Tafsir Surah Yusuf Ayat 26 – 30 (Baju koyak di mana?)

Ayat 26: Sambungan kisah Nabi Yusuf digoda oleh isteri tuannya.

قالَ هِيَ راوَدَتني عَن نَفسي ۚ وَشَهِدَ شاهِدٌ مِن أَهلِها إِن كانَ قَميصُهُ قُدَّ مِن قُبُلٍ فَصَدَقَت وَهُوَ مِنَ الكاذِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Joseph] said, “It was she who sought to seduce me.” And a witness from her family testified, “If his shirt is torn from the front, then she has told the truth, and he is of the liars.

(MALAY)

Yusuf berkata: “Dia menggodaku untuk menundukkan diriku (kepadanya)”, dan seorang saksi dari keluarga wanita itu memberikan kesaksiannya: “Jika bajunya koyak di hadapan, maka wanita itu benar dan Yusuf termasuk orang-orang yang dusta.

 

قالَ هِيَ راوَدَتني عَن نَفسي

Yusuf berkata: “Dia menggodaku untuk menundukkan diriku

Setelah isteri tuan rumah itu menuduhnya hendak merogolnya, maka Nabi Yusuf menjelaskan keadaan. Bukan baginda yang hendak merogol wanita itu tapi dia yang nak ubah pendirian baginda untuk berzina dengannya. Dan kerana itulah baginda lari. Dah sudah jelas semasa tuan rumah itu di pintu, Nabi Yusuf yang di hadapan, bukannya wanita itu.

 

وَشَهِدَ شاهِدٌ مِن أَهلِها

dan seorang saksi dari keluarga wanita itu memberikan kesaksiannya:

Selepas diberikan dengan dua kisah yang berlainan, maka tuan rumah itu kebingungan. Tiba-tiba ada seorang yang menjadi saksi dari dalam rumah. Allah beri bantuan kepada Nabi Yusuf dengan mendatangkan seorang yang memberi idea siapakah yang bercakap benar. Mungkin ramai yang tertanya-tanya: siapakah saksi ini? Siapakah dia tidak perlu dikisahkan. Banyak kisah sampaikan ada riwayat yang mengatakan ia adalah seorang kanak-kanak sahaja. Tapi kisah ini tidak dapat dipastikan. Yang pasti, dia dihormati dan dipercayai dan dia dari keluarga isteri itu sendiri.

 

إِن كانَ قَميصُهُ قُدَّ مِن قُبُلٍ فَصَدَقَت

“Jika bajunya koyak di hadapan, maka wanita itu benar

Senang sahaja dia kata untuk tahu siapakah yang benar: tengok baju itu koyak dari bahagian mana? Kalau koyak di bahagian depan, maka wanita itu yang berkata benar. Kerana tentu kalau Nabi Yusuf yang menyerang wanita itu, dan wanita itu melawan, tentu baju itu koyak di bahagian hadapan.

 

وَهُوَ مِنَ الكاذِبينَ

dan Yusuf termasuk orang-orang yang dusta.

Kalau benar baju itu koyak di bahagian hadapan, Nabi Yusuf yang menipu dan wanita itu yang benar.


 

Ayat 27:

وَإِن كانَ قَميصُهُ قُدَّ مِن دُبُرٍ فَكَذَبَت وَهُوَ مِنَ الصّادِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But if his shirt is torn from the back, then she has lied, and he is of the truthful.”

(MALAY)

Dan jika bajunya koyak di belakang, maka wanita itulah yang dusta, dan Yusuf termasuk orang-orang yang benar”.

 

وَإِن كانَ قَميصُهُ قُدَّ مِن دُبُرٍ فَكَذَبَت

Dan jika bajunya koyak di belakang, maka wanita itulah yang dusta,

Tapi, kalau baju itu koyak di bahagian belakang, maka wanita itu yang berdusta – kerana ini menunjukkan yang Nabi Yusuf yang lari dan wanita itu yang mengejar baginda dari belakang dan apabila dia menarik baju itu, sampai terkoyak.

وَهُوَ مِنَ الصّادِقينَ

dan Yusuf termasuk orang-orang yang benar”.

Lihat balik bahagian baju. Kalau benar koyak dari belakang, maka yang benar adalah Nabi Yusuf.


 

Ayat 28:

فَلَمّا رَأىٰ قَميصَهُ قُدَّ مِن دُبُرٍ قالَ إِنَّهُ مِن كَيدِكُنَّ ۖ إِنَّ كَيدَكُنَّ عَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So when he [i.e., her husband] saw his shirt torn from the back, he said, “Indeed, it is of your [i.e., women’s] plan. Indeed, your plan is great [i.e., vehement].

(MALAY)

Maka tatkala suami wanita itu melihat baju gamis Yusuf koyak di belakang berkatalah dia: “Sesungguhnya (kejadian) itu adalah diantara tipu daya kamu, sesungguhnya tipu daya kamu adalah besar”.

 

فَلَمّا رَأىٰ قَميصَهُ قُدَّ مِن دُبُرٍ

Maka tatkala suami wanita itu melihat baju Yusuf koyak di belakang

Dan memang ternyata apabila dilihat pada baju, ianya koyak di bahagian belakang. Maka tahulah menteri itu, siapakah yang bersalah. Tapi yang menghairankan, apabila dia dah tahu, dia tidak salahkan isterinya pula.

 

قالَ إِنَّهُ مِن كَيدِكُنَّ

“Sesungguhnya (kejadian) itu adalah diantara tipu daya kamu,

Menteri itu cuma menegur sifat perempuan yang memang selalu buat macam itu. Dia kata perempuan memang selalu buat rancangan.

 

إِنَّ كَيدَكُنَّ عَظيمٌ

sesungguhnya tipu daya kamu adalah besar”.

Menteri itu kata, semua perempuan macam itu. Ini menghairankan; kalau suami lain yang menghadapi perkara ini, tentu mereka dah marah habis dah. Kita tertanya: kenapa dia begitu? Berkemungkinan, kerana dia seorang ahli politik dan dia juga ada kesalahan dia sendiri. Dan entah isteri dia sendiri ada rahsia dia yang disimpannya. Dan kerana dia seorang pemimpin dan dikenali dalam masyarakat, dia takut namanya terpalit dengan skandal dan dia jadi bahan ejekan dalam masyarakat pula. Maka dia nak senyapkan sahaja perkara ini. Supaya habis di sini sahaja.

Maka al-Aziz itu boleh dianggap sebagai dayus kerana tidak menghukum isterinya. Keadaan di Mesir pada masa itu adalah para isteri menguasai suami. Keadaan zaman sekarang, bagaimana agaknya?


 

Ayat 29:

يوسُفُ أَعرِض عَن هٰذا ۚ وَاستَغفِري لِذَنبِكِ ۖ إِنَّكِ كُنتِ مِنَ الخاطِئينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Joseph, ignore this.¹ And, [my wife], ask forgiveness for your sin. Indeed, you were of the sinful.”

  • i.e., conceal it and act as if it had not taken place.

(MALAY)

(Hai) Yusuf: “Berpalinglah dari ini, dan (kamu hai isteriku) mohon ampunlah atas dosamu itu, kerana kamu sesungguhnya termasuk orang-orang yang berbuat salah”.

 

يوسُفُ أَعرِض عَن هٰذا

(Hai) Yusuf: “Berpalinglah dari ini,

Maka menteri itu nak senyapkan keadaan. Kerana kalau dia ikut nasihat isterinya untuk tangkap Nabi Yusuf, kisah itu akan tersebar dan pasti ada skandal yang melibatkan isi rumahnya. Jadi dia minta Nabi Yusuf buat senyap sahaja. Biar habis di sini sahaja, kita tak payah nak panjang-panjangkan lagi.

أَعرِض bermaksud berpaling. Dalam ayat ini bermaksud, tutup matalah sahaja.

Walaupun niatnya untuk senyapkan perkara ini, tapi bukankah di rumah itu ada ramai lagi yang tahu? Termasuklah pembantu-pembantu rumah yang lain. Bolehkah dia nak tutup mulut semua orang? Seperti yang kita tahu, skandal memang susah hendak dijaga. Orang memang suka bercerita tentang perkara ini.

 

وَاستَغفِري لِذَنبِكِ

dan (kamu hai isteriku) mohon ampunlah atas dosamu itu,

Oleh kerana dia sedar yang isterinya yang bersalah dalam perkara ini, dia suruh isterinya itu bertaubat dan minta maaf kepada Yusuf kerana memang dia yang bersalah.

 

إِنَّكِ كُنتِ مِنَ الخاطِئينَ

kamu sesungguhnya termasuk orang-orang yang berbuat salah”.

الخاطِئينَ dari خطأ (silap). Tapi ia tidak sama dengan seseorang yang sengaja buat salah. Maknanya, dia tidak mahu menyalahkan isterinya sendiri. Seolah-olah macam isterinya itu tak sengaja pula untuk melakukan kesalahan itu. Maknanya, dia sedang main politik. Kerana dia takut nak bagi isterinya marah.


 

Ayat 30: Ini keadaan yang ke 6. Sebelum ini Nabi Yusuf diuji dengan seorang wanita sahaja, tapi kali ini diuji dengan ramai wanita pula. Dan akhirnya ini menyebabkan baginda akan dipenjarakan.

۞ وَقالَ نِسوَةٌ فِي المَدينَةِ امرَأَتُ العَزيزِ تُراوِدُ فَتاها عَن نَفسِهِ ۖ قَد شَغَفَها حُبًّا ۖ إِنّا لَنَراها في ضَلالٍ مُبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And women in the city said, “The wife of al-‘Azeez is seeking to seduce her slave boy; he has impassioned her with love. Indeed, we see her [to be] in clear error.”

(MALAY)

Dan wanita-wanita di kota berkata: “Isteri Al Aziz menggoda bujangnya untuk menundukkan dirinya (kepadanya), sesungguhnya cintanya kepada bujangnya itu adalah sangat mendalam. Sesungguhnya kami memandangnya dalam ketidakwarasan yang nyata”.

 

وَقالَ نِسوَةٌ فِي المَدينَةِ

Dan wanita-wanita di kota berkata:

نِسوَةٌ dari katadasar ن س و yang darinya juga jadi نساء (perempuan). Tapi kalimah نِسوَةٌ ini lain dari نساء. Walaupun keduanya merujuk kepada perempuan tapi ia bermaksud satu kumpulan wanita yang mempunyai niat yang sama – mereka itu adalah isteri-isteri ahli politik yang lain dan mereka sama-sama hendak menjatuhkan wanita itu kerana wanita itu sedang berada di atas.

Dari segi nahu, نِسوَةٌ adalah jamak taksir aql, jadi ia boleh menjadi bentuk lekaki dan kerana itulah guna قالَ dan bukan قالت.

Dari segi balaghah – digunakan kalimah قالَ yang selalunya digunakan untuk lelaki kerana mereka tidak bertindak seperti perempuan waktu itu, tapi berperangai seperti lelaki.

 

امرَأَتُ العَزيزِ تُراوِدُ فَتاها عَن نَفسِهِ

“Isteri Al Aziz menggoda hambanya yang muda untuk menundukkan dirinya (kepadanya), 

Walaupun menteri itu cuba untuk menutup kisah tentang apa yang terjadi dengan perempuan itu dengan Nabi Yusuf, tapi ianya telah tersebar dengan cepat sekali. Sampaikan wanita-wanita lain dah tahu termasuk isteri-isteri pembesar yang lain. Apabila mereka dengar kisah ini, mereka kutuk dia kerana boleh jatuh cinta kepada kuli pula.

Sampaikan mereka teringin juga nak lihat bagaimana keadaan Nabi Yusuf itu sampaikan boleh seorang wanita bangsawan jatuh cinta dengannya. Mungkin mereka dah dengar tentang ketampanan dan akhlak Nabi Yusuf, tapi mendengar cerita tak sama dengan melihat sendiri. Keadaan ini bahaya kepada Nabi Yusuf kerana bukan seorang sahaja yang perlu dihadapinya tapi ramai wanita lagi. Dalam ayat ini disebut yang mereka kutuk isteri menteri itu, tapi mereka buat celaan itu supaya mereka pun boleh tengok juga siapakah Nabi Yusuf itu. Itu rancangan mereka sahaja.

 

قَد شَغَفَها حُبًّا

sesungguhnya cintanya kepadanya itu adalah sangat mendalam. 

Kalimah شَغَفَها digunakan untuk mengatakan cinta yang teramat. Iaitu cinta yang memberi kesan mendalam terhadap hati (love so much that it hurts). Mereka kata wanita itu cinta sampai dah jadi gila dah. Cinta sangat sampai sanggup melakukan sesuatu terhadap kuli sendiri.

 

إِنّا لَنَراها في ضَلالٍ مُبينٍ

Sesungguhnya kami memandangnya dalam ketidakwarasan yang nyata”.

Mereka buat keputusan yang wanita itu tidak waras fikiran dia. Dah mabuk cinta dah ni, sampai dah tak boleh fikir dengan baik. Pada mereka, kalau nak berkenan dengan orang pun dan nak buat hal, kena munasabahlah sikit. Takkan dengan kuli pula boleh jadi hal pula. Kalau dengan orang bangsawan, masuk akallah juga. Begitulah perbincangan dan gossip sesama mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 012: Yusuf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s