Tafsir Surah Yusuf Ayat 64 – 66 (Nak bawa Bunyamin pula)

Ayat 64:

قالَ هَل آمَنُكُم عَلَيهِ إِلّا كَما أَمِنتُكُم عَلىٰ أَخيهِ مِن قَبلُ ۖ فَاللُه خَيرٌ حافِظًا ۖ وَهُوَ أَرحَمُ الرّاحِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Should I entrust you with him except [under coercion] as I entrusted you with his brother before? But Allāh is the best guardian, and He is the most merciful of the merciful.”

(MALAY)

Berkata Ya’qub: “Bagaimana aku akan mempercayakannya (Bunyamin) kepadamu, kecuali seperti aku telah mempercayakan saudaranya (Yusuf) kepada kamu dahulu?”. Maka Allah adalah sebaik-baik Penjaga dan Dia adalah Maha Penyayang diantara para penyayang.

 

قالَ هَل آمَنُكُم عَلَيهِ

Berkata Ya’qub: “Bagaimana aku akan mempercayakannya

Nabi Ya’kub kata, bagaimanalah baginda nak percayakan mereka lagi? Nabi Ya’kub tak percaya kepada mereka kerana takut jadi macam dulu. Walaupun kali ini anak-anaknya itu memang ikhlas untuk menjaga Bunyamin, tapi baginda tidak tahu kerana baginda tidak tahu hati mereka kerana baginda tidak tahu perkara ghaib. Ini adalah akidah pegangan kita – iaitu para Nabi tidak tahu perkara ghaib melainkan apa yang disampaikan kepada mereka sahaja. Malangnya, ada kalangan orang Islam sendiri yang salah faham perkara ini – mereka sangka para Nabi itu tahu perkara ghaib. Ini adalah kerana tidak belajar sahaja, kerana banyak sangat dalil dalam Qur’an tentang perkara ini.

 

إِلّا كَما أَمِنتُكُم عَلىٰ أَخيهِ مِن قَبلُ

kecuali seperti aku telah mempercayakan saudaranya (Yusuf) kepada kamu dahulu?”.

Baginda katakan takut jadi macam mereka berjanji tentang penjagaan Nabi Yusuf dulu. Waktu itu mereka dah beriya-iya berjanji untuk jaga Nabi Yusuf tapi kemudian mereka kata baginda dimakan serigala. Jadi baginda tidak salah kalau berpegangan begitu kerana mereka dulu dah ada rekod buruk.

Ayat ini mengajar kita yang Nabi Ya’kub tidak tahu perkara ghaib walaupun baginda seorang Nabi. Baginda tidak tahu perancangan yang dilakukan oleh Nabi Yusuf adalah sebenarnya untuk menjaga Bunyamin.

 

فَاللُه خَيرٌ حافِظًا

Maka Allah adalah sebaik-baik Penjaga

Baginda memberitahu mereka yang Allah yang paling baik menjaga. Bukan baginda yang jaga; dan bukan juga mereka yang menjaga.

 

وَهُوَ أَرحَمُ الرّاحِمينَ

dan Dia adalah Maha Penyayang diantara para penyayang.

Nabi Ya’kub tersedar yang baginda telah marah kepada anak-anaknya, jadi baginda doa balik untuk tenangkan dirinya. Ini mengajar kita, kalau apabila dah marah pun kena ingat kepada Allah. Walaupun baginda berat hati nak lepaskan, tapi baginda kesian juga kepada anak-anaknya itu.


 

Ayat 65:

وَلَمّا فَتَحوا مَتاعَهُم وَجَدوا بِضاعَتَهُم رُدَّت إِلَيهِم ۖ قالوا يا أَبانا ما نَبغي ۖ هٰذِهِ بِضاعَتُنا رُدَّت إِلَينا ۖ وَنَميرُ أَهلَنا وَنَحفَظُ أَخانا وَنَزدادُ كَيلَ بَعيرٍ ۖ ذٰلِكَ كَيلٌ يَسيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when they opened their baggage, they found their merchandise returned to them. They said, “O our father, what [more] could we desire? This is our merchandise returned to us. And we will obtain supplies [i.e., food] for our family and protect our brother and obtain an increase of a camel’s load; that is an easy measurement.”¹

  • For them. Or one obtained by us with ease.

(MALAY)

Tatkala mereka membuka barang-barangnya, mereka menemukan kembali barang-barang (penukaran) mereka, dikembalikan kepada mereka. Mereka berkata: “Wahai ayah kami apa lagi yang kita inginkan. Ini barang-barang kita dikembalikan kepada kita, dan kami akan dapat memberi makan keluarga kami, dan kami akan dapat memelihara saudara kami, dan kami akan mendapat tambahan sukatan (gandum) seberat beban seekor unta. Itu adalah sukatan yang mudah (bagi raja Mesir)”.

 

وَلَمّا فَتَحوا مَتاعَهُم وَجَدوا بِضاعَتَهُم رُدَّت إِلَيهِم

Tatkala mereka membuka barang-barang mereka, mereka menemukan kembali barang-barang (penukaran) mereka, dikembalikan kepada mereka.

Sebelum ini telah disebut bagaimana Nabi Yusuf mengarahkan supaya dimasukkan kembali barang pertukaran mereka ke dalam karung-karung mereka. Sekarang disebut apabila mereka buka karung-karung mereka, mereka terjumpalah barang yang mereka telah serahkan kepada kerajaan Mesir sebagai ganti gandum dulu. Mereka sedarlah yang Nabi Yusuf telah mengembalikan kepada mereka.

 

قالوا يا أَبانا ما نَبغي

Mereka berkata: “Wahai ayah kami apa lagi yang kita inginkan.

Mereka sudah dapat hujah baru untuk dibawa kepada Nabi Ya’kub untuk membenarkan mereka bawa Bunyamin. Mereka kata apa lagi yang kita nak? Lihatlah di sini dipulangkan kembali barang kita dari kemurahan Menteri Mesir itu.

 

هٰذِهِ بِضاعَتُنا رُدَّت إِلَينا

Ini barang-barang kita dikembalikan kepada kita,

Tengoklah barang-barang yang kita bawa sebagai tukaran makanan telah dikembalikan kepada kita. Baik sungguh Menteri Mesir itu.

 

وَنَميرُ أَهلَنا

dan kami akan dapat memberi makan keluarga kami,

Sudahlah mereka dapat bawa balik gandum untuk نَميرُ (memberi makan kepada keluarga). Dan dapat balik barang tukaran mereka dulu.

 

وَنَحفَظُ أَخانا

dan kami akan dapat memelihara saudara kami,

Mereka berjanji sekali lagi untuk menjaga Bunyamin kalau dibenarkan oleh Nabi Ya’kub untuk dibawa ke Mesir tahun hadapan.

 

وَنَزدادُ كَيلَ بَعيرٍ

dan kami akan mendapat tambahan sukatan (gandum) seberat beban seekor unta. 

Mereka ingatkan ayah mereka yang kalau mereka bawa seorang lagi ahli keluarga mereka, mereka akan dapat lebih dari muatan 10 unta sahaja. Kali ini mereka akan dapat muatan 11 ekor unta pula.

 

ذٰلِكَ كَيلٌ يَسيرٌ

Itu adalah sukatan yang mudah

Kalau Bunyamin datang, mereka akan dapat muatan tambahan dengan mudah sahaja. Mereka nak kata: takkan nak tolak?

Tafsir lain: sekarang yang kita dapat adalah sikit sahaja, dapat tahan setahun sahaja. Maka mereka kena dapatkan lebih lagi tahun hadapan.

Tafsir lain lagi: mudah sahaja untuk Menteri Mesir itu beri muatan tambahan untuk mereka – asalkan mereka bawa Bunyamin kali ini.


 

Ayat 66: Selepas hujah itu, Nabi Ya’kub mengalah juga.

قالَ لَن أُرسِلَهُ مَعَكُم حَتّىٰ تُؤتونِ مَوثِقًا مِنَ اللهِ لَتَأتُنَّني بِهِ إِلّا أَن يُحاطَ بِكُم ۖ فَلَمّا آتَوهُ مَوثِقَهُم قالَ اللَهُ عَلىٰ ما نَقولُ وَكيلٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Jacob] said, “Never will I send him with you until you give me a promise [i.e., oath] by Allāh that you will bring him [back] to me, unless you should be surrounded [i.e., overcome by enemies].” And when they had given their promise, he said, “Allāh, over what we say, is Witness.”

(MALAY)

Ya’qub berkata: “Aku sekali-kali tidak akan melepaskannya (pergi) bersama-sama kamu, sebelum kamu memberikan kepadaku janji yang teguh atas nama Allah, bahawa kamu pasti akan membawanya kepadaku kembali, kecuali jika kamu dikepung musuh”. Tatkala mereka memberikan janji mereka, maka Ya’qub berkata: “Allah adalah saksi terhadap apa yang kita ucapkan (ini)”.

 

قالَ لَن أُرسِلَهُ مَعَكُم

Ya’qub berkata: “Aku sekali-kali tidak akan melepaskannya (pergi) bersama-sama kamu, 

Memang asalnya baginda taknak melepaskan Bunyamin dengan mereka. Memang hati baginda sudah mula lembut tapi baginda tidak mengalah dengan mudah.

 

حَتّىٰ تُؤتونِ مَوثِقًا مِنَ اللهِ لَتَأتُنَّني بِهِ

sebelum kamu memberikan kepadaku janji yang teguh atas nama Allah, bahawa kamu pasti akan membawanya kepadaku kembali,

Baginda tidak akan mengalah, sehinggalah mereka bersumpah dengan nama Allah. مَوثِقًا itu adalah perjanjian yang lagi kuat dari ميثاقِ. Apabila digunakan kalimah مَوثِقًا, itu bermaksud dua-dua belah pihak sedar tentang kepentingannya. Maka, kalau mereka tak bersumpah dengan nama Allah, baginda tidak akan lepaskan Bunyamin bersama mereka.

 

إِلّا أَن يُحاطَ بِكُم

kecuali jika kamu dikepung musuh”. 

Mereka kena bersumpah yang mereka akan bawa balik Bunyamin dalam apa keadaan pun, kecualilah kalau kena kepung. Ini tidak mustahil kerana waktu itu zaman susah nak cari makan. Tentu ada kafilah yang kena serang dan rompak kerana waktu itu mereka bawa barang makanan. Jadi, apabila rombongan adik beradik Nabi Yusuf itu ke Mesir, entah mereka kena rompak di perjalanan, ada kemungkinan.

 

فَلَمّا آتَوهُ مَوثِقَهُم قالَ اللَهُ عَلىٰ ما نَقولُ وَكيلٌ

Tatkala mereka memberikan janji mereka, maka Ya’qub berkata: “Allah adalah saksi terhadap apa yang kita ucapkan (ini)”.

Anak-anaknya itu bersetuju untuk bersumpah yang mereka akan mengembalikan Bunyamin ke pangkuan ayah mereka. Selepas mereka bersumpah, baginda beritahu mereka yang Allah menjadi saksi terhadap sumpah mereka itu – maka kenalah mereka pegang dengan kemas dan jangan ambil ringan perkara sumpah ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 012: Yusuf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s