Tafsir Surah Ibrahim Ayat 30 – 33 (Allah tundukkan alam untuk kita)

Ayat 30: Mereka yang engkar itu akan dimasukkan ke dalam neraka. Sekarang Allah beritahu kenapa mereka jadi begitu.

وَجَعَلوا للهِ أَندادًا لِيُضِلّوا عَن سَبيلِهِ ۗ قُل تَمَتَّعوا فَإِنَّ مَصيرَكُم إِلَى النّارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they have attributed to Allāh equals to mislead [people] from His way. Say, “Enjoy yourselves, for indeed, your destination is the Fire.”

(MELAYU)

Orang-orang kafir itu telah menjadikan sekutu-sekutu bagi Allah supaya mereka menyesatkan (manusia) dari jalan-Nya. Katakanlah: “Bersenang-senanglah kamu, kerana sesungguhnya tempat kembalimu ialah neraka”.

 

وَجَعَلوا للهِ أَندادًا

Orang-orang kafir itu telah menjadikan sekutu-sekutu bagi Allah

Mereka dimasukkan ke dalam neraka dan akan kekal di dalamnya kerana mereka jadikan tandingan-tandingan bagi Allah. Sepatutnya Allah sahaja yang disembah dan diseru dalam doa, tapi mereka jadikan tandingan untuk Allah. Allah kena bertanding pula dengan roh-roh Nabi, wali dan malaikat. Maknanya mereka telah melakukan syirik. Mereka sembah selain Allah dan mereka seru benda lain.

 

لِيُضِلّوا عَن سَبيلِهِ

supaya mereka menyesatkan (manusia) dari jalan-Nya.

Dan bukan sahaja mereka sendiri sesat dengan buat syirik, tapi mereka menyesatkan orang lain juga dalam perkara ini. Kerana mereka ajak orang lain untuk buat syirik juga. Mereka beri berbagai hujah dan alasan dan ramai yang jahil yang menerima ajakan mereka itu.

 

قُل تَمَتَّعوا

Katakanlah: “Bersenang-senanglah kamu semua,

Allah suruh beritahu kepada mereka: bersuka-sukalah kamu sementara boleh. Sementara kamu duduk di dunia ini. Nanti bila dah mati, siaplah.

 

فَإِنَّ مَصيرَكُم إِلَى النّارِ

kerana sesungguhnya tempat kembalimu ialah neraka”.

Bila mati nanti mereka akan dimasukkan ke dalam neraka. Itu sahaja tempat akhir mereka kerana mereka tidak akan ke mana-mana lagi. Tidak ada peluang untuk mereka masuk syurga walaupun setelah duduk lama di neraka. Kerana kalau buat syirik, kekal di neraka. Sebenarnya, mereka dah mula bergerak ke neraka pun dah dari sekarang.


 

Ayat 31: Untuk menolak azab, Allah ajar kaedah:

قُل لِعِبادِيَ الَّذينَ آمَنوا يُقيمُوا الصَّلاةَ وَيُنفِقوا مِمّا رَزَقناهُم سِرًّا وَعَلانِيَةً مِن قَبلِ أَن يَأتِيَ يَومٌ لا بَيعٌ فيهِ وَلا خِلالٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[O Muḥammad], tell My servants who have believed to establish prayer and spend from what We have provided them, secretly and publicly, before a Day comes in which there will be no exchange [i.e., ransom], nor any friendships.

(MELAYU)

Katakanlah kepada hamba-hamba-Ku yang telah beriman: “Hendaklah mereka mendirikan salat, menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka secara sembunyi ataupun terang-terangan sebelum datang hari (kiamat) yang pada hari itu tidak ada jual beli dan persahabatan.

 

قُل لِعِبادِيَ الَّذينَ آمَنوا

Katakanlah kepada hamba-hamba-Ku yang telah beriman:

Tolong beritahu kepada orang beriman, yang telah mengaku beriman.

Balaghah: Hazfu wa zikru – dalam ayat ini, ada ya mutakallim pada kalimah عِبادِيَ. Bandingkan dengan kalimah عِبادِ dalam ayat Zukhruf:68 yang tidak tidak ada ya mutakallim. Dua-dua makna kalau diterjemahkan bermaksud ‘hambaKu’. Tapi satu ada ي dan satu tidak ada.

Apabila ada zikru ya, ia membawa makna tahawul (berhenti-henti). Ini bermaksud hamba yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah hamba yang belum tetap dan istiqamah lagi. Maka mereka diingatkan untuk solat dan infak sebelum terlambat. Dan sekarang mereka masih cuai. Kerana itu Allah ingatkan mereka. Ibadah mereka masih putus-putus dan belum mantap. Itu sebab Allah ingatkan sebelum terlambat.

 

يُقيمُوا الصَّلاةَ

“Hendaklah mereka mendirikan salat,

Mereka hendaklah membuktikan iman mereka itu dengan amalan ibadat yang diwajibkan oleh Allah. Dalam ayat ini, Allah sebut dirikanlah solat. Bukanlah ini sahaja ibadat yang perlu dilakukan, tapi solat mewakili ibadat antara Allah dan hamba. Ada lagi ibadat-ibadat lain, tapi yang paling penting adalah solat.

Yang dimaksud dengan mendirikan salat ialah menunaikannya pada waktunya masing-masing, memelihara batasan-batasannya, rukuk, khusuk, dan sujudnya. Maka kenalah belajar cara-cara solat yang sunnah.

 

وَيُنفِقوا مِمّا رَزَقناهُم سِرًّا وَعَلانِيَةً

dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka secara sembunyi ataupun terang-terangan

Selain dari ibadat terus kepada Allah seperti solat, ada ibadat yang menjurus kepada perhubungan dengan manusia. Maka infaklah dari apa yang Allah berikan. Ini adalah ibadat juga, tapi bukan beri kepada Allah, tapi beri kepada mereka yang memerlukan. Bukan sahaja mereka taat dengan Allah, tapi mereka juga dapat menjalinkan hubungan baik dengan orang lain yang menerima infak itu.

Allah ingatkan, harta yang dikeluarkan itu pun bukan hasil dari kita pun, tapi Allah yang beri. Maka yang kita beri itu pun bukanlah kita punya pun.

Dan infak itu boleh diberi dalam semua keadaan: secara rahsia atau berdepan dengan orang lain. Dua-dua jenis itu boleh dilakukan. Tapi dari segi balaghah, Allah sebut infak dalam bentuk rahsia dahulu, kerana itulah infak yang paling baik. Kerana kalau infak itu tidak diketahui oleh orang, ianya lebih selamat dari rasa riak. Tapi ada kalanya, boleh untuk infak supaya orang lain nampak kerana ia boleh memberi motivasi kepada orang lain lagi untuk infak sama.

 

مِن قَبلِ أَن يَأتِيَ يَومٌ لا بَيعٌ فيهِ

sebelum datang hari (kiamat) yang pada hari itu tidak ada jual beli

Buatlah amal ibadat semasa masih hidup di dunia ini. Sementara ada nyawa lagi dan kita masih mampu untuk melakukan ibadat. Jangan menyesal kalau sudah mati. Lakukanlah sebelum sampai masa yang tidak ada jual beli. Kerana kita boleh dapat sumber harta dari urusan jual beli semasa hidup di dunia. Tapi bila dah mati, tidak ada peluang lagi dah.

Ia juga bermaksud, tidak ada sesiapa pun yang boleh tebus diri mereka dengan harta. Kalau ada emas sepenuh bumi pun, tidak akan diterima tebusan itu.

 

وَلا خِلالٌ

dan persahabatan.

Dan di akhirat nanti tidak ada kawan setia lagi dah. Kalau semasa di dunia tentu ada teman setia yang boleh bantu kita kalau kita susah, tapi tidak ada lagi di akhirat kelak.

Ia juga bermakna, sia-sia sahaja kalau bersahabat dengan roh-roh yang telah mati. Ramai dari kalangan manusia, termasuk juga orang Islam yang menyeru roh-roh Nabi, wali dan malaikat, kononnya kalau seru mereka itu, akan dapat syafaat nanti di akhirat. Ini adalah fahaman sesat. Allah sebut dalam ayat lain:

Allah Swt. telah berfirman:

{وَاتَّقُوا يَوْماً لَا تَجْزِي نَفْسٌ عَنْ نَفْسٍ شَيْئاً وَلا يُقْبَلُ مِنْهَا عَدْلٌ وَلا تَنْفَعُهَا شَفَاعَةٌ وَلا هُمْ يُنْصَرُونَ}

Dan takutlah kamu kepada suatu hari di waktu seseorang tidak dapat menggantikan seseorang lain sedikit pun dan tidak akan diterima suatu tebusan darinya dan tidak akan memberi manfaat sesuatu syafaat kepadanya dan tidak (pula) mereka akan ditolong. (Al-Baqarah: 123)


 

Ayat 32: Dalil aqli ketiga.

اللهُ الَّذي خَلَقَ السَّماواتِ وَالأَرضَ وَأَنزَلَ مِنَ السَّماءِ ماءً فَأَخرَجَ بِهِ مِنَ الثَّمَراتِ رِزقًا لَكُم ۖ وَسَخَّرَ لَكُمُ الفُلكَ لِتَجرِيَ فِي البَحرِ بِأَمرِهِ ۖ وَسَخَّرَ لَكُمُ الأَنهارَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It is Allāh who created the heavens and the earth and sent down rain from the sky and produced thereby some fruits as provision for you and subjected for you¹ the ships to sail through the sea by His command and subjected for you the rivers.

  • i.e., made serviceable to you.

(MELAYU)

Allah-lah yang telah menciptakan langit dan bumi dan menurunkan air hujan dari langit, kemudian Dia mengeluarkan dengan air hujan itu berbagai buah-buahan menjadi rezeki untukmu; dan Dia telah menundukkan bahtera bagimu supaya bahtera itu, berlayar di lautan dengan kehendak-Nya, dan Dia telah menundukkan (pula) bagimu sungai-sungai.

 

اللهُ الَّذي خَلَقَ السَّماواتِ وَالأَرضَ

Allah-lah yang telah menciptakan langit dan bumi

Kenapa kita kena sembah dan seru Allah sahaja dalam doa? Kerana Allah yang jadikan langit dan bumi ini. Roh-roh Nabi, wali dan malaikat itu tidak jadikan apa-apa pun. Semua yang ada dalam alam ini yang kita gunakan adalah dari ciptaan Allah.

 

وَأَنزَلَ مِنَ السَّماءِ

dan menurunkan air hujan dari langit,

Manusia, tumbuhan dan haiwan memerlukan air hujan untuk kehidupan kita. Kalau tidak ada air hujan, memang tidak ada kehidupan. Allah ingatkan yang Dialah yang menurunkan air hujan itu.

 

فَأَخرَجَ بِهِ مِنَ الثَّمَراتِ رِزقًا لَكُم

kemudian Dia mengeluarkan dengan air hujan itu berbagai buah-buahan menjadi rezeki untukmu; 

Dengan air hujan itulah, tumbuhan boleh hidup. Kita makan tumbuh-tumbuhan itu; binatang juga boleh makan tumbuh-tumbuhan itu; dan kita pula makan binatang-binatang itu.

 

وَسَخَّرَ لَكُمُ الفُلكَ لِتَجرِيَ فِي البَحرِ بِأَمرِهِ

dan Dia telah menundukkan bahtera bagimu supaya bahtera itu, berlayar di lautan dengan kehendak-Nya,

Kemudian Allah beritahu jasaNya menundukkan bahtera untuk kita. Maksud ‘tunduk’ itu adalah kita boleh pakai bahtera itu. Allah yang ajar kita macam mana nak buat kapal dan Allah tundukkan kapal dan juga lautan untuk kita boleh gunakan untuk kemudahan kita. Dengan itu, mudahlah kita gunakan laluan laut untuk kita bermusafir dan berniaga.

 

وَسَخَّرَ لَكُمُ الأَنهارَ

dan Dia telah menundukkan (pula) bagimu sungai-sungai.

Lautan adalah jalan untuk pergi ke tempat-tempat yang jauh. Tapi di dalam negara juga, ada laluan lain juga, iaitu laluan sungai. Allah sebut tentang sungai untuk perjalanan di daratan. Dengan air itu juga memberi sumber rezeki kepada kita.


 

Ayat 33: Ayat tengang ‘taskhir’ (penundukan) diteruskan.

وَسَخَّرَ لَكُمُ الشَّمسَ وَالقَمَرَ دائِبَينِ ۖ وَسَخَّرَ لَكُمُ اللَّيلَ وَالنَّهارَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And He subjected for you the sun and the moon, continuous [in orbit], and subjected for you the night and the day.

(MELAYU)

Dan Dia telah menundukkan (pula) bagimu matahari dan bulan yang terus menerus beredar (dalam orbitnya); dan telah menundukkan bagimu malam dan siang.

 

وَسَخَّرَ لَكُمُ الشَّمسَ وَالقَمَرَ

Dan Dia telah menundukkan (pula) bagimu matahari dan bulan

Allah juga menundukkan matahari dan bulan untuk kita. Maksudnya kita boleh gunakan untuk kemudahan kita. Manusia jadikan matahari dan bulan itu sebagai penanda waktu. Kalau kita gantung kalender dan jam di dinding, Allah gantung ‘kalender’Nya di langit. Kalender bulanan adalah bulan dan jam adalah matahari yang Allah gantung di langit.

 

دائِبَينِ

yang terus menerus beredar

Iaitu sentiasa bergerak ikut orbit masing-masing. Matahari dan bulan tidak berhenti bergerak dan berputar walaupun sesaat, kerana Allah tidak benarkan. Nanti akan sampai satu masa kedua-duanya akan berlanggar satu sama lain – ini disebut dalam ayat lain.

{لَا الشَّمْسُ يَنْبَغِي لَهَا أَنْ تُدْرِكَ الْقَمَرَ وَلا اللَّيْلُ سَابِقُ النَّهَارِ وَكُلٌّ فِي فَلَكٍ يَسْبَحُونَ}

Tidaklah mungkin bagi matahari mendapatkan bulan, dan malam pun tidak dapat mendahului siang. Dan masing-masing beredar pada garis edarnya. (Yaasin: 40)

 

وَسَخَّرَ لَكُمُ اللَّيلَ وَالنَّهارَ

dan telah menundukkan bagimu malam dan siang.

Dan Allah tundukkan malam dan siang untuk kita juga. Malam adalah masa untuk rehat dan siang Allah terangkan untuk mudahkan kita bekerja. Allah yang jadikan siang dan malam, bukan terjadi sendiri.

Apabila sesuatu direndahkan untuk kita pakai, tentu kita lebih tinggi kedudukan dari dia, bukan? Contohnya, kalau ada orang buat kerja-kerja ringan kita, itu adalah untuk memudahkan kita. Maknanya kita ada kerja yang lebih penting lagi, sampaikan kita susah kalau nak fikirkan benda-benda yang kecil. Ini macam ketua syarikat ada Personal Assistant untuk boleh buat kerja-kerja ringan kerana dia sendiri ada kerja yang lebih penting untuk dibuat. Ini samalah macam Perdana Menteri tidak tulis sendiri surat-surat dia.

Itu adalah perkara biasa dan itulah masanya kita memerlukan pembantu. Tapi ianya salah kalau semua benda dilakukan untuk seseorang tapi dia sendiri tidak ada kerja penting. Kerana itu bila seorang Raja itu semua perkara dilakukan untuk dia, tapi dia tak buat benda yang penting, ini tidak patut. Ini sudah salah faham dah. Kerana menghambakan orang untuk buat semua benda, tapi dia sendiri tidak ada kerja.

Pengajaran dari ayat ini, Allah jadikan alam ini dibawah kekuasaan kita dan kita boleh gunakan, kerana kita ada kerja yang penting untuk kita lakukan: iaitu taat dan berkhidmat untuk Allah. Oleh itu kenalah faham kepentingan Allah berikan segala kemudahan untuk kita. Kita kena gunakan alam ini untuk memudahkan kita menjadi khalifah di bumi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 014: Ibrahim. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s