Tafsir Surah ar-Ra’d Ayat 4 – 5 (Air satu jenis)

Ayat 4:

وَفِي الأَرضِ قِطَعٌ مُتَجاوِراتٌ وَجَنّاتٌ مِن أَعنابٍ وَزَرعٌ وَنَخيلٌ صِنوانٌ وَغَيرُ صِنوانٍ يُسقىٰ بِماءٍ واحِدٍ وَنُفَضِّلُ بَعضَها عَلىٰ بَعضٍ فِي الأُكُلِ ۚ إِنَّ في ذٰلِكَ لَآياتٍ لِقَومٍ يَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And within the land are neighboring plots and gardens of grapevines and crops and palm trees, [growing] several from a root or otherwise,¹ watered with one water; but We make some of them exceed others in [quality of] fruit. Indeed in that are signs for a people who reason.

  • i.e., only one from a root.

(MALAY)

Dan di bumi ini terdapat tanah-tanah yang berdampingan, dan kebun-kebun anggur, tanaman-tanaman dan pohon kurma yang bercabang dan yang tidak bercabang, disirami dengan air yang sama. Kami melebihkan sebahagian tanam-tanaman itu atas sebahagian yang lain tentang rasanya. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berfikir.

 

وَفِي الأَرضِ قِطَعٌ مُتَجاوِراتٌ

Dan di bumi ini terdapat tanah-tanah yang berdampingan,

Kita boleh lihat bagaimana ada pokok-pokok yang hidup berdekatan antara sama lain. Pokok itu pula berjenis-jenis. Kita boleh nampak sepanjang jalan. Atau ia bermaksud tanah yang berbagai bentuk dan rupa yang duduk berdekatan, duduk bersebelahan antara satu sama lain. Walaupun duduk berdekatan, bersebelahan sahaja, tapi sifat-sifatnya berlainan – dari segi warna, dari segi kesuburan, dari segi bentuk dan kekerasan.

 

وَجَنّاتٌ مِن أَعنابٍ وَزَرعٌ وَنَخيلٌ صِنوانٌ وَغَيرُ صِنوانٍ

dan kebun-kebun anggur, tanaman-tanaman dan pohon kurma yang bercabang dan yang tidak bercabang,

Dan dibumi ini banyak taman dari berbagai jenis. Ada yang jenis buah macam anggur, ada yang jenis gandum atau padi, kurma. Dan tumbuhan itu pula ada yang bercabang dan ada yang tidak bercabang. As-sinwan artinya pohon yang bercabang, seperti delima, pohon tin, dan sebagian pohon kurma serta lain-lainnya. Sedangkan gairu sinwan ertinya yang tidak bercabang, melainkan hanya satu pokok saja.

 

يُسقىٰ بِماءٍ واحِدٍ

disirami dengan air yang sama. 

Kalau kita lihat, semua jenis tumbuhan yang disebut itu dapat hidup kerana menerima air yang sama sahaja. Ini menunjukkan kehebatan Allah – dari satu air, keluar berbagai jenis tanaman. Penciptaan Allah tidak sama dengan penciptaan kita. Kita pun ada juga buat rekaan. Contohnya kita buat minyak untuk jalankan kereta. Tapi untuk enjin, sejenis minyak, untuk pelincir, brek dan sebagainya, pakai minyak yang lain, bukan pakai minyak yang sama.

Apabila disebut air, ia juga adalah sebagai isyarat kepada wahyu. Sifat air itu datang dari langit dan ia memberi kehidupan kepada makhluk hidup yang memerlukan air. Dari satu ada kebaikan untuk semua. Dan pokok itu ambil air yang sama, tapi buah tak sama – ada yang sedap manis dan ada yang tidak – padahal dari pokok yang sama. Macam kita juga, baca Qur’an yg sama, tapi ada faham begini dan ada faham begitu – ada beriman dan ada yang tidak. Maka kena teruskan belajar supaya dapat memahami sebaik mungkin. Dan doa kepada Allah supaya berikan kita pemahaman yang benar.

 

وَنُفَضِّلُ بَعضَها عَلىٰ بَعضٍ فِي الأُكُلِ

Kami melebihkan sebahagian tanam-tanaman itu atas sebahagian yang lain tentang rasanya.

Ada tumbuhan yang lebih baik dari yang lain. Ada kelebihan yang berikan kepada pokok-pokok yang Allah tidak beri kepada pokok yang lain. فِي الأُكُلِ (dalam rasa) yang tidak sama. Sebab itu ada buah yang lebih orang suka dari buah yang lain.

 

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآياتٍ لِقَومٍ يَعقِلونَ

Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berfikir.

Ini semua adalah tanda qudrat Allah bagi kaum yang memikirkan. Semua itu adalah dalam taqdir Allah. Kita nak buat buah itu bagi manis pun tidak boleh kalau memang dah masam, bukan? Lemahnya kita ini.


 

Ayat 5: Ayat syikayah berserta takhwif ukhrawi. Allah hendak menceritakan tentang fahaman orang engkar yang tak munasabah itu.

۞ وَإِن تَعجَب فَعَجَبٌ قَولُهُم أَإِذا كُنّا تُرابًا أَإِنّا لَفي خَلقٍ جَديدٍ ۗ أُولٰئِكَ الَّذينَ كَفَروا بِرَبِّهِم ۖ وَأُولٰئِكَ الأَغلالُ في أَعناقِهِم ۖ وَأُولٰئِكَ أَصحابُ النّارِ ۖ هُم فيها خالِدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if you are astonished,¹ [O Muḥammad] – then astonishing is their saying, “When we are dust, will we indeed be [brought] into a new creation?” Those are the ones who have disbelieved in their Lord, and those will have shackles² upon their necks, and those are the companions of the Fire; they will abide therein eternally.

  • At those who deny resurrection.
  • Iron collars to which their hands are chained.

(MALAY)

Dan jika (ada sesuatu) yang kamu hairankan, maka yang patut menghairankan adalah ucapan mereka: “Apabila kami telah menjadi tanah, apakah kami sesungguhnya akan (dikembalikan) menjadi makhluk yang baru?” Orang-orang itulah yang kafir kepada Tuhannya; dan orang-orang itulah (yang dilekatkan) belenggu di lehernya; mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya.

 

وَإِن تَعجَب فَعَجَبٌ قَولُهُم

Dan jika (ada sesuatu) yang kamu hairankan, maka yang patut menghairankan adalah ucapan mereka:

Terus sekali apabila manusia tidak beriman. Amat mengejutkan sekali setelah diberi dengan segala dalil, didakwah dengan cara baik, tapi mereka tidak mahu juga beriman – ini amat mengejutkan. Dan kalau kamu kita terkejut dengan orang kafir itu, yang lebih mengejutkan adalah kata-kata yang keluar dari mulut mereka.

 

أَإِذا كُنّا تُرابًا أَإِنّا لَفي خَلقٍ جَديدٍ

“Apabila kami telah menjadi tanah, apakah kami sesungguhnya akan (dikembalikan) menjadi makhluk yang baru?”

Mereka berhujah dengan berkata kalau kita semua dah jadi tanah selepas mati, takkan boleh hidup balik? Ini amat menghairankan, kerana tidakkah mereka lihat yang Allah yang menghidupkan semua sekali hidupan dalam dunia ini? Tengoklah tumbuhan boleh keluar dari tanah, siapa yang buat? Oleh kerana mereka tidak buka minda mereka, maka mereka tidak dapat terima Qudrat Tuhan dalam melakukan apa sahaja, termasuk menghidupkan mereka kembali setelah mereka mati.

 

أُولٰئِكَ الَّذينَ كَفَروا بِرَبِّهِم

Orang-orang itulah yang kafir kepada Tuhannya; 

Mereka yang tidak percaya kepada kebangkitan semula itu telah kufur dengan Allah sebenar-benarnya.

 

وَأُولٰئِكَ الأَغلالُ في أَعناقِهِم

dan orang-orang itulah (yang dilekatkan) belenggu di lehernya; 

Mereka tidak akan selamat. Di akhirat kelak mereka akan diikat dengan rantai pada leher-leher mereka. الأَغلالُ adalah rantai yang mengikat lebih dari satu benda. Maknanya, mereka akan kena ikat dan kemudian rantai itu akan dikat kepada orang lain pula – berantai-rantai. Ini macam hamba abdi yang diikat bersama. Dan mereka akan diikat bersama dengan orang yang mereka sesatkan, atau orang yang mereka biarkan jadi sesat macam keluarga mereka sendiri.

Maksudnya, kita tengok sahaja mereka tidak beriman, buat tidak tahu sahaja. Dan kalau mereka sesat, nanti ahli keluarga itu akan diikat dengan mereka sekali. Oleh itu, takkan kita nak tengok sahaja ahli keluarga kita jadi sesat? Maka kena fikirkan cara untuk dakwah kepada mereka, kerana memang susah sikit untuk dakwah kepada keluarga sendiri. Kadang-kadang dengan orang lain kita boleh dakwah, tapi dengan keluarga sendiri memang payah.

Jadi mereka akan diikat dengan rantai besi. Dan seperti kita tahu, keadaan di neraka itu panas dan tentu rantai itu pun akan jadi panas juga nanti. Aduh, bagaimana rantai yang panas itu melekat pada leher? Kalau hamba abdi yang diikat itu, rantai belenggu itu tidak panas, tapi di neraka, dengan rantai itu pun panas sekali. Memang azab yang bertimpa-timpa.

Ini adalah satu jenis rantai. Dalam Qur’an ada banyak disebut tentang rantai. Dan nanti akan disebut rantai jenis lain pula dalam surah ini nanti.

 

وَأُولٰئِكَ أَصحابُ النّارِ

mereka itulah penghuni neraka,

Mereka penduduk tetap dalam neraka – mereka ada ‘geran’ untuk duduk di neraka.

 

هُم فيها خالِدونَ

mereka kekal di dalamnya.

Dan mereka akan kekal di dalamnya selama-lamanya. Mereka tidak akan mati-mati dan terus akan menerima azab selama-lamanya.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 013: al-Ra'd. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s