Tafsir Surah Hud 109 – 112 (Menegakkan agama Allah)

Ayat 109: Ayat zajrun.

فَلا تَكُ في مِريَةٍ مِمّا يَعبُدُ هٰؤُلاءِ ۚ ما يَعبُدونَ إِلّا كَما يَعبُدُ آباؤُهُم مِن قَبلُ ۚ وَإِنّا لَمُوَفّوهُم نَصيبَهُم غَيرَ مَنقوصٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So do not be in doubt, [O Muḥammad], as to what these [polytheists] are worshipping. They worship not except as their fathers worshipped before. And indeed, We will give them their share undiminished.

(MALAY)

Maka janganlah kamu berada dalam keragu-raguan tentang apa yang disembah oleh mereka. Mereka tidak menyembah melainkan sebagaimana nenek moyang mereka menyembah dahulu. Dan sesungguhnya Kami pasti akan menyempurnakan dengan secukup-cukupnya pembalasan (terhadap) mereka dengan tidak dikurangi sedikitpun.

 

فَلا تَكُ في مِريَةٍ مِمّا يَعبُدُ هٰؤُلاءِ

Maka janganlah kamu berada dalam keragu-raguan tentang apa yang disembah oleh mereka.

Kamu tidak perlu ragu-ragu dengan yang mereka puja itu kerana apa yang mereka puja itu adalah bathil. Jangan terpedaya dan jangan terpesona. Jangan kita terikut-ikut dengan puak yang mengamalkan amalan syirik. Kena belajar mana yang salah dan mana yang benar. Kalau pengetahuan agama kurang, maka kenalah belajar supaya jangan tertipu.

 

ما يَعبُدونَ إِلّا كَما يَعبُدُ آباؤُهُم مِن قَبلُ

Mereka tidak menyembah melainkan sebagaimana nenek moyang mereka menyembah dahulu.

Ketahuilah yang mereka ikut puja macam tok nenek mereka dahulu. Amalan mereka itu tidak ada dalil dan tok nenek mereka pun tidak ada dalil. Mereka cuma ikut-ikut sahaja. Mereka sangka, apabila tok nenek mereka sudah lama amalkan sesuatu amalan itu, tentulah amalan itu benar. Tapi tidak sebenarnya. Kita kena perhati dengan berhati-hati. Segala amalan kita hendaklah ada dalil dari amalan Nabi.

 

وَإِنّا لَمُوَفّوهُم نَصيبَهُم غَيرَ مَنقوصٍ

Dan sesungguhnya Kami pasti akan menyempurnakan dengan secukup-cukupnya pembalasan (terhadap) mereka dengan tidak dikurangi sedikitpun.

Allah berjanji akan balas dengan azab segala perbuatan salah mereka itu. Dan mereka akan dibalas dengan cukup, غَيرَ مَنقوصٍ – tidak kurang walau sedikit pun. Oleh itu, janganlah kita jadi seperti mereka. Jangan kita buat perkara yang sia-sia dalam kehidupan kita di dunia ini. Jangan kita ikut-ikut sahaja amalan orang lain. Kita kena belajar agama sampai kita dapat faham. Bukan susah pun untuk belajar.


 

Ayat 110:

وَلَقَد آتَينا موسَى الكِتابَ فَاختُلِفَ فيهِ ۚ وَلَولا كَلِمَةٌ سَبَقَت مِن رَبِّكَ لَقُضِيَ بَينَهُم ۚ وَإِنَّهُم لَفي شَكٍّ مِنهُ مُريبٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We had certainly given Moses the Scripture, but it came under disagreement. And if not for a word¹ that preceded from your Lord, it would have been judged between them. And indeed they are, concerning it [i.e., the Qur’ān], in disquieting doubt.

(MALAY)

Dan sesungguhnya Kami telah memberikan Kitab (Taurat) kepada Musa, lalu diperselisihkan tentang Kitab itu. Dan seandainya tidak ada ketetapan yang telah terdahulu dari Tuhanmu, niscaya telah ditetapkan hukuman di antara mereka. Dan sesungguhnya mereka dalam keraguan yang menggelisahkan terhadap Al Quran.

 

وَلَقَد آتَينا موسَى الكِتابَ

Dan sesungguhnya Kami telah memberikan Kitab (Taurat) kepada Musa,

Disebut tentang Nabi Musa sekali lagi. Banyak sekali kisah Nabi Musa dalam Quran kerana ada persamaan antara perjuangan baginda dan Nabi Muhammad SAW. Seperti yang kita telah tahu, Nabi Musa telah diberikan dengan Kitab Taurat.

 

فَاختُلِفَ فيهِ

lalu diperselisihkan tentang Kitab itu.

Walaupun Kitab Taurat itu adalah kitab wahyu dari Allah, tapi masih lagi umat baginda berselisih tentangnya. Ada yang terima dan ada yang tidak terima. Malah ada mengubah ayat-ayat dalam Taurat itu sampaikan menyebabkan kekeliruan bertambah dalam agama.

Maka, ayat ini juga adalah sebagai tasliah kepada Nabi Muhammad. Bukan Nabi sahaja ditolak apabila menyampaikan ajaran wahyu. Nabi Musa pun pernah kena tolak. Begitu juga kita yang bawa ajaran wahyu ini kepada masyarakat. Memang ramai yang akan menentang dan ini adalah perkara biasa. Jangan kita goyah dan putus semangat kerana akan ada juga yang akan menerima.

Maka janganlah kita pun jadi seperti itu juga berkenaan dengan Quran ini. Janganlah tidak belajar tafsir Quran sampaikan berselisih pula tentang makna-makna dalam Quran. Perbezaan pendapat itu memang tentu akan ada, tapi jangan sampai berselisih. Kalau belajar dengan elok, tentu tidak berlaku perselisihan.

Malangnya, ramai yang tidak belajar, maka mereka cuba nak tafsir sendiri ayat-ayat dalam Quran. Mereka tidak belajar kesemua ayat Quran, dan apabila mereka baca satu-satu ayat tanpa dikaitkan dengan ayat-ayat yang lain, mereka jadi keliru. Banyak sekali kata-kata bathil yang dikeluarkan oleh masyarakat kita tentang ayat-ayat Quran. Apabila kita lihat, kita akan perasan yang mereka jadi begitu kerana mereka tidak belajar. Kita tahu yang mereka rujuk kepada satu-satu ayat sahaja dan tidak baca ayat-ayat lain.

 

وَلَولا كَلِمَةٌ سَبَقَت مِن رَبِّكَ لَقُضِيَ بَينَهُم

Dan seandainya tidak ada ketetapan yang telah terdahulu dari Tuhanmu, niscaya telah ditetapkan hukuman di antara mereka.

Umat Nabi Musa telah melakukan perselisihan yang amat besar sekali. Apa yang mereka lakukan itu sudah layak untuk dihukum. Tapi Allah telah tetapkan kepada DiriNya untuk menangguh hukuman sehingga di akhirat kelak. Maka tidaklah Allah terus hukum mereka. Kalau tidak, tentu mereka awal-awal sudah kena azab. Tapi Allah beri peluang kepada mereka untuk memperbaiki diri mereka. Allah beri peluang manusia untuk bertaubat.

Dapat pula diertikan bahwa Allah tidak akan mengazab seseorang melainkan sesudah tegaknya hujah atas orang itu dan rasul telah diutuskan kepadanya, seperti yang disebutkan di dalam firman Allah Swt.:

{وَمَا كُنَّا مُعَذِّبِينَ حَتَّى نَبْعَثَ رَسُولا}

dan Kami tidak akan mengazab sebelum Kami mengutus seorang rasul. (Al-Isra: 15)

 

وَإِنَّهُم لَفي شَكٍّ مِنهُ مُريبٍ

Dan sesungguhnya mereka (orang-orang kafir Mekah) dalam keraguan yang menggelisahkan terhadap Al Quran.

Walaupun mereka tidak terus dikenakan dengan azab, tapi ketahuilah mereka yang berselisih tentang wahyu Allah itu, berada dalam keraguan. Mereka tidak percaya kerana mereka tolak kehendak hati mereka. Mereka tidak dapat terima wahyu yang Allah sampaikan, samada Taurat atau Quran atau wahyu-wahyu yang lain.

Juga boleh bermaksud, mereka ragu tentang azab itu. Ada yang percaya dan ada yang tidak. Dan apabila mereka ragu, mereka mengelirukan orang lain juga. Kerana mereka tidak tetap hati mereka. Ada yang percaya, tapi maklumat yang mereka ada tidak lengkap. Dan mereka tidak yakin sepenuhnya. Mereka rasa macam ada, tapi sekali sekala rasa macam tidak ada. Maka, jangan kita ragu dengan adanya Hari Kiamat dan azab itu.


 

Ayat 111:

وَإِنَّ كُلًّا لَمّا لَيُوَفِّيَنَّهُم رَبُّكَ أَعمالَهُم ۚ إِنَّهُ بِما يَعمَلونَ خَبيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, each [of the believers and disbelievers] – your Lord will fully compensate them for their deeds. Indeed, He is Acquainted with what they do.

(MALAY)

Dan sesungguhnya kepada masing-masing (mereka yang berselisih itu) pasti Tuhanmu akan menyempurnakan dengan cukup, (balasan) pekerjaan mereka. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.

 

وَإِنَّ كُلًّا لَمّا لَيُوَفِّيَنَّهُم رَبُّكَ أَعمالَهُم

Dan sesungguhnya kepada masing-masing (mereka yang berselisih itu) pasti Tuhanmu akan menyempurnakan dengan cukup, (balasan) pekerjaan mereka.

Masing-masing manusia, apakala dibangkitkan oleh Allah, nescaya Tuhan akan balas mereka dengan azab hasil dari amalan yang mereka lakukan. Mereka akan dibalas dengan lengkap dan tidak akan ditinggalkan sedikit pun.

 

إِنَّهُ بِما يَعمَلونَ خَبيرٌ

Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.

Allah akan balas semua sekali kerana Dia tahu apa yang mereka lakukan. Tidak ada sesiapa yang boleh menidakkan, menipu Allah. Kerana semuanya ada dalam ilmu Allah.


 

Ayat 112: Ayat tasliah.

فَاستَقِم كَما أُمِرتَ وَمَن تابَ مَعَكَ وَلا تَطغَوا ۚ إِنَّهُ بِما تَعمَلونَ بَصيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So remain on a right course as you have been commanded, [you] and those who have turned back with you [to Allāh], and do not transgress. Indeed, He is Seeing of what you do.

(MALAY)

Maka tetaplah kamu pada jalan yang benar, sebagaimana diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang telah taubat beserta kamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

 

فَاستَقِم كَما أُمِرتَ

Maka tetaplah kamu pada jalan yang benar, sebagaimana diperintahkan kepadamu

Ini adalah suruhan Allah: tetap teguh sepertimana yang kamu telah diarahkan. Untuk tahu apakah yang disuruh, maka kenalah belajar wahyu. Ada banyak perkara yang kena ditegakkan dan kalau tidak belajar, macam mana nak tahu?

 

وَمَن تابَ مَعَكَ

dan (juga) orang yang telah taubat beserta kamu

Bukan Nabi sahaja yang disuruh untuk menegakkan, tapi pengikut baginda juga kena menegakkan agama. Mereka itu telah keluar dari syirik dan selepas keluar dari syirik, kena tengok balik apakah yang perlu dilakukan dan ditegakkan.

 

وَلا تَطغَوا

dan janganlah kamu melampaui batas. 

Yang penting, jangan melampau batas, dan menderhaka, jangan melawan. Kena ikut sebagaimana yang disuruh. Jangan nak keras kepala melawan arahan dari Allah dan dari Nabi.

Dalam kita berurusan dengan orang kafir, orang yang mengamalkan syirik dan bidaah juga, janganlah kita melampaui batas. Sebagai contoh, kalau mereka melakukan perkara yang salah, janganlah sampai kita hina atau kita sakiti tubuh badan mereka. Kenalah kita beri nasihat kepada mereka.

 

إِنَّهُ بِما تَعمَلونَ بَصيرٌ

Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

Kerana kalau kamu melawan dan tidak tegakkan agama, ke mana kamu nak lari? Kamu tidak akan dapat lari ke mana-mana pun kerana Allah tahu segala apa yang kamu lakukan. Semuanya telah tertulis.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 011: Hud. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s