Tafsir Surah al-Hijr Ayat 32 – 41 (Iblis guna hujah akal)

Ayat 32: Allah menceritakan kisah bagaimana iblis enggan untuk taat kepada Allah apabila Allah suruh semua sujud kepada Nabi Adam a.s.

قالَ يا إِبليسُ ما لَكَ أَلّا تَكونَ مَعَ السّاجِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Allāh] said, “O Iblees, what is [the matter] with you that you are not with those who prostrate?”

(MELAYU)

Allah berfirman: “Hai iblis, apa sebabnya kamu tidak (ikut sujud) bersama-sama mereka yang sujud itu?”

 

Allah tanya kepada Iblis kenapa dia tidak sujud? Semua yang lain sujud, tapi kamu pula tidak sujud? Kenapakah ini? Bukannya Allah tidak tahu apa yang dalam hati Iblis itu, tapi Allah hendak mengajar kita.


 

Ayat 33: Inilah hujah Iblis kenapa dia tidak mahu sujud.

قالَ لَم أَكُن لِأَسجُدَ لِبَشَرٍ خَلَقتَهُ مِن صَلصالٍ مِن حَمَإٍ مَسنونٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Never would I prostrate to a human whom You created out of clay from an altered black mud.”

(MELAYU)

Berkata Iblis: “Aku sekali-kali tidak akan sujud kepada manusia yang Engkau telah menciptakannya dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk”

 

قالَ لَم أَكُن لِأَسجُدَ لِبَشَرٍ

Berkata Iblis: “Aku sekali-kali tidak akan sujud kepada manusia

Bila Iblis menggunakan kalimat لَم أَكُن yang berbentuk past tense, ini maksudnya dari awal lagi Iblis memang tak mahu nak sujud. Seperti yang kita telah tahu, Allah awal-awal lagi telah beritahu yang Dia akan menjadikan manusia dan mereka kena sujud kepada Adam. Waktu itu lagi Iblis dah buat keputusan untuk sujud. Maknanya, memang dia dah kufur dari awal lagi.

 

خَلَقتَهُ مِن صَلصالٍ مِن حَمَإٍ مَسنونٍ

yang Engkau telah menciptakannya dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk”

Sekarang Iblis hina kejadian Nabi Adam. Kerana dia rasa dia lebih mulia kerana pada dia, kejadian Nabi Adam itu adalah hina sedangkan kejadian dia adalah mulia. Itu adalah sangkaan akal dia sahaja. Maka, janganlah kita terpakai hujah Iblis ini. Janganlah kita hina dan muliakan orang lain kerana ras, kulit dan sebagainya. Kemuliaan makhluk bukan kerana itu. Kemuliaan makhluk adalah atas iman dan ilmu.


 

Ayat 34: Hukuman yang dikenakan kepada Iblis.

قالَ فَاخرُج مِنها فَإِنَّكَ رَجيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Allāh] said, “Then depart from it,¹ for indeed, you are expelled.

  • Your position in the heavens.

(MELAYU)

Allah berfirman: “Keluarlah dari syurga, sesungguhnya kamu terkutuk,

 

قالَ فَاخرُج مِنها

Allah berfirman: “Keluarlah dari syurga,

Allah menghalau Iblis dari syurga. Dah tak layak untuk duduk di syurga lagi dah.

 

فَإِنَّكَ رَجيمٌ

sesungguhnya kamu direjam,

Kalimah رَجيمٌ dari ر ج م yang bermaksud ‘batu’. Jadi رَجيمٌ bermaksud direjam atau seseorang yang dihalau (kerana dihalau dengan batu). Oleh itu, ini bermaksud Iblis itu dihalau dari syurga.


 

Ayat 35: Apa lagi?

وَإِنَّ عَلَيكَ اللَّعنَةَ إِلىٰ يَومِ الدّينِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, upon you is the curse until the Day of Recompense.”

(MELAYU)

dan sesungguhnya kutukan itu tetap menimpamu sampai hari kiamat”.

 

Iblis tidak putus-putus akan kena laknat. Laknat maksudnya tiada harapan untuk kembali. Kerana laknat itu bermaksud telah ditolak, dihalau. Maknanya, Iblis tidak akan ada peluang untuk masuk syurga.


 

Ayat 36: Setelah mendapat segala hukuman itu, maka berdoalah pula Iblis itu. Ada permintaannya kepada Allah.

قالَ رَبِّ فَأَنظِرني إِلىٰ يَومِ يُبعَثونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “My Lord, then reprieve me until the Day they are resurrected.”

(MELAYU)

Berkata iblis: “Ya Tuhanku, (kalau begitu) maka beri tangguhlah kepadaku sampai hari (manusia) dibangkitkan,

 

Seteruk-teruk Iblis itu pun, dia tahu untuk minta doa terus kepada Allah. Dan lihatlah bagaimana dia masih lagi panggil Allah itu sebagai Rabbnya.

Iblis telah minta supaya ditangguhkan. Maknanya tangguh dari dimatikan, sampailah Hari Kebangkitan. Dia minta dipanjangkan umurnya kerana dia nak goda anak Adam supaya masuk dalam neraka bersamanya. Hal ini merupakan dorongan kedengkian hatinya terhadap Adam dan anak cucunya.


 

Ayat 37: Allah terima permintaan Iblis itu.

قالَ فَإِنَّكَ مِنَ المُنظَرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Allāh] said, “So indeed, you are of those reprieved

(MELAYU)

Allah berfirman: “(Kalau begitu) maka sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang diberi tangguh,

 

Allah makbulkan dengan mematikan Iblis itu. Apabila digunakan kalimat مِنَ المُنظَرينَ (dari golongan yang diberi tangguh), ini bermakna ada lagi yang diberi tangguh, tidak dimatikan. Allah memperkenankan permintaannya sebagai istidraj dan membiarkan dia terjerumus lebih sesat lagi.


 

Ayat 38: Tapi Iblis tidak dimatikan setakat Hari Kiamat sahaja. Tidaklah sampai ke Hari Kebangkitan. Maknanya, apabila tiupan sangkakala pertama sahaja, dia pun akan mati termasuk sekali dengan makhluk-makhluk lain.

إِلىٰ يَومِ الوَقتِ المَعلومِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Until the Day of the time well-known.”

(MELAYU)

sampai hari (suatu) waktu yang telah ditentukan,

 

Kalimah يَومِ الوَقتِ المَعلومِ (Hari yang waktunya telah diketahui). Maknanya, kejadian Hari Kiamat itu semua dah tahu dah. Ini adalah kerana ada maklumat yang kita dah tahu kerana telah pernah disampaikan kepada kita. Kita semua tahu yang ianya akan terjadi, cuma bilalah waktu tepat ianya akan terjadi, hanya Allah sahaja yang tahu. Tidak ada sesiapa lagi pun yang tahu, termasuklah para malaikat yang rapat dengan Allah pun tidak tahu waktunya.


 

Ayat 39: Sekarang kita akan lihat ikrar Iblis itu pula.

قالَ رَبِّ بِما أَغوَيتَني لَأُزَيِّنَنَّ لَهُم فِي الأَرضِ وَلَأُغوِيَنَّهُم أَجمَعينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Iblees] said, “My Lord, because You have put me in error, I will surely make [disobedience] attractive to them [i.e., mankind] on earth, and I will mislead them all

(MELAYU)

Iblis berkata: “Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahawa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya,

 

قالَ رَبِّ بِما أَغوَيتَني

Iblis berkata: “Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahawa aku sesat,

Lihat bagaimana Iblis salahkan Allah pula kerana sesatkan dia. Padahal dia yang salah. Jadi kalau kita salahkan orang lain, salahkan keadaan, salahlah Allah kalau kita yang menyebabkan masalah itu, maka itu dah ikut perangai Iblis dah tu.

 

لَأُزَيِّنَنَّ لَهُم فِي الأَرضِ

pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik di muka bumi,

Iblis akan cantikkan dunia untuk manusia. Sampaikan manusia akan terpesona dan leka dengan dunia sampaikan lupa Allah dan lupa agama.

Memang Allah dah jadikan bumi ini cantik. Habis kenapa Iblis kata dia akan cantikkan? Kena tengok pada kalimah فِي (dalam). Maknanya dia nampakkan apa yang ada dalam bumi ini yang nampak cantik. Iaitu segala perhiasan di dalamnya.

Dan ia juga bermaksud, Iblis akan bagi manusia nampak perbuatan buruk mereka sebagai baik. Mereka buat perkara buruk, tapi nampak cantik sahaja pada pandangan mata mereka. Termasuk dalam perkara ini, amalan-amalan syirik dan bidaah. Kedua amalan itu adalah buruk, tapi Iblis mengelabui mata manusia sampai mereka nampak ia cantik sahaja.

 

وَلَأُغوِيَنَّهُم أَجمَعينَ

dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya,

Kalimah وَلَأُغوِيَنَّهُم dari غ و ي yang bermaksud lalai leka. Kalau kalimah أغوي, ia bermaksud menyesatkan orang lain. Oleh kerana Iblis akan masuk ke dalam neraka, maka dia bertekad dan berjanji akan  menyesatkan semua sekali anak Adam. Dia nak kata, kerana Allah sesatkan dia, maka dia nak sesatkan anak Adam pula.


 

Ayat 40: Tapi Iblis tahu yang dia tidak boleh sesatkan semua sekali. Ini adalah pengecualian.

إِلّا عِبادَكَ مِنهُمُ المُخلَصينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except, among them, Your chosen servants.”

(MELAYU)

kecuali hamba-hamba Engkau yang mukhlis di antara mereka”.

 

Dia tahu tidak semua manusia yang dia dapat sesatkan. المُخلَصينَ isim maf’ul (yang kena buat). Maksudnya, Allah yang menjadikan mereka ikhlas.

Ikhlas yang dimaksudkan adalah tidak campur antara Allah dan selain Allah. Maknanya dari segi akidah dan amal kerana Allah sahaja. Tidak campur sembah Allah dan sembah makhluk; juga tidak campur doa kepada makhluk dengan doa kepada Allah; cuma bermaksud dalam amal ibadat kita, kita lakukan kerana Allah sahaja.

Perkara ini telah dibincangkan dengan panjang lebar dalam ayat-ayat yang lain. Ringkasnya, mereka yang mentauhidkan Allah sahaja yang akan terselamat dari bisikan dan godaan syaitan. Selain dari mereka, itu semua Iblis punya, dia kata. Dan tak ramai golongan mukhlis ini. Ini seperti yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{أَرَأَيْتَكَ هَذَا الَّذِي كَرَّمْتَ عَلَيَّ لَئِنْ أَخَّرْتَنِي إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ لأحْتَنِكَنَّ ذُرِّيَّتَهُ إِلا قَلِيلا}

Terangkanlah kepadaku inikah orangnya yang Engkau muliakan atas diriku? Sesungguhnya jika Engkau memberi tangguh kepadaku sampai hari kiamat, niscaya benar-benar akan aku sesatkan keturunannya, kecuali sebahagian kecil. (Al-Isra: 62)


 

Ayat 41: Penerangan Allah tentang ikhlas itu.

قالَ هٰذا صِراطٌ عَلَيَّ مُستَقيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Allāh] said, “This is a path [of return] to Me [that is] straight.

(MELAYU)

Allah berfirman: “Ini adalah jalan yang lurus, kewajiban Aku-lah (menjaganya).

 

Kalimah عَلَيَّ bermaksud ‘ke atasKu’. Maksudnya ke atas Allah untuk tunjukkan jalan yang lurus itu. Ini sama dengan firman-Nya:

{وَعَلَى اللَّهِ قَصْدُ السَّبِيلِ}

Dan hak bagi Allah (menerangkan) jalan yang lurus. (An-Nahl: 9)

Atau ia bermaksud, ikhlas itulah jalan yang menghala kepadaNya.

Atau, ia bermaksud ke atas allah lah yang akan tinggikan mereka yang ikut jalan lurus itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 015: al-Hijr. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s