Tafsir Surah Tawbah Ayat 80 – 82 (Gelak dan ketawa)

Ayat 80:

استَغفِر لَهُم أَو لا تَستَغفِر لَهُم إِن تَستَغفِر لَهُم سَبعينَ مَرَّةً فَلَن يَغفِرَ اللَّهُ لَهُم ۚ ذٰلِكَ بِأَنَّهُم كَفَروا بِاللَّهِ وَرَسولِهِ ۗ وَاللَّهُ لا يَهدِي القَومَ الفاسِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Ask forgiveness for them, [O Muḥammad], or do not ask forgiveness for them. If you should ask forgiveness for them seventy times – never will Allāh forgive them. That is because they disbelieved in Allāh and His Messenger, and Allāh does not guide the defiantly disobedient people.

(MALAY)

Kamu memohonkan ampun bagi mereka atau tidak kamu mohonkan ampun bagi mereka (adalah sama saja). Walaupun kamu memohonkan ampun bagi mereka tujuh puluh kali, namun Allah sekali-kali tidak akan memberi ampunan kepada mereka. Yang demikian itu adalah karena mereka kafir kepada Allah dan Rasul-Nya. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang fasik.

 

استَغفِر لَهُم أَو لا تَستَغفِر لَهُم

Kamu memohonkan ampun bagi mereka atau tidak kamu mohonkan ampun bagi mereka

Ayat ini khitab kepada Nabi Muhammad. Baginda seorang yang berhati halus dan mahukan kebaikan untuk umat baginda. Baginda ada memohon ampun bagi pihak puak-munfik itu. Tapi Allah kata tidak ada gunanya. Ada jumlah muqaddar dalam ayat ini: kalau mereka itu telah ditakdirkan kafir, kamu istighfar atau tidak untuk mereka, Allah tidak akan maafkan.

 

إِن تَستَغفِر لَهُم سَبعينَ مَرَّةً

Walaupun kamu memohonkan ampun bagi mereka tujuh puluh kali, 

Allah kata, jika baginda minta ampun untuk mereka sebanyak 70 kali sehari pun,

 

فَلَن يَغفِرَ اللَّهُ لَهُم

namun Allah sekali-kali tidak akan memberi ampunan kepada mereka.

Allah sekali-kali tidak akan ampun mereka kerana dalam takdir Allah, mereka itu munafik. Dan mereka akan dimasukkan ke dalam neraka.

Menurut suatu pendapat, kalimat ‘tujuh puluh kali’ dalam ayat ini hanya disebutkan sebagai batas maksima dari bilangan istigfar buat mereka, kerana sesungguhnya dalam percakapan orang-orang Arab, bilangan tujuh puluh disebutkan untuk menunjukkan pengertian mubalagah dan bukan sebagai batasan, tidak pula bilangan yang lebih dari tujuh puluh memberikan pengertian yang sebaliknya.

Menurut pendapat lainnya lagi, sebenarnya bilangan tujuh puluh ini mempunyai pengertian sesuai dengan bilangannya. Seperti apa yang disebutkan di dalam riwayat Al-Aufi, dari Ibnu Abbas, bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“أَسْمَعُ رَبِّي قَدْ رَخَّصَ لِي فِيهِمْ، فَوَاللَّهِ لَأَسْتَغْفِرَنَّ أَكْثَرَ مِنْ سَبْعِينَ مَرَّةً، لَعَلَّ اللَّهَ أَنْ يَغْفِرَ لَهُمْ! فَقَالَ اللَّهُ مِنْ شِدَّةِ غَضَبِهِ عَلَيْهِمْ: {سَوَاءٌ عَلَيْهِمْ أَسْتَغْفَرْتَ لَهُمْ أَمْ لَمْ تَسْتَغْفِرْ لَهُمْ لَنْ يَغْفِرَ اللَّهُ لَهُمْ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ}

Ketika ayat ini diturunkan, aku mendengar Tuhanku memberikan, kemurahan kepadaku sehubungan dengan mereka. Maka demi Allah, aku benar-benar akan memohonkan ampun bagi mereka lebih dari tujuh puluh kali. Mudah-mudahan Allah memberikan ampunan­Nya bagi mereka. Maka Allah berfirman kerana kemurkaan-Nya yang sangat terhadap mereka: Kamu mohonkan ampun bagi mereka atau tidak kamu mohonkan ampun bagi mereka (adalah sama saja). (At-Taubah: 80), hingga akhir ayat.

 

ذٰلِكَ بِأَنَّهُم كَفَروا بِاللَّهِ وَرَسولِهِ

Yang demikian itu adalah karena mereka kafir kepada Allah dan Rasul-Nya.

Ini adalah mereka kufur engkar dengan arahan Allah dan Rasulullah. Macam-macam kesalahan yang mereka telah lakukan. Mereka sakit hati Nabi dan hendak menyusahkan Nabi. Mereka hendak menjatuhkan Islam malah ada cubaan untuk membunuh Nabi!

 

وَاللَّهُ لا يَهدِي القَومَ الفاسِقينَ

Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang fasik.

Kerana kaum yang fasik, iaitu keluar dari ketaatan, mereka tidak diberi hidayah lagi. Ini adalah kerana hati mereka ditutup oleh Allah. Ini dinamakan Khatmul Qalbi iaitu kufur peringkat keempat, dimana mereka tidak ada peluang lagi untuk mendapat hidayah. Walau apa pun dakwah dan ajaran yang diberikan kepada mereka, mereka tidak akan mampu menerimanya. Hati mereka telah ditutup dari menerima hidayah lagi.


 

Ayat 81: Ayat zajrun kepada munafikin yang tidak menyertai jihad.

فَرِحَ المُخَلَّفونَ بِمَقعَدِهِم خِلافَ رَسولِ اللَّهِ وَكَرِهوا أَن يُجاهِدوا بِأَموالِهِم وَأَنفُسِهِم في سَبيلِ اللَّهِ وَقالوا لا تَنفِروا فِي الحَرِّ ۗ قُل نارُ جَهَنَّمَ أَشَدُّ حَرًّا ۚ لَو كانوا يَفقَهونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those who remained behind rejoiced in their staying [at home] after [the departure of] the Messenger of Allāh and disliked to strive with their wealth and their lives in the cause of Allāh and said, “Do not go forth in the heat.” Say, “The fire of Hell is more intense in heat” – if they would but understand.

(MALAY)

Orang-orang yang ditinggalkan (tidak ikut perang) itu, merasa gembira dengan tinggalnya mereka di belakang Rasulullah, dan mereka tidak suka berjihad dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah dan mereka berkata: “Janganlah kamu berangkat (pergi berperang) dalam panas terik ini”. Katakanlah: “Api neraka jahannam itu lebih sangat panas(nya)” jika mereka mengetahui.

 

فَرِحَ المُخَلَّفونَ بِمَقعَدِهِم خِلافَ رَسولِ اللَّهِ

Orang-orang yang ditinggalkan (tidak ikut perang) itu, merasa gembira dengan tinggalnya mereka di belakang Rasulullah,

Berasa gembira sungguh orang munafik yang memang ditinggalkan oleh Allah dengan tidak diberikan taufik. Walaupun mereka sendiri tidak mahu pergi berperang, tapi sebenarnya Allah lah yang menyebabkan mereka tertinggal kerana Allah tidak suka mereka buat onar di dalam kalangan para mukminin lain yang pergi berperang. Kerana kalau mereka pergi, mereka akan timbulkan kekacauan. Baik mereka tak payah pergi kalau begitu. Sebab itu Allah tinggalkan mereka di Madinah.

Boleh juga bermaksud, yang menyebabkan mereka tertinggal di belakang adalah iblis dan syaitan yang menghasut mereka.

Akan tetapi, kerana mereka bodoh, mereka gembira kerana dapat duduk di belakang sahaja tidak keluar jihad selepas Nabi keluar berjihad dengan para sahabat yang lain. Mereka rasa mereka selamat lah sebab tidak pergi berjihad.

 

وَكَرِهوا أَن يُجاهِدوا بِأَموالِهِم وَأَنفُسِهِم في سَبيلِ اللَّهِ

dan mereka tidak suka berjihad dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah

Dan ini adalah sifat mereka: mereka tidak sekali-kali suka untuk berjuang pada jalan Allah dengan harta dan diri mereka. Hati mereka tidak suka. Oleh itu mereka tidak mahu korbankan diri mereka, dan mereka tidak mahu korbankan harta mereka untuk infak.

 

وَقالوا لا تَنفِروا فِي الحَرِّ

dan mereka berkata: “Janganlah kamu berangkat dalam panas terik ini”.

Dan yang lebih teruk, mereka bukan sahaja sesat sendiri, tapi mereka hendak menyesatkan orang lain pula. Kerana itu mereka kata kepada muslim yang lain, tidak perlu kamu keluar pada jalan Allah dalam musim panas. Dan memang waktu pergi Perang Tabuk itu, semasa musim panas. Mereka nak kata, jangan susah-susahkan diri, kan panas tu? Mereka tidak mahu orang pun pergi juga, kerana kalau ramai yang tidak pergi, maka tidaklah nampak sangat yang mereka tidak pergi. Kerana kalau semua pergi dan mereka sahaja tidak pergi, nampak sangat mereka lain dari orang lain. Oleh itu, mereka akan kempen orang lain pun tidak pergi juga. Busuk sekali hati mereka.

 

قُل نارُ جَهَنَّمَ أَشَدُّ حَرًّا ۚ لَو كانوا يَفقَهونَ

Katakanlah: “Api neraka jahannam itu lebih sangat panas(nya)” jika mereka mengetahui.

Allah suruh beritahu kepada mereka, api neraka jahannam lebih panas. Allah suruh beritahu kerana Allah tidak mahu bercakap sendiri dengan mereka. Oleh itu, Allah suruh Nabi Muhammad yang sampaikan.

Kalaulah mereka boleh memahami yang agama boleh memadamkan api neraka, tentulah mereka akan keluar berjihad. Tentulah mereka tidak kisah kalau susah sikit, kalau kena keluar dalam panas terik musim panas. Semua itu adalah kurang kalau dibandingkan dengan api neraka yang entah berapa juta darjah panasnya!

قَالَ الْإِمَامُ مَالِكٌ، عَنْ أَبِي الزِّناد، عَنِ الْأَعْرَجِ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “نَارُ بَنِي آدَمَ الَّتِي يُوقِدُونَ بِهَا جزءٌ مِنْ سَبْعِينَ جُزْءًا [مِنْ نَارِ جَهَنَّمَ” فَقَالُوا: يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنْ كَانَتْ لَكَافِيَةٌ. قَالَ إِنَّهَا فُضِّلَتْ عَلَيْهَا بِتِسْعَةٍ وَسِتِّينَ جُزْءًا]

Imam Malik telah meriwayatkan dari Abuz Zanad, dari Al-A’raj, dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah Saw. telah bersabda: “Api manusia yang biasa kalian nyalakan itu merupakan seper­tujuh puluh dari panasnya api neraka Jahannam.” Mereka (para sahabat bertanya), “Wahai Rasulullah, sekalipun panas api itu sudah cukup.” Rasulullah Saw. bersabda, “Api neraka Jahannam lebih panas enam puluh sembilan kali lipat daripada api di dunia.”

Imam Bukhari dan Imam Muslim mengetengahkannya di dalam kitab Sahihain melalui hadis Malik dengan sanad yang sama.


 

Ayat 82:

فَليَضحَكوا قَليلًا وَليَبكوا كَثيرًا جَزاءً بِما كانوا يَكسِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So let them laugh a little and [then] weep much as recompense for what they used to earn.

(MALAY)

Maka hendaklah mereka tertawa sedikit dan menangis banyak, sebagai pembalasan dari apa yang selalu mereka kerjakan.

 

فَليَضحَكوا قَليلًا وَليَبكوا كَثيرًا

Maka hendaklah mereka tertawa sedikit dan menangis banyak,

Mereka sepatutnya sedikit ketawa dan banyak menangis. Kerana tempat mereka adalah di neraka nanti. Tapi kenapalah mereka suka sangat semasa di dunia? Mereka rasa mereka selamat, mereka rasa mereka telah berjaya, maka mereka banyak tertawa.

Ramai juga yang salah faham tentang ayat ini. Mereka kata kita sebagai orang Islam kena banyak sedih dan kurangkan gelak, selepas baca ayat ini. Bukan itu maksud ayat ini. Ayat ini tentang puak munafikin – kerana mereka akan dimasukkan ke dalam neraka. Bukannya untuk kita. Mana mungkin kita dilarang dari ketawa sedangkan Nabi Muhammad sendiri banyak tertawa sampai kadang-kadang ternampak gusi baginda? Kadang-kadang baginda buat lawak dan jenaka dengan para sahabat. Para sahabat senang sekali duduk dengan baginda kerana sifat baginda yang bagus. Tidaklah baginda muka bengis sahaja – sebagaimana kadang-kadang ‘orang alim’ kita. Kadang-kadang tu, kalau dah jadi ustaz, jadi imam surau, imam masjid, tok siak, dah kena masam dan bengis muka. Orang nak tegur pun malas sebab kalau tegur sahaja, tentu kena marah dengan mereka – ada sahaja yang tidak kena. Ini bukan ajaran agama Islam kalau begitu. Oleh itu, kena baca ayat ini dengan konteks ayat ini – tentang orang munafik.

Begitu pun, kita kadang-kadang perlu untuk melembutkan hati kita dengan menangis. Ini kalau kita berseorang, bersendirian di malam hari semasa bermunajat kepada Allah. Seperti ada satu hadis:

قَالَ الْحَافِظُ أَبُو يَعْلَى الْمَوْصِلِيُّ: حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ الصَّمَدِ بْنِ أَبِي خِدَاشٍ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ حُمَيْدٍ عَنِ ابْنِ الْمُبَارَكِ، عَنْ عِمْرَانَ بْنِ زَيْدٍ، حَدَّثَنَا يَزِيدُ الرَّقاشي، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: “يَا أَيُّهَا النَّاسُ، ابْكُوا، فَإِنْ لَمْ تَبْكُوا فَتَبَاكَوْا، فَإِنَّ أَهْلَ النَّارِ يَبْكُونَ حَتَّى تَسِيلَ دُمُوعُهُمْ فِي وُجُوهِهِمْ كَأَنَّهَا جَدَاوِلُ، حَتَّى تَنْقَطِعَ الدُّمُوعُ فَتَسِيلَ الدِّمَاءُ فَتَقَرَّحُ الْعُيُونُ. فَلَوْ أَنَّ سُفُنًا أُزْجِيَتْ فِيهَا لَجرَت”.

Al-Hafiz Abu Ya’la Al-Mausuli mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Abdus Samad ibnu Abu Khaddasy, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Jubair, dari Ibnul Mubarak, dari Imran ibnu Zaid; telah menceritakan kepada kami Yazid Ar-Raqqasyi, dari Anas ibnu Malik yang mengatakan bahawa ia pernah mendengar Rasulullah Saw. bersabda: Hai manusia, menangislah kalian. Jika kalian tidak dapat menangis, maka berpura-pura menangislah, kerana sesungguhnya peng­huni neraka itu akan terus menangis hingga air mata mereka mengalir ke wajahnya bagaikan air pancuran. Bila air mata mereka habis, maka yang mengalir adalah darah, dan mata mereka bernanah. Seandainya perahu-perahu dilayarkan pada air mata mereka, niscaya akan dapat berlayar (kerana banyaknya air mata mereka seperti lautan).

Ibnu Majah telah meriwayatkannya melalui hadis Al-A’masy, dari Yazid Ar-Raqqasyi dengan sanad yang sama.

 

جَزاءً بِما كانوا يَكسِبونَ

sebagai pembalasan dari apa yang selalu mereka kerjakan.

Semua yang diancam kepada mereka, dan yang akan dikenakan kepada mereka adalah sebagai balasan atas segala perbuatan mereka yang kufur dan nifak. Mereka memang layak dapat segala azab itu. Bukannya Allah menzalimi mereka tapi mereka sendiri yang menzalimi diri mereka sendiri.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 009: Tawbah and tagged . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s