Tafsir Surah Ibrahim Ayat 25 – 29 (Pokok baik dan buruk)

Ayat 25: Dalam ayat sebelum ini telah diberi perumpamaan Kalimat yang baik seperti pokok yang baik. Kalau pokok itu baik, tentu buahnya banyak.

تُؤتي أُكُلَها كُلَّ حينٍ بِإِذنِ رَبِّها ۗ وَيَضرِبُ اللهُ الأَمثالَ لِلنّاسِ لَعَلَّهُم يَتَذَكَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It produces its fruit all the time, by permission of its Lord. And Allāh presents examples for the people that perhaps they will be reminded.

(MELAYU)

pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat.

 

تُؤتي أُكُلَها كُلَّ حينٍ بِإِذنِ رَبِّها

pohon itu memberikan buahnya pada setiap waktu dengan seizin Tuhannya.

Pokok yang baik itu berbuah setiap masa. Ini memberi isyrarat kepada amalan baik seseorang yang baik itu akan keluar dengan banyak darinya; amalan itu akan jadi baik dan banyak. Ini adalah kerana amalan yang baik menjadi banyak amalan yang baik lagi. Bila kita mula buat amalan baik, ia akan menjadi pemangkin kepada amalan baik yang lebih baik – maknanya, kena mulakan buat amal dulu. Jangan terus fikirkan buat amalan yang banyak, tapi mulalah buat sikit-sikit.

Menurut suatu pendapat, yang dimaksud dengan كُلَّ حينٍ ialah setiap pagi dan petang. Menurut pendapat lain, setiap bulan, sedangkan pendapat lainnya mengatakan setiap dua bulan. Pendapat lain menyebutkan setiap enam bulan, ada yang mengatakan setiap tujuh bulan, ada pula yang mengatakan setiap tahun.

Makna lahiriah konteks ayat menunjukkan bahawa perumpamaan orang mukmin sama dengan pohon yang selalu mengeluarkan buahnya setiap waktu, baik di musim panas maupun di musim dingin, siang dan malam hari. Begitu pula keadaan seorang mukmin, amal salehnya terus-menerus diangkat (ke langit) baginya, baik di tengah malam maupun di siang hari, setiap waktu.

Apabila dalaman kita baik, amalan luaran pun jadi baik dan apa yang dibuat adalah baik belaka. Sampaikan kalau tidur pun boleh dapat pahala kerana buat dengan cara sunnah. Dan kerana kita niat untuk rehat kerana nak kuatkan badan untuk buat amalan kebaikan. Oleh itu, semua perbuatan mereka akan menghasilkan pahala sahaja. Itulah seperti pokok yang tidak bermusim – sentiasa keluarkan buah sahaja.

Semua itu pun dengan izin Tuhan juga. Kalau bukan Allah yang pimpin kita ke arah kebaikan, kita pun tidak jadi baik. Samalah seperti pokok yang mengeluarkan buah yang banyak itu pun kerana izin Allah juga.

 

وَيَضرِبُ اللهُ الأَمثالَ لِلنّاسِ لَعَلَّهُم يَتَذَكَّرونَ

Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat.

Allah gunakan contoh pokok untuk beri kita faham. Kerana kita semua dapat tengok pokok, maka bila kita tengok pokok, mudah untuk faham. Perumpamaan pokok itu memang tepat, kerana pokok ambil masa untuk menjadi besar – bukannya tanam terus tinggi, bukan? Begitu juga kita, bukan terus jadi baik. Proses pembaikan diri kita pun ambil masa juga, bukannya belajar, terus jadi baik. Begitulah juga para sahabat dulu, mereka pun melalui proses pembaikan, bukan terus jadi baik. Nabi pun ambil masa juga untuk beri petunjuk kepada mereka.

Dan jangan lupa, apabila dah besar pun pokok itu, masih lagi pokok itu memerlukan air dan baja juga lagi. Dan begitulah juga dengan kita. Sebagaimana pokok perlukan air sentiasa, maka kita pun sentiasa perlukan wahyu dari Allah. Walaupun dah belajar tafsir Qur’an, masih tetap kena tadabbur juga ayat-ayat Qur’an itu selalu.


 

Ayat 26: Sekarang tentang kalimat yang buruk pula.

وَمَثَلُ كَلِمَةٍ خَبيثَةٍ كَشَجَرَةٍ خَبيثَةٍ اجتُثَّت مِن فَوقِ الأَرضِ ما لَها مِن قَرارٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the example of a bad word is like a bad tree, uprooted from the surface of the earth, not having any stability.

(MELAYU)

Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk, yang telah dicabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; tidak dapat tetap (tegak) sedikitpun.

 

وَمَثَلُ كَلِمَةٍ خَبيثَةٍ كَشَجَرَةٍ خَبيثَةٍ

Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk,

Sekarang tentang kalimah yang buruk pula – ini termasuk kalimah syirik, kata-kata ke arah akidah rosak, atau kata-kata yang tidak elok, kata-kata yang dosa, dan benda-benda lain yang tidak baik.

Allah beri perumpamaan: kata-kata itu adalah macam pokok yang teruk. Sebagai contoh, kita boleh fikirkan macam pokok berduri.

 

اجتُثَّت مِن فَوقِ الأَرضِ

yang telah dicabut dari permukaan bumi;

Ianya adalah jenis pokok yang tidak ada akar yang kuat. Jenis pokok yang duduk atas tanah dan hanya tumbuh di permukaan bumi. Kalau pokok jenis begitu, memang tidak ada kekuatan. Kalau ditiup angin kuat sahaja dah boleh tercabut macam pokok kacang cambah.

 

ما لَها مِن قَرارٍ

tidak dapat tetap (tegak) sedikitpun.

Ianya adalah pokok yang tidak tegap, tidak stabil. Ini isyarat kepada Musyrikin Mekah, mereka itu tidak ada apa-apa pun, tunggu masa sahaja untuk dibuang sahaja. Allah juga perli mereka dengan mengatakan mereka itu tidak ada apa, dan amat senang sahaja nak dibuang. Yakni tidak ada landasan dan tidak ada keteguhan baginya. Demikian pula halnya orang kafir, ia tidak mempunyai pokok, tidak pula cabang, tiada suatu amal pun darinya yang dinaikkan (diterima), dan tiada sesuatu pun yang diterima darinya.


 

Ayat 27: Ini pula tentang orang yang beriman.

يُثَبِّتُ اللهُ الَّذينَ آمَنوا بِالقَولِ الثّابِتِ فِي الحَياةِ الدُّنيا وَفِي الآخِرَةِ ۖ وَيُضِلُّ اللهُ الظّالِمينَ ۚ وَيَفعَلُ اللهُ ما يَشاءُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh keeps firm those who believe, with the firm word,¹ in worldly life and in the Hereafter.² And Allāh sends astray the wrongdoers. And Allāh does what He wills.

  • The testimony that there is no deity except Allāh and that Muḥammad () is the messenger of Allāh.
  • When questioned in their graves by the angels after death.

(MELAYU)

Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat; dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan Allah buat apa yang Dia kehendaki.

 

يُثَبِّتُ اللهُ الَّذينَ آمَنوا بِالقَولِ الثّابِتِ

Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu

Kepada mereka yang beriman, Allah akan beri keteguhan hati kepada mereka. Ini dinamakan Robtul Qalbi dimana hati mereka tidak goyah lagi dan tetap atas iman, walau apa pun yang terjadi.

قَالَ الْبُخَارِيُّ: حَدَّثَنَا أَبُو الْوَلِيدِ، حَدَّثَنَا شُعْبَةُ، أَخْبَرَنِي عَلْقَمَةُ بْنُ مَرْثَد قَالَ: سَمِعْتُ سَعْدَ بْنَ عُبَيْدَةَ، عَنِ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ؛ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “اَلْمُسْلِمُ إِذَا سُئِلَ فِي الْقَبْرِ، شَهِدَ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ، فَذَلِكَ قَوْلُهُ: {يُثَبِّتُ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا بِالْقَوْلِ الثَّابِتِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الآخِرَةِ}

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abul Walid, telah menceritakan kepada kami Syu’bah, telah menceritakan kepadaku Alqamah ibnu Marsad; ia pernah mendengar Sa’d ibnu Ubaidah menceritakan hadis dari Al-Barra ibnu Azib r.a., bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Orang muslim apabila ditanya di dalam kuburnya, ia mengemukakan persaksian bahawa tidak ada Tuhan selain Allah, dan bahawa Muhammad adalah utusan Allah. Yang demikian itu adalah firman-Nya, “Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat” (Ibrahim: 27).

 

فِي الحَياةِ الدُّنيا وَفِي الآخِرَةِ

dalam kehidupan di dunia dan di akhirat; 

Mereka yang beriman itu akan ditetapkan di dunia dan akhirat. Allah akan teguhkan mereka di dunia dan akhirat.

 

وَيُضِلُّ اللهُ الظّالِمينَ

dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim

Sedangkan orang yang zalim akan disesatkan oleh Allah. Bukan Allah yang hendak mereka sesat dari awal lagi (jangan kita silap faham pula). Tapi Allah buat keputusan untuk sesatkan mereka setelah mereka sendiri tutup pintu hati mereka dan mereka tetap menentang pendakwah. Ini dinamakan Khatmul Qalbi.

 

وَيَفعَلُ اللهُ ما يَشاءُ

dan Allah buat apa yang Dia kehendaki.

Apabila Allah telah buat keputusan untuk menyesatkan sesiapa, tidak ada sesiapa lagi yang boleh beri hidayah kepada orang itu. Dan ini adalah keputusan Allah dan tidak ada yang boleh menyoalNya.


 

Ayat 28: Peristiwa kelima tentang akhirat.

۞ أَلَم تَرَ إِلَى الَّذينَ بَدَّلوا نِعمَتَ اللهِ كُفرًا وَأَحَلّوا قَومَهُم دارَ البَوَارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have you not considered those who exchanged the favor of Allāh for disbelief¹ and settled their people [in] the home of ruin?

  • They met Allāh’s blessing with denial instead of gratitude.

(MELAYU)

Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang telah menukar nikmat Allah dengan kekafiran dan menjatuhkan kaumnya ke lembah kebinasaan?,

 

أَلَم تَرَ إِلَى الَّذينَ بَدَّلوا نِعمَتَ اللهِ كُفرًا

Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang telah menukar nikmat Allah dengan kekafiran

Ini tentang orang Quraish Mekah yang menentang Nabi Muhammad SAW.

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ali ibnu Abdullah, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Amr, dari Ata yang telah mendengar Ibnu Abbas berkata sehubungan dengan makna firman Allah Swt.: Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang telah menukar nikmat Allah dengan kekafiran. (Ibrahim: 28). Bahawa mereka adalah orang-orang kafir penduduk kota Mekah.

Ini adalah kerana merekalah yang tukar nikmat keimanan dengan kekufuran. Seperti yang kita tahu, Musyrikin Mekah telah mendapat banyak nikmat, tapi mereka tukar nikmat itu jadi sebab kepada kekufuran mereka. Mereka rasa selesa kerana dapat duduk senang di kawasan yang tidak senang sepatutnya (padang pasir, tiada air dan tumbuh-tumbuhan), tapi tempat itu jadi senang dan mewah kerana ada Ka’bah di situ. Oleh kerana itu, mereka duduk dengan aman di situ, makanan senang datang, pergi mana-mana pun orang hormat tak berani kacau (kerana orang Arab lain hormat dan takut kepada mereka kerana mereka penjaga Ka’bah dan berhala di Mekah). Begitulah Allah telah pelihara mereka.

Sepatutnya mereka jadikan itu sebagai sebab untuk mereka beriman kepada agama tauhid. Tapi apabila Nabi Muhammad dibangkitkan menjadi Rasul mereka, mereka tolak baginda.

 

وَأَحَلّوا قَومَهُم دارَ البَوَارِ

dan menjatuhkan kaumnya ke lembah kebinasaan?,

Oleh kerana itu, mereka bawa kemusnahan atas diri mereka sendiri. Mereka menghalalkan diri mereka ke dalam lembah kebinasaan.


 

Ayat 29: Ini adalah badal kepada ayat sebelum ini – apakah yang dimaksudkan dengan lembah kebinasaan itu?

جَهَنَّمَ يَصلَونَها ۖ وَبِئسَ القَرارُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[It is] Hell, which they will [enter to] burn, and wretched is the settlement.

(MELAYU)

iaitu neraka jahannam; mereka masuk kedalamnya; dan itulah seburuk-buruk tempat kediaman.

 

جَهَنَّمَ يَصلَونَها

iaitu neraka jahannam; mereka masuk kedalamnya; 

Yang dimaksudkan adalah mereka akan dimasukkan ke dalam neraka.

 

وَبِئسَ القَرارُ

dan itulah seburuk-buruk tempat kediaman.

Itulah tempat yang yang paling buruk sekali. Dan mereka tetap dan tegap di situ.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 014: Ibrahim. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s