Tafsir Surah ar-Ra’d Ayat 14 – 16 (Doa yang sia-sia)

Ayat 14:

لَهُ دَعوَةُ الحَقِّ ۖ وَالَّذينَ يَدعونَ مِن دونِهِ لا يَستَجيبونَ لَهُم بِشَيءٍ إِلّا كَباسِطِ كَفَّيهِ إِلَى الماءِ لِيَبلُغَ فاهُ وَما هُوَ بِبالِغِهِ ۚ وَما دُعاءُ الكافِرينَ إِلّا في ضَلالٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

To Him [alone] is the supplication of truth. And those they call upon besides Him do not respond to them with a thing, except as one who stretches his hands toward water [from afar, calling it] to reach his mouth, but it will not reach it [thus].¹ And the supplication of the disbelievers is not but in error [i.e., futility].

  • The analogy indicates that false deities will never respond to them at all.

(MALAY)

Hanya bagi Allah-lah (hak mengabulkan) doa yang benar. Dan roh-roh yang mereka seru selain Allah tidak dapat memperkenankan sesuatupun bagi mereka, melainkan seperti orang yang membukakan kedua telapak tangannya ke dalam air supaya sampai air ke mulutnya, padahal air itu tidak dapat sampai ke mulutnya. Dan doa orang-orang kafir itu, hanyalah sia-sia belaka.

 

لَهُ دَعوَةُ الحَقِّ

Hanya bagi Allah-lah (hak mengabulkan) doa yang benar.

Dia sahaja yang memiliki tempat doa. Maksudnya, Allah sahaja yang layak menerima doa hamba. Ini adalah kerana Allah sahaja yang boleh selesaikan masalah. Tidak ada entiti yang lain yang boleh makbulkan doa. Maka, jangan doa kepada selain Allah. Perkara ini banyak ditekankan dalam Surah-surah Hawawim yang bermula dari Surah Ghafir. Maka boleh rujuk perbincangan yang panjang tentang doa dalam surah-surah itu.

Maknanya yang kedua juga tentang doa: semua makhluk sebenarnya meminta kepada Allah. Ini tidak kira apa agama mereka, walaupun mereka tujukan doa mereka kepada sesiapa pun. Walaupun mereka minta kepada tuhan dan ilah-ilah mereka yang berbagai-bagai, tapi doa mereka tidak pergi ke mana, semua doa pergi kepada Allah juga. Ini adalah kerana Allah sahaja yang dengar doa mereka. Sedangkan semua tuhan dan ilah yang mereka sangka dengar doa mereka, tidak boleh buat apa. Malah ilah yang lain itu tidak ada nak dengar pun doa makhluk. Ilah-ilah itu tidak mampu dengar, tidak mampu nak tolong pun. Mereka yang berdoa kepada selain Allah itu hanya bertepuk sebelah tangan sahaja. Oleh itu, kerana mereka ada keperluan dalam hidup mereka, maka Allah lah sahaja yang memberikan keperluan hidup mereka itu. Jadi walaupun mereka minta kepada Jesus, Buddha, Krishna, Saidina Ali, Hussein, Wali Songo dan sebagainya, Allah lah sebenarnya yang memakbulkan doa mereka itu.

Satu lagi tafsir: dakwah kepadaNya sahaja yang benar. Oleh itu, dalam dakwah kita kepada manusia, kita kena ajak kepada mengenal Allah dan taat kepada Allah; bukannya mengajak sokong indivitu itu dan ini atau kepada parti-parti tertentu, agenda-agenda tertentu dan sebagainya. Dakwah kena ajak kepada Allah.

 

وَالَّذينَ يَدعونَ مِن دونِهِ

Dan roh-roh yang mereka seru selainNya

Iaitu Nabi, wali atau malaikat yang dipuja oleh manusia kerana mereka sangka roh-roh itu dapat memakbulkan doa mereka.

 

لا يَستَجيبونَ لَهُم بِشَيءٍ

tidak dapat memperkenankan sesuatupun bagi mereka,

Mereka yang dipanggil dan diseru selain Allah tidak akan melayan pun. Sikit pun mereka tidak layan. Samada jin, malaikat Nabi atau wali. Ini kerana mereka tidak boleh menerima doa dan tidak boleh menyelesaikan masalah dan sempurnakan hajat sesiapa pun kerana mereka telah lama mati atau tidak ditugaskan untuk menjawap doa kita. Oleh itu, memang buang masa sahaja seruan mereka yang syirik itu. Sudahlah apa yang mereka laukan itu termasuk syirik, ianya sia-sia sahaja. Dan bukan sia-sia sahaja kerana ia akan menyebabkan bala kepada mereka kerana mereka akan diseksa di akhirat nanti atas perbuatan mereka itu.

 

إِلّا كَباسِطِ كَفَّيهِ إِلَى الماءِ لِيَبلُغَ فاهُ

melainkan seperti orang yang membukakan kedua telapak tangannya ke dalam air supaya sampai air ke mulutnya, 

Allah beri perumpamaan tentang perbuatan mereka itu: mereka itu macam ada di padang pasir, memerlukan air sangat dan mereka nampak fatamorgana. Bila mereka nampak, mereka sangkakan itu adalah air dan mereka mengharap dapat minum dari air itu. Mereka pun hulurkanlah tangan mereka tapi ia pasti tidak ada sampai. Allah memberi perumpamaan bahawa perbuatan mereka itu adalah buang masa sahaja. Inilah masalah dengan tawasul yang dilakukan oleh manusia termasuk orang Islam.

 

وَما هُوَ بِبالِغِهِ

padahal air itu tidak dapat sampai ke mulutnya.

Tafsiran kedua: macam orang yang hulurkan tangan dan buka jari-jari dia dan masukkan ke dalam air untuk bagi air sampai ke mulut. Tentulah tidak sampai. Mereka memang ada usaha tapi usaha mereka itu tidak kena dan tidak akan berjaya. Begitulah Allah nak beri manusia faham tentang kesalahan dalam doa.

وَما دُعاءُ الكافِرينَ إِلّا في ضَلالٍ

Dan doa orang-orang engkar itu, hanyalah sia-sia belaka.

Oleh itu, doa orang kafir dan doa orang Islam tapi melakukan syirik dalam doa itu adalah sia-sia belaka. Ini amat kesian sekali. Entah berapa ramai yang kita tengok kafir berdoa tapi mereka tidak tahu yang doa mereka itu sia-sia sahaja. Begitu juga dengan orang Islam yang tidak belajar tafsir Qur’an, tidak belajar tentang tauhid dan tentang syirik, tidak belajar tentang doa – mereka semua melakukan perkara yang salah. Mereka telah ditipu oleh guru-guru yang juga tidak tahu tentang perkara ini. Apabila kita tegur dengan mengatakan perbuatan mereka itu syirik dalam berdoa, kerana Allah larang tawasul yang sebegitu, mereka amat marah sangat.


 

Ayat 15: Dalil aqli tanbih (peringatan) ke 4.

وَللهِ يَسجُدُ مَن فِي السَّماواتِ وَالأَرضِ طَوعًا وَكَرهًا وَظِلالُهُم بِالغُدُوِّ وَالآصالِ ۩

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Allāh prostrates whoever is within the heavens and the earth, willingly or by compulsion, and their shadows [as well] in the mornings and the afternoons.

(MALAY)

Hanya kepada Allah-lah sujud (patuh) segala apa yang di langit dan di bumi, baik dengan kemauan sendiri ataupun terpaksa (dan sujud pula) bayang-bayangnya di waktu pagi dan petang hari.

 

وَللهِ يَسجُدُ مَن فِي السَّماواتِ وَالأَرضِ

Hanya kepada Allah-lah sujud (patuh) segala apa yang di langit dan di bumi,

Semua makhluk yang dilangit dan bumi sujud kepada Allah sahaja. Maksudnya mereka taat kepada perintah Allah. Samada makhluk itu tinggi atau rendah, mereka tetap sujud kepada Allah. Jadi kenapa kita tidak sujud dan taat kepada Allah?

 

طَوعًا وَكَرهًا

baik dengan kemauan sendiri ataupun terpaksa

Mereka sujud dan taat samada dalam keadaan rela atau tidak. Sukarela itu adalah apabila mereka mengikut syariat – kerana kita memang kena taat pun. Dan kalau kita ikut, kita akan dapat syurga.

Secara paksa pula adalah secara takwini – iaitu mengikut kejadian alam. Sebagai contoh, walaupun kita tidak ikut syariat, tapi jantung kita tetap taat kepada Allah.

Dan sebagai seorang muslim, kita kena taat kepada Allah dalam apa keadaan sekali pun. Sebagai contoh, kita kena juga puasa walaupun dalam musim panas kerana itu adalah taat dalam takwini. Walaupun susah, tapi kena ikut juga arahan Allah taala. Memang susah, tapi kalau hati kita hendak taat, semua itu senang sahaja.

 

وَظِلالُهُم

dan bayang-bayangnya

Semua makhluk taat kepada Allah, termasuk bayang-bayang pun sujud kepada Allah juga. Oleh itu, setiap kali kita nampak bayang-bayang, itu adalah peringatan kepada kita yang mereka sedang sujud kepada Allah – mereka sedang taat kepada Allah. Bukannya bayang-bayang itu terjadi sendiri tapi ia terjadi kerana ia ikut hukum yang Allah telah adakan untuknya. Oleh itu, apabila ada bayang, itu adalah tanda qudrat Allah.

 

بِالغُدُوِّ وَالآصالِ

di waktu pagi dan petang hari.

Semua makhluk taat kepada Allah, pagi dan petang. Tidak kira masa. Setiap masa.

Ini adalah Ayat Sajdah dan kita disunatkan untuk sujud kepada Allah apabila sampai kepada ayat ini. Kita boleh lakukan di mana sahaja – samada dalam solat atau tidak.


 

Ayat 16: dalil aqli tanbih ke 5. Ianya dalam bentuk dalil aqli i’tirafi. Iaitu iktiraf fahaman Musyrikin yang benar. Kafir Mekah pun sudah tahu pun perkara itu. Antaranya, mereka memang kenal Allah; dan mereka tahu yang Allah lah yang menjadikan alam ini.

قُل مَن رَبُّ السَّماواتِ وَالأَرضِ قُلِ اللهُ ۚ قُل أَفَاتَّخَذتُم مِن دونِهِ أَولِياءَ لا يَملِكونَ لِأَنفُسِهِم نَفعًا وَلا ضَرًّا ۚ قُل هَل يَستَوِي الأَعمىٰ وَالبَصيرُ أَم هَل تَستَوِي الظُّلُماتُ وَالنّورُ ۗ أَم جَعَلوا للهِ شُرَكاءَ خَلَقوا كَخَلقِهِ فَتَشابَهَ الخَلقُ عَلَيهِم ۚ قُلِ اللهُ خالِقُ كُلِّ شَيءٍ وَهُوَ الواحِدُ القَهّارُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Who is Lord of the heavens and earth?” Say, “Allāh.” Say, “Have you then taken besides Him allies not possessing [even] for themselves any benefit or any harm?” Say, “Is the blind equivalent to the seeing? Or is darkness equivalent to light? Or have they attributed to Allāh partners who created like His creation so that the creation [of each] seemed similar to them?”¹ Say, “Allāh is the Creator of all things, and He is the One, the Prevailing.”

  • The obvious conclusion is that the claimed partners, having no ability to create, cannot be compared to Allāh in any way.

(MALAY)

Katakanlah: “Siapakah Tuhan langit dan bumi?” Jawabnya: “Allah”. Katakanlah: “Maka patutkah kamu mengambil pelindung-pelindungmu dari selain Allah, padahal mereka tidak menguasai kemanfaatan dan tidak (pula) kemudharatan bagi diri mereka sendiri?”. Katakanlah: “Adakah sama orang buta dan yang dapat melihat, atau samakah gelap gelita dan terang benderang; apakah mereka menjadikan beberapa sekutu bagi Allah yang dapat menciptakan seperti ciptaan-Nya sehingga kedua ciptaan itu serupa menurut pandangan mereka?” Katakanlah: “Allah adalah Pencipta segala sesuatu dan Dialah Tuhan Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa”.

 

قُل مَن رَبُّ السَّماواتِ وَالأَرضِ قُلِ اللهُ

Katakanlah: “Siapakah Tuhan langit dan bumi?” Jawabnya: “Allah”. 

Allah ajar Nabi Muhammad bagaimana nak dakwah kepada Quraish Mekah itu: tanya mereka siapa pencipta dan pemelihara langit dan bumi? Jawapnya adalah Allah. Dan mereka pun akan jawap bahawa Allahlah rabb langit dan bumi. Kerana mereka pun terima juga yang Allah lah yang menjadikan alam ini.

 

قُل أَفَاتَّخَذتُم مِن دونِهِ أَولِياءَ

Katakanlah: “Maka patutkah kamu mengambil pelindung-pelindungmu dari selain Allah,

Setelah mereka mengaku yang Allah yang menjadikan alam ini dan mereka tahu bahawa Allah itu adalah Tuhan, tanya mereka kembali: kenapa kamu berani ambil selain Allah sebagai wali? Kalau Allah itu sebenar-benar Tuhan (seperti mereka sendiri sudah tahu), kerana mereka ambil ilah lain untuk penyelesai masalah dan penyempurna hajat?

 

لا يَملِكونَ لِأَنفُسِهِم نَفعًا وَلا ضَرًّا

padahal mereka tidak menguasai kemanfaatan dan tidak (pula) kemudharatan bagi diri mereka sendiri?”. 

Beri hujah ini kepada mereka: bagaimana mereka boleh berharap dengan selain Allah, sedangkan roh-roh yang mereka puja itu tidak ada kuasa atas diri mereka pun. Mereka tidak dapat nak beri faedah kepada diri mereka atau nak halang bahaya dari mereka pun kalau dikenakan kepada mereka. Ilah-ilah yang sebegitu tidak patut dijadikan tempat untuk disembah dan diseru dalam doa.

Roh-roh yang mereka jadikan sebagai sembahan dan seruan selain Allah itu tidak dapat nak beri syafaat pun kepada mereka nanti di akhirat. Ini seperti firmanNya dalam ayat yang lain:

{إِنْ كُلُّ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ إِلا آتِي الرَّحْمَنِ عَبْدًا لَقَدْ أَحْصَاهُمْ وَعَدَّهُمْ عَدًّا وَكُلُّهُمْ آتِيهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَرْدًا}

Tidak ada seorang pun di langit dan di bumi, kecuali akan datang kepada Tuhan Yang Maha Pemurah selaku seorang hamba. Sesungguhnya Allah telah menentukan jumlah mereka dan menghitung mereka dengan hitungan yang teliti. Dan tiap-tiap mereka akan datang kepada Allah pada hari kiamat dengan sendiri-sendiri. (Maryam: 93-95)

 

قُل هَل يَستَوِي الأَعمىٰ وَالبَصيرُ

Katakanlah: “Adakah sama orang buta dan yang dapat melihat,

Berikan mereka contoh bandingan: adakah sama mereka yang boleh melihat dan mereka yang buta? Tentu tidak sama.

Buta yang disebut dalam ayat ini adalah isyarat kepada buta akidah.

 

أَم هَل تَستَوِي الظُّلُماتُ وَالنّورُ

atau samakah gelap gelita dan terang benderang; 

Dan beri satu lagi perbandingan: adakah sama kegelapan dan cahaya? Tentu tidak sama kerana gelap dan cerah tidak akan sama.

Kegelapan itu adalah isyarat kepda kegelapan syirik dan cahaya itu adalah isyarat kepada tauhid. Allah nak tunjukkan bahawa tidak sama langsung dan amat jauh berbeza antara tauhid dan syirik – sama beza antara buta dan celik; sama beza antara gelap dan cerah.

 

أَم جَعَلوا للهِ شُرَكاءَ

apakah mereka menjadikan beberapa sekutu bagi Allah

Oleh kerana jauh sangat beza antara syirik dan tauhid, maka kenapakah mereka berani untuk adakan syirik buat Allah?

 

خَلَقوا كَخَلقِهِ فَتَشابَهَ الخَلقُ عَلَيهِم

yang dapat menciptakan seperti ciptaan-Nya sehingga kedua ciptaan itu serupa menurut pandangan mereka?”

Adakah roh-roh sembahan mereka itu boleh mencipta seperti Allah? Musyrikin Mekah dah tahu dah yang pencipta alam ini adalah Allah. Habis, kenapa mereka nak sembah ilah-ilah yang lain lagi? Kalau ilah-ilah itu juga boleh cipta sama seperti Allah ciptakan, bolehlah kalau nak sembah pun.

Tapi adakah begitu? Adakah yang disembah selain Allah itu boleh juga mencipta, sampaikan tidak tahu mana satu yang Allah cipta dan mana satu yang diciptakan oleh syuraka’ mereka itu? Tentu tidak ada ciptaan yang dibuat oleh roh-roh yang mereka sembah itu, bukan? Maka kalau Allah sahaja yang boleh mencipta, maka kenapa seru roh-roh itu?

 

قُلِ اللهُ خالِقُ كُلِّ شَيءٍ

Katakanlah: “Allah adalah Pencipta segala sesuatu

Sebelum ini adalah penafian terhadap ada penciptaan lain selain dari penciptaan Allah. Dan sekarang adalah ithbat (penetapan) – Maka katakanlah: hanya Allah sahaja membuat segala sesuatu.

Allahu a’lam. Sambung dengan ayat-ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 013: al-Ra'd. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s