Tafsir Surah Ibrahim Ayat 22 – 24 (Khutbah dari Syaitan)

Ayat 22: Yang manusia banyak ikut semasa di dunia sampai tersesat, adalah syaitan. Penghasut sebenarnya adalah syaitan. Mereka membisikkan perkara yang jahat dan mengajar ilmu-ilmu yang salah. Mereka menjanjikan macam-macam kepada manusia yang lalai, tapi lihatlah apa yang syaitan akan syarah nanti.

وَقالَ الشَّيطانُ لَمّا قُضِيَ الأَمرُ إِنَّ اللهَ وَعَدَكُم وَعدَ الحَقِّ وَوَعَدتُكُم فَأَخلَفتُكُم ۖ وَما كانَ لِيَ عَلَيكُم مِن سُلطانٍ إِلّا أَن دَعَوتُكُم فَاستَجَبتُم لي ۖ فَلا تَلوموني وَلوموا أَنفُسَكُم ۖ ما أَنا بِمُصرِخِكُم وَما أَنتُم بِمُصرِخِيَّ ۖ إِنّي كَفَرتُ بِما أَشرَكتُمونِ مِن قَبلُ ۗ إِنَّ الظّالِمينَ لَهُم عَذابٌ أَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Satan will say when the matter has been concluded, “Indeed, Allāh had promised you the promise of truth. And I promised you, but I betrayed you. But I had no authority over you except that I invited you, and you responded to me. So do not blame me; but blame yourselves. I cannot be called to your aid, nor can you be called to my aid. Indeed, I deny your association of me [with Allāh] before.¹ Indeed, for the wrongdoers is a painful punishment.”

  • By your obedience to me instead of Him during life on earth.

(MELAYU)

Dan berkatalah syaitan tatkala perkara (hisab) telah diselesaikan: “Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan akupun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan (sekadar) aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencerca aku akan tetapi cercalah dirimu sendiri. Aku sekali-kali tidak dapat menolongmu dan kamupun sekali-kali tidak dapat menolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan Allah) sejak dahulu”. Sesungguhnya orang-orang yang zalim itu mendapat siksaan yang pedih.

 

وَقالَ الشَّيطانُ لَمّا قُضِيَ الأَمرُ

Dan berkatalah syaitan tatkala perkara (hisab) telah diselesaikan:

Kejadian ini berlaku di akhirat. Syaitan akan beri ucap utama setelah selesai hisab dijalankan. Ini setelah Allah buat keputusan untuk humban mereka semua ke dalam neraka. Maknanya, syaitan sedang bercakap dengan ahli neraka. Dia hendak menjelaskan apa yang telah terjadi.

Allah telah menetapkan keputusan di antara hamba-hamba-Nya, dan Allah memasukkan orang-orang mukmin ke dalam syurga serta menempatkan orang-orang kafir di dalam lapisan bawah neraka. Maka pada hari itu berdirilah iblis di kalangan ahli neraka seraya berkhutbah kepada mereka untuk menambah kesedihan di atas kesedihan yang sedang mereka alami, menambahkan kerugian di atas kerugian, dan kekecewaan di atas kekecewaan. Jadi, ini adalah dikira sebagai ‘azab rohani’.

 

إِنَّ اللهَ وَعَدَكُم وَعدَ الحَقِّ

“Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepadamu janji yang benar,

Syaitan mengingatkan mereka yang telah ditetapkan masuk neraka itu kepada janji Allah. Syaitan kata Tuhan dah berjanji untuk beri balasan mengikut apa yang dilakukan oleh manusia. Kalau taat kepadaNya, akan dibalas dengan syurga dan kalau tidak taat, akan dibalas dengan nereka. Janji ini ada dalam kitab wahyu, ada dalam Qur’an dan janji ini dibawa oleh para Rasul.

Janji itu disampaikan melalui lisan rasul-rasul-Nya, dan Dia menjanjikan kepada kalian bila kalian mengikuti para Rasul, Dia akan menyelamatkan dan menyejahtera­kan kalian; dan janji Allah itu dipenuhi-Nya, kerana janji-Nya adalah benar dan beritanya benar pula. Syaitan pun kata yang janji Allah itu benar dan Allah tidak menipu. Apa yang dijanjikanNya akan ditepati.

 

وَوَعَدتُكُم فَأَخلَفتُكُم

dan akupun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. 

Syaitan kata, dia pun ada janji juga. Macam-macam dijanjikan syaitan kalau ikut dia. Dia janjikan pahala, kedudukan, kesenangan dan macam-macam lagi. Semua itu dijanjikan kalau buat amalan yang syirik dan bidaah kerana kerana ajaran syirik dan bidaah adalah dari janji syaitan sebenarnya. Kerana Allah dan Nabi tidak pun ada janji untuk beri pahala kalau buat benda-benda itu. Yang menjanjikan akan dapat pahala adalah syaitan.

Syaitan kata memang dia ada janjikan, tapi dia mengaku yang tak penuhi janjinya itu. Allah berjanji benar, tapi syaitan janji tapi tak betul. Ini kita tahu melalui firman-Nya:

{يَعِدُهُمْ وَيُمَنِّيهِمْ وَمَا يَعِدُهُمُ الشَّيْطَانُ إِلا غُرُورًا}

Syaitan itu memberikan janji-janji kepada mereka dan membangkit­kan angan-angan kosong pada mereka, padahal syaitan itu tidak menjanjikan kepada mereka selain dari tipuan belaka. (An-Nisa: 120)

 

وَما كانَ لِيَ عَلَيكُم مِن سُلطانٍ

Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu,

Tapi syaitan akan kata yang dia tidak pernah ada kuasa untuk memaksa mereka ikut dia. Allah pun tidak paksa manusia ikut kerana Allah beri pilihan kepada manusia samada nak taat atau tidak. Kalau taat, akan dibalas baik dan kalau engkar akan dimasukkan ke dalam neraka.

 

إِلّا أَن دَعَوتُكُم فَاستَجَبتُم لي

melainkan (sekadar) aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi seruanku, 

Syaitan kata dia cuma ajak mereka sahaja. Allah hantar Nabi sebagai utusan kepada manusia, sedangkan dia ajak sendiri kepada manusia. Dan dia juga ada askar-askar dia dari kalangan jin.

Dan syaitan salahkan kembali kepada ahli neraka – dia ajak sahaja tapi mereka yang ikut ajakan syaitan. Mereka yang sengaja ikut dan dengan ikhtiar mereka sendiri. Tidak ada sesiapa yang paksa mereka buat amal syirik dan amal bidaah itu.

 

فَلا تَلوموني وَلوموا أَنفُسَكُم

oleh sebab itu janganlah kamu salahkan aku akan tetapi salahkan dirimu sendiri.

Oleh itu, syaitan kata jangan salahkan dia tapi salahkan diri mereka sendiri. Mereka yang salah sebenarnya kerana ikut ajakan syaitan. Sedangkan Allah dan Nabi dah ajar manusia supaya kenal syaitan dan bagaimana syaitan buat kerja supaya tidak tertipu.

 

ما أَنا بِمُصرِخِكُم وَما أَنتُم بِمُصرِخِيَّ

Aku sekali-kali tidak dapat menolongmu dan kamupun sekali-kali tidak dapat menolongku.

Kalimah صرخ bermaksud menjerit minta tolong. Dan kalimah مصرخ bermaksud orang yang menjawap jeritan meminta tolong itu (orang yang dapat tolong). Syaitan memberitahu yang dia tidak boleh membantu mereka yang sudah masuk neraka itu dan mereka pun tidak boleh membantunya. Oleh itu, jangan buang masa untuk minta tolong dan merayu lagi.

 

إِنّي كَفَرتُ بِما أَشرَكتُمونِ مِن قَبلُ

Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan Allah) sejak dahulu”. 

Syaitan tarik diri dari akidah mereka yang masuk neraka itu – dia kata dia tidak kena mengena dengan perbuatan syirik yang mereka lakukan dulu. Dia sendiri tolak akidah syirik mereka. Lihatlah bagaimana dia pun tak setuju dengan akidah mereka itu. Tapi dia suka kerana dia nak mereka masuk neraka sama dengan dia. Tapi syaitan sendiri tidak berani akidah yang syirik.

 

إِنَّ الظّالِمينَ لَهُم عَذابٌ أَليمٌ

Sesungguhnya orang-orang yang zalim itu mendapat siksaan yang pedih.

Akhirnya, syaitan tutup syarah dia dengan beritahu yang orang yang zalim memang akan kena azab.


 

Ayat 23: Ayat tabshir ukhrawi. Setelah diberitahu dengan berita buruk tentang balasan kepada mereka yang engkar, sekarang diberi berita gembira tentang mereka yang taat pula. Begitulah selalunya seimbang ayat-ayat dalam Qur’an. Setelah disebut tentang tentang neraka, disebut pula tentang syurga.

وَأُدخِلَ الَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ جَنّاتٍ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهارُ خالِدينَ فيها بِإِذنِ رَبِّهِم ۖ تَحِيَّتُهُم فيها سَلامٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who believed and did righteous deeds will be admitted to gardens beneath which rivers flow, abiding eternally therein by permission of their Lord; and their greeting therein will be, “Peace!”

(MELAYU)

Dan dimasukkanlah orang-orang yang beriman dan beramal soleh ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya dengan seizin Tuhan mereka. Ucapan penghormatan mereka dalam syurga itu ialah “salaam”.

 

وَأُدخِلَ الَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ جَنّاتٍ

Dan dimasukkanlah orang-orang yang beriman dan beramal soleh ke dalam syurga

Dari bahasa ayat ini, kita dapat tahu yang ahli syurga itu tidak masuk sendiri ke dalam syurga, tapi dimasukkan. Mereka dibawa masuk, dijemput dan dipersilakan masuk.

 

تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهارُ

yang mengalir di bawahnya sungai-sungai,

Syurga-syurga itu amat indah sekali. Dan ditambah pula dengan adanya sungai-sungai yang mengalir di bawahnya. Samada di bawah syurga itu, atau dibawak takluk penghuni syurga itu – dia boleh nak arahkan laluan sungai itu!

 

خالِدينَ فيها بِإِذنِ رَبِّهِم

mereka kekal di dalamnya dengan seizin Tuhan mereka. 

Mereka kekal di syurga dengan izin Allah. Ini adalah satu nikmat yang amat besar, kerana kita dapat tenang dengan mengetahui yang akan dapat tinggal di dalamnya sampai bila-bila. Kerana kalau kita dapat duduk hotel mewah macam mana pun, kita tahu yang lama kelamaan kita kena keluar juga, bukan? Tapi dengan syurga ini akan tinggal sampai bila-bila.

Ayat ini juga bermaksud, kita dapat masuk syurga itu pun dengan taufik Tuhan. Allah juga yang bimbing dan pimping penghuni syurga itu untuk beramal dengan amalan kebaikan sampaikan boleh dapat masuk syurga. Oleh kerana itu, penghuni syurga bukan dapat masuk ke dalam syurga kerana kelebihan sendiri.

 

تَحِيَّتُهُم فيها سَلامٌ

Ucapan penghormatan mereka dalam syurga itu ialah “salaam”.

‘Tahiyat’ adalah ucapan penghormatan sesama penghuni syurga. Ianya dari kalimah ح ي ي yang bermaksud ‘kehidupan’. Sebelum umat Islam diberikan dengan ucapan ‘assalamualaikum’, bangsa Arab menggunakan ucapan hayyakallah (semoga Allah panjangkan umur kamu) sebagai salam pertemuan.

Oleh itu, Allah memberitahu yang ucapan pertemuan mereka di dalam syurga adalah ‘salam’ (kesejahteraan). Inilah yang mereka ucapkan apabila mereka berjumpa dan bergembira sesama ahli syurga. Mereka sejahtera dalam menikmati kebaikan sesama mereka. Mereka amat suka dan gembira sekali kerana mereka dapat berjumpa dengan ramai orang yang beriman dulu dan selepas mereka.

Daripada mereka mula nak masuk ke syurga lagi pun dah diberikan salam oleh para malaikat. Ini seperti yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{حَتَّى إِذَا جَاءُوهَا وَفُتِحَتْ أَبْوَابُهَا وَقَالَ لَهُمْ خَزَنَتُهَا سَلامٌ عَلَيْكُمْ}

Sehingga apabila mereka sampai ke syurga itu, sedangkan pintu-pintunya telah terbuka dan berkatalah kepada mereka penjaga-penjaganya, “Kesejahteraan (dilimpahkan) atas kalian.” (Az-Zumar: 73)

Dan malaikat pun akan masuk ke dalam syurga ahli syurga itu dan memberikan salam juga kepada mereka. Seperti yang disebut dalam ayat yang lain:

{وَالْمَلائِكَةُ يَدْخُلُونَ عَلَيْهِمْ مِنْ كُلِّ بَابٍ سَلامٌ عَلَيْكُمْ}

sedangkan malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu (sambil mengucapkan), “Salamun ‘Alaikum.” (Ar-Ra’d: 23-24)

Dan firman Allah Swt.:

{دَعْوَاهُمْ فِيهَا سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيهَا سَلامٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ}

Doa mereka di dalamnya ialah, “Subhanakallahumma” dan salam penghormatan mereka ialah, “Salam.” Dan penutup doa mereka ialah, “Alhamdulillahi Rabbil ‘Alamin.” (Yunus: 10) .


 

Ayat 24:

أَلَم تَرَ كَيفَ ضَرَبَ اللهُ مَثَلًا كَلِمَةً طَيِّبَةً كَشَجَرَةٍ طَيِّبَةٍ أَصلُها ثابِتٌ وَفَرعُها فِي السَّماءِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have you not considered how Allāh presents an example, [making] a good word like a good tree, whose root is firmly fixed and its branches [high] in the sky?

(MELAYU)

Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit,

 

أَلَم تَرَ كَيفَ ضَرَبَ اللهُ مَثَلًا

Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan

Allah suruh kita gunakan akal untuk melihat perumpamaan-perumpamaan yang Allah telah berikan dalam Quran. Ada banyak perumpamaan yang Allah telah berikan untuk memberi pemahaman kepada kita tentang agama ini. Ini adalah cara pengajaran yang bagus, dimana dalam kita beri penjelasan kepada orang pun, kita akan gunakan analogi kepada orang yang kita ajar itu.

 

كَلِمَةً طَيِّبَةً كَشَجَرَةٍ طَيِّبَةٍ

kalimat yang baik seperti pohon yang baik,

Allah gunakan pokok sebagai perumpamaan. Kerana semua orang tahu tentang pokok dan boleh lihat kepada pokok. Dan kalau selepas ini kita lihat pokok, kita secara otomatik akan teringat dengan ayat ini. Pokok yang baik diibaratkan كَلِمَةً طَيِّبَةً ‘kalimah yang baik’ – membawa maksud ‘Kalimah Tauhid’ (La ilaaha illallah). Allah bandingkan Kalimah Tauhid ini seperti pokok yang baik.

Selain dari Kalimah Tauhid, termasuk juga dalam ketegori kalimah-kalimah yang baik adalah seperti syahadah dan selawat.

Hammad ibnu Salamah telah meriwayatkan dari Syu’aib ibnul Habhab, dari Anas, bahawa Rasulullah Saw. mendapat kiriman sekantong buah kurma. Maka baginda Saw. membaca firman-Nya: perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik. (Ibrahim: 24) Yakni pohon kurma.

Tetapi telah diriwayatkan melalui jalur ini dari lainnya (Syu’aib ibnul Habhab), dari Anas secara mauquf. Hal yang sama telah di-Mas-kan oleh Masruq, Mujahid, Ikrimah, Sa’id ibnu Jubair, Ad-Dahhak Qatadah, dan lain-lainnya.

قَالَ الْبُخَارِيُّ: حَدَّثَنَا عُبَيدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ، عَنْ أَبِي أُسَامَةَ، عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: كُنَّا عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: “أَخْبِرُونِي عَنْ شَجَرَةٍ تُشْبِهُ -أَوْ: كَالرَّجُلِ -اَلْمُسْلِمِ، لَا يَتَحَاتُّ وَرَقُهَا [وَلَا وَلَا وَلَا] تُؤْتِي أُكُلَهَا كُلَّ حِينٍ”. قَالَ ابْنُ عُمَرَ: فَوَقَعَ فِي نَفْسِي أَنَّهَا النَّخْلَةُ، وَرَأَيْتُ أَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ لَا يَتَكَلَّمَانِ، فَكَرِهْتُ أَنْ أَتَكَلَّمَ، فَلَمَّا لَمْ يَقُولُوا شَيْئًا، قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “هِيَ النَّخْلَةُ”. فَلَمَّا قُمْنَا قُلْتُ لِعُمَرَ: يَا أَبَتَا، وَاللَّهِ لَقَدْ كَانَ وَقَعَ فِي نَفْسِي أَنَّهَا النَّخْلَةُ. قَالَ: مَا مَنَعَكَ أَنْ تَكَلَّمَ؟ قَالَ: لَمْ أَرَكُمْ تَتَكَلَّمُونَ، فَكَرِهْتُ أَنْ أَتَكَلَّمَ أَوْ أَقُولَ شَيْئًا. قَالَ عُمَرُ: لَأَنْ تَكُونَ قُلْتَهَا أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ كَذَا وَكَذَا

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ubaid ibnu Ismail, dari Abu Usamah, dari Ubaidillah, dari Nafi’, dari Ibnu Umar yang mengatakan, “Ketika kami sedang bersama Rasulullah Saw., beliau bersabda, ‘Ceritakanlah kepadaku tentang pohon yang menyerupai seorang muslim, ia tidak pernah gugur daunnya, baik di musim panas mahupun di musim dingin, dan ia mengeluarkan buahnya setiap musim dengan seizin Tuhannya’.” Ibnu Umar mengatakan, “Lalu terdetik di dalam hatiku jawaban yang mengatakan bahawa pohon itu adalah pohon kurma. Tetapi aku melihat Abu Bakar dan Umar tidak bicara, maka aku merasa segan untuk mengemukakannya. Setelah mereka tidak menjawab sepatah kata pun, bersabdalah Rasulullah Saw. bahawa pohon tersebut adalah pohon kurma. Ketika kami bangkit (untuk pergi), aku berkata kepada Umar, ‘Wahai ayahku, demi Allah, sesungguhnya telah terdetik di dalam hatiku jawabannya, bahawa pohon itu adalah pohon kurma.’ Umar berkata, ‘Apakah yang mencegahmu untuk tidak mengatakannya?’Aku menjawab, ‘Aku tidak melihat kalian menjawab, maka aku segan untuk mengatakan­nya atau aku segan mengatakan sesuatu.’ Umar berkata, ‘Sesungguhnya jika kamu katakan jawaban itu lebih aku sukai daripada anu dan anu’.”

 

أَصلُها ثابِتٌ

akarnya teguh

Kenapa pokok itu dikira sebagai baik? Kerana akarnya tertunjang dalam ke tanah. Kalau akar itu dalam dan kuat, itu menandakan yang pokok itu kukuh.

Apakah bandingan dengan agama? Maksudnya, akar yang kuat dan dalam itu memberi isyarat kepada iman yang kuat.

 

وَفَرعُها فِي السَّماءِ

dan dahannya (menjulang) ke langit,

Dan bukan sahaja akarnya dalam di tanah, tapi cabangnya meninggi naik ke langit. Ini menandakan pokok itu pokok yang sihat yang boleh memberi manfaat. Dan kalau cabangnya tinggi dan banyak, buah pun tentu banyak. Ini memberi isyarat yang amalan kita naik ke atas. Iaitu memberi isyarat amalan orang itu menaik untuk menemui Tuhan untuk disimpan amalan itu disisiNya.

Tapi itu cabang pokok itu dapat naik tinggi ke langit, ia memerlukan akar yang kukuh, kerana kalau tidak, pokok itu tidak teguh. Jadi untuk amal naik ke langit, ia memerlukan  iman yang teguh macam akar pokok yang teguh, baru ia boleh naik tinggi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 014: Ibrahim. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s