Tafsir Surah Yusuf Ayat 76 – 78 (Bunyamin ditangkap)

Ayat 76:

فَبَدَأَ بِأَوعِيَتِهِم قَبلَ وِعاءِ أَخيهِ ثُمَّ استَخرَجَها مِن وِعاءِ أَخيهِ ۚ كَذٰلِكَ كِدنا لِيوسُفَ ۖ ما كانَ لِيَأخُذَ أَخاهُ في دينِ المَلِكِ إِلّا أَن يَشاءَ اللهُ ۚ نَرفَعُ دَرَجاتٍ مَن نَشاءُ ۗ وَفَوقَ كُلِّ ذي عِلمٍ عَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So he began [the search] with their bags before the bag of his brother; then he extracted it from the bag of his brother. Thus did We plan for Joseph. He could not have taken his brother within the religion [i.e., law] of the king except that Allāh willed. We raise in degrees whom We will, but over every possessor of knowledge is one [more] knowing.¹

  • Ending with the ultimate knowledge of Allāh (subḥānahu wa ta‘ālā).

(MALAY)

Maka mulailah Yusuf (memeriksa) karung-karung mereka sebelum (memeriksa) karung saudaranya sendiri, kemudian dia mengeluarkan piala raja itu dari karung saudaranya. Demikianlah Kami atur untuk (mencapai maksud) Yusuf. Tiadalah boleh Yusuf menghukum saudaranya menurut undang-undang raja, kecuali Allah menghendaki-Nya. Kami tinggikan derajat orang yang Kami kehendaki; dan di atas tiap-tiap orang yang berpengetahuan itu ada lagi Yang Maha Mengetahui.

 

فَبَدَأَ بِأَوعِيَتِهِم قَبلَ وِعاءِ أَخيهِ

Maka mulailah Yusuf (memeriksa) karung-karung mereka sebelum (memeriksa) karung saudaranya sendiri,

Nabi Yusuf sendiri yang periksa karung-karung mereka untuk mencari gelas diraja itu. وِعاءِ adalah kain yang dijadikan sebagai penyimpan barang. Ianya digunakan sebagai karung dalam perjalanan dari dulu lagi. Nabi Yusuf membuka satu persatu karung mereka dan dimulakan dengan karung abang-abang dia. Kerana kalau dia terus cari karung Bunyamin, nanti nampak sangat dia dah tahu.

 

ثُمَّ استَخرَجَها مِن وِعاءِ أَخيهِ

kemudian dia mengeluarkan piala raja itu dari karung saudaranya. 

Akhir sekali barulah karung Bunyamin dibuka, dan baginda buatlah cari punya cari, dan akhirnya jumpa gelas diraja itu dalam karung Bunyamin. Maka, kenalah ikut undang-undang syariat Nabi Ya’kub seperti yang telah disebut oleh adik-beradik itu tadi. Bunyamin kena tahan sebagai kuli kepada Nabi Yusuf selama setahun.

 

كَذٰلِكَ كِدنا لِيوسُفَ

Demikianlah Kami atur untuk Yusuf.

Allah beritahu yang apa yang terjadi itu adalah كِدنا (rancangan Kami), maknanya rancangan Allah sendiri. Allah yang rancang, bukan Nabi Yusuf yang rancang sendiri. Allah yang ajar helah begitu, bukan dari nafsu Nabi Yusuf. Kerana kalau tidak datang dari Allah tapi dari Nabi Yusuf, ia boleh dikira sebagai pengkhianatan kerana menipu dan seorang Nabi tidak boleh menipu. Jadi kena ingat yang Nabi Yusuf buat begitu kerana wahyu.

Nabi Yusuf mahu supaya Bunyamin inggal dengan baginda supaya tidak dizalimi abang-abang dia lagi. Tapi baginda tidak boleh nak ambil Bunyamin dengan cara biasa. Maka Allah yang buat rancangan itu supaya Bunyamin dapat tinggal dengan Nabi Yusuf.

 

ما كانَ لِيَأخُذَ أَخاهُ في دينِ المَلِكِ

Tiadalah boleh Yusuf menghukum saudaranya menurut undang-undang raja,

Baginda telah menanyakan apakah undang-undang di Kan’an kepada pencuri kerana dengan cara itu, baginda akan dapat menahan Bunyamin untuk tinggal dengan baginda. Baginda tidak boleh buat begitu dengan undang-undang Mesir kerana undang-undangnya berlainan.

 

إِلّا أَن يَشاءَ اللهُ

kecuali Allah menghendaki-Nya. 

Baginda tidak akan dapat menahan Bunyamin melainkan kalau itu juga kehendak Allah. Allah menekankan bahawa kehendak kita dan kehendak Allah lain. Kehendak kita walau bagaimana kuat pun, dan walau bagaimana hebat pun perancangan untuk mendapatkannya, tidak akan berjaya kalau tidak ada iradah dari Allah. Dan apabila kehendak kita dan kehendak Allah sama, barulah perkara itu terjadi.

 

نَرفَعُ دَرَجاتٍ مَن نَشاءُ

Kami tinggikan derajat orang yang Kami kehendaki;

Allah menaikkan kedudukan sesiapa yang dikehendakiNya. Begitulah yang terjadi dalam kisah ini. Selalunya kalau seseorang itu dituduh telah melakukan jenayah, itu adalah satu penghinaan. Nabi Yusuf pun dah pernah kena dan telah dimasukkan ke dalam penjara. Tapi Allah hendak memberitahu, walaupun ia nampak ia menghinakan, Allah boleh naikkan kedudukan orang itu kalau Allah kehendaki. Allah boleh ubah kedudukan seseorang itu sebagaimana yang Allah telah lakukan terhadap Nabi Yusuf – dulu baginda hamba dan duduk dalam penjara, tapi sekarang baginda adalah Menteri Mesir. Dan dalam kes Bunyamin ini, Allah beri ilham kepada baginda bagaimana nak rapatkan Bunyamin dengannya.

 

وَفَوقَ كُلِّ ذي عِلمٍ عَليمٌ

dan di atas tiap-tiap orang yang berpengetahuan itu ada lagi Yang Maha Mengetahui.

Ini adalah satu pengajaran yang amat penting: di atas setiap orang yang ada ilmu, ada lagi yang lebih berilmu dari dia. Allah beri contoh, Nabi Yusuf memang pandai, paling pandai di Mesir, tapi ada lagi yang lebih pandai dari baginda, iaitu Allah. Kalau kita rasa kita pandai, maka ada orang lain lagi yang lebih pandai dari kita. Maka janganlah berlagak sangat. Dan yang paling Maha Aleem adalah Allah SWT.

Kalau kita belajar, nanti kita pun akan ada ilmu, tapi nanti kita akan berjumpa dengan orang lain yang lebih pandai lagi dari kita. Jadi ini mengingatkan kita untuk merendahkan diri kita. Itulah hakikat ilmu – ada sahaja yang lebih pandai dari kita. Kita hanya boleh berusaha menambah ilmu kita sedikit demi sedikit. Tapi bukanlah kita belajar untuk jadi lebih pandai dari orang lain. Kita belajar supaya kita lebih faham tentang agama dan untuk kebaikan kita dan kebaikan orang lain.


 

Ayat 77: Memang terkejut sungguh abang-abang Bunyamin dengan kejadian yang tidak disangka-sangka itu; kerana mereka tahu yang Bunyamin itu manusia yang baik. Malah dialah yang paling baik antara mereka pun.

۞ قالوا إِن يَسرِق فَقَد سَرَقَ أَخٌ لَهُ مِن قَبلُ ۚ فَأَسَرَّها يوسُفُ في نَفسِهِ وَلَم يُبدِها لَهُم ۚ قالَ أَنتُم شَرٌّ مَكانًا ۖ وَاللهُ أَعلَمُ بِما تَصِفونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “If he steals – a brother of his has stolen before.” But Joseph kept it within himself and did not reveal it to them.¹ He said, “You are worse in position, and Allāh is most knowing of what you describe.”

  • He did not answer that he himself had been stolen by them from his father.

(MALAY)

Mereka berkata: “Jika ia mencuri, maka sesungguhnya, telah pernah mencuri pula saudaranya sebelum itu”. Maka Yusuf menyembunyikan kejengkelan itu pada dirinya dan tidak menampakkannya kepada mereka. Dia berkata (dalam hatinya): “Kamu lebih buruk kedudukanmu (sifat-sifatmu) dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu terangkan itu”.

 

قالوا إِن يَسرِق فَقَد سَرَقَ أَخٌ لَهُ مِن قَبلُ

Mereka berkata: “Jika ia mencuri, maka sesungguhnya, telah pernah mencuri pula saudaranya sebelum itu”. 

Lihatlah apa hujah mereka yang tidak patut ini. Mereka kata, kalau Bunyamin mencuri, abang kandung dia (mereka maksudkan Nabi Yusuf) pun pernah mencuri juga sebelum ini. Lihatlah betapa kurang ajarnya mereka menuduh Nabi Yusuf pula. Perkara itu tidak pernah terjadi pun dan mereka reka sahaja. Mereka cakap begitu kerana nak hina Nabi Yusuf dan Bunyamin. Mereka nak kata, mereka 10 adik beradik yang baik sedangkan dua beradik itu (Yusuf dan Bunyamin) yang ada masalah. Mereka berbohong kerana dua adik beradik itulah yang paling baik. Mereka sanggup cakap begitu kerana mereka nak hilangkan malu mereka. Begitulah kadang-kadang ada manusia yang buat begini.

Ada kisah dalam kitab tafsir kenapa abang-abangnya berkata begini, tapi belum dapat dipastikan lagi kesahihannya.

 

فَأَسَرَّها يوسُفُ في نَفسِهِ

Maka Yusuf menyembunyikan kejengkelan itu pada dirinya

Nabi Yusuf dengar sahaja apa yang mereka kata itu. Bayangkan betapa susahnya nak tahan apabila diri sendiri yang kena kutuk di hadapan kita! Walaupun baginda kena kutuk dan perkara yang mereka kata itu adalah satu penipuan, tapi baginda tahan sahaja dalam dirinya.

 

وَلَم يُبدِها لَهُم

dan tidak menampakkannya kepada mereka.

Potongan ayat tadi dah jelas dah yang Nabi Yusuf tahan sahaja diri baginda dari bercakap mempertahankan diri baginda, tapi Allah tambah pula lagi: dia tidak tunjukkan apa yang dalam hatinya. Maksudnya, baginda tahan sungguh.

 

قالَ أَنتُم شَرٌّ مَكانًا

Dia berkata (dalam hatinya): “Kamu lebih buruk kedudukanmu

Baginda tahan dalam hatinya dan baginda hanya berkata dalam dirinya. Dan Allah sampaikan kepada kita apa yang ada dalam hatinya itu: kamu lagi teruk kerana kamu jual adik kamu sendiri. Kamu semua sebenarnya pencuri besar sekali.

Baginda bercakap dalam hati sahaja untuk memendam perasaan baginda kerana dengar pembohongan abang-abangnya itu.

 

وَاللهُ أَعلَمُ بِما تَصِفونَ

dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu terangkan itu”.

Allah tahu apa jenis kamu ini. Allah tahu kebenaran tentang penipuan kamu itu.


 

Ayat 78: Dalam masa yang sama, mereka bimbang dan takut apa yang akan berlaku dengan perkara itu. Mereka terkenang yang mereka sudah berjanji dengan ayah mereka untuk jaga adik mereka dan bawa pulang dengan selamat. Maka mereka pujuk Nabi Yusuf untuk melepaskan adiknya itu.

قالوا يا أَيُّهَا العَزيزُ إِنَّ لَهُ أَبًا شَيخًا كَبيرًا فَخُذ أَحَدَنا مَكانَهُ ۖ إِنّا نَراكَ مِنَ المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “O ‘Azeez,¹ indeed he has a father [who is] an old man, so take one of us in place of him. Indeed, we see you as a doer of good.”

  • Addressing Joseph, who now held the title of “al-‘Azeez.”

(MALAY)

Mereka berkata: “Wahai Al Aziz, sesungguhnya ia mempunyai ayah yang sudah lanjut usianya, lantaran itu ambillah salah seorang diantara kami sebagai gantinya, sesungguhnya kami melihat kamu termasuk oranng-orang yang berbuat baik”.

 

قالوا يا أَيُّهَا العَزيزُ

Mereka berkata: “Wahai Al Aziz, 

Sekarang mereka bercakap dengan Nabi Yusuf pula untuk memujuk baginda. Mereka menggunakan gelaran penghormatan kepada baginda. Mereka masih tidak kenal yang itu adalah adik mereka sendiri.

 

إِنَّ لَهُ أَبًا شَيخًا كَبيرًا

sesungguhnya ia mempunyai ayah yang sudah lanjut usianya,

Mereka kata yang mereka prihatin tentang ayah mereka. Ayah mereka شَيخًا (sudah tua), dan mereka tambah كَبيرًا (sangat) untuk menguatkan lagi hujah mereka. Dan kemudian mereka beritahu yang bapa mereka itu sayang dan rapat sangat-sangat dengan Bunyamin sampai tak boleh berenggang. Selepas anaknya yang bernama Yusuf tidak ada, Bunyamin itulah yang menjadi penyejuk hatinya. Tak tahulah nanti kalau kami balik nanti tanpa Bunyamin, apa yang akan jadi dengan dia. Takut dia jatuh sakit pula nanti.

 

فَخُذ أَحَدَنا مَكانَهُ

lantaran itu ambillah salah seorang diantara kami sebagai gantinya,

Dan mereka bagi cadangan: janganlah ambil Bunyamin ini, ambillah salah seorang dari kami. Kami sanggup berkorban, asalkan Bunyamin tidak diambil dan dia boleh balik bertemu dengan ayahnya.

 

إِنّا نَراكَ مِنَ المُحسِنينَ

sesungguhnya kami melihat kamu termasuk oranng-orang yang berbuat baik”.

Mereka puji Nabi Yusuf seorang yang baik, memiliki hati yang baik.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 012: Yusuf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s