Tafsir Surah Hud Ayat 103 – 108 (Adakah neraka tidak kekal?)

Ayat 103: Ayat takhwif ukhrawi.

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً لِمَن خافَ عَذابَ الآخِرَةِ ۚ ذٰلِكَ يَومٌ مَجموعٌ لَهُ النّاسُ وَذٰلِكَ يَومٌ مَشهودٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed in that is a sign for those who fear the punishment of the Hereafter. That is a Day for which the people will be collected, and that is a Day [which will be] witnessed.

(MALAY)

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat pelajaran bagi orang-orang yang takut kepada azab akhirat. Hari kiamat itu adalah suatu hari yang semua manusia dikumpulkan untuk (menghadapi)nya, dan hari itu adalah suatu hari yang disaksikan (oleh segala makhluk).

 

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً لِمَن خافَ عَذابَ الآخِرَةِ

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat pelajaran bagi orang-orang yang takut kepada azab akhirat.

Telah disebut dalam ayat-ayat sebelum ini tentang azab dunia yang dikenakan kepada mereka yang engkar. Memang azab dunia yang telah disebut itu sebagai pengajaran yang besar, tapi bagi sesiapa yang takut azab di akhirat kelak. Kerana tidak semua mendapat azab dunia. Ada yang selamat sahaja. Tapi kita kena sedar dan yakin bahawa akan ada azab akhirat untuk mereka yang zalim.

 

ذٰلِكَ يَومٌ مَجموعٌ لَهُ النّاسُ

Hari kiamat itu adalah suatu hari yang semua manusia dikumpulkan untuk (menghadapi)nya,

Semua manusia akan dikumpulkan pada satu tempat untuk menghadapi perbicaraan Allah. Waktu itu sudah terlambat kalau hendak memperbaiki segala kesalahan kita semasa di dunia dulu kerana tidak boleh nak kembali ke dunia. Maka janganlah kita tunggu hari Mahsyar itu baru kita nak beriman, baru nak ubah perangai kita.

 

وَذٰلِكَ يَومٌ مَشهودٌ

dan hari itu adalah suatu hari yang disaksikan

Semua akan nampak segala kejadian pada hari itu dengan jelas, dengan mata kepala sendiri. Kalau dulu semasa di dunia tidak percaya, nah waktu itu semua akan nampak dengan jelas.

Itulah hari yang sangat besar, dihadiri oleh para malaikat; pada hari itu berkumpul pula para rasul, dan semua makhluk yang terdiri atas golongan jin, manusia, burung-burung, binatang-binatang liar serta semua binatang ternak dihimpunkan. Lalu pada hari itu Tuhan Yang Maha Adil akan menjalankan hukum-Nya tanpa berbuat aniaya walau seberat zarrah pun; jika amal perbuatan berupa suatu kebaikan, maka Dia melipatgandakan pahalanya.


 

Ayat 104:

وَما نُؤَخِّرُهُ إِلّا لِأَجَلٍ مَعدودٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We do not delay it except for a limited term.

(MALAY)

Dan Kami tiadalah melewatkannya, melainkan sampai waktu yang tertentu.

 

Allah boleh menjadikan Hari Kiamat itu bila-bila masa sahaja, tapi ia tidak terjadi lagi kerana Allah telah tentukan bila ia akan terjadi. Waktu itu telah ditetapkan dan hanya Allah sahaja yang tahu bilakah ianya akan terjadi. Ianya adalah rahsia Allah dan tidak ada sesiapa yang mengetahuinya termasuklah para malaikat yang hampir dengan Allah.


 

Ayat 105:

يَومَ يَأتِ لا تَكَلَّمُ نَفسٌ إِلّا بِإِذنِهِ ۚ فَمِنهُم شَقِيٌّ وَسَعيدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The Day it comes no soul will speak except by His permission. And among them will be the wretched and the prosperous.

(MALAY)

Di kala datang hari itu, tidak ada seorang pun yang berbicara, melainkan dengan izin-Nya; maka di antara mereka ada yang celaka dan ada yang berbahagia.

 

يَومَ يَأتِ لا تَكَلَّمُ نَفسٌ إِلّا بِإِذنِهِ

Di kala datang hari itu, tidak ada seorang pun yang berbicara, melainkan dengan izin-Nya; 

Pada hari itu, tidak boleh sesiapa pun yang bercakap melainkan dengan izin Allah. Memang waktu itu semua dalam keadaan takut sampai tidak berani nak bercakap kerana takut sangat. Nak cakap sikit pun tidak berani. Kalau semasa di dunia, mereka pandai berhujah, bercakap sana sini, tapi di hari akhirat itu tidak berani bercakap pun.

Dan memang tidak dibenarkan sesiapa pun bercakap, melainkan Allah beri kebenaran untuk bercakap. Apabila Allah dah beri kebenaran, baru berani nak bercakap.

 

فَمِنهُم شَقِيٌّ وَسَعيدٌ

maka di antara mereka ada yang celaka dan ada yang berbahagia.

Manusia akan dibahagikan kepada dua golongan nanti: Ahli Neraka dan Ahli Syurga. Akhirnya nanti setelah perbicaaan dijalankan, hanya ada dua golongan ini sahaja.


 

Ayat 106:

فَأَمَّا الَّذينَ شَقوا فَفِي النّارِ لَهُم فيها زَفيرٌ وَشَهيقٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

As for those who were [destined to be] wretched, they will be in the Fire. For them therein is [violent] exhaling and inhaling.¹

  • i.e., their sighs and sobs, resembling the bray of a donkey.

(MALAY)

Adapun orang-orang yang celaka, maka (tempatnya) di dalam neraka, di dalamnya mereka mengeluarkan dan menarik nafas (dengan merintih),

 

فَأَمَّا الَّذينَ شَقوا فَفِي النّارِ

Adapun orang-orang yang celaka, maka (tempatnya) di dalam neraka,

Mereka yang celaka, kerana mereka tidak beriman dan beramal soleh, tidak endahkan agama, tempat mereka adalah di neraka.

 

لَهُم فيها زَفيرٌ وَشَهيقٌ

di dalamnya mereka mengeluarkan dan menarik nafas

Allah berikan gambaran keadaan mereka di neraka nanti. Satu gambaran yang amat menakutkan. Mereka akan bersuara zahir – ianya diibaratkan sebagai keluar suara dari himar semasa ianya bertempik.

زَفيرٌ adalah suara himar semasa merintih kerana kepenatan. Ianya adalah satu bunyi yang amat tak sedap. Memang suara himar adalah suara paling buruk dalam dunia. Allah bandingkan suara mereka dengan suara himar. Suara ini mula-mula perlahan kerana penat, tapi lama-lama menjadi semakin kuat.

Lama kelamaan suara yang kuat itu menjadi شَهيقٌ, iaitu apabila himar itu penat sangat sampai tidak larat hendak berbunyi lagi. Segala bunyi ini adalah kerana mereka sedang menanggung kesakitan azab di akhirat kelak.


 

Ayat 107:

خالِدينَ فيها ما دامَتِ السَّماواتُ وَالأَرضُ إِلّا ما شاءَ رَبُّكَ ۚ إِنَّ رَبَّكَ فَعّالٌ لِما يُريدُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[They will be] abiding therein as long as the heavens and the earth endure, except what your Lord should will. Indeed, your Lord is an effecter of what He intends.

(MALAY)

mereka kekal di dalamnya selama ada langit dan bumi, kecuali jika Tuhanmu menghendaki (yang lain). Sesungguhnya Tuhanmu Maha Pelaksana terhadap apa yang Dia kehendaki.

 

خالِدينَ فيها ما دامَتِ السَّماواتُ وَالأَرضُ

mereka kekal di dalamnya selama ada langit dan bumi,

Kalimah ini bermaksud berkekalannya sesuatu. Ini adalah penggunaan pepatah Arab. Macam orang Melayu dulu ada diletak dalam perjanjian: ‘selagi ada bulan dan bintang’. Ini hendak memberi isyarat kekalnya sesuatu itu. Maka, mereka kekal dalam neraka selama-lamanya.

Tapi kenapa pakai perumpamaan langit dan bumi sedangkan langit dan bumi akan dihancurkan? Ulama mengatakan, di akhirat nanti pasti ada langit dan bumi yang lain. Allahu a’lam.

 

إِلّا ما شاءَ رَبُّكَ

kecuali jika Tuhanmu menghendaki 

Mereka akan kekal dalam neraka itu, kecuali kalau Allah mengkehendaki yang lain. Terdapat banyak perbahasan tentang perkara ini dari bahasa yang digunakan. Oleh itu ada yang mengatakan mereka tetap kekal dalam neraka, dan ada yang berpendapat mereka tidak kekal kerana Allah boleh buat keputusan untuk keluarkan mereka. Iaitu, mereka yang tinggal dalam neraka tidak kekal, tapi mereka yang tinggal dalam syurga akan kekal dalam syurga. Walaupun begitu, janganlah ini memberi harapan sangat kepada kita, kerana kita kena ada perasaan tidak mahu masuk langsung ke dalam neraka walau sesaat pun. Apatah lagi perbincangan ayat ini, bukan sesaat dua, tapi tinggal dalam neraka entah berapa ribu, berapa juta tahun. Takkan kita nak tinggal dalam neraka selama itu? Jadi, kita kena doa dan berusaha supaya kita langsung tidak masuk dalam neraka.

Ada ulama seperti Ibnu Jarir yang mengatakan, mereka yang dikeluarkan hanyalah ahli tauhid yang ada dosa. Selepas mereka masuk ke dalam neraka untuk menerima balasan dari dosa mereka, mereka dikeluarkan dari neraka kerana syafaat yang akan diberikan kepada mereka. Setelah itu tidak ada lagi seorang pun di dalam neraka kecuali orang-orang yang wajib menjadi penghuni tetap untuk selama-lamanya dan tidak ada jalan lain baginya untuk selamat dari neraka. Maksudnya, mereka itu kekal dalam neraka selama-lamanya. Demikianlah menurut pendapat kebanyakan ulama terdahulu dan ulama sekarang sehubungan dengan tafsir ayat ini.

 

إِنَّ رَبَّكَ فَعّالٌ لِما يُريدُ

Sesungguhnya Tuhanmu Maha Pelaksana terhadap apa yang Dia kehendaki.

Allah ingatkan lagi yang Dia boleh buat apa sahaja yang Dia kehendaki dan kita tidak dapat halang, tidak boleh persoal apa yang Dia hendak lakukan. Kita kena terima sahaja dan redha dengan apa yang Allah lakukan terhadap diri kita.


 

Ayat 108: Ayat tabshir pula.

۞ وَأَمَّا الَّذينَ سُعِدوا فَفِي الجَنَّةِ خالِدينَ فيها ما دامَتِ السَّماواتُ وَالأَرضُ إِلّا ما شاءَ رَبُّكَ ۖ عَطاءً غَيرَ مَجذوذٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And as for those who were [destined to be] prosperous, they will be in Paradise, abiding therein as long as the heavens and the earth endure, except what your Lord should will – a bestowal uninterrupted.

(MALAY)

Adapun orang-orang yang berbahagia, maka tempatnya di dalam syurga, mereka kekal di dalamnya selama ada langit dan bumi, kecuali jika Tuhanmu menghendaki (yang lain); sebagai kurnia yang tiada putus-putusnya.

 

وَأَمَّا الَّذينَ سُعِدوا فَفِي الجَنَّةِ

Adapun orang-orang yang berbahagia, maka tempatnya di dalam syurga, 

Kalau tadi tentang penghuni neraka, sekarang tentang penghuni syurga pula. Mereka itu adalah orang yang bertuah dan akan bergembira kerana masuk syurga.

 

خالِدينَ فيها ما دامَتِ السَّماواتُ وَالأَرضُ

mereka kekal di dalamnya selama ada langit dan bumi,

Mereka akan kekal di dalam syurga itu sampai bila-bila. Mereka tidak akan dikeluarkan dari syurga itu kerana banyak ayat-ayat yang lain yang mengatakan yang mereka akan kekal di dalamnya. Kerana kalau ada kemungkinan mereka akan dikeluarkan, itu akan menyebabkan kurangnya kenikmatan dalam syurga itu. Seperti kita duduk dalam hotel yang mahal, tapi kita tahu yang kita akhirnya kena keluar juga, maka kuranglah nikmat dalam hotel itu. Oleh kerana itu, mereka yang tinggal dalam syurga, mereka sudah diberitahu yang mereka akan kekal di dalamnya, jadi tidak perlu takut, tidak perlu risau lagi, kerana syurga adalah tempat untuk menerima nikmat sahaja, tanpa kerisauan walau sedikit pun.

 

إِلّا ما شاءَ رَبُّكَ

kecuali jika Tuhanmu menghendaki 

Akan tetapi kerana Allah tambah: ‘jika tuhan kehendaki’ pula? adakah ini bermaksud yang ada kemungkinan Allah akan keluarkan mereka dari syurga? Ulama mengatakan ini adalah lafaz untuk mengatakan Qudrat Allah. Allah hendak beritahu yang Dia boleh buat apa-apa sahaja, tidak tertakluk dengan apa-apa. Tapi tidaklah Allah akan mengeluarkan penghuni syurga dari syurga itu.

 

عَطاءً غَيرَ مَجذوذٍ

sebagai kurnia yang tiada putus-putusnya.

Nikmat itu tidak akan putus-putus sampai bila-bila. Itulah nikmat yang akan didapati dalam syurga nanti. Nikmat akan berterusan dan malah, akan bertambah-tambah. Ini adalah kerana kalau dapat nikmat baik macam mana pun, tapi kalau sama sahaja, lama-lama akan bosan juga. Kalau kita jumpa makanan yang sedap, seminggu dua bolehlah makan benda yang sama. Tapi kalau dah dua minggu makan makanan yang sama sahaja, sebagai manusia, kita akan bosan juga, bukan? Maka Allah akan tambah nikmat-nikmat dalam syurga itu supaya kita tidak bosan sampai bila-bila.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 011: Hud. Bookmark the permalink.

2 Responses to Tafsir Surah Hud Ayat 103 – 108 (Adakah neraka tidak kekal?)

  1. mohd Ibrahim says:

    “kecuali jika Tuhanmu menghendaki” …boleh jadi juga bermaksud tidaklah syurga dn neraka itu kekal selama2nya kerana kalau begitu sudah ada 2 kekal..Allah kekal..syurga dn neraka juga kekal..tak boleh..maka syurga dn neraka juga akan musnah.
    saya pernah mendengar ceramah mengenai bagaimana terjadinya kemusnahan syurga dn neraka ianya berlaku apabila penghuni syurga ingin hendak melihat wajah Allah..

    Abu Razin al Uqail bertanya Rasulullah (saw), “Adakah setiap kami akan melihat Allah swt.” Baginda menjawab, “Abu Razin, adakah kamu semua melihat bulan purnama?” Saya menjawab, “Benar”. Baginda berkata, “Kamu semua tidak akan ada masalah melihatNya seperti bulan purnama tetapi itu hanya kecil sahaja Allah lebih Mulia dan lebih Besar daripada itu.” Sunan Abu Dawud Vol 3, 1324 (1990)

    Allah Zat yang maha Indah adalah ditirai oleh lapisan tirai nur..sesipa yg terpandang akan Allah pasti akn hancur musnah.

    “Malaikat Jibrail a.s. berkata bahawa ada 70 tirai Nur yang meniraikan Dzat dan sekiranya dia mendekati tirai Nur yang pertama sahaja, dia akan binasa.Al Hadis (Miskatul Masabih) Vol 4, 226 (1994).

    Tirai-Nya adalah Nur dan seandainya terangkat pasti keagungan Dzat-Nya akan membakar makhluk yang terpandang oleh-Nya:Terjemahan Sahih Muslim Bk.1, 228 (1994.

    Apabila tirai nur terangkat maka musnahlah syurga dn neraka dan segala isinya.
    ..Tiap-tiap sesuatu pasti binasa, kecuali Allah. Bagi-Nya-lah segala penentuan, dan hanya kepada-Nya-lah kamu dikembalikan. Al Qasas 28:88

    • tafsirsunnah says:

      Terima kasih Tuan Ibrahim atas komen anda. Ada point juga tentang kekekalan syurga dan neraka itu kalau dibandingkan dengan Allah.

      Cuma, tentang permintaan melihat Allah, memang akidah ahli sunnah percaya yang ahli syurga akan dapat melihat Allah dan ini adalah salah satu dari kelebihan ahli syurga. Allahu a’lam.

      Terima kasih sekali lagi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s