Tafsir Surah Hud Ayat 93 – 97 (Kisah Nabi Musa a.s.)

Ayat 93:

وَيا قَومِ اعمَلوا عَلىٰ مَكانَتِكُم إِنّي عامِلٌ ۖ سَوفَ تَعلَمونَ مَن يَأتيهِ عَذابٌ يُخزيهِ وَمَن هُوَ كاذِبٌ ۖ وَارتَقِبوا إِنّي مَعَكُم رَقيبٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And O my people, work according to your position; indeed, I am working. You are going to know to whom will come a punishment that will disgrace him and who is a liar. So watch; indeed, I am with you a watcher, [awaiting the outcome].”

(MALAY)

Dan (dia berkata): “Hai kaumku, berbuatlah menurut kemampuanmu, sesungguhnya akupun berbuat (pula). Kelak kamu akan mengetahui siapa yang akan ditimpa azab yang menghinakannya dan siapa yang berdusta. Dan tunggulah azab (Tuhan), sesungguhnya akupun menunggu bersama kamu”.

 

وَيا قَومِ اعمَلوا عَلىٰ مَكانَتِكُم إِنّي عامِلٌ

Dan (dia berkata): “Hai kaumku, berbuatlah menurut kedudukanmu, sesungguhnya akupun beramal juga.

Akhirnya, setelah kaumnya  tidak mahu juga hendak beriman, ikut ajaran baginda, baginda kata, buatlah apa yang kamu nak buat. Ini baginda cakap dalam rangka dah putus ada dah. Kalau tak mahu berubah juga, biarlah kamu macam itu. Kerana kamu degil sangat. Kamu buatlah amalan syirik dan bidaah yang kamu hendak buat, dan aku akan buat amalan aku yang berdasarkan sunnah.

Beginilah juga kata-kata kita kepada umat Islam yang degil tidak mahu kembali kepada ajaran Quran dan sunnah. Kita katakan begini setelah kita berkali-kali berdakwah kepada mereka.

 

سَوفَ تَعلَمونَ مَن يَأتيهِ عَذابٌ يُخزيهِ وَمَن هُوَ كاذِبٌ

Kelak kamu akan mengetahui siapa yang akan ditimpa azab yang menghinakannya dan siapa yang berdusta.

Tapi ingat, ini bukan pelepasan bagi mereka. Bukanlah setelah dikatakan begitu, mereka akan tiket untuk buat apa sahaja. Ini adalah ancaman sebenarnya: kalau kamu nak buat juga amalan kamu itu, nanti kamu akan tahu siapa yang akan dapat azab dan siapa yang mendustakan agama. Aku kah yang menipu atau kamu yang menipu? Kelak kamu akan tahu. Memang kamu berkuasa di dunia sekarang, kamu boleh degil, tapi nanti di akhirat, kamu tidak akan dapat pergi ke mana-mana. Waktu itu sudah tidak terlambat, tidak boleh buat apa-apa dah. Kalau di akhirat baru tahu selama ini kamu tertipu, sudah terlambat.

 

وَارتَقِبوا إِنّي مَعَكُم رَقيبٌ

Dan tunggulah azab (Tuhan), sesungguhnya akupun menunggu bersama kamu”.

Dan kamu lihatlah dengan betul-betul, tunggulah dengan betul-apa yang akan terjadi. Kalimah رقب bermaksud menunggu dengan betul-betul seperti menunggu serangan dari musuh. Kalau musuh akan menyerang bila-bila tentu kita akan jaga bersungguh-sungguh, bukan?


 

Ayat 94:

وَلَمّا جاءَ أَمرُنا نَجَّينا شُعَيبًا وَالَّذينَ آمَنوا مَعَهُ بِرَحمَةٍ مِنّا وَأَخَذَتِ الَّذينَ ظَلَمُوا الصَّيحَةُ فَأَصبَحوا في دِيارِهِم جاثِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when Our command came, We saved Shu‘ayb and those who believed with him, by mercy from Us. And the shriek seized those who had wronged, and they became within their homes [corpses] fallen prone

(MALAY)

Dan tatkala datang azab Kami, Kami selamatkan Syu’aib dan orang-orang yang beriman bersama-sama dengan dia dengan rahmat dari Kami, dan orang-orang yang zalim dibinasakan oleh satu suara yang mengguntur, lalu jadilah mereka mati bergelimpangan di rumahnya.

 

وَلَمّا جاءَ أَمرُنا نَجَّينا شُعَيبًا وَالَّذينَ آمَنوا مَعَهُ

Dan tatkala datang azab Kami, Kami selamatkan Syu’aib dan orang-orang yang beriman bersama-sama dengan dia

Setelah mereka tetap berdegil juga, tetap menolak ajakan tauhid, tetap melakukan syirik, tetap melawan Nabi Syuaib, maka Allah kenakan azab yang menghinakan kepada mereka. Tapi sebelum azab itu dikenakan, seperti selalunya, Allah selamatkan Rasul dan umat yang beriman bersama baginda. Sebagaimana Nabi Nuh beserta orang beriman dinaikkan ke dalam bahtera dahulu sebelum banjir besar dikenakan.

 

بِرَحمَةٍ مِنّا

dengan rahmat dari Kami,

Allah ingatkan yang mereka diselamatkan kerana rahmat dari Allah.

 

وَأَخَذَتِ الَّذينَ ظَلَمُوا الصَّيحَةُ

dan orang-orang yang zalim dibinasakan oleh satu suara yang mengguntur,

Orang-orang kafir itu dikenakan dengan azab tempikan dari Jibrail dan gegaran dari bumi. Azab yang dikenakan kepada mereka itu bersesuaian dengan penolakan kepada Nabi mereka – apabila mereka berbuat kurang ajar kepada Nabi Syuaib, maka mereka telah dikenakan dengan tempikan yang amat kuat sampai mematikan mereka. Dalam surah-surah yang lain, disebut azab yang dikenakan kepada mereka lain pula, kerana penekanan kesalahan mereka dalam surah-surah itu berlainan. Dalam surah ini, ianya tentang mereka kurang ajar kepada Nabi Syuaib. Ini adalah antara kehalusan bahasa dalam Quran, yang bersesuaian dengan ayat-ayat yang sebelumnya.

 

فَأَصبَحوا في دِيارِهِم جاثِمينَ

lalu jadilah mereka mati bergelimpangan di rumah mereka. 

Kerana tempikan yang sangat kuat itu sampai boleh mematikan mereka. Mereka terjatuh mati di rumah mereka dalam keadaan bergelimpangan. Mereka mati begitu sahaja.


 

Ayat 95:

كَأَن لَم يَغنَوا فيها ۗ أَلا بُعدًا لِمَديَنَ كَما بَعِدَت ثَمودُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

As if they had never prospered therein. Then, away with Madyan as Thamūd was taken away.

(MALAY)

Seolah-olah mereka belum pernah berdiam di tempat itu. Ingatlah, kebinasaanlah bagi penduduk Mad-yan sebagaimana kaum Tsamud telah binasa.

 

كَأَن لَم يَغنَوا فيها

Seolah-olah mereka belum pernah berdiam di tempat itu. 

Mereka mati senyap sunyi sampaikan kalau dilihat, seperti tidak ada kesan mereka pernah hidup di situ dahulu. Dahulu mereka hidup dengan gembira, dengan kehebatan mereka, tapi kerana mereka dimatikan dengan cara begitu, hanya mereka sahaja yang mati dan tidak ada kesan peninggalan mereka di situ.

 

أَلا بُعدًا لِمَديَنَ كَما بَعِدَت ثَمودُ

Ingatlah, jauhlah bagi penduduk Mad-yan sebagaimana kaum Tsamud telah binasa.

Mereka ditakdirkan jauh dari rahmat Allah. Tidak ada harapan untuk mendapat rahmat lagi. Maka penduduk Madyan itu mati seperti kaum Tsamud juga.

Maulana Hadi: Hud 40 – 95


 

Ayat 96: Sekarang kita masuk kepada Kisah Ke 7, iaitu kisah Nabi Musa. Kisah ini untuk menekankan Dakwa Ketiga – tidak boleh ada kekurangan dalam menyampaikan wahyu. Sekeras mana pun umat menentang, kena sampaikan semua maksud dari wahyu. Tidak boleh kurangkan sedikit pun, kena sampaikan semuanya sekali.

وَلَقَد أَرسَلنا موسىٰ بِآياتِنا وَسُلطانٍ مُبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We did certainly send Moses with Our signs and a clear authority

(MALAY)

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Musa dengan tanda-tanda (kekuasaan) Kami dan mukjizat yang nyata,

 

وَلَقَد أَرسَلنا موسىٰ بِآياتِنا

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Musa dengan tanda-tanda (kekuasaan) Kami 

Nabi Musa a.s. tidak perlu diperkenalkan lagi kerana banyak sekali kisah-kisah baginda dalam Quran. Allah telah menghantar Nabi Musa dengan membawa wahyu dari Allah untuk disampaikan kepada Firaun, bangsa Qibti dan juga Bani Israil.

 

وَسُلطانٍ مُبينٍ

dan mukjizat yang nyata,

Allah juga telah menghantar Nabi Musa dengan tanda-tanda kebesaranNya, iaitu dengan bawa mukjizat sebagai tanda kenabian baginda. Banyak sekali mukjizat yang ditunjukkan oleh Nabi Musa, antaranya adalah tongkat baginda menjadi ular dan tangan baginda yang bercahaya. Ini disebut dalam banyak ayat-ayat yang lain.


 

Ayat 97:

إِلىٰ فِرعَونَ وَمَلَئِهِ فَاتَّبَعوا أَمرَ فِرعَونَ ۖ وَما أَمرُ فِرعَونَ بِرَشيدٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

To Pharaoh and his establishment, but they followed the command of Pharaoh, and the command of Pharaoh was not [at all] discerning.

(MALAY)

kepada Fir’aun dan pemimpin-pemimpin kaumnya, tetapi mereka mengikut perintah Fir’aun, padahal perintah Fir’aun sekali-kali bukanlah (perintah) yang benar.

 

إِلىٰ فِرعَونَ وَمَلَئِهِ

kepada Fir’aun dan pemimpin-pemimpin kaumnya,

Nabi Musa diutus kepada Firaun dan pemimpin-pemimpin bawahannya yang memerintah Mesir waktu itu. Walaupun bukanlah kepada mereka sahaja, tapi ditekankan tentang mereka kerana merekalah yang banyak menentang dakwah baginda.

 

فَاتَّبَعوا أَمرَ فِرعَونَ

tetapi mereka mengikut perintah Fir’aun,

Pemimpin dan termasuk juga kaumnya ikut arahan Firaun dan bukan Nabi Musa. Mereka takut kalau mereka jatuh kedudukan mereka dan susah di dunia, maka mereka tetap taat kepada Firaun dan tidak berani untuk menolak arahan Firaun. Mereka sanggup menolak seorang Rasulullah hanya kerana nak ikut seorang pemimpin yang zalim.

 

وَما أَمرُ فِرعَونَ بِرَشيدٍ

padahal perintah Fir’aun sekali-kali bukanlah (perintah) yang benar.

Mereka ikut sahaja arahan Firaun walaupun arahan itu tidak betul. Ia bukanlah pimpinan yang baik malah akan menghancurkan mereka. Kajian tentang apa yang terjadi ini perlu dilakukan kerana walaupun ianya terjadi beribu tahun dahulu, tapi perkara yang sama berlaku lagi sepanjang zaman. Ramai rakyat hanya ikut apa yang dikatakan oleh pemimpin mereka sahaja, tanpa usul periksa. Mereka sanggup tolak kebenaran walaupun ianya akan membahayakan mereka.

Perintah Fir’aun tidak mengandung kebenaran, tidak pula mempunyai petunjuk; melainkan hanyalah kebodohan, kesesatan, kekufuran, dan keingkaran. Sebagaimana mereka mengikuti Fir’aun di dunia sehingga Fir’aun berada di depan mereka sebagai pemimpin mereka, maka demikian pula halnya kelak di hari kiamat; Fir’aun berada di depan mereka menuju neraka Jahanam, lalu dia memasukkan mereka ke dalamnya dan merasakan azab tempat yang dimasukinya. Sedangkan Fir’aun sendiri memperoleh bagian yang paling banyak dari azab yang sangat besar itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 011: Hud. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s