad dan kita. Allah dah beri Qur’an, maka cukuplah dengan Qur’an itu, jangan harap kepada dunia yang diberikan kepada orang yang engkar.

لا تَمُدَّنَّ عَينَيكَ إِلىٰ ما مَتَّعنا بِهِ أَزواجًا مِنهُم وَلا تَحزَن عَلَيهِم وَاخفِض جَناحَكَ لِلمُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do not extend your eyes toward that by which We have given enjoyment to [certain] categories of them [i.e., the disbelievers], and do not grieve over them. And lower your wing [i.e., show kindness] to the believers

(MELAYU)

Janganlah sekali-kali kamu menunjukkan pandanganmu kepada kenikmatan hidup yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan di antara mereka (orang-orang kafir itu), dan janganlah kamu bersedih hati terhadap mereka dan berendah dirilah kamu terhadap orang-orang yang beriman.

 

لا تَمُدَّنَّ عَينَيكَ إِلىٰ ما مَتَّعنا بِهِ أَزواجًا مِنهُم

Janganlah sekali-kali kamu menunjukkan pandanganmu kepada kenikmatan hidup yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan di antara mereka

Ada penekanan pada kalimah تَمُدَّنَّ itu, yang bermaksud: ‘Jangan sekali-kali’. Jangan tengok dan mengharap apa diberikan kepada أَزواجًا .أَزواجًا bermaksud kumpulan yang sama sifat di dalamnya – sama sahaja sifat mereka semua sekali. Kalau nampak mereka senang dan kaya, jangan kisah dengan mereka. Jangan panjang mata tengok mereka dan berharap jadi macam mereka pula. Memang mereka dapat nikmah hidup yang banyak, tapi itu bukanlah kebaikan sebenarnya.

 

وَلا تَحزَن عَلَيهِم

dan janganlah kamu bersedih hati terhadap mereka

Janganlah bersedih hati atas penolakan mereka terhadap dakwah tauhid itu. Dan jangan hati kamu sedih kalau terkenangkan mereka kena azab dan sebagainya. Apa yang mereka dapat itu adalah layak bagi mereka, patut bagi mereka. Jangan kasihankan mereka.

 

وَاخفِض جَناحَكَ لِلمُؤمِنينَ

dan berendah dirilah kamu terhadap orang-orang yang beriman.

Rendah diri bermaksud fokus kepada golongan yang beriman. Dalam ayat ini, Nabi Muhammad diajar jangan harap sangat pemimpin Mekah ikut baginda. Baginda memang mahu sangat kalau mereka beriman supaya ramai lagi akan beriman. Baginda nak impak yang baik kalau mereka beriman – kerana kalau pemuka Mekah yang beriman, maka akan ramai lagilah orang yang akan senang nak beriman. Jadi, tujuan baginda itu adalah benar. Bukannya baginda nak kekayaan atau kuasa dari mereka, tapi baginda nak lebih ramai masyarakat Arab beriman.

Macam kita pun, memang suka kalau kita dengar orang-orang besar masuk Islam. Kalau ada artis atau orang terkenal di dunia masuk Islam pun, kita suka. Malangnya kadang-kadang berita palsu yang keluar. Orang kita suka sangat sampai tergopoh-gopoh nak sebarkan berita yang belum pasti benar. Akhirnya memalukan diri sendiri.

Baginda diajar jangan nak kejar mereka itu sampai baginda melupakan golongan yang lemah tapi dah beriman. Allah suruh tetaplah bergaul dengan mereka yang lemah itu. Jangan nak berharap sangat kepada golongan pemimpin dan pemuka Mekah itu sampai baginda lupakan tentang orang-orang yang lemah. Kerana kalau baginda lupakan mereka, tentu mereka juga terasa hati. Ini dibahas dalam Surah Abasa dengan panjang lebar.

Dan Nabi Muhammad telah lakukan perkara ini seperti disebut dalam ayat yang lain:

{لَقَدْ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مِنْ أَنْفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُمْ بِالْمُؤْمِنِينَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ}

Sesungguhnya telah datang kepada kalian seorang Rasul dari kaum kalian sendiri, berat terasa olehnya penderitaan kalian, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagi kalian, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin. (At-Taubah: 128)


 

Ayat 89: Bagaimanakah sepatutnya sikap baginda terhadap golongan pemuka Mekah itu?

وَقُل إِنّي أَنَا النَّذيرُ المُبينُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And say, “Indeed, I am the clear warner” –

(MELAYU)

Dan katakanlah: “Sesungguhnya aku adalah pemberi peringatan yang menjelaskan”.

 

Baginda disuruh oleh Allah untuk bercakap begini kepada golongan elit itu. Jangan rendahkan diri depan mereka, tapi sebaliknya bagi ancaman kepada mereka. Mereka macam-macam mereka kata kepada baginda malah ada mengancam baginda; tapi ingatlah yang ancaman mereka itu tidak bermakna tapi ancaman yang baginda sampaikan itulah yang bermakna.


 

Ayat 90:

كَما أَنزَلنا عَلَى المُقتَسِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Just as We had revealed [scriptures] to the separators¹

  • Specifically, the Jews and Christians, who separated from the teachings of their prophets.

(MELAYU)

Sebagaimana (Kami telah memberi peringatan), Kami telah menurunkan (azab) kepada orang-orang yang membahagi-bahagi (Kitab Allah),

 

Ada muqaddar: ‘Kami turunkan wahyu kepada Nabi Muhammad sepertimana diturunkan wahyu kepada Ahli Kitab’. Kalimah المُقتَسِمينَ ditafsirkan sebagai ‘Ahli Kitab’. Ianya dari kalimah ق س م yang bermaksud ‘pisah’, ‘pecah’, ‘bahagi’. Mereka dikatakan Ahli Kitab kerana mereka terpisah dari ajaran yang benar yang diajar oleh Rasul mereka. Rasul ajar lain, mereka amal lain.

Kalimah ق س م juga digunakan untuk ‘sumpah ikrar’ di mana ada puak yang telah buat ikrar antara mereka untuk menolak ajaran Rasul mereka. Pengertiannya sama dengan yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam firman-Nya tentang berita kaum Saleh, iaitu:

{قَالُوا تَقَاسَمُوا بِاللَّهِ لَنُبَيِّتَنَّهُ وَأَهْلَهُ}

Mereka berkata, “Bersumpahlah kalian dengan nama Allah, bahawa kita sungguh-sungguh akan menyerangnya dengan tiba-tiba beserta keluarganya di malam hari.” (An-Naml: 49), hingga akhir ayat.

Ada juga yang kata kalimah المُقتَسِمينَ itu merujuk kepada golongan Yahudi yang pecah pecahkan kitab Taurat. Mereka cuma berikan bahagian yang mereka rasa ‘selamat’ sahaja kepada umum, selebihnya mereka simpan. Supaya senanglah mereka nak tipu kaum mereka, kerana kaum mereka tidak ada keseluruhan kitab yang lengkap. Jadi ketua agama mereka akan kata ianya ada dalam kitab asal, tapi tidak ditunjukkan kitab asal itu kepada pengikut.

Ada kata ia merujuk kepada Musyrikin Mekah kerana mereka memperolok-olok Qur’an. Mereka buat perancangan sesama mereka untuk kesepakatan apakah yang mereka akan katakan tentang Qur’an. Dan mereka bersumpah ikrar sesama mereka. Ini seperti yang disebut dalam satu hadis:

Muhammad ibnu Ishaq mengatakan dari Muhammad ibnu Abu Muhammad, dari Ikrimah atau Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas, bahawa Al-Walid ibnul Mugirah menghimpun sejumlah orang dari kalangan kabilah Quraisy; dia adalah orang yang terhormat di kalangan mereka, saat itu telah datang musim haji. Lalu Al-Walid ibnul Mugirah berkata kepada mereka, “Hai orang-orang Quraisy, sesungguhnya musim haji tahun ini telah tiba, dan sesungguhnya para delegasi dari kalangan orang-orang Arab semuanya akan datang bertamu kepada kalian, mereka telah mendengar perihal urusan teman kalian ini (yakni Nabi Muhammad Saw.). Maka bersepakatlah kalian dalam suatu pendapat sehubungan dengannya, dan janganlah kalian bertentangan, sehingga sebagian dari kalian mendustakan dengan sebagian yang lainnya, dan pendapat sebagian dari kalian bertentangan dengan pendapat sebagian yang lainnya.” Lalu mereka berkata, “Dan engkau, hai Abdu Syams (nama julukan Al-Walid ibnul Mugirah), kemukakanlah pendapatmu yang nanti akan kami jadikan sebagai pegangan.” Al-Walid balik bertanya, “Tidak, tetapi kalianlah yang mengatakannya, nanti saya akan menurutinya.” Mereka berkata, “Kami katakan dia adalah tukang tenung.” Al-Walid menjawab, “Dia bukanlah tukang tenung.” Mereka berkata, “Dia gila.” Al-Walid berkata, “Dia tidak gila.” Mereka berkata, “Dia seorang penyair.” Al-Walid berkata, “Dia bukan penyair.” Mereka berkata, “Dia seorang penyihir.” Al-Walid berkata, “Dia bukan penyihir.” Mereka berkata, “Lalu apakah yang harus kami katakan?” Al-Walid berkata, “Demi Allah, sesungguhnya ucapan Muhammad benar-benar manis. Tidak sekali-kali kalian mengatakan sesuatu darinya melainkan pasti diketahui bahwa perkataanmu itu batil. Dan sesungguhnya pendapat yang paling dekat untuk kalian katakan sehubungan dengannya ialah dia adalah seorang penyihir.” Akhirnya mereka berpisah dengan kesepakatan yang bulat akan hal tersebut dalam bersikap terhadap Nabi Saw. Lalu Allah Swt. menurunkan firman-Nya sehubungan dengan mereka: (yaitu) orang-orang yang telah menjadikan Al-Qur’an itu terbagi-bagi. Maka demi Tuhanmu, Kami pasti akan menanyai mereka semua tentang apa yang telah mereka kerjakan dahulu. (Al-Hijr: 91-93) Yang dimaksud dengan mereka ialah orang-orang yang mengatakan hal itu kepada Rasulullah Saw.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 015: al-Hijr. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s