Tafsir Surah Yusuf Ayat 79 – 81 (Abang tak mahu balik)

Ayat 79:

‎قالَ مَعاذَ اللهِ أَن نَأخُذَ إِلّا مَن وَجَدنا مَتاعَنا عِندَهُ إِنّا إِذًا لَظالِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)
He said, “[I seek] the refuge of Allāh [to prevent] that we take except him with whom we found our possession. Indeed, we would then be unjust.”

(MALAY)
Berkata Yusuf: “Aku mohon perlindungan kepada Allah daripada menahan, kecuali orang yang kami ketemukan harta benda kami padanya, jika kami berbuat demikian, maka benar-benarlah kami orang-orang yang zalim”.

 

قالَ مَعاذَ اللهِ

Berkata Yusuf: “Aku mohon perlindungan kepada Allah

Abang-abang Nabi Yusuf mencadangkan kepada baginda supaya janganlah ambil Bunyamin, tapi ambillah salah seorang dari mereka. Ini adalah jawapan dari Nabi Yusuf, takkan begitu. Lafaz مَعاذَ اللَّهِ adalah lafaz takjub – takkan aku nak buat begitu.

 

أَن نَأخُذَ إِلّا مَن وَجَدنا مَتاعَنا عِندَهُ

daripada menahan, kecuali orang yang kami ketemukan harta benda kami padanya,

Takkan kami nak ambil dari orang lain pula sebagai pengganti pencuri itu. Baginda minta berlindung dari tangkap dan hukum selain dari orang yang mereka jumpai telah bersalah. Jadi ada jumlah muqaddar dalam ayat ini yang kalau tidak diberitahu, susah nak faham apakah yang hendak disampaikan. Maksudnya, tentulah salah untuk hukum orang lain. Itu tidak patut sama sekali. Apa yang mereka cadangkan itu adalah cadangan yang buruk sekali.

Baginda menegaskan yang baginda nak ambil orang yang barang dijumpa padanya.

 

إِنّا إِذًا لَظالِمونَ

jika kami berbuat demikian, maka benar-benarlah kami orang-orang yang zalim”.

Baginda menegaskan yang baginda tidak akan buat begitu, dan kalaulah baginda ambil orang lain, maka tentulah baginda jadi orang yang zalim. Baginda nak cakap kepada mereka: takkan kamu nak suruh aku jadi orang zalim pula?


 

Ayat 80: Ini adalah Keadaan ke 12 apabila Bunyamin tinggal bersama dengan Nabi Yusuf.

‎فَلَمَّا استَيأَسوا مِنهُ خَلَصوا نَجِيًّا ۖ قالَ كَبيرُهُم أَلَم تَعلَموا أَنَّ أَباكُم قَد أَخَذَ عَلَيكُم مَوثِقًا مِنَ اللهِ وَمِن قَبلُ ما فَرَّطتُم في يوسُفَ ۖ فَلَن أَبرَحَ الأَرضَ حَتّىٰ يَأذَنَ لي أَبي أَو يَحكُمَ اللهُ لي ۖ وَهُوَ خَيرُ الحاكِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)
So when they had despaired of him, they secluded themselves in private consultation. The eldest of them said, “Do you not know that your father has taken upon you an oath by Allāh and [that] before you failed in [your duty to] Joseph? So I will never leave [this] land until my father permits me or Allāh decides for me,¹ and He is the best of judges.
* i.e., in my favor by bringing about the release of Benjamin.

(MALAY)
Maka tatkala mereka berputus asa dari pada (keputusan) Yusuf mereka menyendiri sambil berunding dengan berbisik-bisik. Berkatalah yang tertua diantara mereka: “Tidakkah kamu ketahui bahawa sesungguhnya ayahmu telah mengambil janji dari kamu dengan nama Allah dan sebelum itu kamu telah menyia-nyiakan Yusuf. Sebab itu aku tidak akan meninggalkan negeri Mesir, sampai ayahku mengizinkan kepadaku (untuk kembali), atau Allah memberi keputusan terhadapku. Dan Dia adalah Hakim yang sebaik-baiknya”.

 

فَلَمَّا استَيأَسوا مِنهُ

Maka tatkala mereka berputus asa dari pada (keputusan) Yusuf

Akhirnya mereka nampak mereka yang tidak akan berjaya nak berhujah dengan Yusuf dan mengubah keputusan baginda. Mereka akhirnya sudah putus asa untuk mengambil jalan itu.

 

خَلَصوا نَجِيًّا

mereka menyendiri sambil berunding dengan berbisik-bisik.

Maka mereka bebaskan diri dari semua orang ramai supaya boleh boleh berbincang dengan rahsia sesama mereka. Mereka memang dalam keadaan yang susah. Kerana mereka masih ingat janji dengan ayah mereka. Mereka susah hati kerana tidak dapat bawa balik adik mereka itu. Mereka dah cuba dah nak berunding dengan Menteri (Nabi Yusuf a.s.) dan menteri nampaknya amat tegas dalam hal ini.

 

قالَ كَبيرُهُم

Berkatalah yang tertua diantara mereka:

Yang paling tua antara mereka mengambil keputusan dan berkata kepada adik-adiknya sebagai nasihat darinya. Dialah dulu yang tidak bersetuju untuk bunuh Nabi Yusuf dan cadangkan supaya dibuang sahaja ke dalam telaga.

 

أَلَم تَعلَموا أَنَّ أَباكُم قَد أَخَذَ عَلَيكُم مَوثِقًا مِنَ اللهِ

“Tidakkah kamu ketahui bahawa sesungguhnya ayahmu telah mengambil janji dari kamu dengan nama Allah

Abang itu mengingatkan mereka dengan janji mereka dengan bapa mereka dimana mereka sudah bersumpah dengan nama Allah dalam hal Bunyamin. Dia ingatkan mereka yang mereka dah berjanji kuat dah dengan Nabi Ya’kub untuk bawa balik Bunyamin. Dan janji itu pula adalah janji dengan bersaksikan Allah SWT. Bukan janji yang kecil-kecil.

 

وَمِن قَبلُ ما فَرَّطتُم في يوسُفَ

dan sebelum itu kamu telah menyia-nyiakan Yusuf.

Dan dia ingatkan mereka tentang apa yang mereka lakukan terhadap Yusuf dulu. Dulu mereka dah berjanji juga untuk jaga Nabi Yusuf dengan bapa mereka, tapi akhirnya mereka telah tinggalkan adik mereka itu dalam telaga sampai diambil orang.

Amat menarik apabila dia kata فَرَّطتُم (kamu sia-siakan), bukannya ‘kami’. Adakah dia sendiri tidak terlibat? Allahu a’lam, kita tidak tahu.

Dan menarik juga apabila kalimah فرط digunakan dalam ayat ini. Maksudnya apabila telah melampau batas. Dia mengatakan apa yang mereka lakukan terhadap Yusuf itu memang melampau.

 

فَلَن أَبرَحَ الأَرضَ حَتّىٰ يَأذَنَ لي أَبي

Sebab itu aku tidak akan meninggalkan negeri Mesir, sampai ayahku mengizinkan kepadaku

Dia rasa malu terhadap bapa mereka kalau kali ini pun gagal juga. Sampaikan dia tidak mahu balik ke Kan’an dah. Tak sanggup dia nak jumpa bapa mereka tanpa Bunyamin.

Maka abang yang paling tua itu telah buat keputusan yang dia takkan pergi dari Mesir sehinggalah ayah mereka bagi izin untuk dia pergi dari situ.

 

أَو يَحكُمَ اللهُ لي

atau Allah memberi keputusan terhadapku.

Samada ayah mereka benarkan dia pergi dari situ, atau Allah buat keputusan tentang perkara dia. Mungkin Allah buat keputusan untuk melepaskan Bunyamin dan dapatlah dia bawa Bunyamin balik. Abang dia kata begitu kerana dia rasa bertanggungjawab sebagai abang yang paling tua.

 

وَهُوَ خَيرُ الحاكِمينَ

Dan Dia adalah Hakim yang sebaik-baiknya”.

Dia serahkan kepada Allah kerana dia sedar yang Allah paling baik buat keputusan. Dia percaya, apa sahaja yang Allah tentukan adalah yang terbaik.


 

Ayat 81:

‎ارجِعوا إِلىٰ أَبيكُم فَقولوا يا أَبانا إِنَّ ابنَكَ سَرَقَ وَما شَهِدنا إِلّا بِما عَلِمنا وَما كُنّا لِلغَيبِ حافِظينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)
Return to your father and say, ‘O our father, indeed your son has stolen, and we did not testify except to what we knew. And we were not witnesses of the unseen.¹
* i.e., We could not have known when we gave you the oath that he would steal and be apprehended.

(MALAY)
Kembalilah kepada ayahmu dan katakanlah: “Wahai ayah kami! Sesungguhnya anakmu telah mencuri, dan kami hanya bersaksi melainkan apa yang kami ketahui, dan sekali-kali kami tidak dapat menjaga (mengetahui) barang yang ghaib.

 

ارجِعوا إِلىٰ أَبيكُم

Kembalilah kepada ayahmu

Masih lagi kata abang yang paling tua. Dia suruh adik-adiknya yang lain baliklah ke rumah. Pergilah balik jumpa ayah, biarkan aku akan tunggu di sini.

 

فَقولوا يا أَبانا إِنَّ ابنَكَ سَرَقَ

dan katakanlah: “Wahai ayah kami! Sesungguhnya anakmu telah mencuri,

Ini adalah pesanan dia kepada adik-adiknya itu: beritahulah yang anaknya Bunyamin itu telah mencuri dan kena tahan di Mesir kerana kesalahannya itu.

 

وَما شَهِدنا إِلّا بِما عَلِمنا

dan tidaklah kami bersaksi melainkan apa yang kami ketahui,

Dan cakaplah yang kamu tidak kata melainkan apa yang kamu tahu sahaja. Yakinkanlah ayah yang kamu tidak berbohong tapi memang barang yang dicuri ada dalam bekas karung Bunyamin dan kamu yang nampak sendiri kejadian itu.

 

وَما كُنّا لِلغَيبِ حافِظينَ

dan sekali-kali kami tidak dapat menjaga (mengetahui) barang yang ghaib.

Dan beritahu yang kamu tidak tahu tentang perkara ghaib – beritahulah yang kamu memang jaga dia, tapi kamu tak tahu yang dia akan curi. Katakan yang kamu sangka dia orang baik, tapi rupanya dia mencuri barang Raja pula. Mana kamu nak tahu kerana kamu tidak boleh baca hati dia.

Atau tafsiran lain: kalaulah kami tahu dia yang mencuri, tentu kami tidak beritahu yang siapa yang curi, kena jadi kuli sebagai galang gantinya.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 012: Yusuf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s