Tafsir Surah Ibrahim Ayat 19 – 21 (Golongan pengikut)

Ayat 19: Ini dalil tauhid ke-dua dalam surah ini.

أَلَم تَرَ أَنَّ اللَهَ خَلَقَ السَّماواتِ وَالأَرضَ بِالحَقِّ ۚ إِن يَشَأ يُذهِبكُم وَيَأتِ بِخَلقٍ جَديدٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have you not seen [i.e., considered] that Allāh created the heavens and the earth in truth? If He wills, He can do away with you and produce a new creation.

(MELAYU)

Tidakkah kamu perhatikan, bahawa sesungguhnya Allah telah menciptakan langit dan bumi dengan hak? Jika Dia menghendaki, niscaya Dia membinasakan kamu dan mengganti(mu) dengan makhluk yang baru,

 

أَلَم تَرَ أَنَّ اللَهَ خَلَقَ السَّماواتِ وَالأَرضَ بِالحَقِّ

Tidakkah kamu perhatikan, bahawa sesungguhnya Allah telah menciptakan langit dan bumi dengan hak?

Maksud Allah tanya soalan ini adalah: Tidakkah kau lihat? Tidakkah kau memikirkan? Ini benda yang penting sekali – kena lihat apa yang Allah telah jadikan untuk kita dan selepas itu menerima Allah sebagai satu-satunya Tuhan.

Kalau tidak terima tauhid ini, tidak terima bahawa Allah itu adalah satu-satunya ilah, tidak ada yang lain, segala kehidupan kita tidak bermakna, segala perbuatan baik tidak berguna di akhirat. Dalam ayat sebelum ini, Allah beritahu yang amalan orang kafir itu tidak bernilai, macam abu/debu yang ditiup angin. Kita tidak nafikan, memang ada orang kafir yang buat benda yang baik – contohnya mereka jaga kehidupan yang hampir pupus, mereka banyak derma, mereka tolong orang-orang yang susah, mereka buat sekolah, mereka bina hospital untuk pelarian, mereka jaga anak-anak pelarian, beri makan kepada orang gelandangan, dan lain-lain lagi. Kadang-kadang, mereka lagi baik dari orang Islam pun yang tidak buat apa-apa. Tapi Allah nak beritahu, kalau tidak terima Allah sebagai satu-satu ilah, maka amalan kebaikan mereka itu tidak dikira sebagai pahala – ianya tidak akan dapat membantu mereka di akhirat kelak.

Untuk menerima Allah sebagai satu-satu Tuhan, maka kenalah kita sebagai manusia melihat alam ini. Memang kita hidup di dunia sekarang dengan menikmati segala kesenangan, segala nikmat. Tapi Allah jadikan alam ini bukanlah untuk kita hidup dan kemudian mati begitu sahaja. Allah jadikan alam ini untuk menzahirkan kebenaran, iaitu Allah lah yang mencipta. Maka kerana itu, Dia sahaja yang berhak dipuja dan disembah. Kalau Dia yang jadikan alam ini, kenapa entiti lain pula yang dipuja, kenapa entiti lain pula yang disembah? Tentulah Allah marah kalau begitu. Kalau yang disembah itu boleh buat alam, maka bolehlah kalau nak sembah mereka. Adakah Jesus buat alam? Adakah Buddha buat alam? Adakah Nabi Muhammad cipta alam ini? Tentu tidak.

Ayat ini juga sebagai dalil aqli untuk manusia menerima bahawa Allah boleh menjadikan kita semua selepas kita mati nanti. Kalau Allah boleh cipta alam yang amat luas ini, tentulah Dia boleh jadikan kita semua dari mati kepada hidup balik. Kerana Dia dah boleh cipta kita dari tiada kepada ada, bukan? Jadi nak menghidupkan semula itu tentu lebih mudah, bukan? Dalam ayat yang lain disebutkan oleh firman-Nya:

{أَوَلَمْ يَرَوْا أَنَّ اللَّهَ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضَ وَلَمْ يَعْيَ بِخَلْقِهِنَّ بِقَادِرٍ عَلَى أَنْ يُحْيِيَ الْمَوْتَى بَلَى إِنَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ}

Dan apakah mereka tidak memperhatikan bahwa sesungguhnya Allah yang menciptakan langit dan bumi dan Dia tidak merasa payah karena menciptakannya, kuasa menghidupkan orang-orang mati? Ya, (bahkan) sesungguhnya Dia Mahakuasa atas segala sesuatu. (Al-Ahqaf: 33)

 

إِن يَشَأ يُذهِبكُم وَيَأتِ بِخَلقٍ جَديدٍ

Jika Dia menghendaki, niscaya Dia membinasakan kamu dan mengganti(mu) dengan makhluk yang baru,

Allah jadikan kita hidup di alam dunia ini sebagai ujian buat kita. Allah nak kita kenali yang Dialah Tuhan dan ilah yang sebenarnya, tidak ada yang lain. Kalau kita tidak terima perkara yang utama ini, Allah boleh sahaja matikan kita semua dan tukar dengan makhluk jenis lain. Kerana tidak ada gunanya lagi kita semua kalau begitu.

Ramai dari orang kafir yang risau dengan keadaan dunia sekarang, kerana ada banyak binatang yang semakin pupus. Kepada mereka yang risau binatang banyak yang pupus, ketahuilah yang mereka pun Allah boleh pupuskan! Allah boleh gantikan dengan makhluk yang baru. Banyak lagi ayat yang lebih kurang sama dengan ayat ini:

{يَا أَيُّهَا النَّاسُ أَنْتُمُ الْفُقَرَاءُ إِلَى اللَّهِ وَاللَّهُ هُوَ الْغَنِيُّ الْحَمِيدُ إِنْ يَشَأْ يُذْهِبْكُمْ وَيَأْتِ بِخَلْقٍ جَدِيدٍ وَمَا ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ بِعَزِيزٍ}

Hai manusia, kalianlah yang berkehendak kepada Allah; dan Allah, Dialah Yang Mahakaya (tidak memerlukan sesuatu) lagi Maha Terpuji. Jika Dia menghendaki, niscaya Dia memusnahkan kalian dan mendatangkan makhluk yang baru (untuk menggantikan kalian). Dan yang demikian itu sekali-kali tidak sulit bagi Allah. (Fathir: 15­-17)

{وَإِنْ تَتَوَلَّوْا يَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ ثُمَّ لَا يَكُونُوا أَمْثَالَكُمْ}

Dan jika kalian berpaling, niscaya Dia akan mengganti (kalian) dengan kaum yang lain, dan mereka tidak akan seperti kalian. (Muhammad: 38)

{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا مَنْ يَرْتَدَّ مِنْكُمْ عَنْ دِينِهِ فَسَوْفَ يَأْتِي اللَّهُ بِقَوْمٍ يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُ}

Hai orang-orang yang beriman, barang siapa di antara kalian yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan mereka pun mencintai-Nya. (Al-Maidah: 54)


 

Ayat 20:

وَما ذٰلِكَ عَلَى اللهِ بِعَزيزٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And that is not difficult for Allāh.

(MELAYU)

dan yang demikian itu sekali-kali tidak sukar bagi Allah.

 

Dan untuk matikan kita semua dan ganti dengan makhluk yang lain, tidak susah pun untuk Allah buat. Ini adalah kerana kuasa dan qudrat ada di Tangan Allah. Allah itu Tuhan, maka Dia boleh buat apa sahaja yang Dia hendak. Tidak ada sesiapa yang dapat menghalang Allah dari melakukan apa yang Dia hendak lakukan.


 

Ayat 21:

وَبَرَزوا ِللهِ جَميعًا فَقالَ الضُّعَفاءُ لِلَّذينَ استَكبَروا إِنّا كُنّا لَكُم تَبَعًا فَهَل أَنتُم مُغنونَ عَنّا مِن عَذابِ اللهِ مِن شَيءٍ ۚ قالوا لَو هَدانَا اللَهُ لَهَدَيناكُم ۖ سَواءٌ عَلَينا أَجَزِعنا أَم صَبَرنا ما لَنا مِن مَحيصٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they will come out [for judgement] before Allāh all together, and the weak will say to those who were arrogant, “Indeed, we were your followers, so can you avail us anything against the punishment of Allāh?” They will say, “If Allāh had guided us, we would have guided you. It is all the same for us whether we show intolerance or are patient: there is for us no place of escape.”

(MELAYU)

Dan mereka semuanya (di padang Mahsyar) akan berkumpul menghadap ke hadirat Allah, lalu berkatalah orang-orang yang lemah kepada orang-orang yang sombong: “Sesungguhnya kami dahulu adalah pengikut-pengikutmu, maka dapatkah kamu menghindarkan daripada kami azab Allah (walaupun) sedikit saja? Mereka menjawab: “Seandainya Allah memberi petunjuk kepada kami, niscaya kami dapat memberi petunjuk kepadamu. Sama saja bagi kita, apakah kita mengeluh ataukah bersabar. Sekali-kali kita tidak mempunyai tempat untuk melarikan diri”.

 

وَبَرَزوا ِللهِ جَميعًا

Dan mereka semuanya (di padang Mahsyar) akan berkumpul menghadap ke hadirat Allah,

Semua kita kena mengadap Allah. Tidak ada yang mengadap kepada entiti lain. Tidak ada pergi tempat lain dulu, melainkan ke Mahsyar juga menunggu penghakiman dari Allah. Ini adalah tentang orang-orang yang engkar dengan agama.

 

فَقالَ الضُّعَفاءُ لِلَّذينَ استَكبَروا

lalu berkatalah orang-orang yang lemah kepada orang-orang yang sombong: 

Mereka itu dikatakan sebagai orang yang lemah fikiran, kerana mereka ikut sahaja apa yang disampaikan kepada mereka. Mereka tidak gunakan akal mereka untuk memikirkan samada yang disampaikan kepada mereka itu benar atau tidak, ikut dalil atau tidak. Maka mereka mengikut sahaja.

Yang mereka ikut adalah orang-orang yang sombong, iaitu sombong untuk terima kebenaran. Selalunya mereka ini yang berada di kedudukan yang tinggi, yang ada kuasa, yang ada pangkat, ada ramai anak murid. Bila mereka ditegur tentang amalan dan ajaran salah mereka, mereka tidak mahu terima.

Orang yang lemah fikiran itu ikut sahaja tanpa usul periksa, maka mereka pun dimasukkan juga ke dalam neraka bersama dengan orang-orang yang sombong itu.

 

إِنّا كُنّا لَكُم تَبَعًا

“Sesungguhnya kami dahulu adalah pengikut-pengikutmu,

Mereka dah gelabah dah, maka mereka berkata kepada orang atasan (golongan sombong) itu, yang mereka dulu ikut tanpa usul periksa: “Dulu kami ikut kamu dengan taat. Apa sahaja kamu kata, kami ikut. Kamu kata ini bagus, kami ikut, kamu buat ini bagus, kami pun ikut juga.”

 

فَهَل أَنتُم مُغنونَ عَنّا مِن عَذابِ اللهِ مِن شَيءٍ

maka dapatkah kamu menghindarkan daripada kami azab Allah (walaupun) sedikit saja?

“Kami dulu ikut kamu kerana kami percara kepada kamu. Maka sekarang tolonglah keluarkan kami dari neraka ini.”

Itulah kata pengikut kepada idola mereka. Dulu semasa di dunia, mereka ikut sahaja, sekerang mereka minta tolong pula.

Mereka minta supaya bolehlah ketua-ketua dan guru mereka itu menghindarkan dari azab neraka itu, walaupun sedikit. Maknanya, mereka tahu yang kelau keluar terus, tidak dapat dah, tapi kalau dapat keluar sehari pun ok dah.

Ayat ini mengajar kita bahawa yang kita kena ikut adalah ajaran dari Qur’an dan sunnah, bukan ikut manusia. Ini penting dan sebab itu Allah turunkan Qur’an sebagai panduan kita. Maka janganlah kita sangka baik sahaja dengan manusia, ikut sahaja mereka tanpa usul periksa, tanpa periksa samada ajaran yang dibawa itu selari atau tidak dengan wahyu. Terutama dalam bab akidah, kita memang tidak boleh taklid sahaja. Kita kena tahu apa yang kita ikut. Itu memerlukan kita rajin untuk belajar dan mendalami agama. Kalau malas belajar dan malas berfikir, susahlah. Kerana memang jalan yang mudah itu adalah ikut sahaja tanpa soal, bukan? Tapi lihatlah apa yang masalahnya nanti. Kita jangan lupa bahawa Allah telah beri pancaindera dan akal kepada kita, maka gunakanlah.

 

قالوا لَو هَدانَا اللَهُ لَهَدَيناكُم

Mereka menjawab: “Seandainya Allah memberi petunjuk kepada kami, niscaya kami dapat memberi petunjuk kepadamu. 

Golongan atasan yang sombong itu pun jawap: “Kalau Allah beri petunjuk kepada kami, kami pun dah beri petunjuk kepada kamu semua dulu. Dan sekarang, kami tidak ada kuasa langsung.”

 

سَواءٌ عَلَينا أَجَزِعنا أَم صَبَرنا

Sama saja bagi kita, apakah kita mengeluh ataukah bersabar. 

Mereka sambung: “Kita sama-sama dalam neraka sekarang. Kita tidak boleh buat apa dah. Samada kita keluh kesah kah, atau kita sabar kah, ia tidak akan beri kesan kepada kita.” Kerana sudah terlambat. Kalau tidak suka dengan neraka itu pun, tidak boleh buat. Kalau sabar pun, tetap kena azab juga – sama sahaja ikut mana pun.

أَجَزِع adalah lawan kepada ‘sabar’. Ia boleh juga bermaksud ‘gelisah’.

Abdur Rahman ibnu Zaid ibnu Aslam mengatakan bahawa sesungguhnya sebahagian dari ahli neraka berkata kepada sebahagian yang lain, “Marilah kalian semua, sesungguhnya ahli syurga memperoleh syurga tiada lain berkat tangisan dan permohonan mereka dengan rendah diri kepada Allah Swt. Sekarang marilah kita menangis dan memohon dengan rendah diri kepada Allah.” Lalu menangislah mereka seraya memohon kepada Allah dengan berendah diri. Setelah mereka merasakan bahawa hal itu tidak bermanfaat, berkatalah mereka, “Sesungguhnya ahli syurga memperoleh syurga tiada lain berkat kesabaran mereka, maka marilah kita bersabar.” Kemudian bersabarlah mereka dengan kesabaran yang belum pernah terlihat mereka melakukan­nya. Akan tetapi, ternyata kesabaran mereka tidak bermanfaat pula. Maka saat itu juga mereka berkata: Sama saja bagi kita, apakah kita mengeluh ataukah bersabar. (Ibrahim: 21), hingga akhir ayat.

 

ما لَنا مِن مَحيصٍ

Sekali-kali kita tidak mempunyai tempat untuk melarikan diri”.

Mereka mengaku: “sabar atau tidak, kita tidak ada tempat nak menyorok dah. Memang tiada pelepasan lagi dah.” Perkara disebutkan oleh Allah Swt. dalam firman-Nya dalam ayat lain:

{وَإِذْ يَتَحَاجُّونَ فِي النَّارِ فَيَقُولُ الضُّعَفَاءُ لِلَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا إِنَّا كُنَّا لَكُمْ تَبَعًا فَهَلْ أَنْتُمْ مُغْنُونَ عَنَّا نَصِيبًا مِنَ النَّارِ قَالَ الَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا إِنَّا كُلٌّ فِيهَا إِنَّ اللَّهَ قَدْ حَكَمَ بَيْنَ الْعِبَادِ}

Dan (ingatlah) ketika mereka berbantah-bantahan dalam neraka, maka orang-orang yang lemah berkata kepada orang-orang yang menyombongkan diri, “Sesungguhnya kami adalah pengikut-pengikut kalian, maka dapatkah kalian menghindarkan dari kami sebagian azab api neraka?” Orang-orang yang menyombongkan diri menjawab, “Sesungguhnya kita semua sama-sama dalam neraka, kerana sesungguhnya Allah telah menetapkan keputusan antara hamba-hamba-Nya).” (Ghafir: 47-48)

Oleh itu, kalau tidak mahu kena macam ini, maka kenalah kita berhati-hati dan mendalami agama semasa kita hidup lagi. Jangan kita menyesal yang tidak ada gunanya di akhirat kelak seperti yang Allah sebutkan dalam ayat lain:

{يَوْمَ تُقَلَّبُ وُجُوهُهُمْ فِي النَّارِ يَقُولُونَ يَا لَيْتَنَا أَطَعْنَا اللَّهَ وَأَطَعْنَا الرَّسُولا وَقَالُوا رَبَّنَا إِنَّا أَطَعْنَا سَادَتَنَا وَكُبَرَاءَنَا فَأَضَلُّونَا السَّبِيلا رَبَّنَا آتِهِمْ ضِعْفَيْنِ مِنَ الْعَذَابِ وَالْعَنْهُمْ لَعْنًا كَبِيرًا}

Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami telah mentaati pemimpin-pemimpin dan pembesar-pembesar kami, lalu mereka menyesatkan kami dari jalan (yang benar). Ya Tuhan kami, timpakanlah kepada mereka azab dua kali lipat dan kutuklah mereka dengan kutukan yang besar. (Al-Ahzab: 67-68)

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 014: Ibrahim. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s