Tafsir Surah Tawbah Ayat 120 – 122 (kumpulan yang tidak patut ikut perang)

Ayat 120: Ayat ini adalah sebagai targhib kepada jihad. Dari ayat ini, Allah beritahu orang mukmin yang tidak sepatutnya tinggalkan jihad kerana banyak sekali kelebihan di dalamnya.

ما كانَ لِأَهلِ المَدينَةِ وَمَن حَولَهُم مِنَ الأَعرابِ أَن يَتَخَلَّفوا عَن رَسولِ اللَّهِ وَلا يَرغَبوا بِأَنفُسِهِم عَن نَفسِهِ ۚ ذٰلِكَ بِأَنَّهُم لا يُصيبُهُم ظَمَأٌ وَلا نَصَبٌ وَلا مَخمَصَةٌ في سَبيلِ اللَّهِ وَلا يَطَئونَ مَوطِئًا يَغيظُ الكُفّارَ وَلا يَنالونَ مِن عَدُوٍّ نَيلًا إِلّا كُتِبَ لَهُم بِهِ عَمَلٌ صالِحٌ ۚ إِنَّ اللَّهَ لا يُضيعُ أَجرَ المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It was not [proper] for the people of Madīnah and those surrounding them of the bedouins that they remain behind after [the departure of] the Messenger of Allāh or that they prefer themselves over his self.¹ That is because they are not afflicted by thirst or fatigue or hunger in the cause of Allāh, nor do they tread on any ground that enrages the disbelievers, nor do they inflict upon an enemy any infliction but that it is registered for them as a righteous deed. Indeed, Allāh does not allow to be lost the reward of the doers of good.

  • In times of hardship. Rather, they should have been willing to endure with the Prophet () whatever was necessary for Islām.

(MALAY)

Tidaklah sepatutnya bagi penduduk Madinah dan orang-orang Arab Badwi yang tinggal di sekitar mereka, tidak turut menyertai Rasulullah (berperang) dan tidak patut (pula) bagi mereka lebih mencintai diri mereka daripada mencintai diri Rasul. Yang demikian itu ialah kerana mereka tidak ditimpa kehausan, kepayahan dan kelaparan pada jalan Allah, dan tidak (pula) menginjak suatu tempat yang membangkitkan amarah orang-orang kafir, dan tidak menimpakan sesuatu bencana kepada musuh, melainkan dituliskanlah bagi mereka dengan yang demikian itu suatu amal soleh. Sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik,

 

ما كانَ لِأَهلِ المَدينَةِ وَمَن حَولَهُم مِنَ الأَعرابِ

Tidaklah sepatutnya bagi penduduk Madinah dan orang-orang Arab Badwi yang tinggal di sekitar mereka,

Maksudnya, tidak patut bagi sesiapa pun dari kalangan orang muslim di mana-mana sahaja. Dalam ayat ini dikatakan tidak patut bagi orang yang duduk di Madinah, dan orang yang sekitar Madinah dari golongan Arab Badwi, tapi sekarang, bukanlah untuk mereka sahaja. Kerana sekarang Islam sudah merebak ke seluruh dunia. Mereka adalah khitab ayat ini yang pertama kerana merekalah yang tinggal bersama dengan Rasulullah.

 

أَن يَتَخَلَّفوا عَن رَسولِ اللَّهِ

tidak turut menyertai Rasulullah

Iaitu tertinggal dari menyertai jihad dengan Rasulullah. Amat rugi sekali kerana mereka berpeluang berjuang bersama dengan baginda. Ini adalah peluang yang mereka sahaja ada kerana mereka hidup sezaman dengan baginda. Kita tidak ada peluang ini lagi.

 

وَلا يَرغَبوا بِأَنفُسِهِم عَن نَفسِهِ

dan tidak patut (pula) bagi mereka lebih mencintai diri mereka daripada mencintai diri Rasul.

Dan tidak patut mereka lebih mengutamakan diri mereka dari diri Nabi. Maksudnya tidak patut mereka melebihkan urusan peribadi diri mereka dari urusan dengan Nabi. Sebagai seorang muslim, hendaklah mencintai dan melebihkan Nabi dari diri kita sendiri.

 

ذٰلِكَ بِأَنَّهُم لا يُصيبُهُم ظَمَأٌ وَلا نَصَبٌ

Yang demikian itu ialah kerana mereka tidak ditimpa kehausan, kepayahan

Sekarang nak masuk kepada targhib kepada jihad. Memang lah sesiapa yang terlibat dalam jihad akan mengalami kepayahan yang banyak. Antaranya dalam menjalankan kerja dakwah itu, dalam perjalanan tentu akan bertemu dengan kehausan dan kepenatan.

 

وَلا مَخمَصَةٌ في سَبيلِ اللَّهِ

dan kelaparan pada jalan Allah, 

Selain dari mengalami dahaga penat semasa menjalankan kerja-kerja pada jalan Allah, mereka juga akan mengalami kelaparan, kerana kadang-kadang dalam perjalanan itu tidak ada makanan. Begitulah yang dialami oleh mereka yang telah pergi ke Medan Tabuk. Sampaikan ada yang hampir mati kerana kehausan dan ada yang berkongsi satu kurma sahaja.

 

وَلا يَطَئونَ مَوطِئًا يَغيظُ الكُفّارَ

dan tidak (pula) menginjak suatu tempat yang membangkitkan amarah orang-orang kafir, 

Dan ada masaya mereka terpaksa memijak mana-mana tempat orang kafir yang tidak disukai oleh orang kafir itu. Kerana mereka tidak suka kita mengajak mereka masuk Islam, masuk kawasan mereka. Atau, boleh juga bermaksud, yang menyebabkan mereka gentar. Tapi usaha dakwah memang kena masuk kawasan mereka.

 

وَلا يَنالونَ مِن عَدُوٍّ نَيلًا

dan tidak menimpakan sesuatu bencana kepada musuh,

Dan ada masanya, kena berperang dengan orang kafir kerana mereka menentang kita. Mereka tidak benarkan kita masuk ke negara mereka untuk berdakwah. Tentunya ini adalah perkara yang berat.

إِلّا كُتِبَ لَهُم بِهِ عَمَلٌ صالِحٌ

melainkan dituliskanlah bagi mereka dengan yang demikian itu suatu amal soleh. 

Semua perbuatan mereka itu, dan segala kesusahan yang mereka alami itu dikira sebagai amalan soleh. Setiap pergerakan mereka semua dikira amal soleh. Setiap langkah mereka akan diberikan dengan pahala. Dalam ayat ini, Allah memberitahu yang Dia menghargai segala perbuatan baik hambaNya.

 

إِنَّ اللَّهَ لا يُضيعُ أَجرَ المُحسِنينَ

Sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik,

Allah tidak akan hampakan segala perbuatan baik hambaNya, dengan Dia akan memberi balasan kepada mereka yang mempunyai hati yang baik dan melakukan perbuatan yang baik. Allah juga mahu berbuat baik kepada orang yang sanggup berjihad dan bersusah payah untuk kebaikan orang lain. Bayangkan, kalau tidaklah orang-orang terdahulu, berjuang untuk menyebarkan agama Islam ini, entah apa yang akan jadi kepada kebanyakan negara yang sekarang ini sudah Islam seperti Iran, Iraq, Pakistan dan merata-rata tempat. Negara-negara itu dan negara-negara lain yang sudah Islam sekarang, bukanlah asalnya terus Islam, tapi dibuka oleh para sahabat dan para pengikut mereka dari kalangan tabien dan tabi’ tabein. Hasilnya juga didapati oleh negara kita juga. Oleh kerana ada pendakwah yang datang ke negara ini dengan susah dan payah untuk menyampaikan agama Islam kepada penduduk asal negara ini. Maka, kita sekarang, senang sahaja masuk Islam. Lahir-lahir sahaja sudah muslim dan dalam keluarga muslim. Memang mudah sangat untuk kita amalkan Islam.


 

Ayat 121:

وَلا يُنفِقونَ نَفَقَةً صَغيرَةً وَلا كَبيرَةً وَلا يَقطَعونَ وادِيًا إِلّا كُتِبَ لَهُم لِيَجزِيَهُمُ اللَّهُ أَحسَنَ ما كانوا يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Nor do they spend an expenditure, small or large, or cross a valley but that it is registered for them that Allāh may reward them for the best of what they were doing.

(MALAY)

dan mereka tiada menafkahkan suatu nafkah yang kecil dan tidak (pula) yang besar dan tidak melintasi suatu lembah, melainkan dituliskan bagi mereka (amal saleh pula) kerana Allah akan memberi balasan kepada mereka yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.

 

وَلا يُنفِقونَ نَفَقَةً صَغيرَةً وَلا كَبيرَةً

dan mereka tiada menafkahkan suatu nafkah yang kecil dan tidak (pula) yang besar

Dan segala infak mereka akan dikira oleh Allah dan diterima oleh Allah, tidak kira sikit atau banyak. Kadang-kadang kita segan nak beri kerana sikit sangat, tapi Allah beritahu yang Allah hargai juga.

Saidina Uthman ibn Affan telah membelanjakan banyak sekali dalam Perang Tabuk itu seperti disebutkan oleh Abdullah ibnu Imam Ahmad:

حَدَّثَنَا أَبُو مُوسَى الْعَنَزِيُّ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الصَّمَدِ بْنُ عَبْدِ الْوَارِثِ، حَدَّثَنِي سَكَن بْنُ الْمُغِيرَةِ، حَدَّثَنِي الْوَلِيدُ بْنُ أَبِي هَاشِمٍ، عَنْ فَرْقَدٍ أَبِي طَلْحَةَ، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ خَبَّاب السُّلَمِيِّ قَالَ: خَطَبَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَحَثَّ عَلَى جَيْشِ الْعُسْرَةِ، فَقَالَ عثمان بن عفان، رضي الله عنه: عليَّ مِائَةُ بَعِيرٍ بِأَحْلَاسِهَا وَأَقْتَابِهَا. قَالَ: ثُمَّ حَثَّ، فَقَالَ عُثْمَانُ: عليَّ مِائَةٌ أُخْرَى بِأَحْلَاسِهَا وَأَقْتَابِهَا. قَالَ: ثُمَّ نَزَلَ مرْقاة مِنَ الْمِنْبَرِ ثُمَّ حَثَّ، فَقَالَ عُثْمَانُ بْنُ عَفَّانَ: علىَّ مِائَةٌ أُخْرَى بِأَحْلَاسِهَا وَأَقْتَابِهَا. قَالَ: فَرَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ بِيَدِهِ هَكَذَا -يُحَرِّكُهَا. وَأَخْرَجَ عَبْدُ الصَّمَدِ يَدَهُ كَالْمُتَعَجِّبِ: “مَا عَلَى عُثْمَانَ مَا عَمِلَ بَعْدَ هَذَا”.

Telah menceritakan kepada kami Abu Musa Al-Ganawi, telah menceritakan kepada kami Abdus Samad ibnu Abdul Waris, telah menceritakan kepadaku Sulaiman ibnul Mugirah. telah menceritakan kepadaku Al-Walid ibnu Abu Hisyam, dari Farqad ibnu Abu Talhah, dari Abdur Rahman ibnu Hubab As-Sulami yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. berkhutbah dan menganjurkan kepada kaum muslim untuk mempersiapkan pasukan Usrah. Maka Usman ibnu Affan berkata, “Saya menyumbangkan seratus ekor unta berikut pelananya.” Nabi Saw. kembali menganjurkan, dan Usman ibnu Affan r.a. ber­kata lagi, “Saya sumbangkan seratus ekor unta lagi berikut pelananya.” Lalu Rasulullah Saw. turun satu anak tangga dari mimbarnya, kemudian kembali menganjurkan kepada orang-orang (untuk mempersiapkan pasukan Usrah). Maka Usman ibnu Affan berkata, “Saya sumbangkan seratus ekor unta lagi berikut pelananya.” – Perawi mengatakan bahwa ia melihat Rasulullah Saw. berisyarat dengan tangannya menunjukan rasa takjub. hal ini di­ peragakan oleh perawi-  Kemudian Rasulullah Saw. bersabda: Tiada memudaratkan Usman sesudah apa yang dilakukannya sekarang.

 

وَلا يَقطَعونَ وادِيًا

dan tidak melintasi suatu lembah, 

Dan setiap kali mereka melentasi mana-mana lembah, mana-mana kawasan, malah setiap langkah mereka akan dikira dan direkodkan untuk dibalas.

 

إِلّا كُتِبَ لَهُم لِيَجزِيَهُمُ اللَّهُ أَحسَنَ ما كانوا يَعمَلونَ

melainkan dituliskan bagi mereka (amal saleh pula) kerana Allah akan memberi balasan kepada mereka yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.

Segala infak dan segala usaha mereka dalam dakwah dan jihad itu akan ditulis sebagai amalan soleh. Tidak kisah kalau kecil atau besar. Termasuk dalam perkara ini adalah dalam usaha kita menuntut ilmu. Kerana dalam menuntut ilmu, kita kena keluarkan belanja dan kena bergerak mengembara untuk mencari ilmu itu. Kena pergi ke kelas pengajian yang tentunya selalu bukan di rumah kita. Segala usaha itu akan ditulis oleh malaikat.

Tujuan direkodkan itu adalah kerana Allah akan balas dengan sebaik-baik balasan lebih dari apa yang mereka amalkan. Kita akan mendapat balasan berlipat kali ganda dari usaha dan infak kita itu.

Satu lagi maksud ayat ini, Allah akan balas berdasarkan kepada amalan kita yang paling baik. Kita tentu ada banyak amalan kebaikan. Ada yang kecil dan ada yang besar. Tapi Allah balas nanti ikut markah amalan yang terbesar itu. Kalau amalan yang kecil pun Allah balas ikut markah amalan yang terbesar itu.


 

Ayat 122: Tidaklah semua orang mukmin kena pergi berjihad. Allah beritahu ada dua perkara yang Nabi ajar sahabat untuk lakukan – jihad dan ta’lim. Ta’lim maksudnya ajar dan sebar wahyu.

۞ وَما كانَ المُؤمِنونَ لِيَنفِروا كافَّةً ۚ فَلَولا نَفَرَ مِن كُلِّ فِرقَةٍ مِنهُم طائِفَةٌ لِيَتَفَقَّهوا فِي الدّينِ وَلِيُنذِروا قَومَهُم إِذا رَجَعوا إِلَيهِم لَعَلَّهُم يَحذَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is not for the believers to go forth [to battle] all at once. For there should separate from every division of them a group [remaining] to obtain understanding in the religion and warn [i.e., advise] their people when they return to them that they might be cautious.

(MALAY)

Tidak sepatutnya bagi mukminin itu pergi semuanya (ke medan perang). Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya.

 

وَما كانَ المُؤمِنونَ لِيَنفِروا كافَّةً

Tidak sepatutnya bagi mukminin itu pergi semuanya

Allah beritahu dalam ayat ini, tidak patut orang mukmin itu keluar jihad semua sekali. Kena ada yang talaqqi ilmu wahyu.

 

فَلَولا نَفَرَ مِن كُلِّ فِرقَةٍ مِنهُم طائِفَةٌ لِيَتَفَقَّهوا فِي الدّينِ

Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama

Allah ajar kita untuk ada dari setiap kumpulan itu manusia orang untuk mereka pergi mendalami agama. Mereka yang ditugaskan untuk mendalami agama secara menyeluruh. Itulah maksud لِيَتَفَقَّهوا. Faqih adalah mereka yang mendapat ilmu mereka tentang agama.

 

وَلِيُنذِروا قَومَهُم إِذا رَجَعوا إِلَيهِم

dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepada mereka

Mereka belajar sampai mendalam ilmu mereka, kemudian balik ke kampung halaman mereka dan berkhidmat di kampung halaman. Mereka lah yang menjadi tempat rujukan masyarakat setempat mereka. Setiap kawasan sepatutnya kena ada orang yang sebegini. Mereka yang mengajar, dan mereka yang menegur masyarakat mereka kalau ada buat perkara yang salah. Hendaklah mereka memberi peringatan kepada kaum mereka. Ini adalah kerana, memang masyarakat memerlukan peringatan. Kena ada orang yang tegur mereka. Kalau dibiarkan sahaja, entah apa jadinya. Mereka akan ikut hawa nafsu mereka dan buat perkara yang berlawanan dengan agama. Kerana kalau tidak ada orang agama yang tegur dan ingatkan mereka, syaitan akan ambil kesempatan untuk menyesatkan mereka.

 

لَعَلَّهُم يَحذَرونَ

supaya mereka itu dapat menjaga dirinya.

Dengan adanya mereka yang mendalami agama dan menegur dan mengingatkan masyarakat mereka, mudah-mudahan mereka boleh belajar agama Islam dan menjaga agama mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 009: Tawbah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s