Tafsir Surah Yusuf Ayat 59 – 63 (Perjumpaan dengan abang-abangnya)

Ayat 59:

وَلَمّا جَهَّزَهُم بِجَهازِهِم قالَ ائتوني بِأَخٍ لَكُم مِن أَبيكُم ۚ أَلا تَرَونَ أَنّي أوفِي الكَيلَ وَأَنا خَيرُ المُنزِلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when he had furnished them with their supplies, he said, “Bring me a brother of yours from your father.¹ Do you not see that I give full measure and that I am the best of accommodators?

  • i.e., Benjamin, who had been kept at home by his father Jacob.

(MALAY)

Dan tatkala Yusuf menyiapkan untuk mereka bahan makanannya, ia berkata: “Bawalah kepadaku saudaramu yang seayah dengan kamu (Bunyamin), tidakkah kamu melihat bahawa aku menyempurnakan sukatan dan aku adalah sebaik-baik penerima tamu?

 

وَلَمّا جَهَّزَهُم بِجَهازِهِم

Dan tatkala Yusuf menyiapkan untuk mereka bahan makanannya,

Apabila digunakan kalimah جَهَّزَهُم (mengisi untuk mereka) dalam bentuk mubalaghah, ini bermaksud Nabi Yusuf mengisi isian mereka lebih dari yang sepatutnya. Ini adalah kerana mereka minta lebih dari 10 muatan unta (kerana mereka datang 10 orang adik beradik sahaja). Mereka minta juga untuk bahagian Bunyamin dan Nabi Yusuf telah berikan kepada mereka. Maka adalah perbincangan antara mereka dan Nabi Yusuf dimana baginda bertanya tentang keluarga mereka. Mereka beritahulah tentang adik mereka Bunyamin yang tidak dapat datang kerana ayah mereka tidak beri dia datang.

 

قالَ ائتوني بِأَخٍ لَكُم مِن أَبيكُم

ia berkata: “Bawalah kepadaku saudaramu yang seayah dengan kamu

Dan baginda baginda berpesan kepada mereka untuk membawa adik mereka itu (Bunyamin) pada tahun depan. Sebenarnya baginda teringin sangat nak jumpa Bunyamin kerana dia adalah adik seibu sebapa dengannya. Kerana itu digunakan kalimat أَخٍ لَكُم مِن أَبيكُم (saudaramu dari bapamu) kerana 10 abangnya itu adalah berlainan ibu. Tapi mereka sama bapa semua sekali.

 

أَلا تَرَونَ أَنّي أوفِي الكَيلَ

tidakkah kamu melihat bahawa aku menyempurnakan sukatan

Dan baginda beri motivasi untuk mereka bawa Bunyamin tahun depan. Baginda mengingatkan mereka betapa baginda telah beri sukatan yang lebih untuk mereka seperti yang mereka minta.

 

وَأَنا خَيرُ المُنزِلينَ

dan aku adalah sebaik-baik penerima tamu?

Dan baginda mengingatkan mereka bagaimana baginda telah melayan mereka dengan baik sebagai tetamu. Maka jangan takutlah dengan baginda.


 

Ayat 60:

فَإِن لَم تَأتوني بِهِ فَلا كَيلَ لَكُم عِندي وَلا تَقرَبونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But if you do not bring him to me, no measure will there be [hereafter] for you from me, nor will you approach me.”

(MALAY)

Jika kamu tidak membawanya kepadaku, maka kamu tidak akan mendapat sukatan lagi dari padaku dan jangan kamu mendekatiku”.

 

فَإِن لَم تَأتوني بِهِ فَلا كَيلَ لَكُم عِندي

Jika kamu tidak membawanya kepadaku, maka kamu tidak akan mendapat sukatan lagi dari padaku

Dan baginda juga beri amaran, kalau tak bawa Bunyamin tahun depan, maka tahun depan tak payah datanglah kalau begitu. Ini kerana kalau mereka tidak dapat bawa Bunyamin, itu tanda mereka menipu dengan baginda lah kerana mereka kata mereka ada adik seorang lagi, tapi tak bawa pun. Nabi Yusuf kata baginda dah bagi dah bahagian Bunyamin kepada mereka walaupun dia tidak ada kerana berdasarkan dari kata-kata mereka sahaja. Tapi kena bawa Bunyamin tahun depan untuk membuktikan memang Bunyamin ini ada kerana kalau tak bawa, maknanya memang Bunyamin itu tidak ada dan mereka hanya menipu sahaja untuk mendapatkan muatan lebih.

Ini adalah helah dari baginda kerana baginda memang teringin sangat nak jumpa adiknya itu. Maknanya, motivasi baginda bagi, ancaman pun baginda bagi juga.

 

وَلا تَقرَبونِ

dan jangan kamu mendekatiku”.

Kalau mereka tidak dapat bawa Bunyamin tahun depan, maka mereka jangan datang dekat Mesir dan tidak dapat jumpa baginda lagi. Maknanya, mereka kena pergi cari makanan di tempat lain kerana baginda takkan tolong mereka lagi.


 

Ayat 61:

قالوا سَنُراوِدُ عَنهُ أَباهُ وَإِنّا لَفاعِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “We will attempt to dissuade his father from [keeping] him, and indeed, we will do [it].”

(MALAY)

Mereka berkata: “Kami akan memujuk ayahnya untuk membawanya (ke mari) dan sesungguhnya kami benar-benar akan melaksanakannya”.

 

قالوا سَنُراوِدُ عَنهُ أَباهُ

Mereka berkata: “Kami akan memujuk ayahnya berkenaannya

Kalimah سَنُراوِدُ bermaksud: akan mengubah pendirian seseorang. Maksudnya mereka akan cuba ubah pendirian ayah mereka (Nabi Ya’kub).

 

وَإِنّا لَفاعِلونَ

dan sesungguhnya kami benar-benar akan melaksanakannya”.

Dan mereka berjanji akan bersungguh untuk lakukan. Mereka bersungguh untuk bawa Bunyamin datang tahun hadapan.


 

Ayat 62:

وَقالَ لِفِتيانِهِ اجعَلوا بِضاعَتَهُم في رِحالِهِم لَعَلَّهُم يَعرِفونَها إِذَا انقَلَبوا إِلىٰ أَهلِهِم لَعَلَّهُم يَرجِعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [Joseph] said to his servants, “Put their merchandise¹ into their saddlebags so they might recognize it when they have gone back to their people that perhaps they will [again] return.”

  • The goods which they had brought to trade for food supplies.

(MALAY)

Yusuf berkata kepada pembantu-pembantunya: “Masukkanlah barang-barang (penukar kepunyaan mereka) ke dalam karung-karung mereka, supaya mereka mengetahuinya apabila mereka telah kembali kepada keluarganya, mudah-mudahan mereka kembali lagi”.

 

وَقالَ لِفِتيانِهِ اجعَلوا بِضاعَتَهُم في رِحالِهِم

Yusuf berkata kepada pembantu-pembantunya: “Masukkanlah barang-barang mereka ke dalam karung-karung mereka, 

Nabi Yusuf suruh dimasukkan balik barang yang mereka bawa sebagai ganti kepada makanan dari Mesir itu. Orang yang datang untuk meminta bantuan makanan dari Mesir, mestilah datang dengan bawa galang gantinya, samada dalam bentuk wang atau barangan. Abang-abang baginda pun ada bawa barang-barang itu dan Nabi Yusuf suruh pembantunya masukkan balik dalam beg mereka.

 

لَعَلَّهُم يَعرِفونَها إِذَا انقَلَبوا إِلىٰ أَهلِهِم

supaya mereka mengetahuinya apabila mereka telah kembali kepada keluarganya, 

Tujuan baginda adalah supaya mereka balik nanti, mereka tahu yang itu adalah pemberian dari baginda. Kita kena faham yang ini bukan khianat harta kerajaan Mesir. Nabi Yusuf bayar kembali apa yang diberikan itu kepada kerajaan Mesir iaitu baginda ganti balik dengan gaji baginda.

 

لَعَلَّهُم يَرجِعونَ

mudah-mudahan mereka kembali lagi”.

Tujuan baginda buat begitu adalah kerana nak tunjukkan yang baginda baik dan supaya mereka senang hati untuk datang ke Mesir lagi tahun depan kerana mengenangkan jasa baginda.

Dan keduanya, supaya mereka ada barang pertukaran untuk datang tahun depan. Kerana mereka sendiri tidak ada banyak harta, dan kalau baginda ambil juga harta yang mereka bawa itu, nanti tahun hadapan mereka tidak ada barangan untuk diganti dengan gandum lagi. Baginda tidak mahu itu menjadi alasan mereka tidak datang kerana baginda memang nak mereka datang.


Ayat 63:

فَلَمّا رَجَعوا إِلىٰ أَبيهِم قالوا يا أَبانا مُنِعَ مِنَّا الكَيلُ فَأَرسِل مَعَنا أَخانا نَكتَل وَإِنّا لَهُ لَحافِظونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So when they returned to their father, they said, “O our father, [further] measure has been denied to us, so send with us our brother [that] we will be given measure. And indeed, we will be his guardians.”

(MALAY)

Maka tatkala mereka telah kembali kepada ayah mereka (Ya’qub) mereka berkata: “Wahai ayah kami, kami tidak akan mendapat sukatan (gandum) lagi, (jika tidak membawa saudara kami), sebab itu biarkanlah saudara kami pergi bersama-sama kami supaya kami mendapat sukatan, dan sesungguhnya kami benar benar akan menjaganya”.

 

فَلَمّا رَجَعوا إِلىٰ أَبيهِم

Maka tatkala mereka telah kembali kepada ayah mereka

Ini setelah perjalanan mereka sampai dari Mesir ke Kan’an dan mereka telah mengadap ayah mereka untuk memujuk baginda.

 

قالوا يا أَبانا مُنِعَ مِنَّا الكَيلُ

mereka berkata: “Wahai ayah kami, kami tidak akan mendapat sukatan (gandum) lagi,

Mereka beritahu bapa mereka apa yang telah diberitahu kepada mereka oleh Yusuf, menteri kewangan Mesir semasa mereka di sana untuk mendapatkan muatan gandum. Mereka beritahu Nabi Ya’kub yang tahun depan mereka kena bawa Bunyamin, kalau tidak mereka tidak akan dapat bahagian muatan gandum lagi dah.

 

فَأَرسِل مَعَنا أَخانا نَكتَل

sebab itu biarkanlah saudara kami pergi bersama-sama kami supaya kami mendapat sukatan,

Maka mereka berharap sangat yang Nabi Ya’kub akan lepaskan Bunyamin untuk pergi bersama dengan mereka pada tahun hadapan.

 

وَإِنّا لَهُ لَحافِظونَ

dan sesungguhnya kami benar benar akan menjaganya”.

Kali ini mereka berjanji lagi macam mereka berjanji tentang penjagaan Nabi Yusuf dulu. Tapi bezanya, kali ini memang janji mereka yang sebenar. Tidaklah macam dulu janji tipu sahaja kerana mereka berjanji untuk jaga Nabi Yusuf tapi sebenarnya mereka telah berniat untuk meninggalkan baginda di dalam telaga supaya diambil orang. Kali ini janji mereka jujur kerana mereka berkepentingan untuk mendapatkan makanan waktu itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 012: Yusuf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s