Tafsir Surah Ibrahim Ayat 14 – 18 (Amal baik tiada balasan)

Ayat 14:

وَلَنُسكِنَنَّكُمُ الأَرضَ مِن بَعدِهِم ۚ ذٰلِكَ لِمَن خافَ مَقامي وَخافَ وَعيدِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We will surely cause you to dwell in the land after them. That is for he who fears My position¹ and fears My threat.”

  • An alternative meaning is “the standing [for account] before Me.”

(MELAYU)

dan Kami pasti akan menempatkan kamu di negeri-negeri itu sesudah mereka. Yang demikian itu (adalah untuk) orang-orang yang takut (akan menghadap) kehadrat-Ku dan yang takut kepada ancaman-Ku”.

 

وَلَنُسكِنَنَّكُمُ الأَرضَ مِن بَعدِهِم

dan Kami pasti akan menempatkan kamu di negeri-negeri itu sesudah mereka.

Para Rasul akan ditetapkan kedudukan mereka di bumi. Selepas penentang mereka kena hancur, para Rasul itu yang akan duduk tetap di bumi. Kerana itulah para Rasul disuruh keluar dulu dari kawasan itu sebelum kena hancur. Allah berfirman dalam ayat lain:

{قَالَ مُوسَى لِقَوْمِهِ اسْتَعِينُوا بِاللَّهِ وَاصْبِرُوا إِنَّ الأرْضَ لِلَّهِ يُورِثُهَا مَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِينَ}

Musa berkata kepada kaumnya.”Mohonlah pertolongan kepada Allah dan bersabarlah; sesungguhnya bumi (ini) kepunyaan Allah; dipusakakan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya dari hamba-hamba-Nya. Dan kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertakwa.”(Al-A’raf: 128)

Dan firman Allah Swt.:

{وَأَوْرَثْنَا الْقَوْمَ الَّذِينَ كَانُوا يُسْتَضْعَفُونَ مَشَارِقَ الأرْضِ وَمَغَارِبَهَا الَّتِي بَارَكْنَا فِيهَا وَتَمَّتْ كَلِمَةُ رَبِّكَ الْحُسْنَى عَلَى بَنِي إِسْرَائِيلَ بِمَا صَبَرُوا وَدَمَّرْنَا مَا كَانَ يَصْنَعُ فِرْعَوْنُ وَقَوْمُهُ وَمَا كَانُوا يَعْرِشُونَ}

Dan Kami pusakakan kepada kaum yang ditindas itu, negeri-negeri bahagian timur dan bahagian barat yang telah Kami beri berkah kepadanya. Dan telah sempurnalah perkataan Tuhanmu yang baik (sebagai janji) untuk Bani Israil disebabkan kesabaran mereka. Dan Kami hancurkan apa yang telah dibuat Fir’aun dan kaumnya dan apa yang telah dibangun mereka. (Al-A’raf: 137)

 

ذٰلِكَ لِمَن خافَ مَقامي

Yang demikian itu (adalah untuk) orang-orang yang takut (akan menghadap) kehadrat-Ku

Itulah balasan baik bagi mereka yang takut untuk berdiri di hadapan Allah taala nanti. Kerana mereka takut kena soal dengan amalan-amalan yang salah semasa mereka di dunia, kerana itu mereka berbuat baik semasa di dunia. Tak sanggup mereka mengadap Allah dalam mereka telah banyak berbuat dosa. Allah berfirman dalam ayat yang lain:

{وَلِمَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ جَنَّتَانِ}

Dan bagi orang yang takut akan saat menghadap Tuhannya ada dua surga. (Ar-Rahman: 46)

 

وَخافَ وَعيدِ

dan yang takut kepada ancaman-Ku”.

Dan itulah balasan bagi mereka yang takut kepada ancaman Allah yang menakutkan. Kalimah وَعيدِ digunakan untuk janji yang menakutkan, bukan semua janji. Kerana takut itulah yang menyebabkan orang beriman jaga hukum.


 

Ayat 15: Doa para Rasul.

وَاستَفتَحوا وَخابَ كُلُّ جَبّارٍ عَنيدٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they requested decision [i.e., victory from Allāh], and disappointed, [therefore], was every obstinate tyrant.

(MELAYU)

Dan mereka memohon kemenangan (atas musuh-musuh mereka) dan binasalah semua orang yang berlaku sewenang-wenang lagi keras kepala,

 

وَاستَفتَحوا

Dan mereka memohon kemenangan

Allah akan bantu para Rasul apabila mereka angkat tangan berdoa kepada Allah untuk menyelamatkan mereka, atau memberi bantuan kepada mereka. Oleh kerana para Rasul dan Nabi itu sudah meminta kemenangan, Allah akan berikan.

 

وَخابَ كُلُّ جَبّارٍ عَنيدٍ

dan binasalah semua orang yang berlaku sewenang-wenang lagi keras kepala,

Maka kecewalah setiap mereka yang zalim dan degil. جَبّارٍ adalah setiap penzalim yang menekan orang lain, sementara kalimah عَنيدٍ pula bermaksud keras kepala, degil untuk untuk buat perkara yang benar. Maka mereka itu semua akan kalah.


 

Ayat 16: Yang menentang para Rasul itu bukan sahaja kalah,

مِن وَرائِهِ جَهَنَّمُ وَيُسقىٰ مِن ماءٍ صَديدٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Before him¹ is Hell, and he will be given a drink of purulent water.¹

  • Literally, “after him [in time],” meaning ahead of him.
  • That which oozes from the skins of Hell’s inhabitants.

(MELAYU)

di hadapannya ada Jahannam dan dia akan diberi minuman dengan air nanah,

 

مِن وَرائِهِ جَهَنَّمُ

di hadapannya ada Jahannam

Mereka akan masuk neraka jahannam. Mereka akan dinampakkan Neraka Jahannam  setiap pagi dan petang (di alam kubur) hingga hari kiamat. Mereka dah tahu yang itulah tempat yang mereka akan tinggal.

Kalimah وَرائِ dalam ayat ini bererti ‘di hadapan’ (bukan di belakang seperti biasa), sama dengan pengertian yang terdapat di dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَكَانَ وَرَاءَهُمْ مَلِكٌ يَأْخُذُ كُلَّ سَفِينَةٍ غَصْبًا}

karena di hadapan mereka ada seorang raja yang merampas tiap-tiap bahtera. (Al-Kahfi: 79)

 

وَيُسقىٰ مِن ماءٍ صَديدٍ

dan dia akan diberi minuman dengan air nanah,

Kalimah صَديدٍ adalah nanah. Ianya adalah apa sahaja yang keluar dari tubuh manusia yang berbau busuk. Penghuni neraka akan sentiasa sahaja dahaga, tidak hilang-hilang dahaga mereka itu. Apabila mereka minta minuman untuk menghilangkan dahaga, itulah minuman yang akan diberikan kepada mereka. Itu bukan minuman pun, tapi itulah yang diberi kepada mereka.

Di dalam neraka tiada minuman bagi ahli neraka, kecuali minuman air yang sangat panas dan air yang sangat dingin. Minuman yang pertama sangat panas, sedangkan minuman yang kedua sangat dingin lagi sangat busuk, seperti yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam firman-Nya:

{هَذَا فَلْيَذُوقُوهُ حَمِيمٌ وَغَسَّاقٌ وَآخَرُ مِنْ شَكْلِهِ أَزْوَاجٌ}

Inilah (azab neraka), biarlah mereka merasakannya, (minuman mereka) air yang sangat panas dan air yang sangat dingin. Dan azab yang lain yang serupa itu berbagai macam. (Shad: 57-58)


 

Ayat 17: Apa lagi yang akan dikenakan kepada mereka?

يَتَجَرَّعُهُ وَلا يَكادُ يُسيغُهُ وَيَأتيهِ المَوتُ مِن كُلِّ مَكانٍ وَما هُوَ بِمَيِّتٍ ۖ وَمِن وَرائِهِ عَذابٌ غَليظٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He will gulp it but will hardly [be able to] swallow it. And death will come to him from everywhere, but he is not to die. And before him is a massive punishment.

(MELAYU)

diminumnya air nanah itu dan hampir dia tidak bisa menelannya dan datanglah maut kepadanya dari segenap penjuru, tetapi dia tidak juga mati, dan di hadapannya ada azab yang berat.

 

يَتَجَرَّعُهُ وَلا يَكادُ يُسيغُهُ

diminumnya air nanah itu dan hampir dia tidak bisa menelannya

Mereka teguklah juga air nanah itu dan tentulah meneguk dalam kepayahan kerana susah nak minum. Macam kita makan ubat pun dah susah dah, bukan? Tambahanlah pula kalau minum air nanah, bukan senang nak minum benda macam itu. Katakanlah kita kena paksa minum susu yang sudah rosak. Tentu tidak dapat dia يُسيغُهُ (minum dengan mudah). Dia kena paksa diri dia untuk telan air itu kerana dahaga. Hampir tidak tertelan kerana teruk sangat.

Atau air nanah diminumkan kepadanya dengan paksa. Bila dia tidak mahu meneguknya, maka malaikat memukulnya dengan besi, suruh minum juga.

 

وَيَأتيهِ المَوتُ مِن كُلِّ مَكانٍ وَما هُوَ بِمَيِّتٍ

dan datanglah maut kepadanya dari segenap penjuru, tetapi dia tidak juga mati,

Di dalam neraka itu mereka akan dikenakan azab. Tapi azab yang datang itu adalah jenis yang boleh mematikan. Ia datang dari semua arah. Kalau mereka kena azab itu semasa di dunia dulu, mereka dah mati dah kerana teruknya azab itu. Tapi mereka tidak akan mati kerana tidak ada kematian di akhirat.

 

وَمِن وَرائِهِ عَذابٌ غَليظٌ

dan di hadapannya ada azab yang berat.

Ayat ini memberi isyarat yang apa yang mereka kena itu (minum nanah dan azab yang sepatutnya mematikan) tidak susah lagi. Yang palng teruk adalah عَذابٌ غَليظٌ. Ayat ini memberikan azab yang menaik – mulanya mereka dikalahkan – kemudian masuk jahannam – kena minum nanah – kena azab yang patut mematikan mereka tapi mereka tak mati-mati. Itu semua belum lagi عَذابٌ غَليظٌ, maknanya ada yang lagi teruk. Tapi tidak dapat dibayangkan apakah lagi yang lebih seksa dari itu – semoga kita tidak tahu tentangnya. Semoga kita tidak dapat melihatnya.

Oleh itu, tidak ada pengurangan azab, yang ada adalah tambahan azab sahaja.


 

Ayat 18: Allah beri perumpamaan tentang amal kebaikan mereka di dunia.

مَثَلُ الَّذينَ كَفَروا بِرَبِّهِم ۖ أَعمالُهُم كَرَمادٍ اشتَدَّت بِهِ الرّيحُ في يَومٍ عاصِفٍ ۖ لا يَقدِرونَ مِمّا كَسَبوا عَلىٰ شَيءٍ ۚ ذٰلِكَ هُوَ الضَّلالُ البَعيدُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The example of those who disbelieve in their Lord is [that] their deeds are like ashes which the wind blows forcefully on a stormy day; they are unable [to keep] from what they earned a [single] thing. That is what is extreme error.

(MELAYU)

Orang-orang yang kafir kepada Tuhannya, amalan-amalan mereka adalah seperti abu yang ditiup angin dengan keras pada suatu hari yang berangin kencang. Mereka tidak dapat mengambil manfaat sedikitpun dari apa yang telah mereka usahakan (di dunia). Yang demikian itu adalah kesesatan yang jauh.

 

مَثَلُ الَّذينَ كَفَروا بِرَبِّهِم

Perumpamaan orang-orang yang kafir kepada Tuhannya,

Mungkin ada kebaikan yang manusia engkar itu lakukan semasa di dunia. Allah beri perumpamaan apakah yang terjadi dengan perbuatan baik mereka itu.

 

أَعمالُهُم كَرَمادٍ اشتَدَّت بِهِ الرّيحُ في يَومٍ عاصِفٍ

amalan-amalan mereka adalah seperti abu yang ditiup angin dengan keras pada suatu hari yang berangin kencang. 

Mungkin mereka juga ada buat benda baik semasa di dunia dulu. Contohnya, mereka buat baik kepada mak bapa, tolong orang miskin, derma dan sebagainya. Itu memang perbuatan yang baik, tapi itu tidak bernilai untuk tolong mereka. Kalau mereka ada buat amal baik, amal mereka perumpamaannya seperti debu/abu sahaja. Waktu mereka di akhirat itu, mereka pun katalah yang mereka ada buat itu dan ini benda-benda yang baik, tapi akan diberitahu yang amalan mereka itu tidak berguna. Amalan baik mereka itu macam seorang yang bawa abu nak tawarkan sebagai ganti beli barang. Tentulah tidak ada nilai. Seperti disebut dalam ayat lain:

{مَثَلُ مَا يُنْفِقُونَ فِي هَذِهِ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا كَمَثَلِ رِيحٍ فِيهَا صِرٌّ أَصَابَتْ حَرْثَ قَوْمٍ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ فَأَهْلَكَتْهُ}

Perumpamaan harta yang mereka nafkahkan di dalam kehidupan dunia ini adalah seperti perumpamaan angin yang mengandung hawa yang sangat dingin, yang menimpa tanaman kaum yang menganiaya diri sendiri, lalu angin itu merosaknya. Allah tidak menganiaya mereka, tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri. (Ali Imran: 117)

Sudahlah tidak ada nilai, kena tiup angin pula. Kalau air yang bertiup biasa pun dah boleh hilang abu itu lama-lama, tambahan pula ayat ini mengatakan angin kencang – memang tidak ada kesan langsung.

 

لا يَقدِرونَ مِمّا كَسَبوا عَلىٰ شَيءٍ

Mereka tidak dapat mengambil manfaat sedikitpun dari apa yang telah mereka usahakan

Mereka tidak mampu nak ambil balik dari amal-amal baik yang mereka buat semasa di dunia walaupun sedikit. Ini adalah kerana mereka buat syirik. Maka, mereka amat rugi sekali.

 

ذٰلِكَ هُوَ الضَّلالُ البَعيدُ

Yang demikian itu adalah kesesatan yang jauh.

Dan apa yang mereka lakukan itu adalah sesat dan sesat yang jauh. Bila jauh, sudah tidak ada harapan untuk kembali lagi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 014: Ibrahim. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s