Tafsir Surah Yusuf Ayat 41 – 43 (Mimpi Banduan dan Mimpi Raja)

Ayat 41: Sekarang baru Nabi Yusuf tadbir mimpi.

يا صاحِبَيِ السِّجنِ أَمّا أَحَدُكُما فَيَسقي رَبَّهُ خَمرًا ۖ وَأَمَّا الآخَرُ فَيُصلَبُ فَتَأكُلُ الطَّيرُ مِن رَأسِهِ ۚ قُضِيَ الأَمرُ الَّذي فيهِ تَستَفتِيانِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O two companions of prison, as for one of you, he will give drink to his master of wine; but as for the other, he will be crucified, and the birds will eat from his head. The matter has been decreed about which you both inquire.”

(MALAY)

Hai kedua penghuni penjara: “Adapun salah seorang diantara kamu berdua, akan memberi minum tuannya dengan khamar; adapun yang seorang lagi maka ia akan disalib, lalu burung memakan dari kepalanya. Telah diputuskan perkara yang kamu berdua menanyakannya (kepadaku)”.

 

يا صاحِبَيِ السِّجنِ

Hai kedua penghuni penjara:

Sekarang Nabi Yusuf mula mentafsirkan mimpi mereka kerana baginda dah janji untuk takwil mimpi mereka. Baginda dah ambil kesempatan sebentar sebelum ini untuk berdakwah.

 

أَمّا أَحَدُكُما فَيَسقي رَبَّهُ خَمرًا

“Adapun salah seorang diantara kamu berdua, akan memberi minum tuannya dengan khamar;

Baginda mengatakan berdasarkan mimpi itu, yang salah seorang dari mereka boleh keluar dari penjara dan dia akan berkerja untuk memberi minum kepada tuannya. Maknanya dia akan kerja balik seperti sebelum dia dipenjarakan dulu.

 

وَأَمَّا الآخَرُ فَيُصلَبُ

adapun yang seorang lagi maka ia akan disalib, 

Sedangkan seorang lagi tidak akan selamat kerana dia akan kena salib. Iaitu tangan dan kakinya akan kena palang dan dia akan dibiarkan di palang itu sampai mati.

 

فَتَأكُلُ الطَّيرُ مِن رَأسِهِ

lalu burung memakan dari kepalanya. 

Dia mimpi dia junjung roti dan burung akan makan dari roti itu. Sebenarnya burung akan makan kepala dengan patuk dia. Kepala dia sendiri akan dimakan dan akan hilang.

 

قُضِيَ الأَمرُ الَّذي فيهِ تَستَفتِيانِ

Telah diputuskan perkara yang kamu berdua menanyakannya (kepadaku)”.

Baginda meminta maaf tapi perkara itu telah ditakdirkan. Begitulah yang mereka minta fatwakan mimpi mereka. Baginda jujur dalam pentakwilan baginda. Walaupun baginda tahu yang tentu salah seorang dari mereka itu tidak suka dengan takwil itu. Tapi Nabi Yusuf tidak berikan interpretasi yang lain kerana itulah jawapannya.


 

Ayat 42:

وَقالَ لِلَّذي ظَنَّ أَنَّهُ ناجٍ مِنهُمَا اذكُرني عِندَ رَبِّكَ فَأَنساهُ الشَّيطانُ ذِكرَ رَبِّهِ فَلَبِثَ فِي السِّجنِ بِضعَ سِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he said to the one whom he knew would go free, “Mention me before your master.” But Satan made him forget the mention [to] his master, and he [i.e., Joseph] remained in prison several years.

(MALAY)

Dan Yusuf berkata kepada orang yang diketahuinya akan selamat diantara mereka berdua: “Sebutlah tentang keadaanku kepada tuanmu”. Lalu syaitan menjadikan dia lupa menerangkan (keadaan Yusuf) kepada tuannya. Kerana itu tetaplah dia (Yusuf) dalam penjara beberapa tahun lamanya.

 

وَقالَ لِلَّذي ظَنَّ أَنَّهُ ناجٍ مِنهُمَا

Dan Yusuf berkata kepada orang yang diketahuinya akan selamat diantara mereka berdua: 

Sudah tentu lelaki yang dapat berita buruk itu (yang dia akan dihukum bunuh) tidak mahu bercakap dengan Nabi Yusuf lagi. Jadi baginda bercakap dengan seorang yang akan keluar itu sahaja. Selepas dia dapat berita yang dia akan selama, tentu dia suka.

 

اذكُرني عِندَ رَبِّكَ

“Sebutlah tentang keadaanku kepada tuanmu”. 

Baginda minta tolong kepada lelaki yang akan selamat itu kerana perkara itu memerlukan orang yang akan keluar dari penjara. Baginda minta lelaki itu sebut tentang hal baginda kepada tuannya apabila dah keluar nanti. Minta ceritakan keadaan baginda yang masuk penjara itu dengan paksa, tak masuk mahkamah pun dan tolong beritahu yang baginda tidak bersalah.

 

فَأَنساهُ الشَّيطانُ ذِكرَ رَبِّهِ

Lalu syaitan menjadikan dia lupa menerangkan (keadaan Yusuf) kepada tuannya.

Semasa Nabi Yusuf minta tolong itu, dia kata dia sanggup nak tolong. Tapi dia cakap begitu masa dia susah dalam penjara sahaja dan selepas Nabi Yusuf beritahu berita gembira itu sahaja. Tetapi bila dah keluar, dah sibuk dengan kehidupan dia, dia lupa pesanan Nabi Yusuf. Allah kata syaitanlah yang menyebabkan dia terlupa. Kerana syaitan mahu Nabi Yusuf terus duduk dalam penjara, dan syaitan menyibukkan dia sampai dia terlupa nak cakap kepada tuannya tentang Nabi Yusuf.

Tafsir kedua: atau dia terlupa ‘tentang Allah’ – tentang agama. Selepas Nabi dakwah kepadanya, sepatutnya dia terima dakwah itu dan beramal seperti yang diajar oleh Nabi Yusuf. Ini penting kerana sepatutnya selepas dia tengok kebenaran yang telah disebut oleh Yusuf itu, dia patut sedarlah yang agama yang dibawa oleh Yusuf itu adalah agama yang benar dan agamanya selama ini adalah agama salah. Tapi bila dah keluar, dia terlupa apa yang Nabi Yusuf ajar dia dulu semasa dalam penjara.

 

فَلَبِثَ فِي السِّجنِ بِضعَ سِنينَ

Kerana itu tetaplah dia (Yusuf) dalam penjara beberapa tahun lamanya.

Oleh kerana keadaan baginda tidak diberitahu oleh lelaki yang selamat itu, maka lamalah baginda kena duduk dalam penjara. Baginda kekal di penjara beberapa lama – kurang 10 tahun. Ada yang kata, 12 tahun dan pendapat lain mengatakan 14 tahun.


 

Ayat 43: Sekarang masuk ke dalam Keadaan ke 8. Sekarang ‘kamera’ kisah ini berubah lagi. Sekarang kisah di istana raja pula. Ini adalah keadaan kelapan. Dari mimpi raja inilah yang menjadi penyebab untuk mengeluarkan Nabi Yusuf nanti dari penjara.

وَقالَ المَلِكُ إِنّي أَرىٰ سَبعَ بَقَراتٍ سِمانٍ يَأكُلُهُنَّ سَبعٌ عِجافٌ وَسَبعَ سُنبُلاتٍ خُضرٍ وَأُخَرَ يابِساتٍ ۖ يا أَيُّهَا المَلَأُ أَفتوني في رُؤيايَ إِن كُنتُم لِلرُّؤيا تَعبُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [subsequently] the king said, “Indeed, I have seen [in a dream] seven fat cows being eaten by seven [that were] lean, and seven green spikes [of grain] and others [that were] dry. O eminent ones, explain to me my vision, if you should interpret visions.”

(MALAY)

Raja berkata (kepada orang-orang terkemuka dari kaumnya): “Sesungguhnya aku bermimpi melihat tujuh ekor sapi betina yang gemuk-gemuk dimakan oleh tujuh ekor sapi betina yang kurus-kurus dan tujuh bulir (gandum) yang hijau dan tujuh bulir lainnya yang kering”. Hai orang-orang yang terkemuka: “Terangkanlah kepadaku tentang ta’bir mimpiku itu jika kamu dapat mena’birkan mimpi”.

 

وَقالَ المَلِكُ إِنّي أَرىٰ سَبعَ بَقَراتٍ سِمانٍ

Raja berkata: “Sesungguhnya aku bermimpi melihat tujuh ekor sapi betina yang gemuk-gemuk

Sekarang kita berada di dalam istana pula. Seperti biasa, seorang Raja ada mala’ di kelilingnya. Ini adalah suasana dimana Raja itu sedang berbincang bersama dengan mereka. Raja menceritakan tentang mimpi yang dialaminya dan ini adalah mimpi ke empat dalam surah ini.

  1. Mimpi pertama adalah mimpi Nabi Yusuf a.s.
  2. Mimpi lelaki yang selamat
  3. Mimpi lelaki yang akan dihukum bunuh
  4. Mimpi Raja

Dalam mimpi Raja itu, dia nampak 7 ekor lembu yang gemuk-gemuk.

 

يَأكُلُهُنَّ سَبعٌ عِجافٌ

dimakan oleh tujuh ekor sapi betina yang kurus-kurus

Dan 7 ekor lembu yang gemuk itu dimakan oleh 7 ekor lembu yang kurus. Kalimah عِجافٌ bermaksud sesuatu yang tidak mahu makan atau berhenti makan sebelum perut mereka penuh. Ini mimpi yang agak pelik. Oleh itulah Raja rasa perlu diketahui apakah maksud mimpi itu.

 

وَسَبعَ سُنبُلاتٍ خُضرٍ وَأُخَرَ يابِساتٍ

dan tujuh bulir (gandum) yang hijau dan tujuh bulir lainnya yang kering”.

Kemudian Raja itu bermimpi tentang 7 tangkai gandum yang hijau segar dan 7 lagi yang kering. Apabila tangkai-tangkai itu duduk berdekatan, yang kering itu telah menggulung tangkai-tangkai yang segar sampai tangkai yang segar juga jadi kering.

Ini juga mimpi yang pelik. Dan apabila bermimpi pelik, mimpi itu kena tadbir. Ini bukan mimpi yang biasa kerana Raja itu sendiri rasa benda itu penting. Oleh itu, tidaklah semua mimpi kita kena tadbir. Hanya mimpi yang pelik dan dirasa penting sahaja yang perlu ditadbir kerana ada sesuatu yang hendak disampaikan.

Kalau mimpi itu penting, seseorang itu akan bermimpi banyak kali. Kerana kalau orang yang tahu tadbir mimpi, dia sudah tahu maknanya dan dia dah boleh ambil kesimpulan. Tetapi kalau seorang yang tidak tahu tadbir mimpi dan dia tidak faham, maka mimpi itu akan berulang dan dia kena cari orang yang boleh tadbir mimpi itu.

Tapi kalau mimpi jenis main-main seperti mimpi yang menakutkan atau jenis mimpi yang keluar air mani, tidak perlulah nak tadbir.

Dalam kisah ini, Raja itu adalah seorang yang kafir, tapi dapat juga mimpi yang penting. Oleh itu, ini memberitahu kita, tidak semestinya kena orang mukmin sahaja mimpi yang benar. Begitu juga, tidaklah boleh kata, sebab tidur tak wudhu jadi mimpi itu tidak bermakna. Raja ini pun tidaklah setiap kali minta orang tadbir mimpi. Dia minta ditadbir mimpinya pun kerana dia rasa mimpinya itu penting sahaja.

 

يا أَيُّهَا المَلَأُ أَفتوني في رُؤيايَ

Hai orang-orang yang terkemuka: “Terangkanlah kepadaku tentang ta’bir mimpiku itu

Oleh kerana dia rasa mimpinya itu penting, maka dia telah kumpul menteri-menterinya. Mungkin sebelum itu mereka pernah kata mereka pandai dalam segala perkara, tadbir mimpi pun mereka boleh, maka Raja nak suruh mereka tadbir mimpilah.

 

إِن كُنتُم لِلرُّؤيا تَعبُرونَ

jika kamu dapat mena’birkan mimpi”.

Kalau mereka benar boleh tadbir mimpi, maka tolonglah tadbir. Kalimah لِلرُّؤيا ini taqdim, jadi bermaksud kalau mereka pakar dalam tadbir mimpi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 012: Yusuf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s