Tafsir Surah Tawbah Ayat 69 – 70 (Ajak munafik masuk Islam)

Ayat 69:

كَالَّذينَ مِن قَبلِكُم كانوا أَشَدَّ مِنكُم قُوَّةً وَأَكثَرَ أَموالًا وَأَولادًا فَاستَمتَعوا بِخَلاقِهِم فَاستَمتَعتُم بِخَلاقِكُم كَمَا استَمتَعَ الَّذينَ مِن قَبلِكُم بِخَلاقِهِم وَخُضتُم كَالَّذي خاضوا ۚ أُولٰئِكَ حَبِطَت أَعمالُهُم فِي الدُّنيا وَالآخِرَةِ ۖ وَأُولٰئِكَ هُمُ الخاسِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[You disbelievers are] like those before you; they were stronger than you in power and more abundant in wealth and children. They enjoyed their portion [of worldly enjoyment], and you have enjoyed your portion as those before you enjoyed their portion, and you have engaged [in vanities] like that in which they engaged. [It is] those whose deeds have become worthless in this world and in the Hereafter, and it is they who are the losers.

(MALAY)

(keadaan kamu hai orang-orang munafik dan musyrikin) adalah seperti keadaan orang-orang sebelum kamu, mereka lebih kuat daripada kamu, dan lebih banyak harta dan anak-anaknya dari kamu. Maka mereka telah menikmati bahagian mereka, dan kamu telah menikmati bahagian kamu sebagaimana orang-orang yang sebelummu menikmati bahagian mereka, dan kamu mempercakapkan (hal yang bathil) sebagaimana mereka mempercakapkannya. Mereka itu amalannya menjadi sia-sia di dunia dan di akhirat; dan mereka itulah orang-orang yang merugi.

 

كَالَّذينَ مِن قَبلِكُم

adalah seperti keadaan orang-orang sebelum kamu, 

Ada jumlah muqaddar dalam ayat ini: kamu orang kafir (termasuk yang munafik), perangai kamu sama macam orang kafir dulu; ini menunjukkan yang mereka bukan jenis baru, tapi sama sahaja dengan orang-orang sebelum mereka.

Ada pendapat yang mengatakan, yang dimaksudkan adalah Bani Israil, seperti sabda Rasulullah SAW:

قَالَ ابْنُ جُرَيْج: وَأَخْبَرَنِي زِيَادُ بْنُ سَعْدٍ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ زَيْدِ بْنِ مُهَاجِرٍ، عَنْ سَعِيدُ بْنُ أَبِي سَعِيدٍ المَقْبُري، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ، لَتَتَّبِعُنَّ سَنَن الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ، شِبْرًا بِشِبْرٍ، وَذِرَاعًا بِذِرَاعٍ، وَبَاعًا بِبَاعٍ، حَتَّى لَوْ دَخَلُوا جُحْر ضَبٍّ لَدَخَلْتُمُوهُ”. قَالُوا: وَمَنْ هُمْ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ أَهْلُ الْكِتَابِ؟ قَالَ: “فَمَه”

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada Ziyad ibnu Sa’d, dari Muhammad ibnu Ziyad ibnu Muhajir, dari Sa’id ibnu Abu Sa’id Al-Maqbari, dari Abu Hurairah r.a. yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Demi Tuhan yang jiwa aku berada di dalam genggaman-Nya, sungguh kalian akan mengikuti sunnah (perilaku) orang-orang yang sebelum kalian sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, dan sedepa demi sedepa; sehingga jika mereka memasuki liang biawak, nescaya kalian akan memasukinya pula. Para sahabat bertanya.”Wahai Rasulullah, siapakah mereka itu? Apakah mereka adalah kaum Ahli Kitab?” Rasulullah Saw. menjawab, “Lalu siapa lagi kalau bukan mereka?”

 

كانوا أَشَدَّ مِنكُم قُوَّةً وَأَكثَرَ أَموالًا وَأَولادًا

mereka lebih kuat daripada kamu, dan lebih banyak harta dan anak-anaknya dari kamu. 

Cuma bezanya, orang-orang kafir dulu lebih hebat dari kamu. Samada dalam kekuatan tubuh badan, harta dan anak-anak. ‘Anak-anak’ itu juga boleh ditafsirkan sebagai pengikut-pengikut mereka. Mereka itu lagi hebat dari musyrikin dan juga puak munafik itu.

 

فَاستَمتَعوا بِخَلاقِهِم

Maka mereka telah menikmati bahagian mereka, 

Orang-orang kafir yang dulu telah menikmati bahagian yang mereka dapat dari dunia mereka. Mereka bersenang-senang dengan apa yang mereka ada, samada dari kekuatan tubuh badan, harta dan anak pinak. Mereka hanya menikmati kesenangan dunia sahaja tanpa memikirkan tentang agama dan nasib mereka di akhirat kelak. Bagaimana pula dengan kamu?

 

فَاستَمتَعتُم بِخَلاقِكُم كَمَا استَمتَعَ الَّذينَ مِن قَبلِكُم بِخَلاقِهِم

dan kamu telah menikmati bahagian kamu sebagaimana orang-orang yang sebelummu menikmati bahagian mereka,

Kamu pun sedang menikmati juga bahagian yang kamu dapat dari dunia ini. Itu sahaja yang kamu fikirkan. Itu sahaja yang kamu kejar dan kamu luangkan masa kamu. Apa yang kamu lakukan itu sama sahaja macam golongan kafir dulu yang menikmati pemberian dari Allah dengan bahagian yang Allah tetapkan.

 

وَخُضتُم كَالَّذي خاضوا

dan kamu mempercakapkan (hal yang bathil) sebagaimana mereka mempercakapkannya.

Dan kamu bercakap sama macam mereka cakap juga. Iaitu cakap dalam perkara bathil. Kalau bercakap tentang perkara yang benar, tidak mengapalah juga. Tapi pagi petang kamu bercakap dalam syirik dan bidaah.

 

أُولٰئِكَ حَبِطَت أَعمالُهُم فِي الدُّنيا وَالآخِرَةِ

Mereka itu amalannya menjadi sia-sia di dunia dan di akhirat;

Segala amalan mereka akan gugur lenyap, tidak ada nilai. Termasuk amalan yang baik pun. Memang mereka pun ada buat baik juga, tapi tidak ada nilai kerana mereka kufur. Segala amalan mereka walaupun yang baik, tidak dikira sebagai pahala di akhirat.

Begitulah kalau buat amalan yang syirik dan amalan bidaah. Tidak ada nilai.

Kalau buat amalan syirik, memang tidak ada nilai, malah dapat dosa sahaja.

Kalau buat amalan bidaah, pun tidak ada nilai dan hanya dapat dosa sahaja. Walaupun ramai yang menyangka yang ia adalah amalan yang baik.

Kalau buat amalan yang baik, ikut sunnah, pun tidak ada nilai. Kerana untuk amalan yang baik itu diterima, ia mestilah dilakukan oleh mereka yang beriman sempurna. Kalau kufur, ada buat syirik, maka segala amalan tidak ada nilai.

 

وَأُولٰئِكَ هُمُ الخاسِرونَ

dan mereka itulah orang-orang yang merugi.

Mereka itu rugi sebab tidak ada peluang kedua untuk memperbetulkan usaha mereka selama mereka di dunia. Kalau di akhirat baru tahu yang amalan mereka selama ini syirik, bidaah dan tidak diterima, tidak ada peluang untuk pulang ke dunia dan buat balik amalan yang benar. Maka kita selama kita masih hidup di dunia ini, kenalah berhati-hati. Jangan pakai buat sahaja amalan yang diajar oleh guru-guru, ustaz-ustaz kita. Takut kalau kita terima sahaja tanpa usul periksa samada ianya benar atau tidak, buat rugi sahaja. Maaf, kita terpaksa beritahu tentang perkara ini kerana ini adalah kewajipan kita. Kerana kalau kita beritahu, semakin banyak yang terpesong.

Malangnya, masyarakat kita jahil tentang agama. Maka, kalau diberikan sesuatu amalan itu dari ‘ustaz’, mereka sangka, tentulah ia sudah benar, kerana ustaz yang bagi. Tapi belum tentu lagi. Ustaz pun banyak jenis ustaz. Ada ustaz yang jenis Sunnah dan ada yang mengamalkan bidaah. Dan amat banyak sekarang ini. Janganlah kita nak berbaik sangka sangat sampai kita menggadaikan agama kita.

Maklumat agama sekarang senang untuk diperolehi. Nak belajar senang dan nak tanya pendapat pun senang. Nak cari rujukan pun senang kerana maklumat sekarang di hujung jari sahaja. Gunakanlah kelebihan dan kemudahan yang Allah berikan ini untuk kebaikan, untuk mendapatkan ilmu. Bukan untuk beramah mesra di internet sahaja dan buang masa. Itu pun rugi juga, rugi masa dan rugi pahala.


 

Ayat 70: Ayat takhwif duniawi. Selalunya takhwif dunia ada dalam surah-surah Makkiah. Kerana surah-surah itu untuk mengajak orang kafir ke dalam Islam. Tapi sekarang diulang ayat-ayat yang sebegitu dalam surah Tawbah yang Madaniah kerana hendak mengajar puak munafik ke dalam Islam. Kerana sesungguhnya mereka belum muslim lagi.

أَلَم يَأتِهِم نَبَأُ الَّذينَ مِن قَبلِهِم قَومِ نوحٍ وَعادٍ وَثَمودَ وَقَومِ إِبراهيمَ وَأَصحابِ مَديَنَ وَالمُؤتَفِكاتِ ۚ أَتَتهُم رُسُلُهُم بِالبَيِّناتِ ۖ فَما كانَ اللَّهُ لِيَظلِمَهُم وَلٰكِن كانوا أَنفُسَهُم يَظلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Has there not reached them the news of those before them – the people of Noah and [the tribes of] ‘Aad and Thamūd and the people of Abraham and the companions [i.e., dwellers] of Madyan and the towns overturned?1 Their messengers came to them with clear proofs. And Allāh would never have wronged them, but they were wronging themselves.

  • i.e., those to which Lot was sent and which earned for themselves Allāh’s punishment. See 11:8283.

(MALAY)

Tidakkah datang kepada mereka berita penting tentang orang-orang yang sebelum mereka, (yaitu) kaum Nuh, ‘Aad, Tsamud, kaum Ibrahim, penduduk Madyan dan negeri yang telah ditelungkup? Telah datang kepada mereka rasul-rasul dengan membawa keterangan yang nyata, maka Allah tidaklah sekali-kali menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri.

 

أَلَم يَأتِهِم نَبَأُ الَّذينَ مِن قَبلِهِم

Tidakkah datang kepada mereka berita penting tentang orang-orang yang sebelum mereka,

Tak sampaikah kepada mereka berita orang-orang sebelum mereka? Iaitu puak-puak yang tidak menerima ajakan dakwah Rasul mereka sampai mereka telah diberikan dengan azab semasa mereka di dunia lagi? Sepatutnya sudah sampailah.

 

قَومِ نوحٍ وَعادٍ وَثَمودَ وَقَومِ إِبراهيمَ

kaum Nuh, ‘Aad, Tsamud, kaum Ibrahim,

Kemudian disenaraikan beberapa kaum yang telah dimusnahkan dulu sebagai contoh. Kisah-kisah mereka ini ada banyak disebut dalam surah dan ayat-ayat yang lain. Kaum Nabi Nuh dan azab yang menimpa mereka berupa banjir besar yang menenggelamkan semua penduduk bumi, kecuali orang-orang yang beriman kepada Nabi Nuh a.s.

Kaum’ Ad, bagaimana mereka dihancurkan dan dibinasakan dengan angin yang membinasakan, karena mereka telah, mendustakan Nabi Hud a.s.

Kaum Tsamud, bagaimana mereka diazab dengan teriakan yang keras, kerana mereka telah mendustakan Nabi mereka (yaitu Nabi Saleh a.s.) dan menyembelih untanya.

Di dalam ayat ini, diberitahu yang Nabi Ibrahim juga ada kaum yang baginda telah diutus, akan tetapi kita tidak tahu apakah kaum itu. Kerana tidak ada riwayat nama kaum baginda itu. Cuma disebut ‘kaum Nabi Ibrahim’.

 

وَأَصحابِ مَديَنَ وَالمُؤتَفِكاتِ

penduduk Madyan dan negeri yang telah ditelungkup?

Penduduk Madyan, mereka adalah kaum Nabi Syu’aib a.s., bagai­mana mereka ditimpa gempa dan ditimpa azab pada hari mereka dinaungi awan.

Juga penduduk dan daerah yang diterbalikkan kampung mereka. Maksud المُؤتَفِكاتِ adalah ‘diterbalikkan’, seperti penjual burger membalikkan burger. Siapakah mereka? Itulah kaum Nabi Luth. Negeri mereka telah diangkat ke langit dan diterbalikkan dan dihumban masuk ke dalam tanah. Kisah mereka ini ada dalam surah yang lain.

 

أَتَتهُم رُسُلُهُم بِالبَيِّناتِ

Telah datang kepada mereka rasul-rasul dengan membawa keterangan yang nyata,

Mereka itu telah didatang dengan Rasul-rasul mereka yang membawa dalil bukti. Bukannya mereka datang dengan tangan kosong. Dalil itu punya terang, bukan berbelit-belit.

Maka begitulah juga dengan Nabi Muhammad. Mereka diingatkan yang Nabi Muhammad SAW juga ada bersama mereka, dan baginda datang bawa dalil bukti yang jelas nyata. Bukannya baginda bercakap dalam bahasa asing atau baginda cakap berbelit sampai mereka tidak boleh faham.

Ini mengingatkan kita apabila berdakwah, kena beri dalil. Dan dalil itu kenalah terang. Bukannya berbelit-belit. Cakap dengan mudah dan tepat sahaja. Tak perlu nak sorok-sorok. Masalahnya, ada guru agama yang tak berani bercakap perkara yang benar. Kadangkala mereka cakap, tapi mereka sorok dalam percakapan mereka. Dan ada yang tidak faham. Kerana bukanlah semua masyarakat kita pandai-pandai belaka, boleh baca yang ‘tersirat’. Jadi cakap terus sahajalah. Bagi mereka senang faham. Tidak ada alasan kalau mereka tolak. Kalau mereka tolak, itu memang kerana mereka degil sahaja. Janji kita sudah sampaikan.

 

فَما كانَ اللَّهُ لِيَظلِمَهُم وَلٰكِن كانوا أَنفُسَهُم يَظلِمونَ

maka Allah tidaklah sekali-kali menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri.

Ini adalah perkara penting yang kita kena ingat. Memang banyak disebut tentang kaum-kaum yang telah dihancurkan, diazab dengan teruk sekali. Mungkin ada yang bila baca, terutama orang kafir, mereka akan kata: Tuhan jenis apa ini? Oleh itu kita kena faham dan yakin bahawa Allah tidak sekali-kali menzalimi mereka walaupun mereka dihancurkan.

Allah tidak zalim kerana mereka sendiri yang menzalimi diri mereka sendiri kerana peluang yang Allah beri adalah sama sahaja. Dengan segala yang Allah berikan kepada mereka, mereka masih juga tidak terima ajaran tauhid? Memang tidak patut. Memang mereka patut kena.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 009: Tawbah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s