Apabila barang hilang

Kita selalu dengar dan mungkin terjadi kepada kita sendiri, barang hilang, barang kena curi dan sebagainya. Bukan sahaja barang hilang, kadang kala kita kehilangan ahli keluarga, kesihatan kita pun hilang juga, bukan? Apakah yang perlu kita fikirkan dan apakah usaha kita dalam perkara ini?

Dalam Baqarah:156, Allah menyebut tentang sifat orang yang sabar

الَّذينَ إِذا أَصابَتهُم مُصيبَةٌ قالوا إِنّا لِلَّهِ وَإِنّا إِلَيهِ راجِعونَ

(yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: “Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun”.

Ini adalah ucapan yang Allah ajar untuk kita ucap apabila musibah itu kena kepada kita. Tapi apakah maksudnya?

  1. Kalimah مُصيبَةٌ bermaksud sesuatu yang tepat kena kepada kita. Ini adalah dari Allah. Allah telah takdirkan terjadi kepada kita. Kita tidak mungkin dapat elak. Memang Allah tujukan kepada kita. Tidak ada yang dapat menghalang. Apabila terjadi musibah, jangan tanya kenapa terjadi kepada kita, tapi redhalah kerana Allah yang jadikan ia terjadi, bukan orang lain. Kalau kita tidak redha, bermaksud kita tidak redha dengan qadha dan qadar Allah. Dan itu bermaksud salah satu rukun Iman kita telah ada masalah: beriman kepada qadha dan qadar Allah. Adakah kita pandai hafal sahaja rukun Iman itu, tapi kita tidak terima?
  2. Maksud إِنّا لِلَّهِ adalah ‘Sesungguhnya kita ini hak Allah’. Batang tubuh dan nyawa kita sendiri adalah kepunyaan Allah. Apatah lagi segala harta yang kita ada: duit, rumah, anak-anak, kesihatan dan sebagainya. SEMUANYA itu adalah hak Allah. Allah telah beri pinjam kepada kita untuk kita gunakan dan untuk kita nikmat. Dan apabila Allah beri, maka Allah boleh tarik balik. Kerana itu hak Dia, ikut Dia lah nak buat apa. Dulu dia beri kita pakai, sekarang dia tarik balik. Apabila kita faham perkara ini, maka legalah hati kita. Sebab kalau kita sedar yang hilang itu bukan kita punya pun, tidaklah kita kelam kabut sangat.
  3. Kalimat وَإِنّا إِلَيهِ راجِعونَ bermaksud ‘sesungguhnya kami ini kepada Dia akan dikembalikan’. Potongan ayat ini untuk mengingatkan kita bahawa kita ini semua akan mati dan akan dikembalikan ke akhirat untuk mengadap Allah. Waktu itu kita akan dipersoalkan dengan apa yang kita lakukan, kemudian akan dinilai segala amalan kita dan kita akan dibahagikan kepada penghuni syurga atau penghuni neraka. Maksudnya, itu adalah perkara yang amat-amat besar dan amat menakutkan sekali. Nasib kita untuk selama-lamanya akan ditentukan di hari akhirat kelak di Mahsyar. Ini mengingatkan kita dan menyedarkan kita, bahawa apa sahaja yang terjadi di dunia ini, dalam bentuk ujian atau musibah, adalah ‘kecil’ sahaja kalau dibandingkan dengan apa yang kita akan hadapi nanti. Maka kena bersedia untuk menghadapi hari akhirat itu, bukannya nak kecoh tentang apa yang terjadi sekarang di dunia.

Malangnya, ada orang yang menggunakan musibah ini untuk jadi punca untuk kesesatan. Kalau ada yang hilang barang, mula cari bomoh untuk cari barang; kalau ada yang sakit, mula cari bomoh untuk hilangkan sakit mereka.

Masalahnya, adakah betul cara yang digunakan oleh bomoh-bomoh itu? Adakah mereka menggunakan cara Islam? Ketahuilah bahawa mereka akan menggunakan jin untuk mencari barang-barang yang hilang itu. Kerana barang yang terlindung dari pandangan mata, kita sebagai manusia tidak akan nampak, tapi jin nampak. Mereka memang boleh carikan, tapi untuk berkawan dengan mereka, menggunakan khidmat mereka, kita kena syirik dulu, baru mereka akan tolong. Itulah upah bagi mereka kerana mereka tidak buat kerja percuma sahaja. Maka, adakah kita sanggup untuk menggadaikan nasib kita di akhirat kelak hanya untuk mendapatkan barang yang tidak bernilai apa-apa pun kalau dibandingkan dengan dimasukkan ke dalam neraka? Fikirkan.

Lalu bagaimana sikap kita terhadap kejadian ini dan apakah usaha kita?

  1. Kita kena terima apa yang terjadi dan redha dengan musibah yang Allah berikan seperti yang disebut di atas.
  2. Sedarlah dan bergembiralah kerana apa sahaja musibah yang terjadi kepada kita, kalau kita sabar, kita akan dapat pahala.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَا يُصِيبُ المُسْلِمَ، مِنْ نَصَبٍ وَلاَ وَصَبٍ، وَلاَ هَمٍّ وَلاَ حُزْنٍ وَلاَ أَذًى وَلاَ غَمٍّ، حَتَّى الشَّوْكَةِ يُشَاكُهَا، إِلَّا كَفَّرَ اللَّهُ بِهَا مِنْ خَطَايَاهُ

“Tidak ada satu musibah yang menimpa setiap muslim, baik rasa capek, sakit, bingung, sedih, gangguan orang lain, resah yang mendalam, sampai duri yang menancap di badannya, kecuali Allah jadikan hal itu sebagai sebab pengampunan dosa-dosanya.” (HR. Bukhari 5641

3. Dalam riwayat, ada kisah bagaimana Ummu Salamah telah kehilangan suami yang dicintainya. Rasulullah telah mengajar doa berikut:

إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ اللهُمَّ أْجُرْنِي فِي مُصِيبَتِي، وَأَخْلِفْ لِي خَيْرًا مِنْهَا

“Kita milik Allah semata dan sesungguhnya hanya kepada-Nya semata kita kembali. (QSAl-Baqarah [2]: 156). Ya Allah berilah aku pahala dalam musibah yang menimpaku, dan berilah aku ganti yang lebih baik daripada musibah yang telah menimpa.” (HR. Muslim)

Maka moleklah sangat kalau kita pun berdoa begini juga. Pertama kita sabar dan sebut yang kita mengharap pahala dari kehilangan itu; kemudian kita berdoa kepada Allah untuk memberi ganti yang lebih baik dari barang yang kita hilang itu.

4. Kita juga boleh amalkan doa yang tidak ada elemen syirik di dalamnya. Kita boleh sahaja berdoa dan merayu kepada Allah dengan bahasa kita. Atau kita boleh gunakan doa Ibnu Umar. Diriwayatkan perbuatan Ibn Umar:

”Dia berwudhuk, kemudian solat 2 rakaat, setelah salam lalu mengucapkan syahadat, kemudian berdoa,

يَا هَادِيَ الضَّال، وَرَادَّ الضَّالَة ارْدُدْ عَلَيَّ ضَالَتِي بِعِزَّتِكَ وَسُلْطَانِكَ فَإِنَّهاَ مِنْ عَطَائِكَ وَفَضْلِكَ

Ya Allah, Dzat yang melimpahkan hidayah bagi orang yang sesat, yang mengembalikan barang yang hilang. Kembalikanlah barangku yang hilang dengan kuasa dan kekuasaan-Mu. Sesungguhnya barang itu adalah bahagian dari anugerah dan pemberian-Mu’.”

Hadis ini diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah dalam al-Mushannaf no. 29720, al-Baihaqi dalam ad-Da’awat al-Kabir (2/54). Baihaqi mengatakan, هذا موقوف وهو حسن (Ini adalah atsar mauquf) [perkataan shahabat] dan atsar ini statusnya adalah hasan”

nota: solat yang dilakukan bukanlah ‘Solat Hajat‘ tapi solat sunat biasa sahaja. Ini adalah kerana untuk lebih memakbulkan doa, seeloknya kita buat amal kebaikan dahulu. Dan amal yang paling baik adalah solat.

Maka tinggalkanlah amalan-amalan yang tidak ada dalam riwayat Islam. Kebanyakan dari amalan-amalan itu adalah rekaan sahaja dan tidak ada asasnya.

5. Selepas kita berdoa, maka kita boleh lakukan usaha kita sebagai manusia. Iaitu kalau barang hilang, eloklah buat laporan kepada pihak polis supaya mereka juga mencari barang yang hilang itu kerana ini adalah salah satu dari tugas mereka.

Allahu a’lam. Semoga ini memberi pengajaran untuk kita semua.

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Hujjah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s