Tafsir Surah Hud Ayat 72 – 77 (Kedatangan malaikat kepada Nabi Luth)

Ayat 72: Ini adalah kata-kata Sarah selepas beliau mendapat berita dari malaikat yang dia akan mengandung dan akan melahirkan anak.

قالَت يا وَيلَتىٰ أَأَلِدُ وَأَنا عَجوزٌ وَهٰذا بَعلي شَيخًا ۖ إِنَّ هٰذا لَشَيءٌ عَجيبٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

She said, “Woe to me!¹ Shall I give birth while I am an old woman and this, my husband, is an old man? Indeed, this is an amazing thing!”

  • An expression of surprise and amazement.

(MALAY)

Isterinya berkata: “Sungguh menghairankan, apakah aku akan melahirkan anak padahal aku adalah seorang perempuan tua, dan ini suamikupun dalam keadaan yang sudah tua pula? Sesungguhnya ini benar-benar suatu yang sangat aneh”.

 

قالَت يا وَيلَتىٰ أَأَلِدُ وَأَنا عَجوزٌ

Isterinya berkata: “Sungguh menghairankan, apakah aku akan melahirkan anak padahal aku adalah seorang perempuan tua, 

Sarah amat terkejut apabila mendapat berita yang dia akan melahirkan anak. Ini adalah kerana umurnya waktu itu sudah tua. Waktu itu dikatakan yang umur beliau adalah 70 tahun. Kalau ikut kadar normal, itu bukanlah waktu untuk beranak lagi.

 

وَهٰذا بَعلي شَيخًا

dan ini suamikupun dalam keadaan yang sudah tua pula?

Bukan sahaja beliau sudah tua, tapi suami, iaitu Nabi Ibrahim juga sudah tua. Ada riwayat yang mengatakan Nabi Ibrahim waktu itu berumur 120 tahun.

 

إِنَّ هٰذا لَشَيءٌ عَجيبٌ

Sesungguhnya ini benar-benar suatu yang sangat aneh”.

Sarah mengatakan yang ini adalah perkara yang amat luar biasa. Kerana umur mereka berdua sudah melebihi umur normal untuk mendapatkan anak.


 

Ayat 73: Ini jawapan dari para malaikat yang telah menyampaikan berita gembira itu apabila Sarah macam tidak percaya yang dia akan mengandung.

قالوا أَتَعجَبينَ مِن أَمرِ اللَّهِ ۖ رَحمَتُ اللَّهِ وَبَرَكاتُهُ عَلَيكُم أَهلَ البَيتِ ۚ إِنَّهُ حَميدٌ مَجيدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Are you amazed at the decree of Allāh? May the mercy of Allāh and His blessings be upon you, people of the house. Indeed, He is Praiseworthy and Honorable.”

(MALAY)

Para malaikat itu berkata: “Apakah kamu merasa hairan tentang ketetapan Allah? (Itu adalah) rahmat Allah dan keberkatan-Nya, dicurahkan atas kamu, hai ahlulbait! Sesungguhnya Allah Maha Terpuji lagi Maha Pemurah”.

 

قالوا أَتَعجَبينَ مِن أَمرِ اللَّهِ

Para malaikat itu berkata: “Apakah kamu merasa hairan tentang ketetapan Allah?

Malaikat tanya balik: apakah kamu rasa hairan dengan Qudrat Allah? Qudrat Allah tidak tertakluk kepada hukum alam biasa. Allah boleh buat apa sahaja yang Allah mahu. Urusan Allah boleh melampaui adat biasa. Walaupun sudah tua atau mandul, Allah tetap boleh menyebabkan beliau mengandung.

 

رَحمَتُ اللَّهِ وَبَرَكاتُهُ عَلَيكُم أَهلَ البَيتِ

rahmat Allah dan keberkatan-Nya, dicurahkan atas kamu, hai ahlulbait! 

Semua yang diberikan itu adalah sebagai Rahmat dariNya. Kalau Allah nak beri, tidak ada sesiapa yang boleh halang.

Lihatlah bagaimana penggunaan lafaz ‘ahlul bait’ yang digunakan dalam ayat ini. Ahlal bait itu merujuk kepada isteri Nabi Ibrahim. Oleh itu, ahlil bait bukan merujuk kepada anak cucu sahaja seperti yang dikatakan oleh puak Syiah. Mereka kata anak cucu Nabi Muhammad lah ahlil bait seperti Fatimah, Hasan Husain dan sebagainya. Mereka kata isteri-isteri Nabi Muhammad seperti Aisyah dan Habsah itu bukan ahlil bait. Itu adalah pandangan yang sempit sedangkan ‘ahlul bait’ dalam Quran adalah merujuk kepada isteri. Dan termasuk juga anak dan anak cucu di masa hadapan.

 

إِنَّهُ حَميدٌ مَجيدٌ

Sesungguhnya Allah Maha Terpuji lagi Maha Pemurah”.

Allah boleh beri apa sahaja kepada makhluk yang dikehendaki dengan segala rahmat, kerana Dia Amat Pemurah sekali.


 

Ayat 74: Habis kisah tentang anak, sekarang masuk kepada kisah Nabi Luth pula.

فَلَمّا ذَهَبَ عَن إِبراهيمَ الرَّوعُ وَجاءَتهُ البُشرىٰ يُجادِلُنا في قَومِ لوطٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when the fright had left Abraham and the good tidings had reached him, he began to argue [i.e., plead] with Us¹ concerning the people of Lot.

  • i.e., with Our angels.

(MALAY)

Maka tatkala rasa takut hilang dari Ibrahim dan berita gembira telah datang kepadanya, diapun bersoal jawab dengan (malaikat-malaikat) Kami tentang kaum Luth.

 

فَلَمّا ذَهَبَ عَن إِبراهيمَ الرَّوعُ

Maka tatkala rasa takut hilang dari Nabi Ibrahim

Setelah hilang takut dari hati baginda. Takut yang mana? Iaitu ketakutan dengan kedatangan para malaikat itu yang disangka mahu membunuh baginda, kerana mereka tidak makan hidangan yang disajikan kepada mereka. Setelah baginda tahu yang mereka bukannya datang untuk membunuh baginda.

Kalimah الرَّوعُ merujuk kepada perasaan takut beserta dengan perasaan terkejut sekali. Keadaan ini sampaikan menyebabkan seseorang tidak dapat berfikir dengan jelas.

 

وَجاءَتهُ البُشرىٰ

dan berita gembira telah datang kepadanya, 

Dan setelah sampai berita gembira, iaitu baginda akan dikurniakan dengan anak yang bernama Ishak dan cucu yang bernama Ya’kob. Memang emosi baginda pada hari itu lain macam. Sudahlah takut, kemudian diberitahu dengan berita gembira pula. Sekejap takut dan sekejap gembira.

 

يُجادِلُنا في قَومِ لوطٍ

diapun bersoal jawab dengan (malaikat-malaikat) Kami tentang kaum Luth.

Setelah perasaan baginda kembali tentang dari ketakutan dan kegembiran mendapat berita mendapat anak dan cucu itu, baginda mula bertanya khabar tentang kaum Nabi Luth a.s. Nabi Luth adalah anak saudara baginda. Jadi tentunya baginda terkesan dengan berita malaikat datang itu adalah untuk menghancurkan umat Nabi Luth.

يُجادِلُنا maknanya baginda nak minta supaya jangan apa-apakan Nabi Luth. Nabi Ibrahim tanya malaikat dan ada soal jawap dengan malaikat. Baginda juga mungkin hendak menyelamatkan kaum Nabi Luth itu. Ini adalah kerana baginda tidak faham bahawa kaum itu tidak dapat diselamatkan lagi. Mereka itu semuanya kufur kecuali Nabi Luth dan anak-anak baginda sahaja.

Maka Nabi Ibrahim berkata kepada mereka, “Apakah kalian akan menghancurkan suatu kota yang di dalamnya terdapat tiga ratus orang mukmin?” Mereka menjawab, “Tidak.” Ibrahim berkata, “Apakah kalian akan membinasakan suatu kota yang di dalamnya terdapat dua ratus orang mukmin?” Mereka menjawab, “Tidak.” Ibrahim berkata, “Apakah kalian akan menghancurkan suatu kota yang di dalamnya terdapat empat puluh orang mukmin?” Mereka menjawab, “Tidak.” Ibrahim berkata, “Tiga puluh orang mukmin?” Mereka menjawab, “Tidak,” hingga sampai menyebut lima orang mukmin, dan mereka menjawab, “Tidak.” Nabi Ibrahim bertanya, “Bagaimanakah pendapat kalian jika di dalamnya terdapat seorang lelaki muslim, apakah kalian akan menghancurkan mereka juga?” Mereka menjawab, “Tidak.” Maka pada saat itu juga Ibrahim berkata, seperti yang disebut oleh firman-Nya:

{إِنَّ فِيهَا لُوطًا قَالُوا نَحْنُ أَعْلَمُ بِمَنْ فِيهَا لَنُنَجِّيَنَّهُ وَأَهْلَهُ إِلا امْرَأَتَهُ}

“Sesungguhnya di kota itu ada Lut.” Para malaikat berkata, “Kami lebih mengetahui siapa yang ada di kota itu. Kami sungguh-sungguh akan menyelamatkan dia dan pengikut-pengikutnya kecuali isterinya.” (Al-‘Ankabut: 32), hingga akhir ayat.

Maka Ibrahim diam —tidak membantah mereka— dan hatinya tenang.


 

Ayat 75: Kenapa Nabi Ibrahim cuma menyelamatkan kaum Nabi Luth itu?

إِنَّ إِبراهيمَ لَحَليمٌ أَوّاهٌ مُنيبٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, Abraham was forbearing, grieving¹ and [frequently] returning [to Allāh].

  • i.e., sighing or moaning during supplication out of grief for people and fear of Allāh.

(MALAY)

Sesungguhnya Ibrahim itu benar-benar seorang yang penyantun lagi penghiba dan suka kembali kepada Allah.

 

إِنَّ إِبراهيمَ لَحَليمٌ

Sesungguhnya Ibrahim itu benar-benar seorang yang penyantun lagi penghiba

Baginda cuba berhujah bagi pihak kaum Nabi Luth itu kerana baginda adalah seorang yang memiliki hati yang lembut lagi tabah. Baginda amat sayang kepada manusia lain.

Baginda juga seorang yang mudah menangis. Iaitu seorang yang apabila berdoa kepada Allah, akan berdoa dengan suara yang lirih dan mengharap. Sampaikan keluar suara dari diri baginda. Oleh itu, apabila kita baca ayat tentang doa Nabi Ibrahim, kita kena bayangkan bagainda semasa berdoa itu dengan tangisan sekali kerana baginda amat mengharap.

 

أَوّاهٌ مُنيبٌ

dan suka kembali kepada Allah.

Baginda sentiasa kembali bertaubat kepada Allah. Seperti yang kita selalu sebut, maksud taubat itu adalah kembali kepada Allah.


 

Ayat 76: Ini adalah jawapan kepada rayuan Nabi Ibrahim a.s.

يا إِبراهيمُ أَعرِض عَن هٰذا ۖ إِنَّهُ قَد جاءَ أَمرُ رَبِّكَ ۖ وَإِنَّهُم آتيهِم عَذابٌ غَيرُ مَردودٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[The angels said], “O Abraham, give up this [plea]. Indeed, the command of your Lord has come, and indeed, there will reach them a punishment that cannot be repelled.”

(MALAY)

Hai Ibrahim, tinggalkanlah soal jawab ini, sesungguhnya telah datang ketetapan Tuhanmu, dan sesungguhnya mereka itu akan didatangi azab yang tidak dapat ditolak.

 

يا إِبراهيمُ أَعرِض عَن هٰذا

Hai Ibrahim, tinggalkanlah soal jawab ini,

Baginda diminta jangan lagi merayu bagi pihak kaum Nabi Luth itu. Jangan peduli kaum yang degil itu. Mereka itu bukannya kaum baginda tapi begitulah Nabi Ibrahim, mempunyai hati yang penyantun. Ayat ini memuji Nabi Ibrahim kerana sifat-sifat baik yang dimilikinya. Allah amat sayang kepada baginda, maka Allah memberitahu dengan lembut kepada baginda.

 

إِنَّهُ قَد جاءَ أَمرُ رَبِّكَ

sesungguhnya telah datang ketetapan Tuhanmu, 

Berhenti lagi dari berhujah kerana telah sampai keputusan azab dari Allah. Kalau sudah sampai keputusan dari Allah, tidak ada sesiapa yang dapat menghalang.

 

وَإِنَّهُم آتيهِم عَذابٌ غَيرُ مَردودٍ

dan sesungguhnya mereka itu akan didatangi azab yang tidak dapat ditolak.

Telah pasti yang kaum Nabi Luth itu akan ditimpa azab yang tidak boleh ditolak lagi. Allah telah buat keputusan, jadi kena terima sahaja.


 

Ayat 77: Sudah habis kisah dengan Nabi Ibrahim. Sekarang tentang Nabi Luth a.s. pula.

وَلَمّا جاءَت رُسُلُنا لوطًا سيءَ بِهِم وَضاقَ بِهِم ذَرعًا وَقالَ هٰذا يَومٌ عَصيبٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when Our messengers, [the angels], came to Lot, he was anguished for them and felt for them great discomfort¹ and said, “This is a trying day.”

  • Prophet Lot feared for the safety and honor of his guests.

(MALAY)

Dan tatkala datang utusan-utusan Kami (para malaikat) itu kepada Luth, dia merasa susah dan merasa sempit dadanya kerana kedatangan mereka, dan dia berkata: “Ini adalah hari yang amat sulit”.

 

وَلَمّا جاءَت رُسُلُنا لوطًا سيءَ بِهِم

Dan tatkala datang utusan-utusan Kami (para malaikat) itu kepada Luth, dia merasa susah

Apabila para malaikat itu sampai kepada Nabi Luth, Nabi luth rasa susah hati dengan kedatangan mereka.

 

وَضاقَ بِهِم ذَرعًا

dan merasa sempit dadanya kerana kedatangan mereka,

Dan dada baginda menjadi sempit kerana kedatangan mereka itu. Kenapa pula? Kerana keadaan kaumnya yang suka melepaskan nafsu kepada remaja lelaki. Ini adalah kerana para malaikat itu datang merupa lelaki-lelaki yang tampan paras rupa. Dan baginda tahu apa yang kaumnya akan cuba lakukan. Kaumnya akan datang untuk mendapatkan lelaki-lelaki tampan itu kerana mereka mahu memuaskan nafsu mereka. Mereka tidak boleh tengok lelaki tampan.

 

وَقالَ هٰذا يَومٌ عَصيبٌ

dan dia berkata: “Ini adalah hari yang amat sulit”.

Baginda rasa susah kerana baginda tahu yang baginda tidak dapat menyelamatkan lelaki-lelaki itu. Baginda masih tidak tahu yang itu semua adalah para malaikat. Baginda sangka lelaki biasa sahaja. Baginda rasa hari itu adalah hari yang sangat sukar. عَصيبٌ bermaksud sukar, tidak ada kebaikan.

Kerana kerisauan baginda itu, tidak sama layanan baginda kepada mereka seperti layanan bapa saudaranya, Nabi Ibrahim. Apabila para tetamu itu datang kepada Nabi Ibrahim, baginda memberi salam kepada mereka. Tapi tidak ada lafaz salam dari Nabi Luth kepada mereka di dalam Quran ini. Ini menunjukkan suasana yang berlainan sekali.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 011: Hud and tagged , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s