Tafsir Surah Hud Ayat 63 – 66 (Kisah Kaum Tsamud)

Ayat 63:

قالَ يا قَومِ أَرَأَيتُم إِن كُنتُ عَلىٰ بَيِّنَةٍ مِن رَبّي وَآتاني مِنهُ رَحمَةً فَمَن يَنصُرُني مِنَ اللَّهِ إِن عَصَيتُهُ ۖ فَما تَزيدونَني غَيرَ تَخسيرٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “O my people, have you considered: if I should be upon clear evidence from my Lord and He has given me mercy from Himself, who would protect me from Allāh if I disobeyed Him? So you would not increase me except in loss.

(MALAY)

Shaleh berkata: “Hai kaumku, bagaimana fikiranmu jika aku mempunyai bukti yang nyata dari Tuhanku dan diberi-Nya aku rahmat (kenabian) dari-Nya, maka siapakah yang akan menolong aku dari (azab) Allah jika aku mendurhakai-Nya. Sebab itu kamu tidak menambah apapun kepadaku selain daripada kerugian.

 

قالَ يا قَومِ أَرَأَيتُم إِن كُنتُ عَلىٰ بَيِّنَةٍ مِن رَبّي

Shaleh berkata: “Hai kaumku, bagaimana fikiranmu jika aku mempunyai bukti yang nyata dari Tuhanku

Apa pandangan kamu, tolong beritahu aku sikit, kalau sekiranya aku ini benar atas dalil yang benar, bagaimana?

 

وَآتاني مِنهُ رَحمَةً

dan diberi-Nya aku rahmat (kenabian) dari-Nya,

Dan kalau benar-benar Allah telah memberikan rahmat khas dariNya – rahmat yang dimaksudkan adalah rahmat kenabian, Allah telah angkat baginda menjadi seorang Nabi.

Baginda suruh mereka fikirlah sikit, kalau memang baginda itu Nabi dan bawa dalil yang benar, dan mereka pula tolak, bagaimana? Tak susah kah hidup mereka nanti sebab tolak Nabi dan tolak wahyu?

 

فَمَن يَنصُرُني مِنَ اللَّهِ إِن عَصَيتُهُ

maka siapakah yang akan menolong aku dari (azab) Allah jika aku mendurhakai-Nya.

Maka siapa lagi akan bantu baginda kalau baginda tidak ajak mereka kepada agama tauhid? Maka, apa yang baginda lakukan itu adalah kewajipan yang baginda kena jalankan dan kalau baginda tidak jalankan, baginda telah mendurhakai Allah dan waktu itu, siapa yang akan selamatkan baginda?; mereka nak selamatkan baginda kah?

 

فَما تَزيدونَني غَيرَ تَخسيرٍ

Sebab itu kamu tidak menambah apapun kepadaku selain daripada kerugian.

Hujah-hujah mereka kepada baginda untuk menolak dakwah baginda itu tidak menambah kepada baginda melainkan kerugian sahaja. Kalau baginda tinggalkan dakwah kepada mereka, tentulah tidak ada keuntungan tapi hanya kerugian sahaja.


 

Ayat 64:

وَيا قَومِ هٰذِهِ ناقَةُ اللَّهِ لَكُم آيَةً فَذَروها تَأكُل في أَرضِ اللَّهِ وَلا تَمَسّوها بِسوءٍ فَيَأخُذَكُم عَذابٌ قَريبٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And O my people, this is the she-camel of Allāh – [she is] to you a sign. So let her feed upon Allāh’s earth and do not touch her with harm, or you will be taken by an impending punishment.”

(MALAY)

Hai kaumku, inilah unta betina dari Allah, sebagai mukjizat (yang menunjukkan kebenaran) untukmu, sebab itu biarkanlah dia makan di bumi Allah, dan janganlah kamu mengganggunya dengan gangguan apapun yang akan menyebabkan kamu ditimpa azab yang dekat”.

 

وَيا قَومِ هٰذِهِ ناقَةُ اللَّهِ لَكُم آيَةً

Hai kaumku, inilah unta betina dari Allah, sebagai mukjizat (yang menunjukkan kebenaran) untukmu,

Kaum Tsamud telah meminta Nabi Saleh mengeluarkan mukjizat sebagai alamat/tanda kenabian baginda. Maka Allah telah memberikan unta betina yang dikeluarkan dari bukit batu.

 

فَذَروها تَأكُل في أَرضِ اللَّهِ

biarkanlah dia makan di bumi Allah, 

Mereka yang minta mukjizat itu dan sekarang telah diberikan. Apabila diberikan, kenalah jaga syarat-syarat. Antara syaratnya adalah mereka jangan ganggu unta betina itu.

Mereka diingatkan yang bumi ini adalah bumi Allah, bukan bumi mereka. Jangan lupa dan jangan buat tak tentu pasal.

 

وَلا تَمَسّوها بِسوءٍ فَيَأخُذَكُم عَذابٌ قَريبٌ

dan janganlah kamu mengganggunya dengan gangguan apapun yang akan menyebabkan kamu ditimpa azab yang dekat”.

Mereka diingatkan supaya jangan ganggu unta betina itu kerana kalau mereka ganggu juga, mereka akan kena azab.


 

Ayat 65:

فَعَقَروها فَقالَ تَمَتَّعوا في دارِكُم ثَلاثَةَ أَيّامٍ ۖ ذٰلِكَ وَعدٌ غَيرُ مَكذوبٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But they hamstrung her, so he said, “Enjoy yourselves in your homes for three days. That is a promise not to be denied [i.e., unfailing].”

(MALAY)

Mereka membunuh unta itu, maka berkata Shaleh: “Bersukarialah kamu sekalian di rumahmu selama tiga hari, itu adalah janji yang tidak dapat didustakan”.

 

فَعَقَروها

Mereka membunuh unta itu,

Walaupun telah diingatkan supaya jangan ganggu unta itu, tapi mereka yang kufur degil itu telah membunuh unta betina itu dengan cara sembelih. Digunakan perkataan عَقَر yang bermaksud sembelih dari bawah. Ini adalah cara sembelih yang kejam.

 

فَقالَ تَمَتَّعوا في دارِكُم ثَلاثَةَ أَيّامٍ

maka berkata Shaleh: “Bersukarialah kamu sekalian di rumahmu selama tiga hari,

Sebelum ini telah diberitahu yang kalau mereka ganggu juga unta itu, mereka akan dapat azab. Sekarang diberitahu yang mereka hanya ada tiga hari sahaja sebelum dikenakan dengan azab itu. Buatlah apa yang kamu hendak buat selama tiga hari itu.

 

ذٰلِكَ وَعدٌ غَيرُ مَكذوبٍ

itu adalah janji yang tidak dapat didustakan”.

Selepas tiga hari itu, kamu akan kena azab. Dan ini bukan janji kosong tapi janji dari Allah yang bukan dusta. Ianya pasti akan berlaku.


 

Ayat 66:

فَلَمّا جاءَ أَمرُنا نَجَّينا صالِحًا وَالَّذينَ آمَنوا مَعَهُ بِرَحمَةٍ مِنّا وَمِن خِزيِ يَومِئِذٍ ۗ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ القَوِيُّ العَزيزُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So when Our command came, We saved Ṣāliḥ and those who believed with him, by mercy from Us, and [saved them] from the disgrace of that day.¹ Indeed, it is your Lord who is the Powerful, the Exalted in Might.

  • The day of Thamūd’s destruction.

(MALAY)

Maka tatkala datang azab Kami, Kami selamatkan Shaleh beserta orang-orang yang beriman bersama dia dengan rahmat dari Kami dan dari kehinaan di hari itu. Sesungguhnya Tuhanmu Dia-Lah yang Maha Kuat lagi Maha Perkasa.

 

فَلَمّا جاءَ أَمرُنا

Maka tatkala datang azab Kami,

Azab yang telah dijanjikan itu telah datang selepas tiga hari.

نَجَّينا صالِحًا وَالَّذينَ آمَنوا مَعَهُ بِرَحمَةٍ مِنّا

Kami selamatkan Shaleh beserta orang-orang yang beriman bersama dia dengan rahmat dari Kami

Sebelum diturunkan azab itu, Nabi Saleh dan mereka yang beriman dengan baginda telah diselamatkan dahulu. Mereka dikeluarkan dari tempat itu.

Kisah tentang Nabi Saleh dan Kaum Tsamud ini telah disebut dalam surah A’raf dari ayat 73.

 

وَمِن خِزيِ يَومِئِذٍ

dan dari kehinaan di hari itu. 

Mereka telah diselamatkan dari kehinaan. Mereka yang mati pada hari itu menjadi hina kerana kisah mereka diperkatakan dari zaman berzaman sampai kiamat. Dan pada hari akhirat nanti, semua orang akan tahu yang merekalah Kaum Tsamud yang mati kerana azab, bukan mati biasa.

 

إِنَّ رَبَّكَ هُوَ القَوِيُّ العَزيزُ

Sesungguhnya Tuhanmu Dia-Lah yang Maha Kuat lagi Maha Perkasa.

Allah Maha Gagah untuk melakukan apa sahaja. Dan kalau Allah telah menetapkan sesuatu, tidak ada sesiapa yang dapat mengalahkan kehendak Allah kerana Dia adalah al-Aziz.

Allahu a’lam. Sambung kepada ayat yang seterusnya


 

Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 011: Hud. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s