Tafsir Surah al-Hijr Ayat 51 – 60 (Singgah jumpa Nabi Ibrahim)

Ayat 51: Sekarang kita masuk ke dalam kisah yang baru. Rentetan keseluruhan kisah ini adalah takhwif duniawi.

وَنَبِّئهُم عَن ضَيفِ إِبراهيمَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And inform them about the guests of Abraham,

(MELAYU)

Dan khabarkanlah kepada mereka tentang tamu-tamu Ibrahim.

 

Dimulakan kisah ini dengan kedatangan ‘tetamu’ kepada Nabi Ibrahim a.s. Mereka itu adalah para malaikat. Ini adalah muqaddimah kepada kisah ini. Memang ia bermula dengan Nabi Ibrahim tapi nanti ia akan berpindah ke kisah Nabi Luth a.s.


 

Ayat 52: Para malaikat menemui Nabi Ibrahim di rumahnya.

إِذ دَخَلوا عَلَيهِ فَقالوا سَلامًا قالَ إِنّا مِنكُم وَجِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

When they entered upon him and said, “Peace.” [Abraham] said, “Indeed, we are fearful [i.e., apprehensive] of you.”

(MELAYU)

Ketika mereka masuk ke tempatnya, lalu mereka mengucapkan: “Salaam”. Berkata Ibrahim: “Sesungguhnya kami merasa takut kepadamu”.

 

إِذ دَخَلوا عَلَيهِ

Ketika mereka masuk ke tempatnya,

Kisah ini ada juga dalam surah yang lain, tapi sekarang diceritakan dari perspektif lain. Para malaikat itu datang bertandang ke rumah Nabi Ibrahim a.s. untuk menemui baginda.

 

فَقالوا سَلامًا

lalu mereka mengucapkan: “Salaam”.

Apabila mereka sampai, mereka telah memberi salam. Tapi Nabi Ibrahim tidak tahu yang mereka adalah malaikat. Ini adalah kerana para Nabi tidak tahu ilmu ghaib. Walaupun seorang Rasul, tapi baginda tidak tahu pun yang sedang mengunjungi baginda ini adalah para malaikat. Jadi salahlah fahaman yang kata para Nabi tahu ilmu ghaib. Tidak ada manusia yang tahu ilmu ghaib melainkan berita yang disampaikan kepada mereka sahaja oleh Allah.

 

قالَ إِنّا مِنكُم وَجِلونَ

Berkata (Ibrahim): “Sesungguhnya kami merasa takut kepadamu”.

Baginda kata mereka menakutkan baginda dan isterinya. Ini kerana perawakan mereka yang lain dari orang lain. Baginda tidak tahu apakah hajat mereka dan baginda takut mereka berniat untuk membunuh baginda. Kerana dalam surah yang lain, diceritakan bagaimana setelah baginda menghidang mereka dengan makanan, mereka tidak makan. Itu selalunya adalah tanda orang yang datang untuk membunuh tuan rumah (kerana adat tidak benarkan makan makanan dari orang yang hendak dibunuh).

Kalimah وَجِلونَ dari وجل yang bermaksud takut seperti yang digunakan dalam Anfal:2 إِذَا ذُكِرَ اللهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ. Kalimah وجل sebenarnya takut yang disimpan dalam hati. Kerana itu baginda beritahu mereka yang baginda takut sebenarnya, kerana wajah baginda tidak menampakkan ketakutan.


 

Ayat 53: Para malaikat maka menenangkan hati baginda.

قالوا لا تَوجَل إِنّا نُبَشِّرُكَ بِغُلامٍ عَليمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[The angels] said, “Fear not. Indeed, we give you good tidings of a learned boy.”

(MELAYU)

Mereka berkata: “Janganlah kamu merasa takut, sesungguhnya kami memberi khabar gembira kepadamu dengan (kelahiran seorang) anak laki-laki (yang akan menjadi) orang yang alim”.

 

قالوا لا تَوجَل

Mereka berkata: “Janganlah kamu merasa takut,

‘Mereka’ berkata, menunjukkan lebih dari dua orang malaikat. Mereka kata jangan takutlah kerana mereka nak sampaikan berita baik sebenarnya. Tapi berita yang hendak disampaikan itu, tidak perlu ramai pun nak sampaikan.

 

إِنّا نُبَشِّرُكَ بِغُلامٍ عَليمٍ

sesungguhnya kami memberi khabar gembira kepadamu dengan (kelahiran seorang) anak laki-laki (yang akan menjadi) orang yang alim”.

Khabar gembira itu adalah Nabi Ibrahim akan diberikan dengan anak. Kalau digunakan kalimah غُلامٍ, ia bermaksud umur budak antara 8-13 tahun. Dan sifat yang disebutkan adalah budak itu nanti akan jadi orang yang alim. Jadi, ini memberi isyarat yang budak itu memang berilmu tinggi pun kerana umur dalam lingkungan 8-13 pun dia dah pandai dah.

Anak yang dimaksudkan adalah Ishak a.s.

Dan ‘ilmu’ yang dimaksudkan adalah ilmu kenabian. Ini adalah berita gembira sangat untuk Nabi Ibrahim, kerana bukan sahaja baginda akan dapat anak, tapi anaknya itu akan jadi Nabi. Nabi Ibrahim adalah salah satu contoh utama seorang ayah yang prihatin kepada keturunannya. Dia berharap sangat kalau anak-anaknya dan keturunannya menjadi orang yang baik-baik. Jadi apabila diberitahu yang anaknya itu akan menjadi Nabi, tentulah baginda suka sangat.


 

Ayat 54: Tapi Nabi Ibrahim terkejut dengan berita gembira ini, susah sikit baginda nak percaya.

قالَ أَبَشَّرتُموني عَلىٰ أَن مَسَّنِيَ الكِبَرُ فَبِمَ تُبَشِّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Have you given me good tidings although old age has come upon me? Then of what [wonder] do you inform?”

(MELAYU)

Berkata Ibrahim: “Apakah kamu memberi khabar gembira kepadaku padahal usiaku telah lanjut, maka dengan cara bagaimanakah (terlaksananya) berita gembira yang kamu khabarkan ini?”

 

قالَ أَبَشَّرتُموني عَلىٰ أَن مَسَّنِيَ الكِبَرُ

Berkata Ibrahim: “Apakah kamu memberi khabar gembira kepadaku padahal usiaku telah lanjut,

Nabi Ibrahim a.s. hairan kerana waktu itu, baginda dah tua sangat dah. Walaupun ia berita gembira, tapi ini amat menghairankan.

 

فَبِمَ تُبَشِّرونَ

maka dengan cara bagaimanakah (terlaksananya) berita gembira yang kamu khabarkan ini?”

Baginda tahu yang berita itu dari Allah dan bukanlah baginda tidak percaya atau mempersoalkannya. Tapi baginda nak kata yang baginda dah tua, jadi macam mana caranya baginda akan dapat anak? Adakah baginda akan dimudakan kembali, atau baginda akan dapat isteri yang lebih muda?


 

Ayat 55: Jawap malaikat.

قالوا بَشَّرناكَ بِالحَقِّ فَلا تَكُن مِنَ القانِطينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “We have given you good tidings in truth, so do not be of the despairing.”

(MELAYU)

Mereka menjawab: “Kami menyampaikan khabar gembira kepadamu dengan benar, maka janganlah kamu termasuk orang-orang yang berputus asa”.

 

قالوا بَشَّرناكَ بِالحَقِّ

Mereka menjawab: “Kami menyampaikan khabar gembira kepadamu dengan benar, 

Para malaikat kata memang benar yang baginda akan dapat anak.

 

فَلا تَكُن مِنَ القانِطينَ

maka janganlah kamu termasuk orang-orang yang berputus asa”.

Janganlah putus ada dengan rahmat Allah. Allah boleh buat apa sahaja yang Dia mahu. Tak perlu pun nak tukar fizikal Nabi Ibrahim atau nak beri isteri baru kepada baginda. Kalimah قنط maksudnya sangat putus asa. Iaitu digunakan kepada seseorang yang asyik nampak perkara yang negatif sahaja. Selalu kita panggil orang sebegini sebagai ‘pesimis’.


 

Ayat 56: Nabi Ibrahim setuju yang tidak patut seseorang putus asa dengan Allah.

قالَ وَمَن يَقنَطُ مِن رَحمَةِ رَبِّهِ إِلَّا الضّالّونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “And who despairs of the mercy of his Lord except for those astray?”

(MELAYU)

Ibrahim berkata: “Tidak ada orang yang berputus asa dari rahmat Tuhan-nya, kecuali orang-orang yang sesat”.

 

Ibrahim balas balik kata-kata para malaikat tadi. Baginda kata tidaklah baginda macam tu. Kerana yang putus asa adalah orang yang sesat sahaja. Dan baginda bukanlah orang yang sesat.

Maka ayat ini mengajar kita jangan putus harap dengan Allah. Kita kenalah ada pengharapan yang tinggi dengan Allah. Kerana Allah boleh buat apa sahaja. Kadang-kadang kita bandingkan diri kita dengan Allah pula. Memanglah diri kita tidak boleh buat banyak benda, tapi Allah boleh lakukan apa sahaja. Termasuklah perkara yang tidak masuk di akal kita; atau perkara yang kita pasti tidak mungkin terjadi. Memang kalau kita yang buat tidak mungkin terjadi, tapi kalau Allah yang buat, boleh sahaja.


 

Ayat 57: Setelah selesai penyampaian berita gembira itu, Nabi Ibrahim tanya perkara lain pula.

قالَ فَما خَطبُكُم أَيُّهَا المُرسَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Abraham] said, “Then what is your business [here], O messengers?”

(MELAYU)

Berkata (pula) Ibrahim: “Apakah urusanmu yang penting (selain itu), hai para utusan?”

 

Nabi Ibrahim dah dapat agak mereka mesti ada hal lain. Takkan mereka datang itu nak beri berita kepada baginda sahaja. Dan kalau nak beritahu berita tentang baginda akan dapat anak itu, tidaklah perlu ramai malaikat yang datang. Maka baginda dapat rasa ada sesuatu perkara lain yang hendak dilakukan oleh mereka. Dan baginda dapat rasa yang perkara itu perkara yang buruk kerana kalau guna kalimah خطب, ia untuk berita yang tak elok.


 

Ayat 58:

قالوا إِنّا أُرسِلنا إِلىٰ قَومٍ مُجرِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Indeed, we have been sent to a people of criminals,

(MELAYU)

Mereka menjawab: “Kami sesungguhnya diutus kepada kaum yang berdosa,

Kaum berdosa yang dimaksudkan adalah Kaum Nabi Luth. Para malaikat itu ada tugas lain – iaitu untuk memusnahkan Kaum itu.

 

Jadi rentetan ayat-ayat ini menarik kerana para malaikat itu bukan datang untuk bawa berita gembira tentang kelahiran anak Ibrahim sahaja, tapi nak bagitahu juga tentang penghancuran kaum Luth. Jadi ada dua perkara dalam kisah ini.


 

Ayat 59: Bukan semua kaum itu akan dimusnah.

إِلّا آلَ لوطٍ إِنّا لَمُنَجّوهُم أَجمَعينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except the family of Lot; indeed, we will save them all

(MELAYU)

kecuali Luth beserta pengikut-pengikutnya. Sesungguhnya Kami akan menyelamatkan mereka semuanya,

 

إِلّا آلَ لوطٍ

kecuali Luth beserta pengikut-pengikutnya.

Semua akan dimusnahkan kecuali ahli keluarga Luth. Tapi ahli keluarga ini bukanlah tautan darah dan perkahwinan sahaja. Kerana anak Nabi Nuh pun tidak selamat walaupun dia anak Rasul. Yang dimaksudkan dengan ahli adalah mereka yang beriman dengan Luth a.s.

 

إِنّا لَمُنَجّوهُم أَجمَعينَ

Sesungguhnya Kami akan menyelamatkan mereka semuanya,

Mereka yang beriman dengan Nabi Luth akan diselamatkan. Begitulah yang selalu terjadi – apabila sesuatu kaum Nabi hendak dimusnahkan, Nabi itu akan diberitahu tentang apa yang akan berlaku dan mereka diberikan dengan masa untuk menyelamatkan diri dengan lari jauh-jauh supaya mereka terselamat dari azab itu. Yang kena hanyalah mereka yang engkar sahaja.


 

Ayat 60: Bukan semua ahli keluarga Nabi Luth akan diselamatkan.

إِلَّا امرَأَتَهُ قَدَّرنا ۙ إِنَّها لَمِنَ الغابِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except his wife.” We [i.e., Allāh] decreed that she is of those who remain behind.1

  • For having collaborated with the evildoers.

(MELAYU)

kecuali isterinya. Kami telah menentukan, bahawa sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang tertinggal (bersama-sama dengan orang kafir lainnya)”.

 

إِلَّا امرَأَتَهُ

kecuali isterinya.

Isteri Nabi Luth tidak selamat kerana dia sendiri ada masalah. Dialah yang jadi dalang kepada kaumnya yang homoseksual itu. Apabila datang para malaikat yang kacak-kacak itu, dialah yang memberitahu kepada pemuka kaumnya. Dia pula yang jadi talibarut. Jadi isterinya tak selamat dari azab yang akan dikenakan kepada kaumnya itu.

 

قَدَّرنا ۙ إِنَّها لَمِنَ الغابِرينَ

Kami telah menentukan, bahawa sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang tertinggal 

Yang menentukan isteri Nabi Luth itu tidak selamat adalah Allah sendiri. Telah ditentukan bahawa dia tidak selamat.

Jadi semua ini sedang diberitahu kepada Nabi Ibrahim a.s.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 015: al-Hijr. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s