Tafsir Surah Yusuf Ayat 96 – 99 (Kemasukan Bani Israil ke Mesir)

Ayat 96:

فَلَمّا أَن جاءَ البَشيرُ أَلقاهُ عَلىٰ وَجهِهِ فَارتَدَّ بَصيرًا ۖ قالَ أَلَم أَقُل لَكُم إِنّي أَعلَمُ مِنَ اللهِ ما لا تَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when the bearer of good tidings¹ arrived, he cast it over his face, and he returned [once again] seeing. He said, “Did I not tell you that I know from Allāh that which you do not know?”

  • He who carried Joseph’s shirt from among the brothers.

(MALAY)

Tatkala telah tiba pembawa khabar gembira itu, maka diletakkannya baju itu ke wajah Ya’qub, lalu kembalilah dia dapat melihat. Berkata Ya’qub: “Tidakkah aku katakan kepadamu, bahawa aku mengetahui dari Allah apa yang kamu tidak mengetahuinya”.

 

فَلَمّا أَن جاءَ البَشيرُ أَلقاهُ عَلىٰ وَجهِهِ

Tatkala telah tiba pembawa khabar gembira itu, maka diletakkannya baju itu ke wajah Ya’qub,

Yang bawa baju Nabi Yusuf itu tentu salah seorang dari abangnya. Dia datang dengan bawa kegembiraan iaitu dalam bentuk baju dari Nabi Yusuf. Kali ini dia datang dengan berlari. Kali ini mereka datang bawa baju dengan gembira. Ingat tak dulu masa kali pertama mereka bawa baju baginda yang berlumuran darah, mereka menangis? Keadaan sudah terbalik dah sekarang.

Dia terus letak sahaja baju itu atas muka Nabi Ya’kub, tidak cakap apa pun. Kerana takut kalau cakap pun, takut ayah mereka tidak percaya.

 

فَارتَدَّ بَصيرًا

lalu kembalilah dia dapat melihat.

Apabila baju itu kena muka baginda, maka baginda boleh melihat balik. Ini adalah mukjizat.

 

قالَ أَلَم أَقُل لَكُم إِنّي أَعلَمُ مِنَ اللهِ ما لا تَعلَمونَ

Berkata Ya’qub: “Tidakkah aku katakan kepadamu, bahawa aku mengetahui dari Allah apa yang kamu tidak mengetahuinya”.

Sekarang Nabi Ya’kub sudah gembira semula. Dan baginda mengingatkan kembali mereka yang tidak percaya kepadanya dahulu: tidakkah aku dulu cakap kepada kamu semua? Kamu dulu tidak percaya, bukan? Lihat sekarang baju Yusuf dah sampai dah ni. Dari dulu lagi aku cakap dia masih hidup lagi.


 

Ayat 97: Anak-anaknya mengaku kesalahan mereka dan meminta maaf bersungguh-sungguh.

قالوا يا أَبانَا استَغفِر لَنا ذُنوبَنا إِنّا كُنّا خاطِئينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “O our father, ask for us forgiveness of our sins; indeed, we have been sinners.”

(MALAY)

Mereka berkata: “Wahai ayah kami, mohonkanlah ampun bagi kami terhadap dosa-dosa kami, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang bersalah (berdosa)”.

 

قالوا يا أَبانَا استَغفِر لَنا ذُنوبَنا

Mereka berkata: “Wahai ayah kami, mohonkanlah ampun bagi kami terhadap dosa-dosa kami,

Mereka minta ayah mereka istighfar bagi pihak mereka. Dalam masa yang sama, mereka pun sama-sama minta ampun. Mereka minta Nabi Ya’kub minta ampun bagi pihak mereka dan mereka akan aminkan.

Ramai yang menggunakan ayat ini sebagai dalil untuk tawasul – minta orang lain doakan. Ramailah yang minta ustaz doakan, orang surau doakan, tok guru doakan. Tapi kita kena ingat yang Nabi Ya’kub adalah seorang Nabi. Maka doa baginda memang makbul. Jadi patutlah kalau mereka minta Nabi Ya’kub doakan untuk mereka. Kalau guru, ustaz dan orang surau, adakah doa mereka itu pasti makbul? Kalau tidak pasti, kenapa bergantung sangat dengan doa mereka? Apa beza dengan doa kita sendiri?

Keduanya, kesalahan mereka itu melibatkan ayah mereka sendiri. Mereka telah menipu ayah mereka, memisahkan baginda dari anak kesayangannya, maka patutlah kalau mereka minta istighfar dari ayah mereka.

Oleh itu, jangan gunakan dalil ini sebagai hujah untuk mengatakan patut minta ‘orang alim’ doakan untuk kita. Doalah sendiri sahaja, tanpa perlu berharap kepada doa orang lain. Kalau kita doa sendiri, itu lebih ikhlas dan lebih makbul dari doa orang lain yang belum tentu ikhlas.

 

إِنّا كُنّا خاطِئينَ

sesungguhnya kami adalah orang-orang yang bersalah (berdosa)”.

Sekarang benar-benar mereka mengaku kesalahan mereka. Oleh itu, walaupun kita sudah baca banyak kesalahan mereka dari mula surah ini, kita kena ingat yang mereka ini telah bertaubat dan telah meminta ampun dari Allah. Mereka ini termasuk orang yang terselamat. Jangan kita kutuk mereka pula. Kita ini yang belum tentu selamat lagi.


 

Ayat 98: Jawapan dari Nabi Ya’kub.

قالَ سَوفَ أَستَغفِرُ لَكُم رَبّي ۖ إِنَّهُ هُوَ الغَفورُ الرَّحيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “I will ask forgiveness for you from my Lord. Indeed, it is He who is the Forgiving, the Merciful.”

(MALAY)

Ya’qub berkata: “Aku akan memohonkan ampun bagimu kepada Tuhanku. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”.

 

قالَ سَوفَ أَستَغفِرُ لَكُم رَبّي

Ya’qub berkata: “Aku akan memohonkan ampun bagimu kepada Tuhanku.

Baginda beritahu yang baginda akan doakan. Kalimah سَوفَ (akan) bermaksud di masa hadapan. Baru baginda akan istighfar untuk mereka. Maknanya, baginda tidak buat terus kerana baginda marah kepada mereka. Baginda tunggu tenang dulu dan sekarang baginda hendak menikmati kegembiraan mendapat tahu yang memang benar anaknya Yusuf itu masih hidup dan sekarang sedang hidup dengan baik.

Atau, ada yang kata baginda tunggu untuk istighfar kepada mereka kerana nak tunggu waktu makbul, samada malam hari atau hari Jumaat.

Ibnu Mas’ud, Ibrahim At-Taimi, Amr ibnu Qais, Ibnu Juraij, dan lain-lainnya mengatakan bahwa Nabi Ya’qub menangguhkan permohonan mereka sampai waktu sahur.

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepadaku Abus Saib, telah menceritakan kepada kami Ibnu Idris, bahwa ia pernah mendengar Abdur Rahman ibnu Ishaq menceritakan asar berikut dari Muharib ibnu Disar, bahwa Khalifah Umar r.a. datang ke masjid, lalu ia mendengar seseorang mengucapkan doa berikut: “Ya Allah, Engkau telah menyeru­ku, lalu aku memenuhi seruan-Mu. Dan Engkau telah memerintahkan kepadaku, lalu aku taati. Demi waktu sahur ini, berilah ampunan kepadaku.” Umar mendengarkan suara itu, lalu menyelidikinya, dan ternyata suara itu berasal dari rumah Abdullah ibnu Mas’ud r.a. Ketika ia ditanya tentang bacaan doanya itu, ia menjawab, “Sesungguhnya Ya’qub menangguhkan permintaan anak-anaknya sampai waktu sahur melalui ucapannya yang disitir oleh firman Allah Swt.: ‘Kelak aku akan memohonkan ampun bagi kalian kepada Tuhanku.’ (Yusuf: 98).”

 

إِنَّهُ هُوَ الغَفورُ الرَّحيمُ

Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”.

Baginda yakin yang Allah akan ampunkan dosa mereka kerana Allah Maha Pengampun. Dan Allah Maha Pengampun kerana Dia Maha Penyayang.


 

Ayat 99: Ini adalah kisah tentang perjumpaan keluarga mereka. Ini adalah Keadaan ke 15 apabila Nabi Yusuf bertemu dengan ibu bapanya. Dan ini adalah situasi yang terakhir berkenaan Nabi Yusuf a.s.

فَلَمّا دَخَلوا عَلىٰ يوسُفَ آوىٰ إِلَيهِ أَبَوَيهِ وَقالَ ادخُلوا مِصرَ إِن شاءَ اللهُ آمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when they entered upon Joseph, he took his parents to himself [i.e., embraced them] and said, “Enter Egypt, Allāh willing, safe [and secure].”

(MALAY)

Maka tatkala mereka masuk ke (tempat) Yusuf: Yusuf merangkul ibu bapanya dan dia berkata: “Masuklah kamu ke negeri Mesir, insya Allah dalam keadaan aman”.

 

فَلَمّا دَخَلوا عَلىٰ يوسُفَ

Maka tatkala mereka masuk ke (tempat) Yusuf:

Sebelum ini Nabi Yusuf telah suruh bawa semua keluarga mereka datang ke Mesir. Jadi sekarang semua sudah sampai. Inilah titik permulaan bagi Bani Israil berada di Mesir. Kerana itulah nanti apabila Firaun berkuasa, mereka menindas dan menghambakan Bani Israil kerana Bani Israil dikira sebagai bangsa pendatang ke Mesir dan kedudukan mereka rendah kalau dibandingkan dengan bangsa Qibti. Tapi waktu mereka datang zaman Nabi Yusuf ini, mereka dihormati kerana masih ada Nabi Yusuf di kalangan mereka.

 

آوىٰ إِلَيهِ أَبَوَيهِ

Yusuf merangkul ibu bapanya

Apabila Nabi Yusuf nampak ayah dan ibunya, baginda telah tarik mereka kepadanya dan memeluk mereka dengan mesra. Bayangkan berapa lama mereka tidak berjumpa. Tentu rasa rindu yang teramat sangat, bukan?

 

وَقالَ ادخُلوا مِصرَ

dan dia berkata: “Masuklah kamu ke negeri Mesir,

Baginda ajak mereka semua masuk dan tinggal di Negeri Mesir. Inilah permulaan datangnya Ban Israil ke Mesir dari Kan’an. Ini menjawap soalan Yahudi yang bertanya kepada Nabi Muhammad, bagaimanakah Bani Israil boleh ada di Mesir pula?

 

إِن شاءَ اللهُ آمِنينَ

insya Allah dalam keadaan aman”.

Masuklah dengan keadaan aman. Aman dari kemarau, aman dari kesusahan dan segala bahaya lain. Maknanya sekarang, mereka dah jadi warganegara mesir.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 012: Yusuf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s