Tafsir Surah Tawbah Ayat 107 – 109 (Masjid Dirar)

Ayat 107:

وَالَّذينَ اتَّخَذوا مَسجِدًا ضِرارًا وَكُفرًا وَتَفريقًا بَينَ المُؤمِنينَ وَإِرصادًا لِمَن حارَبَ اللَّهَ وَرَسولَهُ مِن قَبلُ ۚ وَلَيَحلِفُنَّ إِن أَرَدنا إِلَّا الحُسنىٰ ۖ وَاللَّهُ يَشهَدُ إِنَّهُم لَكاذِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [there are] those [hypocrites] who took for themselves a mosque for causing harm and disbelief and division among the believers and as a station for whoever had warred against Allāh and His Messenger before. And they will surely swear, “We intended only the best.” And Allāh testifies that indeed they are liars.

(MALAY)

Dan (di antara orang-orang munafik itu) ada orang-orang yang mendirikan masjid untuk menimbulkan kemudharatan (pada orang-orang mukmin), untuk kekafiran dan untuk memecah belah antara orang-orang mukmin serta tempat kumpul orang-orang yang telah memerangi Allah dan Rasul-Nya sejak dahulu. Mereka sesungguhnya bersumpah: “Kami tidak menghendaki selain kebaikan”. Dan Allah menjadi saksi bahawa sesungguhnya mereka itu adalah pendusta (dalam sumpahnya).

 

وَالَّذينَ اتَّخَذوا مَسجِدًا ضِرارًا وَكُفرًا

Dan ada orang-orang yang mendirikan masjid untuk menimbulkan kemudharatan dan kekafiran

Allah memberitahu dalam ayat ini, bahawa dalam golongan munafik, ada yang tinggal dan duduk tidak sertai jihad dan dalam masa yang sama, buat perancangan untuk menghancurkan Islam. Sudahlah mereka tidak sertai jihad sokong Islam, mereka duduk di Madinah buat rancangan jahat nak jatuhkan Islam pula. Amat teruk sekali perangai mereka ini. Mereka itu dulu adalah ketua puak di Madinah, dan bila Nabi datang, mereka telah dipinggirkan dan mereka berasa hati dan sakit hati. Padahal orang bukan sokong Nabi kerana baginda itu baru, tapi kerana baginda memang Nabi dan selayaknya baginda diangkat menjadi pemimpin. Yang mereka pula hendakkan adalah pangkat dan kemahsyuran. Tapi kerana semua masuk Islam, jadi mereka pun kena berlakon masuk Islam juga, tapi dalam masa yang sama, mereka ada hubungan rapat dengan puak Nasara.

Puak Nasara itulah yang ajar mereka bagaimana nak jatuhkan Islam dari dalam. Mereka ajar supaya mereka buat tempat berkumpul dulu, tempat untuk puak Nasara boleh hantar mata-mata gelap untuk intip pergerakan puak Muslim. Bila dah ada pos itu, mereka boleh buatlah buat mesyuarat di situ, senang nak buat perancangan nak jatuhkan Islam. Kerana kalau buat tempat lain yang bukan masjid, nanti kena tanya pula. Sebab zaman itu tempat kumpul adalah masjid. Oleh itu puak munafik telah mendirikan masjid dan ajak Nabi rasmikan. Waktu itu Nabi sibuk sebab sedang buat persediaan untuk Perang Tabuk dan baginda kata, nanti balik nanti barulah dirasmikan. Akan tetapi, semasa dalam perjalanan balik itulah Allah beri wahyu kepada baginda, jangan pergi ke masjid itu untuk rasmikan. Baginda juga diberitahu supaya jangan solat di masjid itu. Kerana masjid itu dibina untuk merosakkan Islam. Oleh kerana itu, kena runtuhkan masjid itu. Dan kerana itu Nabi arahkan sahabat untuk hancurkan masjid itu. Munafik yang terlibat dalam pembinaan masjid itu, terus lari tinggalkan Madinah kerana rahsia mereka telah pecah. Masjid itu dinamakan sebagai ‘Masjid Dirar’ kerana ada orang hendak gunakan masjid untuk musnahkan Islam.

Ketua Nasara yang dimaksudkan adalah seorang lelaki bernama Abu Amir, seorang alim dalam Bible. Dia seorang yang amat sakit hati terhadap Islam. Apabila Nabi Muhammad sampai ke Madinah, dia telah berpindah ke Mekah. Ada kalangan para sahabat yang dulu sebelum Islam telah memeluk agama Nasara dan dia telah kempen kepada mereka untuk kembali kepada Nasara. Apabila Islam semakin berkembang, dia telah pergi Syria. Tapi dia masih menjalinkan hubungan dengan sesetengah puak munafik yang berada di Madinah. Dialah yang buat perancangan dengan puak munafik untuk bina masjid itu. Dan dialah juga yang menjadikan puak munafik itu sebagai mata-mata gelap dia yang melaporkan apa yang terjadi di Madinah dan dalam Islam.

Oleh itu, mereka bina masjid tapi untuk membahayakan Islam dan mengkuatkan kekufuran. Masjid itu tidak jauh pun dari Masjid Quba’.

 

وَتَفريقًا بَينَ المُؤمِنينَ

dan untuk memecah belah antara orang-orang mukmin

Dan tujuan mereka membina Masjid Dirar itu adalah untuk memecahbelahkan umat Islam. Ini kerana apabila ada dua masjid, maka umat akan berpecah, ada pergi solat di sini dan di sana. Ini tidak patut terjadi kerana sepatutnya solat jumaat di satu tempat sahaja. Yang mereka hendak saingi adalah Masjid Quba’ yang berdekatan dengannya.

 

وَإِرصادًا لِمَن حارَبَ اللَّهَ وَرَسولَهُ مِن قَبلُ

serta tempat kumpul orang-orang yang telah memerangi Allah dan Rasul-Nya sejak dahulu. 

Dan masjid itu dibina untuk dijadikan tempat pengintipan, sebagai pos, sebagai markas bagi orang kafir Nasara yang memerangi Allah dan Rasul sebelum ini pun lagi. Tempat mengintip dan sebagai tempat serang hendap. Nanti apabila mereka datang dari luar, sudah adalah tempat mereka hendak mendarat dan tempat mereka buat serangan hendap nanti.

 

وَلَيَحلِفُنَّ إِن أَرَدنا إِلَّا الحُسنىٰ

Mereka sesungguhnya bersumpah: “Kami tidak menghendaki selain kebaikan”.

Mereka bersumpah dengan nama Allah, tidak ada tujuan lain mereka bina masjid itu tapi untuk kebaikan Islam. Bahagian sumpah memang mereka pandai, sikit-sikit sumpah dengan nama Allah. Mereka bersumpah supaya orang percaya tipuan mereka itu.

 

وَاللَّهُ يَشهَدُ إِنَّهُم لَكاذِبونَ

Dan Allah menjadi saksi bahawa sesungguhnya mereka itu adalah pendusta

Nabi dan para mukmin lain tidak tahu apakah dalam hati mereka. Tambahan pula merkea telah bersumpah dengan nama Allah. Tapi Allah sendiri beritahu yang mereka itu menipu sahaja. Allah telah pecahkan tembelang mereka. Allah taala cukup jadi saksi bahawa mereka itu bohong belaka. Kalau Allah dah beritahu, nak cakap apa lagi?


 

Ayat 108:

لا تَقُم فيهِ أَبَدًا ۚ لَمَسجِدٌ أُسِّسَ عَلَى التَّقوىٰ مِن أَوَّلِ يَومٍ أَحَقُّ أَن تَقومَ فيهِ ۚ فيهِ رِجالٌ يُحِبّونَ أَن يَتَطَهَّروا ۚ وَاللَّهُ يُحِبُّ المُطَّهِّرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do not stand [for prayer] within it – ever. A mosque founded on righteousness from the first day¹ is more worthy for you to stand in. Within it are men who love to purify themselves; and Allāh loves those who purify themselves.

  • This description is of the Qubā’ mosque.

(MALAY)

Janganlah kamu bersembahyang dalam masjid itu selama-lamanya. Sesungguhnya masjid yang didirikan atas dasar takwa (masjid Quba), sejak hari pertama adalah lebih patut kamu solat di dalamnya. Di dalamnya ada orang-orang yang suka membersihkan diri. Dan sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bersih.

 

لا تَقُم فيهِ أَبَدًا

Janganlah kamu bersembahyang dalam masjid itu selama-lamanya.

Semasa dalam perjalanan balik dari Tabuk, Allah telah beri wahyu kepada Nabi tentang masjid dirar itu. Allah telah memberi larangan kepada Nabi dan para sahabat, jangan pergi ke masjid itu sampai bila-bila. Sebab itulah masjid itu kena dihancurkan. Kerana kalau Nabi pergi solat di masjid itu, nanti orang akan sangka yang masjid itu adalah masjid yang benar pula. Maka Nabi tidak boleh solat di situ.

 

لَمَسجِدٌ أُسِّسَ عَلَى التَّقوىٰ مِن أَوَّلِ يَومٍ أَحَقُّ أَن تَقومَ فيهِ

Sesungguhnya masjid yang didirikan atas dasar takwa (masjid Quba), sejak hari pertama adalah lebih patut kamu solat di dalamnya. 

Dan kemudian Allah beritahu kelebihan Masjid Quba’. Allah tidak sebut nama masjid itu tapi ciri-cirinya ada pada masjid itu. Ianya adalah masjid yang mula sekali dibina semasa Nabi sampai ke Madinah. Ia adalah masjid hebat yang dibina atas dasar taqwa. Pada masa mula bina lagi ia sudah dibina atas dasar taqwa dah. Bukan macam masjid dirar, masa asasnya lagi sudah nak lawan Islam dah.

Masjid Quba’ itu yang lebih layak untuk kamu tunaikan solat di dalamnya. Sampai sekarang, sudah menjadi sunnah kalau kita solat di masjid Quba’. Kalau kita mengerjakan umrah dan singgah ke Madinah, jangan lupa untuk pergi solat ke sana. Ada kelebihan tertentu yang ada kalau solat di sana. Kalau siap berwuduk dan pergi solat ke sana, sekali solat sudah dikira sekali Umrah. Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ تَطَهَّرَ فِي بَيْتِهِ ثُمَّ أَتَى مَسْجِدَ قُبَاءَ، فَصَلَّى فِيهِ صَلَاةً، كَانَ لَهُ كَأَجْرِ عُمْرَةٍ

Barangsiapa bersuci di rumahnya kemudian datang ke Masjid Quba’, kemudian dia mendirikan shalat di sana, maka dia mendapatkan pahala umrah [HR. Ibnu Majah dan lainnya]

 

فيهِ رِجالٌ يُحِبّونَ أَن يَتَطَهَّروا

Di dalamnya ada orang-orang yang suka membersihkan diri.

Allah beritahu di dalamnya ada lelaki Islam yang hebat, yang suka kepada kebersihan. Iaitu mereka yang tinggal di kawasan itu. Dalam riwayat hadis, apabila turun ayat ini, Nabi tanya kenapa Allah memuji mereka begitu? Mereka rupanya istinjak dengan batu dan air. Kebanyakan orang lain waktu itu hanya dengan batu sahaja. Tetapi mereka himpunkan yang terbaik – guna batu kemudian guna air. Ini adalah cara paling afdhal dalam kitab feqah pun, mula pakai batu dulu untuk nipiskan najis itu dan kemudian pakai air untuk benar-benar bersih. Ini adalah kerana telah berkawan dengan puak Yahudi dan puak Yahudi kata istinjak kena pakai air dan mereka amalkan.

Imam Ahmad ibnu Hambal mengatakan:

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ آدَمَ، حَدَّثَنَا مَالِكٌ -يَعْنِي: ابْنَ مغْوَل -سَمِعْتُ سَيَّارًا أَبَا الْحَكَمِ، عَنْ شَهْرِ بْنِ حَوْشَبٍ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ سَلَامٍ قَالَ: لَمَّا قَدِمَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، يَعْنِي: قُبَاءَ، فَقَالَ: “إِنَّ اللَّهَ، عَزَّ وَجَلَّ، قَدْ أَثْنَى عَلَيْكُمْ فِي الطَّهُورِ خَيْرًا، أَفَلَا تُخْبِرُونِي؟ “. يَعْنِي: قَوْلَهُ تَعَالَى: {فِيهِ رِجَالٌ يُحِبُّونَ أَنْ يَتَطَهَّرُوا وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُطَّهِّرِينَ} فَقَالُوا: يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنَّا نَجِدُهُ مَكْتُوبًا عَلَيْنَا فِي التَّوْرَاةِ: الاستنجاءُ بِالْمَاءِ.

bahawa telah menceritakan kepada kami Yahya ibnu Adam, telah menceritakan kepada kami Malik (yakni Ibnu Migwal), bahawa ia pernah mendengar Sayyar (yakni Abul Hakam) meriwayatkan dari Syahr ibnu Hausyab, dari Muhammad ibnu Abdullah ibnu Salam yang menceritakan bahawa Rasulullah Saw. tiba di Quba, lalu bersabda: Sesungguhnya Allah Swt. telah memuji kalian dalam hal bersuci dengan pujian yang baik, maka ceritakanlah kepadaku. Yang dimaksud Nabi Saw. adalah firman Allah Swt.: Di dalamnya ada orang-orang yang suka membersihkan diri. (At-Taubah: 108) Maka mereka menjawab, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya kami menjumpainya telah tercatat di dalam kitab Taurat sebagai suatu kewajiban, bahawa bersuci sehabis buang air adalah memakai air.”

وَاللَّهُ يُحِبُّ المُطَّهِّرينَ

Dan sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bersih.

Allah suka golongan seperti itu, iaitu mereka yang membersihkan diri mereka. Islam adalah agama yang praktikal, yang mengajar umatnya menjaga kebersihan. Tidak ada dalam agama lain lagi.

Al-Hafiz Abu Bakar Al-Bazzar mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Syabib, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnu Muhammad ibnu Abdul Aziz yang mengatakan bahwa ia telah menemukan hadis ini dalam kitab ayahnya, dari Az-Zuhri. dari Ubaidillah ibnu Abdullah, dari Ibnu Abbas yang mengatakan bahwa ayat berikut diturunkan berkenaan dengan ahli Quba, yaitu firman-Nya: Di dalamnya ada orang-orang yang ingin membersihkan diri. Dan Allah menyukai orang-orang yang bersih. (At-Taubah: 108) Maka Rasulullah Saw. bertanya kepada mereka, dan mereka menjawab, “Sesungguhnya kami mengiringi batu dengan siraman air (dalam bersuci sehabis buang air).” (Hadis riwayat Al-Bazzar).


 

Ayat 109: Allah buat perbandingan ada dua masjid itu:

أَفَمَن أَسَّسَ بُنيانَهُ عَلىٰ تَقوىٰ مِنَ اللَّهِ وَرِضوانٍ خَيرٌ أَم مَن أَسَّسَ بُنيانَهُ عَلىٰ شَفا جُرُفٍ هارٍ فَانهارَ بِهِ في نارِ جَهَنَّمَ ۗ وَاللَّهُ لا يَهدِي القَومَ الظّالِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then is one who laid the foundation of his building on righteousness [with fear] from Allāh and [seeking] His approval better or one who laid the foundation of his building on the edge of a bank about to collapse, so it collapsed with him into the fire of Hell? And Allāh does not guide the wrongdoing people.

(MALAY)

Maka apakah orang-orang yang mendirikan masjidnya di atas dasar takwa kepada Allah dan keredhaan-(Nya) itu yang baik, ataukah orang-orang yang mendirikan bangunannya di tepi jurang yang runtuh, lalu bangunannya itu jatuh bersama-sama dengan dia ke dalam neraka Jahannam? Dan Allah tidak memberikan petunjuk kepada orang-orang yang zalim.

 

أَفَمَن أَسَّسَ بُنيانَهُ عَلىٰ تَقوىٰ مِنَ اللَّهِ وَرِضوانٍ خَيرٌ

Maka apakah orang-orang yang mendirikan masjidnya di atas dasar takwa kepada Allah dan keredhaan-(Nya) itu yang baik, 

Masjid yang dimaksudkan adalah Masjid Quba’. Iaitu yang dibina atas dasar taqwa dan menegakkan agama Allah. Ianya dibina ikhlas kerana Allah, untuk mencari keredhaanNya.

 

أَم مَن أَسَّسَ بُنيانَهُ عَلىٰ شَفا جُرُفٍ هارٍ

ataukah orang-orang yang mendirikan bangunannya di tepi jurang yang runtuh,

Atau masjid yang dibina kerana hendak menjatuhkan Islam dan menegakkan kekufuran seperti Masjid Dirar itu? Apabila dibina sahaja masjid itu, memang tunggu masa sahaja untuk runtuh dan masuk neraka. جُرُفٍ هارٍ bermaksud jurang yang tidak stabil, tunggu masa sahaja nak jatuh.

Ada muqaddar dalam ayat ini (tidak dilafazkan dalam ayat). Maksud penuh ayat ini, Allah nak beritahu, apakah binaan orang yang asaskan binaannya atas sifat taqwa dan redha Allah, adakah itu lebih baik atau orang yang mengasaskan binaan masjidnya atas tepi yang condong, yang akan jatuh dan rebah bila-bila masa.

 

فَانهارَ بِهِ في نارِ جَهَنَّمَ

lalu bangunannya itu jatuh bersama-sama dengan dia ke dalam neraka Jahannam?

Lalu binaan itu akan menjatuhkan dia, apabila dia mati sahaja, akan terus masuk ke dalam neraka jahannam.

Ibnu Juraij mengatakan, telah diceritakan kepada kami bahawa pernah ada sejumlah kaum laki-laki membuat galian, dan mereka menjumpai sumber asap yang keluar darinya.

Hal yang sama telah dikatakan oleh Qatadah. Khalaf ibnu Yasin Al-Kufi mengatakan bahawa ia melihat masjid orang-orang munafik yang disebutkan oleh Allah di dalam Al-Qur’an, di dalamnya terdapat sebuah liang yang mengeluarkan asap. Di masa sekarang tempat itu menjadi tempat pembuangan sampah. Demikianlah menurut apa yang telah diriwayatkan oleh Ibnu Jarir rahimahullah.

 

وَاللَّهُ لا يَهدِي القَومَ الظّالِمينَ

Dan Allah tidak memberikan petunjuk kepada orang-orang yang zalim.

Puak munafik itu tidak akan mendapat hidayah dari Allah kerana mereka itu zalim. Mereka tidak mahu menerima Islam dan kerana itu mereka tidak diberi hidayah oleh Allah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 009: Tawbah and tagged . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s