Tafsir Surah Ibrahim Ayat 6 – 8 (Kufur Nikmat)

Ayat 6:

وَإِذ قالَ موسىٰ لِقَومِهِ اذكُروا نِعمَةَ اللهِ عَلَيكُم إِذ أَنجاكُم مِن آلِ فِرعَونَ يَسومونَكُم سوءَ العَذابِ وَيُذَبِّحونَ أَبناءَكُم وَيَستَحيونَ نِساءَكُم ۚ وَفي ذٰلِكُم بَلاءٌ مِن رَبِّكُم عَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [recall, O Children of Israel], when Moses said to his people, “Remember the favor of Allāh upon you when He saved you from the people of Pharaoh, who were afflicting you with the worst torment and were slaughtering your [newborn] sons and keeping your females alive. And in that was a great trial from your Lord.

(MALAY)

Dan (ingatlah), ketika Musa berkata kepada kaumnya: “Ingatlah nikmat Allah atasmu ketika Dia menyelamatkan kamu dari Fir’aun dan pengikut-pengikutnya, mereka menyiksa kamu dengan siksa yang pedih, mereka menyembelih anak-anak laki-lakimu, membiarkan hidup anak-anak perempuanmu; dan pada yang demikian itu ada cubaan yang besar dari Tuhanmu”.

 

وَإِذ قالَ موسىٰ لِقَومِهِ اذكُروا نِعمَةَ اللهِ عَلَيكُم

Dan (ingatlah), ketika Musa berkata kepada kaumnya: “Ingatlah nikmat Allah atasmu

Ada muqaddar pada kalimah إذ itu, iaitu ُأُذكُر (ingatlah), iaitu ingatlah nikmat Allah kepada kamu. Salah satu cara dakwah ada dengan mengingatkan orang lain dengan kebaikan dan jasa yang telah dilakukan. Nabi Musa a.s. mengingatkan Bani Israil tentang nikmat yang Allah telah berikan kepada mereka.

 

إِذ أَنجاكُم مِن آلِ فِرعَونَ

ketika Dia menyelamatkan kamu dari Fir’aun dan pengikut-pengikutnya, 

Antara banyak-banyak nikmat yang telah diterima oleh mereka, nikmat yang paling besar adalah mereka diselamatkan dari keganasan Firaun.

 

يَسومونَكُم سوءَ العَذابِ

mereka menyiksa kamu dengan siksa yang pedih, 

Firaun telah mengazab mereka dengan azab yang teruk. Firaun telah memalukan mereka  dengan menjadikan Bani Israil sebagai hamba di bumi Mesir. Ini pun sudah amat memalukan. Tapi mereka itu ditindas di bawah pemerintahan Firaun.

 

وَيُذَبِّحونَ أَبناءَكُم وَيَستَحيونَ نِساءَكُم

mereka menyembelih anak-anak laki-lakimu, membiarkan hidup anak-anak perempuanmu; 

Amat teruk sekali Firaun itu sampai dia sanggup bunuh anak lelaki Bani Israil. Ini adalah kerana Firaun percaya bahawa ada anak lelaki dari kalangan mereka yang akan menjatuhkannya, maka dia beri arahan untuk bunuh semua anak lelaki pada waktu itu.

Tapi dalam masa yang sama, dia benarkan anak perempuan hidup. Ini tidak baik pun, kerana dia nak jadikan perempuan-perempuan itu sebagai hamba dan gundik mereka. Ini lebih menyakitkan hati lagi – kerana kalau dibunuh anak lelaki, sekali sahaja sakitnya; tapi kalau sentiasa dapat melihat anak perempuan mereka dijadikan hamba seks, sakit hati itu berterusan.

 

وَفي ذٰلِكُم بَلاءٌ مِن رَبِّكُم عَظيمٌ

dan pada yang demikian itu ada cubaan yang besar dari Tuhanmu”.

Kalimah بَلاءٌ dalam ayat ini ada dua terjemah:

  1. Ia boleh bermaksud ‘ujian’. Jadi apa yang dikenakan kepada mereka itu adalah ujian yang amat besar, merujuk kepada penghambaan mereka dan azab yang dikenakankan oleh Firaun. Semua ujian sebenarnya datang dari Allah dan apa yang mereka dapat itu adalah amat berat.
  2. Ia juga boleh diterjemahkan kepada ‘nikmat’. Ia merujuk kepada pembebasan mereka dari azab yg dikenakan oleh Firaun itu. Maka itu nikmat besar bagi mereka.

 

Ayat 7:

وَإِذ تَأَذَّنَ رَبُّكُم لَئِن شَكَرتُم لَأَزيدَنَّكُم ۖ وَلَئِن كَفَرتُم إِنَّ عَذابي لَشَديدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [remember] when your Lord proclaimed, ‘If you are grateful, I will surely increase you [in favor]; but if you deny, indeed, My punishment is severe.’ “

(MALAY)

Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih”.

 

وَإِذ تَأَذَّنَ رَبُّكُم لَئِن شَكَرتُم لَأَزيدَنَّكُم

Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, 

تَأَذَّنَ bermaksud أخبر (memberi khabar). Dalam ayat ini, Allah memberitahu satu kaedah yang amat besar.

Nabi Musa memberitahu Bani Israil yang mereka patut bersyukur kerana mereka dapat pengetahuan agama dan segala nikmat-nikmat yang lain. Dan kalau mereka bersyukur dengan nikmat yang ada, Allah akan tambah lagi nikmat-nikmat itu.

Oleh itu, kalau kita pun bersyukur atas nikmat-nikmat itu, Allah akan tambah lagi nikmat itu.

 

وَلَئِن كَفَرتُم إِنَّ عَذابي لَشَديدٌ

dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih”.

Tapi ingat, kalau tidak mensyukuri, malah engkar dengan nikmat yang telah ada, maka azab yang akan dikenakan adalah sangat dahsyat. Ini adalah tentang ‘kufur nikmat’. Iaitu mereka yang tidak menghargai nikmat-nikmat yang telah diberikan.


 

Ayat 8:

وَقالَ موسىٰ إِن تَكفُروا أَنتُم وَمَن فِي الأَرضِ جَميعًا فَإِنَّ اللهَ لَغَنِيٌّ حَميدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Moses said, “If you should disbelieve, you and whoever is on the earth entirely – indeed, Allāh is Free of need and Praiseworthy.”

(MALAY)

Dan Musa berkata: “Jika kamu dan orang-orang yang ada di muka bumi semuanya mengingkari (nikmat Allah) maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji”.

 

وَقالَ موسىٰ إِن تَكفُروا

Dan Musa berkata: “Jika kamu kufur,

Nabi Musa mengulang kembali kata-kata Allah berkenaan mereka yang kufur nikmat itu. Kalau mereka tetap juga, bagaimana? Allah ada rugikah?

 

أَنتُم وَمَن فِي الأَرضِ جَميعًا

kamu dan orang-orang yang ada di muka bumi semuanya

Tidak kira seorang kufur, atau semua makhluk di dunia ini kufur kepada Allah, ada kesan kepada Allah tak?

 

فَإِنَّ اللهَ لَغَنِيٌّ حَميدٌ

maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji”.

Allah beritahu yang Dia tidak terkesan langsung. Maksud غَنِيٌّ adalah ‘tidak memerlukan’ (seperti orang kaya yang tidak memerlukan harta orang lain). Allah tidak perlukan kesyukuran dari kita semua. Allah tidak perlukan langsung ibadah dari kita. Jadi kalau kita semua kufur pun, tidak memberi kesan kepada Allah.

Allah tetap bersifat حَميدٌ (terpuji) samada ada orang puji Dia atau tidak. Sifat Allah itu tidak memerlukan orang puji, baru Dia jadi terpuji.

Allahu a’lam. Sambung kepada ayat-ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 014: Ibrahim. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s