Tafsir Surah al-Hijr Ayat 16 – 23 (Allah simpan air)

Ayat 16: Dalil aqli tauhid. Kenapa kita kena sembah dan doa kepada Allah taala sahaja.

وَلَقَد جَعَلنا فِي السَّماءِ بُروجًا وَزَيَّنّاها لِلنّاظِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have placed within the heaven great stars and have beautified it for the observers.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan gugusan bintang-bintang (di langit) dan Kami telah menghiasi langit itu bagi orang-orang yang memandang(nya),

 

وَلَقَد جَعَلنا فِي السَّماءِ بُروجًا

Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan gugusan bintang-bintang

Dalam ayat sebelum ini telah disebut kalau mereka dinaikkan ke langit. Dan kalaulah mereka dapat naik ke langit pun, mereka tidak akan dapat naik jauh kerana ada ‘buruj’ di langit itu. بُروجًا boleh bermakna ‘kubu’ kerana ia adalah sesuatu yang jelas nampak. Ia juga boleh bermakna pergerakan bintang (gugusan bintang). Ini adalah ayat mutashabihah kerana kita tidak tahu apakah yang dimaksudkan dengan tepat.

Kalau tengok pada bintang itu pun kita sudah terpesona dengan kehebatan Allah. Bintang-bintang itu amat besar sekali, tapi bilangannya sampai sekarang pun saintis tidak tahu lagi kerana banyak sangat. Sentiasa sahaja jumpa bintang-bintang yang baru. Apabila kita lihat bintang-bintang di malam hari, atau baca penemuan NASA dan sebagainya, maka terkenanglah kita: “Bintang-bintang ini semua Allah yang buat, alangkah hebatnya Allah dan kerdilnya aku!”.

 

وَزَيَّنّاها لِلنّاظِرينَ

dan Kami telah menghiasi langit itu bagi orang-orang yang memandang

Langit itu telah dicantikkan oleh Allah. Allah menghiasi langit itu dengan bintang-bintang. Kalau kita lihat ke langit, kita boleh terpesona melihat keindahannya. Masyarakat kita bukan masyarakat yang melihat bintang, sebab itu ayat ini kurang bermakna kepada kita. Tapi bangsa Arab dahulukala memang suka melihat bintang, sampaikan selalu mereka meluangkan masa di atas bumbung rumah mereka melihat bintang-bintang di malam hari. Mereka selalu tidur di bawah naungan bintang-bintang itu.


 

Ayat 17: Apakah lagi guna bintang-bintang itu selain dari untuk mencantikkan langit?

وَحَفِظناها مِن كُلِّ شَيطانٍ رَجيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have protected it from every devil expelled [from the mercy of Allāh]

(MELAYU)

dan Kami menjaganya dari tiap-tiap syaitan yang terkutuk,

 

Dengan bintang-bintang itu juga, Allah memelihara langit itu dari didatangi oleh Syaitan yang direjam. Rejam maksudnya dibaling dengan batu. Kalau syaitan naik ke langit, mereka akan direjam. Ada malaikat yang menjaga langit-langit itu.


 

Ayat 18: 

إِلّا مَنِ استَرَقَ السَّمعَ فَأَتبَعَهُ شِهابٌ مُبينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except one who steals a hearing and is pursued by a clear burning flame.

(MELAYU)

kecuali syaitan yang mencuri-curi (berita) yang dapat didengar (dari malaikat) lalu dia dikejar oleh semburan api yang terang.

 

إِلّا مَنِ استَرَقَ السَّمعَ

kecuali syaitan yang mencuri-curi (berita) yang dapat didengar

Kalimah استَرَقَ dari katadasar س ر ق yang bermaksud ‘curi’. Maksud استَرَقَ adalah percubaan mencuri. Ada dari kalangan jin yang curi dengar percakapan malaikat di langit. Walaupun langit itu ada penjaga, tapi ada yang berani juga untuk curi-curi dengar. Oleh itu, ada yang mungkin dapat dengar sikit perbualan antara malaikat. Atau jin syaitan itu sempat beritahu kepada jin yang di bawahnya selepas mati kena lempar api, maka maklumat itu sampai juga ke bawah.

Mereka inilah yang bawa maklumat dan beri kepada kaahin (tukar tenung). Mereka inilah yang mengamalkan ilmu astrologi. Jadi kalau kita percaya kepada orang yang mengamalkan astrologi, boleh baca tarikh lahir dan sebagainya, ini adalah haram kerana mereka mendapat maklumat dari jin.

 

فَأَتبَعَهُ شِهابٌ مُبينٌ

lalu dia dikejar oleh semburan api yang terang.

Allah kawal langit dan Allah tahu apa yang berlaku. Jin yang berani juga untuk curi dengar maklumat langit itu dilemparkan dengan api. Mereka yang terkena api itu akan cedera, kalau mereka tidak mati. Kalau kena terus, mereka akan mati dan kalau kena sipi-sipi, mereka akan tercedera. Maka ada yang selamat dari mati. Maka mereka inilah yang gila  dan  jadi hantu mengganggu manusia. Kerana mereka cedera terkena lemparan api itu, mereka mereka telah jadi huduh. Jadi bolehlah mereka tunjukkan rupa huduh mereka sahaja untuk menakutkan manusia yang lemah semangat.

Ada mereka yang bodoh dengan tanya, tidakkah jin-jin itu sakit kalau kena lemparan api, kerana jin itu dijadikan dari api juga. Kalau mereka tanya begini, bolehlah nak tampar muka mereka dengan tangan atau lempar sahaja dengan tembikar keras. Ini adalah kerana kita dijadikan dari tangan dan tembikar itu bukankah dijadikan dari tanah juga? Tentu sakit kalau kena tampar dan kena lempar dengan tembikar, bukan? Jadi, walaupun jin itu memang asalnya dijadikan dari api, tapi bukanlah mereka itu api lagi, seperti juga kita manusia dijadikan dari tanah tapi tidaklah kita ada elemen tanah lagi.


 

Ayat 19: Ayat sebelum ini menceritakan tentang keadaan di langit, sekarang Allah menceritakan keadaan di bumi pula.

وَالأَرضَ مَدَدناها وَأَلقَينا فيها رَواسِيَ وَأَنبَتنا فيها مِن كُلِّ شَيءٍ مَوزونٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the earth – We have spread it and cast therein firmly set mountains and caused to grow therein [something] of every well-balanced thing.

(MELAYU)

Dan Kami telah menghamparkan bumi dan menjadikan padanya gunung-gunung dan Kami tumbuhkan padanya segala sesuatu menurut ukuran.

 

وَالأَرضَ مَدَدناها

Dan Kami telah menghamparkan bumi 

Dan Allah telah menghamparkan bumi ini untuk kita duduki. Senang untuk kita berjalan di bumi ini dan senang untuk kita buat rumah. Kita boleh lihat lapisan bumi seluas mata memandang. Ini adalah nikmat untuk kita juga.

 

وَأَلقَينا فيها رَواسِيَ

dan menjadikan padanya gunung-gunung

Dan Allah menjadikan gunung-gunung sebagai pasak. Kalimah رَواسِيَ bermaksud ‘pasak’. Ini adalah kerana bumi yang dihamparkan ini kerak tanah yang seperti permaidani. Kalau tidak ada pasak yang menahannya dari bergerak, maka lapisan kerak kita ini akan bergerak-gerak sentiasa dan menyusahkan kita untuk tinggal di atasnya. Kalau sentiasa bergerak, nak buat peta pun payah kerana asyik berubah sahaja. Maka Allah letakkan pasak dengan adanya gunung ini. Iaitu di bawah gunung itu, sebenarnya adalah pasak yang memaku kedudukan kerak bumi. Maka kita tetap di atasnya.

 

وَأَنبَتنا فيها مِن كُلِّ شَيءٍ مَوزونٍ

dan Kami tumbuhkan padanya segala sesuatu menurut ukuran.

Dan Allah beri kehidupan di atas muka bumi ini. Semuanya dalam kadar ukuran yang Allah tentukan. Allah tentukan kerana kehidupan flora dan fauna kena dikawal. Kalau tidak dikawal, sampaikan ada yang terlebih dari sepatutnya, ekologi flora dan dan fauna akan rosak dan kehidupan akan terganggu. Semua kehidupan flora dan fauna di dunia ini bergantung antara satu sama lain, dan ada simbiosis di antaranya. Kadar ini ditentulah oleh Allah yang Maha Bijaksana.


 

Ayat 20:

وَجَعَلنا لَكُم فيها مَعايِشَ وَمَن لَستُم لَهُ بِرازِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have made for you therein means of living and [for] those for whom you are not providers.¹

  • Allāh has put at your service other men and animals for which He provides. An additional meaning is that Allāh provides means for your living and for all other creatures as well.

(MELAYU)

Dan Kami telah menjadikan untukmu di bumi keperluan-keperluan hidup, dan makhluk-makhluk yang kamu sekali-kali bukan pemberi rezeki kepadanya.

 

وَجَعَلنا لَكُم فيها مَعايِشَ

Dan Kami telah menjadikan untukmu di bumi keperluan-keperluan hidup, 

Allah telah memberikan sumber kehidupan kepada kita. Kita minum dan makan dari sumber yang Allah berikan kepada kita. Samada dari tumbuh-tumbuhan atau dari binatang ternak. Dengannya kita dapat makan dan meneruskan kehidupan kita.

 

وَمَن لَستُم لَهُ بِرازِقينَ

dan makhluk-makhluk yang kamu sekali-kali bukan pemberi rezeki kepadanya.

Ada hidupan yang kita beri makan macam binatang ternak, haiwan peliharaan, anak-anak kita dan orang yang bergantung kepada kita. Tapi bukan itu sahaja kehidupan kerana ada banyak lagi yang hidup bukan kita yang beri makan tapi Allah. Semuanya bergantung kepada Allah untuk melangsungkan kehidupan.


 

Ayat 21: Semuanya dari pemberian Allah kepada kita semua.

وَإِن مِن شَيءٍ إِلّا عِندَنا خَزائِنُهُ وَما نُنَزِّلُهُ إِلّا بِقَدَرٍ مَعلومٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And there is not a thing but that with Us are its depositories, and We do not send it down except according to a known [i.e., specified] measure.

(MELAYU)

Dan tidak ada sesuatupun melainkan pada sisi Kami-lah khazanahnya; dan Kami tidak menurunkannya melainkan dengan ukuran yang tertentu.

 

وَإِن مِن شَيءٍ إِلّا عِندَنا خَزائِنُهُ

Dan tidak ada sesuatupun melainkan pada sisi Kami-lah khazanahnya; 

Semua keperluan kita diambil dari khazanah yang Allah berikan sedikit kepada kita. Dan khazanah itu ada pada Allah. Dan kuncinya pun ada pada Allah. Bukan kita yang pegang kuncinya dan tidak ada entiti lain yang mengawalnya. Maka kalau kita perlukan apa-apa, maka mintalah kepada Allah. Kenapa nak kena minta kepada selain Allah seperti Nabi, wali dan malaikat kerana mereka tidak mengawal kunci khazanah itu?

 

وَما نُنَزِّلُهُ إِلّا بِقَدَرٍ مَعلومٍ

dan Kami tidak menurunkannya melainkan dengan ukuran yang tertentu.

Dari khazanah itulah diberikan keperluan kita. Tapi Allah tidak beri sekaligus, Allah beri ikut kuantiti yang perlu sahaja. Allah yang tentukan ikut keperluan kita. Kita sendiri tidak tahu keperluan kita, tapi Allah tahu.


 

Ayat 22:

وَأَرسَلنَا الرِّياحَ لَواقِحَ فَأَنزَلنا مِنَ السَّماءِ ماءً فَأَسقَيناكُموهُ وَما أَنتُم لَهُ بِخازِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have sent the fertilizing winds¹ and sent down water from the sky and given you drink from it. And you are not its retainers.

  • Causing precipitation in rainclouds or carrying pollen. Another meaning is “pregnant winds,” i.e., those carrying rainclouds.

(MELAYU)

Dan Kami telah meniupkan angin yang hamil dan Kami turunkan hujan dari langit, lalu Kami beri minum kamu dengan air itu, dan sekali-kali bukanlah kamu yang menyimpannya.

 

وَأَرسَلنَا الرِّياحَ لَواقِحَ

Dan Kami telah meniupkan angin yang hamil

Kalimah لَواقِحَ apabila sesuatu membawa sesuatu di dalamnya. Seperti seorang perempuan yang bawa isi kandungan janin di dalam perut, kita panggil wanita itu ‘hamil’. Kerana itu kita tafsir angin itu sebagai ‘angin yang hamil’ kerana ada sesuatu di dalam angin itu, bukan kosong sahaja. Mungkin angin itu bawa awan yang di dalamnya ada air untuk ditaburkan kepada tanah yang memerlukan. Ia juga boleh bermaksud angin yang ada debunga – dengannya nampak menumbuhkan tanam-tanaman yang memerlukan pendebungaan.

 

فَأَنزَلنا مِنَ السَّماءِ ماءً

dan Kami turunkan hujan dari langit,

Kemudian Allah turunkan air setelah didebunga tumbuhan itu. Tanaman memerlukan air untuk hidup.

 

فَأَسقَيناكُموهُ

lalu Kami beri minum kamu dengan air itu,

Dengan air itu juga kita minum. Kerana itu kita memerlukan hujan untuk turun. Dari air hujan itu kita tadah, atau dari air hujan itu jadi sungai dan tasik yang kita ambil airnya sebagai air minuman kita. Maka sangatlah pentingnya air hujan itu untuk kita. Tapi selalu apa kita kata kalau hujan turun? “alaa… hujan pula, lecehlah….”. Memang selalu kita tidak mengenang rezeki yang Allah berikan untuk kita.

Allah jadikan air itu tawar untuk kita senang minum. Bagaimana kalau Allah jadikan ianya masin seperti firman-Nya dalam surat Al-Waqi’ah, yaitu:

{أَفَرَأَيْتُمُ الْمَاءَ الَّذِي تَشْرَبُونَ أَأَنْتُمْ أَنزلْتُمُوهُ مِنَ الْمُزْنِ أَمْ نَحْنُ الْمُنزلُونَ لَوْ نَشَاءُ جَعَلْنَاهُ أُجَاجًا فَلَوْلا تَشْكُرُونَ}

Maka terangkanlah kepadaku tentang air yang kalian minum. Kaliankah yang menurunkannya dari awan ataukah Kami yang menurunkan? Kalau Kami kehendaki, niscaya Kami jadikan air itu masin, maka mengapakah kalian tidak bersyukur? (Al-Waqi’ah: 68­-70)

 

وَما أَنتُم لَهُ بِخازِنينَ

dan sekali-kali bukanlah kamu yang menyimpannya.

Bukan kita yang simpan air itu. Semua air yang ada dalam dunia ini, Allah yang jaga. Allah akan berikan kepada kita sedikit demi sedikit mengikut keperluan kita. Bayangkanlah kalau Allah turunkan terus air yang diperlukan untuk tahun itu dalam sebulan tanpa henti? Tentu akan banjir, bukan?

Allah tidak jadikan begitu. Allah beri ikut keperluan kita dan kalau kita belum perlu lagi, Allah akan simpan. Macam kita simpan air dalam peti ais, Allah jaga simpanan air di kutub. Bila perlu, Allah berikan cair sikit dan mengalir kepada kita. Jadi kutub utara dan selatan itu macam peti ais untuk dunia ini. Kita sendiri tak mampu nak simpan air sebanyak itu.

Juga bermaksud Allah turunkan hujan itu dan air itu Allah simpan di telaga, sungai, mata air, tasik dan sebagainya untuk kita guna bila perlu.


 

Ayat 23:

وَإِنّا لَنَحنُ نُحيي وَنُميتُ وَنَحنُ الوارِثونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, it is We who give life and cause death, and We are the Inheritor.¹

  • Allāh (subḥānahu wa ta‘ālā) remains after all creation has passed away.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya benar-benar Kami-lah yang menghidupkan dan mematikan dan Kami (pulalah) yang mewarisi.

 

وَإِنّا لَنَحنُ نُحيي وَنُميتُ

Dan sesungguhnya Kami, benar-benar Kami-lah yang menghidupkan dan mematikan

Ada banyak pengulangan kalimah ‘Kami’ dalam ayat ini (kalau anda tahu bahasa Arab, anda akan perasan). Ini sebagai penekanan untuk menekankan bahawa Dialah sahaja yang dapat menghidupkan dan mematikan. Sudahlah ada kalimah إنَّ sebagai penekanan, tapi ditambah dengan Kami, Kami dan Kami sampai tiga kali. Dan ada satu lagi huruf tahkik iaitu itu huruf ل pada kalimah لَنَحنُ itu.

 

وَنَحنُ الوارِثونَ

dan Kami yang mewarisi.

Semua kamu akan mati dan segala yang ditinggalkan akan diwarisi oleh Allah. Memang bila kita mati, anak-anak kita akan warisi; dan bina anak kita mati, cucu kita pula yang akan warisi peninggalan kita dan seterusnya anaknya kemudian anaknya. Tapi apabila semua dah mati dan tiada lagi makhluk yang hidup di atas mukabumi, akhirnya semua benda akan pulang kepada Allah. Maknanya Allahlah pewaris yang paling akhir sekali. Dialah yang sebenar-benar pewaris.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 015: al-Hijr. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s