Tafsir Surah al-Hijr Ayat 61 – 70 (Golongan Homo minta lelaki)

Ayat 61: Kisah Nabi Luth dan para malaikat disambung.

فَلَمّا جاءَ آلَ لوطٍ المُرسَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when the messengers came to the family of Lot,

(MELAYU)

Maka tatkala para utusan itu datang kepada ahli keluarga Nabi Luth,

 

Ini adalah kisah apabila para malaikat itu sampai ke rumah Nabi Luth.


 

Ayat 62: Apa kata Nabi Luth apabila melihat tetamunya itu?

قالَ إِنَّكُم قَومٌ مُنكَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Indeed, you are people unknown.”

(MELAYU)

ia berkata: “Sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang tidak dikenal”.

 

Baginda kata baginda tidak kenal mereka. Maknanya, Nabi Ibrahim dan Nabi Luth sama-sama tak kenal malaikat. Ini menunjukkan bahawa para Nabi tidak tahu perkara ghaib. Jadi bagaimana ada tok guru di negara ini ada dikatakan boleh tahu perkara ghaib? Siap kenal malaikat, kenal jin dan sebagainya? Itu semua adalah kerana mereka ada mengamalkan ilmu yang sesat sampai boleh dapat benda-benda itu.


 

Ayat 63: Jawap para malaikat itu.

قالوا بَل جِئناكَ بِما كانوا فيهِ يَمتَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “But we have come to you with that about which they were disputing,

(MELAYU)

Para utusan menjawab: “Sebenarnya kami ini datang kepadamu dengan membawa azab yang selalu mereka dustakan.

 

Para malaikat itu memperkenalkan diri mereka. Mereka beritahu yang mereka datang untuk bawa azab. Sebelum itu Nabi Luth telah berdakwah dan mengancam kaumnya – kalau mereka teruskan juga dengan kesyirikan mereka dan mengamalkan homoseksual itu, mereka akan dikenakan dengan azab dari allah. Dan kaumnya itu tidak mahu percara dan mereka mendustakan azab yang diancam oleh Nabi Luth itu (mereka kata Nabi Luth dusta sahaja tentang azab itu).

Maka para malaikat itu datang untuk azab yang tidak dipercayai oleh kaumnya yang sesat itu.


 

Ayat 64:

وَأَتَيناكَ بِالحَقِّ وَإِنّا لَصادِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And we have come to you with truth, and indeed, we are truthful.

(MELAYU)

Dan kami datang kepadamu membawa kebenaran dan sesungguhnya kami betul-betul orang-orang benar.

 

وَأَتَيناكَ بِالحَقِّ

Dan kami datang kepadamu membawa kebenaran

Para malaikat kata mereka datang itu bersebab. Mereka datang bawa kebenaran. Dalam ayat 8 sebelum ini telah disebut tentang perkara ini:

{مَا نُنزلُ الْمَلائِكَةَ إِلا بِالْحَقِّ}

Kami tidak menurunkan malaikat melainkan dengan benar (untuk membawa azab). (Al-Hijr: 8)

Oleh itu, kalau Musyrikin Mekah mahu sangat diturunkan malaikat kepada mereka, mereka kena ingatlah yang kalau malaikat turun dan jumpa manusia, itu adalah untuk menurunkan azab kepada mereka.

 

وَإِنّا لَصادِقونَ

dan sesungguhnya kami betul-betul orang-orang benar.

Mereka tekankan yang memang azab itu benar-benar akan berlaku. Mereka bukan main-main. Maksudnya, benar dalam pemberitaan yang mereka sampaikan kepada­nya, iaitu bahawa mereka akan menyelamatkan baginda (Luth) dan mem­binasakan kaumnya. Ungkapan ayat ini mengukuhkan makna ayat sebelumnya.


 

Ayat 65: Ini arahan kepada ahli keluarga Nabi Luth. Apa yang mereka perlu lakukan.

فَأَسرِ بِأَهلِكَ بِقِطعٍ مِنَ اللَّيلِ وَاتَّبِع أَدبارَهُم وَلا يَلتَفِت مِنكُم أَحَدٌ وَامضوا حَيثُ تُؤمَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So set out with your family during a portion of the night and follow behind them and let not anyone among you look back and continue on to where you are commanded.”

(MELAYU)

Maka pergilah kamu di akhir malam dengan membawa keluargamu, dan ikutlah mereka dari belakang dan janganlah seorangpun di antara kamu menoleh ke belakang dan teruskanlah perjalanan ke tempat yang di perintahkan kepadamu”.

 

فَأَسرِ بِأَهلِكَ بِقِطعٍ مِنَ اللَّيلِ

Maka pergilah kamu di akhir malam dengan membawa keluargamu,

Nabi Luth disuruh untuk bawa keluarganya keluar pada malam itu. Bawa mereka keluar pada hujung malam waktu semua orang tidur. Apabila disuruh bawa ahli keluarga baginda sahaja, ini memberi isyarat yang ahli keluarga baginda sahaja yang beriman.

 

وَاتَّبِع أَدبارَهُم

dan ikutlah mereka dari belakang

Apabila mereka telah keluar dari rumah, Nabi Luth kena akhir sekali. Baginda kena duduk di hujung barisan. Ini adalah kerana baginda kena pastikan semua keluar.

Hal yang sama telah dilakukan pula oleh Rasulullah SAW dalam peperangannya, dimana baginda berjalan di belakang pasukannya. Baginda berbuat demikian untuk menolong orang yang lemah dan mengangkut orang yang tidak berkenderaan.

 

وَلا يَلتَفِت مِنكُم أَحَدٌ

dan janganlah seorangpun di antara kamu menoleh ke belakang

Dan baginda diingatkan jangan toleh ke belakang. Kalau terdengar jeritan dari kaum mereka yang sedang dikenakan dengan azab itu, tetap jangan pandang ke belakang. Kalau baginda ada di belakang, senanglah baginda nak jaga kerana kalau ada yang menoleh ke belakang, baginda akan nampak. Dilarang untuk menoleh ke belakang kerana takut ada perasaan kesian belas. Atau, azab yang dikenakan kepada kaumnya itu amat teruk, sampaikan kalau ternampak, akan memberi kesan kepada mereka sampai bila-bila.

 

وَامضوا حَيثُ تُؤمَرونَ

dan teruskanlah perjalanan ke tempat yang di perintahkan kepadamu”.

Jangan pandang belakang dan teruskan berjalan menuju tempat yang telah diberitahu. Makannya ikutlah arahan. Dari makna ayat ini tersirat seakan-akan ada yang menuntun memberi petunjuk jalan yang harus ditempuh.


 

Ayat 66:

وَقَضَينا إِلَيهِ ذٰلِكَ الأَمرَ أَنَّ دابِرَ هٰؤُلاءِ مَقطوعٌ مُصبِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We conveyed to him [the decree] of that matter: that those [sinners] would be eliminated by early morning.

(MELAYU)

Dan telah Kami wahyukan kepadanya (Luth) perkara itu, iaitu mereka akan dimusnahkan habis di waktu subuh.

 

وَقَضَينا إِلَيهِ ذٰلِكَ الأَمرَ

Dan telah Kami wahyukan kepadanya (Luth) perkara itu,

Diwahyukan kepada Nabi Luth bahawa keputusan untuk memberi azab kepada kaumnya itu sudah dibuat. Ianya sudah ditetapkan oleh Allah dan tidak akan berubah lagi.

 

أَنَّ دابِرَ هٰؤُلاءِ مَقطوعٌ مُصبِحينَ

iaitu mereka akan dimusnahkan habis di waktu subuh.

Kalimah دابِرَ bermaksud sisi, iaitu bahagian yang kuat. Allah beritahu yang bahagian itu akan dipotong. Maksudnya keturunan mereka semua akan hapus sampai ke akar umbi.

Dan kejadian itu akan berlaku di pagi hari. Sama pengertiannya dengan yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{إِنَّ مَوْعِدَهُمُ الصُّبْحُ أَلَيْسَ الصُّبْحُ بِقَرِيبٍ}

Sesungguhnya saat jatuhnya azab kepada mereka ialah di waktu subuh; bukankah subuh itu sudah dekat? (Hud: 81)


 

Ayat 67: Sekarang kisah berpatah balik ke permulaan kedatangan para malaikat itu ke rumah Nabi Luth a.s.

وَجاءَ أَهلُ المَدينَةِ يَستَبشِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the people of the city came rejoicing.¹

  • At the news of Lot’s visitors.

(MELAYU)

Dan datanglah penduduk kota itu (ke rumah Luth) dengan gembira (kerana) kedatangan tamu-tamu itu.

 

Seperti kita telah sebut, dosa besar yang dilakukan oleh Kaum Luth itu adalah homoseksual. Iaitu mereka berahi kepada kaum yang sejenis dengan mereka. Apabila para malaikat itu datang ke rumah Nabi Luth, isterinya telah pecah maklumat dengan memberitahu kedatangan lelaki-lelaki yang kacak ke rumahnya itu. Kerana isterinya tidak tahu yang datang itu adalah malaikat. Para malaikat itu pula datang dengan rupa lelaki yang kacak. Maka penduduk pekan yang mendapat maklumat dari isteri Nabi Luth itu dengan gembiranya bergegas ke rumah Nabi Luth kerana ada orang kacak.


 

Ayat 68: Melihat ramai yang datang ke rumahnya, maka Nabi Luth minta kepada mereka.

قالَ إِنَّ هٰؤُلاءِ ضَيفي فَلا تَفضَحونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Lot] said, “Indeed, these are my guests, so do not shame me.

(MELAYU)

Luth berkata: “Sesungguhnya mereka adalah tamuku; maka janganlah kamu memberi malu (kepadaku),

 

قالَ إِنَّ هٰؤُلاءِ ضَيفي

Luth berkata: “Sesungguhnya mereka adalah tamuku;

Ini adalah permintaan dari Nabi Luth a.s. supaya jangan ganggu tetamunya itu. Waktu itu baginda masih tidak tahu yang mereka itu adalah malaikat.

 

فَلا تَفضَحونِ

maka janganlah kamu memberi malu

Iaitu beri malu kepada baginda. Kalimah فضح bermaksud memalukan seseorang di khalayak ramai. Kalau baginda tidak dapat menjaga tetamunya, malulah baginda.


 

Ayat 69:

وَاتَّقُوا اللهَ وَلا تُخزونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And fear Allāh and do not disgrace me.”

(MELAYU)

dan bertakwalah kepada Allah dan janganlah kamu membuat aku terhina”.

 

وَاتَّقُوا اللهَ

dan bertakwalah kepada Allah

Nabi Luth beri nasihat kepada mereka supaya ingat hukum Allah. Baginda dah banyak kali menegur mereka atas kesalahan mereka dalam homoseksual itu. Tapi mereka tidak mahu dengar. Maka kali ini baginda ingatkan mereka lagi.

 

وَلا تُخزونِ

dan janganlah kamu membuat aku terhina”.

Janganlah hina baginda dengan buat perkara itu depan baginda. Homoseksual adalah perbuatan yang buruk dan terkutuk sangat. Malangnya ia semakin berleluasa. Orang Melayu Islam pun dah ramai yang buat perkara ini. Mereka sudah tidak segan dah. Ini kerana masyarakat sudah dilalikan dengan perkara ini. Kalau dalam rancangan TV, golongan LGBT ini dipaparkan sebagai manusia biasa sahaja, macam mereka tidak ada masalah. Malahan dalam rancangan TV itu, mereka yang memandang serong kepada golongan LGBT inilah yang dikatakan teruk.


 

Ayat 70: Kaumnya degil tidak mahu dengar kata.

قالوا أَوَلَم نَنهَكَ عَنِ العالَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Have we not forbidden you from [protecting] people?”

(MELAYU)

Mereka berkata: “Dan bukankah kami telah melarangmu dari (melindungi) manusia?”

 

Kaumnya marah baginda balik. Mereka marah Nabi Luth mempertahankan tetamunya itu (para malaikat). Mereka kata kenapa baginda masih lagi mempertahankan tetamunya itu, bukanlah mereka dah pernah larang baginda? Mereka larang baginda dari kisah tentang hal orang lain, jangan sibuk hal orang lain. Tentu sebelum ini baginda dah pernah tegur mereka dan mereka dah marah baginda. Dan kali ini terjadi lagi. Mereka kata, orang-orang yang datang itu pun bukan keluarga baginda pun.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 015: al-Hijr. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s