Tafsir Surah Ibrahim Ayat 11 – 13 (Rasul manusia biasa)

Ayat 11:

قالَت لَهُم رُسُلُهُم إِن نَحنُ إِلّا بَشَرٌ مِثلُكُم وَلٰكِنَّ اللهَ يَمُنُّ عَلىٰ مَن يَشاءُ مِن عِبادِهِ ۖ وَما كانَ لَنا أَن نَأتِيَكُم بِسُلطانٍ إِلّا بِإِذنِ اللهِ ۚ وَعَلَى اللهِ فَليَتَوَكَّلِ المُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Their messengers said to them, “We are only men like you, but Allāh confers favor upon whom He wills of His servants. It has never been for us to bring you evidence except by permission of Allāh. And upon Allāh let the believers rely.

(MELAYU)

Rasul-rasul mereka berkata kepada mereka: “Kami tidak lain hanyalah manusia seperti kamu, akan tetapi Allah memberi kurnia kepada sesiapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hamba-Nya. Dan tidak patut bagi kami mendatangkan suatu bukti kepada kamu melainkan dengan izin Allah. Dan hanya kepada Allah sajalah hendaknya orang-orang mukmin bertawakkal.

 

قالَت لَهُم رُسُلُهُم

Rasul-rasul mereka berkata kepada mereka:

Dalam ayat sebelum ini, puak penentang menolak para Rasul mereka dengan alasan, para Rasul itu manusia biasa macam mereka sahaja. Maka ini adalah jawapan dari para Rasul itu.

 

إِن نَحنُ إِلّا بَشَرٌ مِثلُكُم

“Kami tidak lain hanyalah manusia seperti kamu, 

Para Rasul itu mengaku yang memang mereka manusia macam umat mereka juga. Dan mereka tidak pernah kata pun yang mereka itu makhluk jenis lain. Jadi memang Rasul itu bersetuju pun dengan apa yang mereka kata itu. Rasul juga makan, pergi ke pasar dan ada pasangan isteri.

 

وَلٰكِنَّ اللهَ يَمُنُّ عَلىٰ مَن يَشاءُ مِن عِبادِهِ

akan tetapi Allah memberi kurnia kepada sesiapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hamba-Nya.

Walaupun Rasul-rasul itu manusia, tapi Allah pilih siapa yang Dia nak pilih dari hambaNya dengan  memberi kelebihan menjadi Rasul. Memang mereka itu manusia tapi Allah dah pilih mereka jadi Nabi.

 

وَما كانَ لَنا أَن نَأتِيَكُم بِسُلطانٍ إِلّا بِإِذنِ اللهِ

Dan tidak patut bagi kami mendatangkan suatu bukti kepada kamu melainkan dengan izin Allah. 

Apabila mereka telah dipilih menjadi Nabi, maka mereka mendapat wahyu dari Allah untuk disampaikan kepada masyarakat. Mereka hanya sampaikan apa yang mereka perlu sampaikan, dan bukan tugas mereka untuk bawa dalil kecuali dengan kehendak Allah. Begitu juga, kerana mereka itu manusia sahaja, mereka tidak boleh bawa mukjizat dengan kuasa mereka kerana mereka memang tidak ada kuasa itu. Semua yang terjadi itu adalah dengan izin Allah. Kalau Allah mahu, baru benda itu terjadi.

 

وَعَلَى اللهِ فَليَتَوَكَّلِ المُؤمِنونَ

Dan hanya kepada Allah sajalah hendaknya orang-orang mukmin bertawakkal.

Dan para Rasul itu memberitahu kepada umatnya, hanya kepada Allah lah sahaja semua kena bertawakal. Apa-apa yang terjadi, serahkan sahaja kepada Allah.


 

Ayat 12: Sambungan ceramah dari para Rasul:

وَما لَنا أَلّا نَتَوَكَّلَ عَلَى اللهِ وَقَد هَدانا سُبُلَنا ۚ وَلَنَصبِرَنَّ عَلىٰ ما آذَيتُمونا ۚ وَعَلَى اللهِ فَليَتَوَكَّلِ المُتَوَكِّلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And why should we not rely upon Allāh while He has guided us to our [good] ways. And we will surely be patient against whatever harm you should cause us. And upon Allāh let those who would rely [indeed] rely.”

(MELAYU)

Mengapa kami tidak bertawakkal kepada Allah padahal Dia telah menunjukkan jalan kepada kami, dan kami sungguh-sungguh akan bersabar terhadap gangguan-gangguan yang kamu lakukan kepada kami. Dan hanya kepada Allah saja orang-orang yang bertawakkal itu, berserah diri”.

 

وَما لَنا أَلّا نَتَوَكَّلَ عَلَى اللهِ

Mengapa kami tidak bertawakkal kepada Allah

Rasul kata, takkanlah mereka tidak bertawakal kepada Allah.

 

وَقَد هَدانا سُبُلَنا

padahal Dia telah menunjukkan jalan kepada kami,

Takkan mereka tidak bertawakal kepada Allah, sedangkan Dia dah menunjukkan banyak jalan yang baik. Allah dah beri pimpinan untuk jalan-jalan supaya manusia boleh melaluinya untuk menuju kepadaNya.

 

وَلَنَصبِرَنَّ عَلىٰ ما آذَيتُمونا

dan kami sungguh-sungguh akan bersabar terhadap gangguan-gangguan yang kamu lakukan kepada kami.

Ayat ini memberi isyarat yang kaum mereka telah menyakiti para Rasul itu samada dalam bentuk kata-kata atau dalam bentuk fizikal. Atau mereka telah merancang untuk melakukannya. Para Rasul sudah tahu akan perkara itu dan mereka kata yang mereka akan tetap bersabar atas apa sahaja yang kaum mereka nak kenakan kepada mereka. Samada kaum itu merancang untuk mengganggu mereka atau menyakititi mereka, para Rasul itu tetap akan sabar.

 

وَعَلَى اللهِ فَليَتَوَكَّلِ المُتَوَكِّلونَ

Dan hanya kepada Allah saja orang-orang yang bertawakkal itu, berserah diri”.

Dan mereka akan serahkan sahaja hal itu kepada Allah. Kerana rancangan kaum mereka itu semua dalam tangan Allah. Para Rasul itu tidak boleh nak halang kalau dengan qudrat mereka sendiri. Maka kena bergantung kepada Allah sahaja untuk melindungi mereka.


 

Ayat 13: Apakah balasan dari umat mereka itu:

وَقالَ الَّذينَ كَفَروا لِرُسُلِهِم لَنُخرِجَنَّكُم مِن أَرضِنا أَو لَتَعودُنَّ في مِلَّتِنا ۖ فَأَوحىٰ إِلَيهِم رَبُّهُم لَنُهلِكَنَّ الظّالِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who disbelieved said to their messengers, “We will surely drive you out of our land, or you must return to our religion.” So their Lord inspired to them, “We will surely destroy the wrongdoers.

(MELAYU)

Orang-orang kafir berkata kepada Rasul-rasul mereka: “Kami sungguh-sungguh akan mengusir kamu dari negeri kami atau kamu kembali kepada agama kami”. Maka Tuhan mewahyukan kepada mereka: “Kami pasti akan membinasakan orang-orang yang zalim itu,

 

وَقالَ الَّذينَ كَفَروا لِرُسُلِهِم

Orang-orang kafir berkata kepada Rasul-rasul mereka:

Puak penentang masih juga tidak puas hati dengan Rasul mereka. Maka mereka telah berkata kepada Rasul mereka.

 

لَنُخرِجَنَّكُم مِن أَرضِنا

“Kami sungguh-sungguh akan mengusir kamu dari negeri kami

Mereka nak halau Rasul mereka itu dari ‘tanah mereka’. Mereka kata itu adalah tanah mereka, sedangkan Rasul itu pun berasal dari kalangan mereka juga, membesar di tanah itu juga. Tapi mereka tetap nak halau juga kerana mereka kata kalau nak tetap duduk di kawasan itu, kena ikut cara mereka sahaja. Seolah-olah mereka nak kata, tempat mereka itu tidak boleh terima agama lain.

Hal tersebut seperti yang dikatakan oleh kaum Syu’aib terhadapnya dan orang-orang yang beriman kepadanya, yaitu:

{لَنُخْرِجَنَّكَ يَا شُعَيْبُ وَالَّذِينَ آمَنُوا مَعَكَ مِنْ قَرْيَتِنَا أَوْ لَتَعُودُنَّ فِي مِلَّتِنَا}

Sesungguhnya kami akan mengusir kamu, hai Syu ‘aib, dan orang-orang yang beriman bersamamu dari kota kami. (Al-A’raf: 88), hingga akhir ayat.

Juga seperti yang dikatakan oleh kaum Lut, yaitu:

{أَخْرِجُوا آلَ لُوطٍ مِنْ قَرْيَتِكُمْ إِنَّهُمْ أُنَاسٌ يَتَطَهَّرُونَ}

Usirlah Lut beserta keluarganya dari negeri kalian. (An-Naml: 56), hingga akhir ayat.

Allah Swt. pun berfirman menceritakan perihal orang-orang musyrik Quraisy:

{وَإِنْ كَادُوا لَيَسْتَفِزُّونَكَ مِنَ الأرْضِ لِيُخْرِجُوكَ مِنْهَا وَإِذًا لَا يَلْبَثُونَ خِلافَكَ إِلا قَلِيلا}

Dan sesungguhnya benar-benar mereka hampir membuatmu gelisah di negeri (Mekah) untuk mengusirmu darinya; dan kalau terjadi demikian, niscaya sepeninggalmu mereka tidak tinggal, melainkan sebentar saja. (Al-Isra: 76)

{وَإِذْ يَمْكُرُ بِكَ الَّذِينَ كَفَرُوا لِيُثْبِتُوكَ أَوْ يَقْتُلُوكَ أَوْ يُخْرِجُوكَ وَيَمْكُرُونَ وَيَمْكُرُ اللَّهُ وَاللَّهُ خَيْرُ الْمَاكِرِينَ}

Dan (ingatlah) ketika orang-orang kafir (Quraisy) memikirkan daya upaya terhadapmu untuk menangkap dan memenjarakanmu atau membunuhmu, atau mengusirmu. Mereka memikirkan tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya itu. Dan Allah sebaik-baik Pembalas tipu daya. (Al-Anfal: 30)

 

أَو لَتَعودُنَّ في مِلَّتِنا

atau kamu kembali kepada agama kami”.

Atau, kalau nak tinggal juga di tempat itu, kena pastikan para Rasul itu ‘dimasukkan balik’ ke dalam agama ‘asal’ mereka. Maknanya, mereka tidak iktiraf agama yang dibawa oleh para Rasul itu. Mereka nak kta, ajaran ‘pelik’ para Rasul itu kena ditinggalkan. Kalau tak ikut, Rasul itu kena keluar.

مِلَّة Millah adalah amalan yang diamalkan oleh semua orang dalam sesuatu negeri. Ianya adalah amalan rasmi negeri itu. Yang semua orang terima sebagai amalan setempat.

Perlu diingatkan yang agama Islam tidaklah menolak adat sesuatu tempat itu. Kita kena ingat, asal Islam pun datang ke dalam adat Arab yang memang telah ada pun di Mekah dan Madinah itu. Dan Islam tidak menghapuskan adat-adat itu. Asalkan kalau tidak ada masalah dengan agama, boleh sahaja untuk diamalkan. Kita pun tahu yang semua umat ada adatnya masing-masing. Takkanlah tidak ada adat yang lain dengan orang lain sedangkan makanan dan pakaian pun dah berlainan dari satu tempat ke satu tempat. Dan kerana perbezaan itulah yang cara kita isi masa lapang pun berbeza dengan orang lain. Dan bahasa pun dah berlainan. Jadi semua perbezaan dalam segi kebudayaan dan kebiasaan itu tidak menjadi masalah untuk terus diamalkan. Cuma Islam membersihkan mana yang tidak baik dari adat itu. Maka, kalau ada itu tidak ada masalah, maka boleh diteruskan. Tapi kalau adat itu ada fahaman yang salah, maka kenalah ditinggalkan, walaupun telah lama diamalkan oleh masyarakat itu.

Apakah pula ‘adat’ itu? Adat adalah apa sahaja yang dianggap normal dalam masyarakat itu. Tapi kadang-kadang memang Islam berlawanan dengan adat. Maka, dalam hal ini, Islamlah yang kena menang, dan adat itu kena ditinggalkan. Sebagai contoh, kalau orang kita kata persandingan dalam perkahwinan itu adat, maka tidaklah boleh diteruskan kerana ianya adalah amalan agama dalam agama Hindu. Ini adalah kerana persandingan itu adalah sebagai peringatan kepada perkahwinan antara Sri Rama dengan Sita Devi. Dan kalau tengok patung mereka berdua ini pun, memang semasa sedang bersanding.

 

فَأَوحىٰ إِلَيهِم رَبُّهُم لَنُهلِكَنَّ الظّالِمينَ

Maka Tuhan mewahyukan kepada mereka: “Kami pasti akan membinasakan orang-orang yang zalim itu,

Ini adalah ayat tasliah (pujukan) kepada para Rasul dari Allah. Allah beritahu kepada para Rasul itu, mereka yang menentang para Rasul akan dimusnahkan oleh Allah. Jadi para Rasul tidak perlu bimbang. Ancaman dari penentang itu datang dari mulut mereka sahaja. Rancangan mereka itu tidak akan berjaya dan Allah akan musnahkan mereka.

Sama halnya dengan apa yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَلَقَدْ سَبَقَتْ كَلِمَتُنَا لِعِبَادِنَا الْمُرْسَلِينَ إِنَّهُمْ لَهُمُ الْمَنْصُورُونَ وَإِنَّ جُنْدَنَا لَهُمُ الْغَالِبُونَ}

Dan sesungguhnya telah tetap janji Kami kepada hamba-hamba Kami yang menjadi rasul, (iaitu) sesungguhnya mereka itulah yang pasti mendapat pertolongan. Dan sesungguhnya tentera Kami itulah yang pasti menang. (Ash-Shaffat: 171-173)

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 014: Ibrahim. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s