Tafsir Surah ar-Ra’d Ayat 24 – 28 (Bagaimana menenangkan hati?)

Ayat 24: Dalam ayat sebelum ini telah disebut yang para malaikat akan mendatangai ahli syurga itu. Tapi apakah yang dilakukan oleh para malaikat itu?

سَلامٌ عَلَيكُم بِما صَبَرتُم ۚ فَنِعمَ عُقبَى الدّارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

“Peace [i.e., security] be upon you for what you patiently endured. And excellent is the final home.”

(MALAY)

(sambil mengucapkan): “Salamun ‘alaikum bima shabartum”. Maka alangkah baiknya tempat kesudahan itu.

 

سَلامٌ عَلَيكُم بِما صَبَرتُم

(sambil mengucapkan): “Salamun ‘alaikum bima shabartum”. 

Dalam ayat ini tidak disebut siapa yang berikan salam itu. Ianya mungkin dari Allah sendiri atau dari malaikat yang datang masuk ke syurga ahli-ahli syurga itu. Atau ia juga boleh bermaksud datangnya dari ahli keluarga mereka yang baru sahaja dinaikkan untuk bersama dengan mereka. Oleh itu, ia boleh datang dari mana-mana sahaja.

Ucapan salam dan selamat ini adalah sebagai ucapan tahniah kepada ahli syurga kerana berjaya melepasi ujian di dunia dengan sabar. Ini menunjukkan kepentingan sabar dalam menghadapi ujian yang Allah berikan kepada kita semua. Walau apa pun yang terjadi, hendaklah kita sabar dan terus taat kepada suruhan Allah dalam menegakkan agama Allah ini.

 

فَنِعمَ عُقبَى الدّارِ

Maka alangkah baiknya tempat kesudahan itu.

Alangkah hebatnya tempat ini. Memang kesusahan yang kita alami di dunia ini amat teruk, tapi pulangan kesabaran itu amat besar sekali. Kalau kita dapat ingat ayat-ayat tentang sabar ini, tentulah ia akan dapat memberikan kita semangat. Dengan menghayatinya, kita dapat bayangkan bagaimana keadaan kita di syurga kelak, dan kesusahan yang kita alami semasa di dunia ini terasalah kurang sedikit.


 

Ayat 25: Takhwif duniawi. Ini adalah tentang orang-orang yang celaka. Oleh kerana sifat mereka lain dengan orang mukmin, maka balasan kepada mereka juga amatlah berlainan senali.

وَالَّذينَ يَنقُضونَ عَهدَ اللهِ مِن بَعدِ ميثاقِهِ وَيَقطَعونَ ما أَمَرَ اللهُ بِهِ أَن يوصَلَ وَيُفسِدونَ فِي الأَرضِ ۙ أُولٰئِكَ لَهُمُ اللَّعنَةُ وَلَهُم سوءُ الدّارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those who break the covenant of Allāh after contracting it and sever that which Allāh has ordered to be joined and spread corruption on earth – for them is the curse, and they will have the worst home.¹

  • i.e., Hell. Another meaning is (in contrast to verse 22), “…and they will have the bad consequence of [this] home,” also referring to Hell.

(MALAY)

Orang-orang yang merosak janji Allah setelah diikrarkan dengan teguh dan memutuskan apa-apa yang Allah perintahkan supaya dihubungkan dan mengadakan kerosakan di bumi, orang-orang itulah yang memperoleh kutukan dan bagi mereka tempat kediaman yang buruk (Jahannam).

 

وَالَّذينَ يَنقُضونَ عَهدَ اللهِ مِن بَعدِ ميثاقِهِ

Orang-orang yang memecahkan janji Allah setelah diikrarkan dengan teguh

Ini pula tentang orang yang buruk dan tidak beriman. Itulah mereka yang memutuskan perjanjian setelah ambil perjanjian itu. Perjanjian yang dimaksudkan ini telah disebut dalam ayat-ayat sebelum ini. Ada banyak perjanjian yang kita terlibat semasa kita hidup di dunia ini.

 

وَيَقطَعونَ ما أَمَرَ اللهُ بِهِ أَن يوصَلَ

dan memutuskan apa-apa yang Allah perintahkan supaya dihubungkan

Mereka juga memutuskan talian yang Allah suruh sambung. Antaranya talian persaudaraan dan sebagainya.

 

وَيُفسِدونَ فِي الأَرضِ

dan mengadakan kerosakan di bumi,

Setelah mereka tidak menjaga perjanjian dan pertalian, tentulah mereka juga akan berbuat kerosakan di bumi. Kerosakan yang dimaksudkan adalah kerosakan dari segi agama. Bukan diri mereka sahaja yang mereka rosakkan, tapi orang lain pun terlibat juga. Kerana mungkin ada orang yang akan terikut-ikut dengan cara dan amalan mereka.

 

أُولٰئِكَ لَهُمُ اللَّعنَةُ

orang-orang itulah yang memperoleh laknat

Laknat ada kutukan. Mereka akan dapat laknat yang bermaksud tidak ada harapan untuk dapat kebaikan. Ia bermaksud mereka itu jauh dari rahmat Allah. Dan kalau jauh dari rahmat Allah, memang tidak harapan. Tidak disebut siapakah yang melaknat, tapi dari ayat-ayat yang lain, ada ramai pelaknat, termasuk Allah dan para malaikat. Jadi ini adalah amat bahaya sekali.

 

وَلَهُم سوءُ الدّارِ

dan bagi mereka tempat kediaman yang buruk (Jahannam).

Ini keterbalikan dari ahli syurga yang baik. Ahli syurga dapat tempat yang paling baik tapi mereka yang dimaksudkan dalam ayat ini akan mendapat tempat yang paling teruk. Adakah berbaloi apa yang mereka lakukan itu? Apalah sangat kelebihan dan kesenangan yang mereka dapat di dunia ini kalau nak dibandingkan dengan kesusahan yang berpanjangan di akhirat kelak.


 

Ayat 26: Ayat tanbih ketujuh. Ini juga adalah ayat zajrun.

اللهُ يَبسُطُ الرِّزقَ لِمَن يَشاءُ وَيَقدِرُ ۚ وَفَرِحوا بِالحَياةِ الدُّنيا وَمَا الحَياةُ الدُّنيا فِي الآخِرَةِ إِلّا مَتاعٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh extends provision for whom He wills and restricts [it]. And they rejoice in the worldly life, while the worldly life is not, compared to the Hereafter, except [brief] enjoyment.

(MALAY)

Allah meluaskan rezeki dan menyempitkannya bagi siapa yang Dia kehendaki. Mereka bergembira dengan kehidupan di dunia, padahal kehidupan dunia itu (dibanding dengan) kehidupan akhirat, hanyalah kesenangan (yang sedikit).

 

اللهُ يَبسُطُ الرِّزقَ لِمَن يَشاءُ وَيَقدِرُ

Allah meluaskan rezeki dan menyempitkannya bagi siapa yang Dia kehendaki.

Mereka yang tidak hiraukan arahan Allah, memecahkan perjanjian dan memutuskan talian itu adalah kerana mereka terpesona dengan dunia. Mereka mengejar kelebihan dan kekayaan di dunia kerana mereka rasa itulah kepentingan yang perlu ada. Mereka hanya nampak dunia sahaja, tanpa memikirkan dan buat persediaan untuk akhirat kelak.

Oleh kerana panggilan dunia itu kuat, maka Allah mengingatkan kita yang Dialah mengembangkan rezeki kepada sesiapa yang dikehendakiNya. Ada yang Allah bagi banyak dan ada yang Allah bagi kurang. Allah akan beri mengikut apa yang seseorang itu layak dapat. Ada orang mudah sahaja dapat kesenangan di dunia dan ada yang susah. Itu semua adalah ujian (kesusahan itu ujian dan kesenangan itu juga ujian). Allah nak beritahu, yang manusia kejar-kejar dengan bersungguh-sungguh itu mereka bukannya yang mengawal pemberian kekayaan itu. Allah yang menentukannya, kerana khazanah kekayaan ada padaNya. Jadi tidak perlulah terkejar-kejar sangat dengan keindahan dunia ini dan mengejar kekayaan. Allah bagi ikut keperluan dah. Kalau Allah tentukan kita dapat banyak, maka kita akan dapat banyak; kalau memang Allah tentukan kita dapat sedikit, kita usaha macam mana pun, tidak akan dapat lebih lagi. Maka jangan kita usaha terlajak untuk mengejar dunia sampai mengabaikan akhirat.

 

وَفَرِحوا بِالحَياةِ الدُّنيا

Mereka bergembira dengan kehidupan di dunia, 

Tapi kebanyakan manusia yang engkar, mereka bergembira dengan dunia. Mereka terlajak dalam kesukaan mereka terhadap dunia. Mereka lupa yang kehidupan di dunia ini adalah sekejap sahaja. Tapi benda yang sekejap inilah yang mereka kejar-kejar dan suka sangat untuk dimiliki. Bukanlah salah kalau kita nak gunakan dunia, tapi janganlah bangga sangat dengan kehidupan dunia sahaja sampai tidak hiraukan akhirat. Kehidupan dunia ini adalah ujian sahaja – maka pakai sekadar yang cukup itu sudah memadai.

Oleh itu, orang kafir, orang munafik dan orang yang engkar itu amat suka dan bergembira dengan nikmat yang mereka dapat di dunia. Mereka sangka mereka itu orang terpilih, sedangkan sebenarnya pemberian yang mereka dapat itu adalah istidraj dari Allah – bukan mendekatkan mereka kepada Allah, malah menjauhkan lagi dari Allah. Ini kita dapat faham melalui firman-Nya:

{أَيَحْسَبُونَ أَنَّمَا نُمِدُّهُمْ بِهِ مِنْ مَالٍ وَبَنِينَ نُسَارِعُ لَهُمْ فِي الْخَيْرَاتِ بَل لَا يَشْعُرُونَ}

Apakah mereka mengira bahawa harta dan anak-anak yang Kami berikan kepada mereka itu (berarti bahawa) Kami bersegera memberikan kebaikan kepada mereka? Tidak, sebenarnya mereka tidak sedar. (Al-Mu’minun: 55-56)

 

وَمَا الحَياةُ الدُّنيا فِي الآخِرَةِ إِلّا مَتاعٌ

padahal kehidupan dunia itu (dibanding dengan) kehidupan akhirat, hanyalah kesenangan (yang sedikit).

Mereka berbangga dan bergembira sangat dengan kehidupan dunia ini, sedangkan ia tidak ada apa-apa pun. Kalau dibandingkan dunia dengan akhirat, dunia ini tidak ada apa-apa pun. Dunia ini akan hancur dan akhirat akan bermula dan akhirat itu lebih penting lagi. Memang dunia ini nampak menarika dan menyenangkan, tapi kesenangan yang diberikannya adalah sangat sedikit.

Sama halnya dengan yang disebutkan oleh Allah dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{قُلْ مَتَاعُ الدُّنْيَا قَلِيلٌ وَالآخِرَةُ خَيْرٌ لِمَنِ اتَّقَى وَلا تُظْلَمُونَ فَتِيلا}

Katakanlah, “Kesenangan dunia ini hanya sementara dan akhirat itu lebih baik untuk orang-orang yang bertakwa, dan kalian tidak akan dianiaya sedikit pun. (An-Nisa: 77)

Di dalam hadis ada disebutkan bahawa Rasulullah Saw. melewati bangkai seekor kambing yang kedua telinganya kecil (kurus), lalu beliau Saw. bersabda:

“وَاللَّهِ لِلدُّنْيَا أَهْوَنُ عَلَى اللَّهِ مِنْ هَذَا عَلَى أَهْلِهِ حِينَ أَلْقَوْهُ”

Demi Allah, sesungguhnya dunia ini lebih diremehkan oleh Allah daripada kambing ini menurut pandangan pemiliknya ketika ia mencampakkan (bangkai)nya


 

Ayat 27: Ini adalah hujah yang dikeluarkan oleh Musyrikin Mekah untuk menolak Nabi Muhammad.

وَيَقولُ الَّذينَ كَفَروا لَولا أُنزِلَ عَلَيهِ آيَةٌ مِن رَبِّهِ ۗ قُل إِنَّ اللهَ يُضِلُّ مَن يَشاءُ وَيَهدي إِلَيهِ مَن أَنابَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who disbelieved say, “Why has a sign not been sent down to him from his Lord?” Say, [O Muḥammad], “Indeed, Allāh leaves astray whom He wills and guides to Himself whoever turns back [to Him] –

(MALAY)

Orang-orang kafir berkata: “Mengapa tidak diturunkan kepadanya (Muhammad) tanda (mukjizat) dari Tuhannya?” Katakanlah: “Sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang Dia kehendaki dan menunjuki orang-orang yang bertaubat kepada-Nya”,

 

وَيَقولُ الَّذينَ كَفَروا لَولا أُنزِلَ عَلَيهِ آيَةٌ مِن رَبِّهِ

Orang-orang kafir berkata: “Mengapa tidak diturunkan kepadanya (Muhammad) tanda (mukjizat) dari Tuhannya?”

Mereka berhujah lagi: kenapa tidak ada mukjizat yang dikeluarkan oleh Nabi Muhammad? Sebenarnya sudah ada mukjizat yang ditunjukkan oleh baginda, tapi mereka tanya kenapa tidak diturunkan lagi? Mereka minta macam-macam perkara yang mengarut, ikut kehendak mereka.

Di dalam sebuah hadis disebutkan bahawa Allah menurunkan wahyu kepada Rasul-Nya ketika kaumnya meminta baginda mengubah Bukit Safa menjadi emas buat mereka, dan mengalirkan buat mereka mata air yang berlimpah sumber airnya, serta menggeserkan bukit-bukit yang ada di sekitar Mekah, lalu menggantikan kedudukannya menjadi kebun-kebun dan lapangan-lapangan rumput yang hijau, “Jika kamu suka, hai Muhammad, Aku akan memberi mereka apa yang mereka minta itu. Tetapi jika mereka tetap kafir (sesudahnya), Aku akan mengazab mereka dengan azab yang belum pernah Aku timpakan kepada seorang pun dari penduduk dunia ini. Dan jika kamu suka, Aku bukakan atas mereka pintu taubat dan rahmat.” Maka Rasulullah Saw. berkata:

“بَلْ تَفْتَحُ لَهُمْ بَابَ التَّوْبَةِ وَالرَّحْمَةِ”

Tidak, bukakanlah oleh-Mu pintu taubat dan rahmat buat mereka.

 

قُل إِنَّ اللهَ يُضِلُّ مَن يَشاءُ

Katakanlah: “Sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang Dia kehendaki 

Allah beritahu, tak perlu tanyalah tentang mukjizat. Allah pilih siapa yang patut dapat hidayah. Kalau seseorang itu sudah  dapat hidayah dari , dia tidak perlukan mukjizat. Kerana bukan mukjizat itu yang menyebabkan dia akan beriman. Kalau diberi beratus mukjizat pun, tapi kalau Allah tidak beri hidayah untuk masuk ke dalam hatinya, tidak akan beriman juga. Di dalam ayat lain disebutkan oleh firman-Nya:

{وَمَا تُغْنِي الآيَاتُ وَالنُّذُرُ عَنْ قَوْمٍ لَا يُؤْمِنُونَ}

Tidaklah bermanfaat tanda kekuasaan Allah dan rasul-rasul yang memberi peringatan bagi orang-orang yang tidak beriman (Yunus: 101)

Tapi kita jangan salah faham pula. Allah sesatkan orang yang pasti sesat itu adalah kerana mereka tidak mengambil berbagai-bagai peluang yang Allah telah berikan kepada mereka. Oleh kerana mereka banyak menentanglah, maka baru Allah buat keputusan untuk tutup hati mereka dari terima kebenaran. Ini kita telah sentuh tentang Khatmul Qalbi dalam perbincangan-perbincangan yang lepas.

 

وَيَهدي إِلَيهِ مَن أَنابَ

dan menunjuki orang-orang yang cenderung kepada-Nya”,

Akan tetapi, kalau mereka ada keinginan untuk kembali kepada Allah, mereka pasti akan nampak kebenaran, dan tidak perlukan mukjizat untuk mengubah pendirian mereka. Kalau diberi dengan banyak mukjizat pun tapi mereka tak nampak tanda-tanda itu kerana mereka pun tidak ada keinginan untuk melihat dan mencari kebenaran. Yang boleh terima dan dapat hidayah adalah mereka yang ada sifat inabah. Sifat ‘inabah’ adalah keinginan untuk tahu kebenaran. Kerana bila dalam hati ada keinginan itu, tidak degil, maka apabila ada mukjizat, barulah dapat faham dan terima mukjizat itu.


 

Ayat 28: Siapakah yang ada sifat inabah itu?

الَّذينَ آمَنوا وَتَطمَئِنُّ قُلوبُهُم بِذِكرِ اللهِ ۗ أَلا بِذِكرِ اللهِ تَطمَئِنُّ القُلوبُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those who have believed and whose hearts are assured by the remembrance of Allāh. Unquestionably, by the remembrance of Allāh hearts are assured.”

(MALAY)

(iaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.

 

الَّذينَ آمَنوا

(iaitu) orang-orang yang beriman

Itulah mereka yang mahu beriman kepada Allah. Iaitu beriman dengan fahaman tauhid. Dan fahaman tauhid ini kenalah menolak syirik. Baru iman itu sempurna. Kerana kalau beriman, tapi dalam masa yang sama masih lagi ada fahaman dan amalan syirik, ini bukan ‘iman yang sempurna’. Oleh itu, kena belajar apakah yang dimaksudkan dengan syirik.

 

وَتَطمَئِنُّ قُلوبُهُم بِذِكرِ اللهِ

dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah.

Satu lagi sifat mereka, hati mereka menjadi tenang dengan ingat kepada Allah. ‘Zikir’ yang dimaksudkan adalah fahaman tauhid yang diambil melalui kitab wahyu. Inilah yang dinamakan ‘zikir tauhid’. Iaitu kita ingat kepada Allah, dalam kita kenal Allah dalam fahaman ‘tauhid’. Kita kena kenal Allah dalam faham tauhid. Dan cara untuk mengetahui peraka ini dengan paling sempurna adalah dengan mempelajar dan memahami Qur’an.

Sebelum ini telah disebut bagaimana orang yang tidak beriman itu bergembira dengan kehidupan dunia (وَفَرِحوا). Tapi kalau فَرِح, ia adalah kegembiran yang sekejap sahaja. Tapi apabila digunakan kalimah تَطمَئِنُّ, ia adalah perasaan yang lebih kekal.

 

أَلا بِذِكرِ اللهِ تَطمَئِنُّ القُلوبُ

Ingatlah, dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.

Memang dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tentang. Dalam perkara ini, ada penyelesaian kepada masalah psikologi. Kita manusia selalu sahaja ada masalah dan kadang-kadang manusia menggunakan cara yang tidak baik untuk menghilangkan masalah psikologi mereka – ada yang minum arak, ada yang pukul orang, ada yang berbuat zalim kepada orang dan macam-macam lagi perkara yang menjahanamkan diri mereka.

Tapi dalam ayat ini, kita diajar dengan satu solusi yang hebat – dengan mengingati Allah. Oleh itu, kalau ada masalah emosi, kita kena ingat kepada Allah. Iaitu melalui cara-cara dan pemahaman yang diajar melalui kitab Allah. Ini penting untuk dijelaskan kerana orang buat syirik pun ada zikir kepada Allah juga. Sebagai contoh, ahli tarekat ramai yang berzikir kepada Allah dan mereka kata mereka sentiasa ingat Allah. Tapi ianya tidak sama kerana mereka tidak ingat Allah dalam bentuk tauhid. Begitu juga orang kafir pun ada zikir juga, tapi yang mereka amalkan adalah zikir syirik, oleh itu tidak ada hasil seperti yang dikehendaki.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 013: al-Ra'd. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s