Tafsir Surah Tawbah Ayat 51 – 54 (Hakikat musibah)

Ayat 51: Allah ajar Nabi Muhammad bagaimana hendak menjawap dakwaan puak munafik dalam ayat sebelum ini. Apabila melihat umat Islam kena musibah, kalah dalam perang, munafikin kata mereka telah buat tindakan awal dengan tidak keluar perang, sebab itulah mereka selamat dari musibah itu. Allah ajar bagaimana nak jawap fahaman sesat mereka itu.

قُل لَن يُصيبَنا إِلّا ما كَتَبَ اللَّهُ لَنا هُوَ مَولانا ۚ وَعَلَى اللَّهِ فَليَتَوَكَّلِ المُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Never will we be struck except by what Allāh has decreed for us; He is our protector.” And upon Allāh let the believers rely.

(MALAY)

Katakanlah: “Sekali-kali tidak akan menimpa kita melainkan apa yang telah ditetapkan Allah untuk kita. Dialah Pelindung kita, dan hanya kepada Allah orang-orang yang beriman harus bertawakal”.

 

قُل لَن يُصيبَنا إِلّا ما كَتَبَ اللَّهُ لَنا

Katakanlah: “Sekali-kali tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan Allah untuk kita.

Ini adalah jawap kepada syikayah dalam ayat sebelum ini. Setiap manusia tidak sunyi dari ditimpa musibah kerana kita adalah manusia dan itu adalah ujian dan juga boleh jadi sebagai hukuman. Oleh itu, musibah yang Allah timpakan kepada golongan munafik itu memang musibah sungguh sebagai hukuman untuk mereka. Tetapi kalau musibah itu kena kepada orang beriman, ia bukan musibah tapi sebagai ujian untuk meninggikan darjat. Kerana apabila mereka dikenakan dengan ujian musibah, mereka sabar, dan kerana sabar itu mereka akan dapat pahala. Dan Allah memang akan berikan musibah sekali sekala, kerana kalau tak kena susah, tidaklah dapat pahala sabar. Oleh itu, kesimpulannya, Allah kenakan musibah kepada orang beriman kerana untuk kebaikan mereka juga, kerana Allah nak lihat bagaimana mereka sabar dengan ujian itu, bagaimana mereka berdoa kepada Dia. Dengan ujian itu akan mendekatkan diri mereka dengan Allah dan Allah akan beri pahala jenis sabar. Pahala buat amal dah banyak buat dah, tapi kalau pahala sabar, lain pula. Maka bertambah-tambahlah pahala orang mukmin itu.

Dan kita kena redha dengan musibah itu kerana tidak akan menimpa kita musibah itu kecuali yang Allah telah tetapkan untuk faedah kita. Kita sebagai manusia kena redha dengan segala apa yang Allah kenakan kepada kita. Kerana Dia Tuhan dan kita hambaNya. Oleh sebab itu Nabi Muhammad paling banyak mendapat susah sedangkan baginda yang paling disayangi oleh Allah. Oleh itu, bukanlah Allah beri musibah sebab Allah benci. Oleh itu, kita dapat tahu dari sini bahawa orang mukmin diberitahu yang apa sahaja musibah yang dikenakan kepada kita, ianya adalah ‘rahmat’ untuk kita.  Dan dari lafaz yang digunakan juga kita dapat tahu, kerana kalau ianya untuk kebaikan kita, digunakan lafaz  لَنا seperti yang digunakan dalam ayat ini dan kalau ianya sesuatu yang buruk untuk kita, digunakan pula lafaz علينا.

Begitu jugalah dalam kehidupan kita seharian. Apa-apa sahaja yang terjadi dalam dalam taqdir Allah, tapi malangnya ramai yang seperti susah untuk menerimanya. Kalau musibah terjadi kepada mereka, samada mereka sakit, terkena penyakit yang tidak ada sembuhnya, mereka seolah-olah menyalahkan Allah kerana mengenakan penyakit itu kepada mereka. Sedangkan itu semua adalah taqdir Allah dan kita boleh mempersoalkannya.

 

هُوَ مَولانا

Dialah Pelindung kita,

Dan kalau kita susah kerana mendapat musibah, maka hadapkan wajah kepadaNya kerana Dialah pelindung kita. Dialah sahaja tempat kita minta tolong kerana Dia sahaja yang mampu untuk beri pertolongan. Allah suka kalau kita minta tolong kepadaNya.

 

وَعَلَى اللَّهِ فَليَتَوَكَّلِ المُؤمِنونَ

dan hanya kepada Allah orang-orang yang beriman harus bertawakal”.

Sebagai seorang mukmin, kena tawakal kepada Allah. Maknanya kita buat yang terbaik dan kemudian kita serah kepada Allah. Kita jalankan jihad dengan cara terbaik yang kita boleh lakukan, gunakan segala strategi yang kita, segala taktik dan teknik yang ada, kemudian setelah kita lakukan, kita serah kepada Allah. Kerana semua keputusan di tangan Allah. Allah lah yang menentukan samada segala usaha kita menjadi atau tidak.


 

Ayat 52: Ini jawapan kepada syikayah lagi. Jawapan kepada hujah puak munafik.

قُل هَل تَرَبَّصونَ بِنا إِلّا إِحدَى الحُسنَيَينِ ۖ وَنَحنُ نَتَرَبَّصُ بِكُم أَن يُصيبَكُمُ اللَّهُ بِعَذابٍ مِن عِندِهِ أَو بِأَيدينا ۖ فَتَرَبَّصوا إِنّا مَعَكُم مُتَرَبِّصونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Do you await for us except one of the two best things [i.e., martyrdom or victory] while we await for you that Allāh will afflict you with punishment from Himself or at our hands? So wait; indeed we, along with you, are waiting.”

(MALAY)

Katakanlah: “tidak ada yang kamu tunggu-tunggu bagi kami, kecuali salah satu dari dua kebaikan. Dan Kami menunggu-nunggu bagi kamu bahawa Allah akan menimpakan kepadamu azab (yang besar) dari sisi-Nya, atau dengan perantaraan tangan kami. Sebab itu tunggulah, sesungguhnya kami menunggu-nunggu bersamamu”.

 

قُل هَل تَرَبَّصونَ بِنا إِلّا إِحدَى الحُسنَيَينِ

Katakanlah: “tidak ada yang kamu tunggu-tunggu bagi kami, kecuali salah satu dari dua kebaikan.

Yang mereka nak tunggu-tunggu dan lihat apa yang akan kena kepada puak mukmin itu kenapa? Mereka nak tunggu lihat kalau ada keburukan kena kepada pihak mukmin. Tapi Allah kata apa-apa yang terjadi, itu adalah salah satu dari kebaikan: kalau mati di medan pertempuran pun, itu adalah mati syahid dan itu adalah baik; dan kalau menang dan dapat meneruskan hidup, akan dapat harta rampasan dan kejayaan perang – ini pun baik juga.

Puak munafik sahaja yang kata kalau mereka kalah, itu adalah musibah, tapi sebenarnya syahid adalah jalan pintas ke syurga. Lafaz رَبَّص bermaksud menunggu, tapi lebik spesifiknya bermaksud menunggu sesuatu untuk menjadi lebih baik. Lafaz yang sama digunakan untuk wanita yang telah bercerai, dimana mereka pun kena tunggu juga. Dan selepas habis tempoh iddah itu, keadaan menjadi baik bagi mereka. Oleh itu, lafaz ini digunakan sesuai dalam ayat ini, kerana yang ditunggu-tunggu itu adalah cuma salah satu dari kebaikan: samada menang atau mati syahid.

 

وَنَحنُ نَتَرَبَّصُ بِكُم

Dan Kami menunggu-nunggu bagi kamu

Katakan juga kepada mereka: kalau kamu tunggu lihat apa yang terjadi kepada kami, kami pun tunggu apa yang akan terjadi untuk kamu.

 

أَن يُصيبَكُمُ اللَّهُ بِعَذابٍ مِن عِندِهِ أَو بِأَيدينا

bahawa Allah akan menimpakan kepadamu azab (yang besar) dari sisi-Nya, atau dengan perantaraan tangan kami.

Dan yang ditunggu tentang orang munafik itu pun dua juga: Samada Allah sendiri timpakan azab atas kamu;

Atau azab azab itu disampaikan dengan tangan kami, iaitu kami yang pancung kamu dalam medan perang.

Jadi untuk mereka pun ada kemungkinan juga. Cuma tidak pernah ada pertempuran darah antara puak mukmin dan puak munafik. Tapi amaran tetap kena diberikan kepada mereka. Nabi tidak benarkan orang mukmin bunuh orang munafik. Kerana nanti akan dikatakan Nabi suruh bunuh umat baginda pula.

 

فَتَرَبَّصوا إِنّا مَعَكُم مُتَرَبِّصونَ

Sebab itu tunggulah, sesungguhnya kami menunggu-nunggu bersamamu”.

Oleh itu kalau kamu nak tunggu tanpa pergi berjihad, tunggulah. Kami yang mukmin pun akan tunggu juga bersama kamu. Kami tidaklah tunggu sahaja, kami akan tetap pergi berjihad.


 

Ayat 53: Ini pula ayat zajrun dari segi infak.

قُل أَنفِقوا طَوعًا أَو كَرهًا لَن يُتَقَبَّلَ مِنكُم ۖ إِنَّكُم كُنتُم قَومًا فاسِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Spend willingly or unwillingly; never will it be accepted from you. Indeed, you have been a defiantly disobedient people.”

(MALAY)

Katakanlah: “Nafkahkanlah hartamu, baik dengan sukarela ataupun dengan terpaksa, namun nafkah itu sekali-kali tidak akan diterima dari kamu. Sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang fasik.

 

قُل أَنفِقوا طَوعًا أَو كَرهًا

Katakanlah: “Nafkahkanlah hartamu, baik dengan sukarela ataupun dengan terpaksa, 

Ini adalah ayat teguran kepada pihak munafik kerana mereka tidak infak di jalan Allah. Tapi selepas mereka ditegur kerana mereka tidak berjihad, mereka sudah risau. Untuk menutup kesalahan mereka, mereka datang untuk keluarkan duit untuk beri kepada Nabi untuk digunakan sebagai modal buat jihad.

Allah kata: infaklah samada sukarela atau terpaksa. Mereka sebenarnya tidaklah sukarela nak beri kerana mereka sayang duit mereka, tapi mereka seolah-olah terpaksa untuk tutup kesalahan mereka.

 

لَن يُتَقَبَّلَ مِنكُم

namun nafkah itu sekali-kali tidak akan diterima dari kamu.

Allah kata, kalau mereka infak pun, samada sukarela atau terpaksa, ia tidak diterima. Adakah umat Islam memerlukan harta dan wang untuk berjihad? Sudah tentu kerana jihad memerlukan belanja yang besar. Tapi Allah tidak memerlukan infak dari puak munafik itu. Allah tidak akan terima infak mereka. Kalau mereka infak pun, infak itu habis begitu sahaja kerana mereka tidak beriman. Kerana infak yang diterima sebagai pahala adalah dari mereka yang beriman.

 

إِنَّكُم كُنتُم قَومًا فاسِقينَ

Sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang fasik.

Allah kata orang munafik itu sebenarnya kaum yang fasik. Lafaz ‘fasik’ dalam ayat ini bermaksud ‘kafir’. Tidak diterima infak dari mereka kerana mereka itu kafir sebenarnya, bukan sebab apa. Walaupun pada zahirnya mereka nampak muslim tapi mereka bukan muslim, kerana mereka tidak beriman.


 

Ayat 54: Ini adalah huraian bagi maksud ‘fasik’ yang disebut dalam ayat sebelum ini. Ini juga adalah sebab kenapa Allah tidak terima infak mereka.

وَما مَنَعَهُم أَن تُقبَلَ مِنهُم نَفَقاتُهُم إِلّا أَنَّهُم كَفَروا بِاللَّهِ وَبِرَسولِهِ وَلا يَأتونَ الصَّلاةَ إِلّا وَهُم كُسالىٰ وَلا يُنفِقونَ إِلّا وَهُم كارِهونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And what prevents their expenditures from being accepted from them but that they have disbelieved in Allāh and in His Messenger and that they come not to prayer except while they are lazy and that they do not spend except while they are unwilling.

(MALAY)

Dan tidak ada yang menghalangi mereka untuk diterima dari mereka nafkah-nafkahnya melainkan kerana mereka kafir kepada Allah dan Rasul-Nya dan mereka tidak mengerjakan sembahyang, melainkan dengan malas dan tidak (pula) menafkahkan (harta) mereka, melainkan dengan rasa enggan.

 

وَما مَنَعَهُم أَن تُقبَلَ مِنهُم نَفَقاتُهُم إِلّا أَنَّهُم كَفَروا بِاللَّهِ وَبِرَسولِهِ

Dan tidak ada yang menghalangi mereka untuk diterima dari mereka nafkah-nafkahnya melainkan kerana mereka kafir kepada Allah dan Rasul-Nya

Kerana mereka kufur kepada Allah dan rasul. Kerana akidah mereka tidak betul kepada Allah dan Nabi. Itulah sebabnya kita katakan lafaz ‘fasik’ itu bermaksud ‘kufur’. Kalau kufur, tidak ada maknanya infak mereka itu. Macam orang kafir yang derma duit mereka juga. Memang mereka buat benda yang baik, tapi adakah mereka akan dapat pahala dari derma mereka itu? Tidak kerana syarat utama tidak ada – iman.

 

وَلا يَأتونَ الصَّلاةَ إِلّا وَهُم كُسالىٰ

dan mereka tidak mengerjakan sembahyang, melainkan dengan malas

Dan dari segi amalan, mereka datang solat dengan malas. Mereka datang juga solat berjemaah dengan para sahabat lain, tapi mereka datang kerana terpaksa. Oleh itu mereka solat dengan malas, macam terpaksa sahaja, buat sambil lewa sahaja. Ini adalah kerana mereka tidak ada keinginan untuk merapatkan diri kepada Allah. Mereka buat ibadat kerana nak menunjuk sahaja kononnya mereka itu muslim.

Inilah tanda-tanda munafik. Jadi takut sangat kalau kita pun malas dengan solat kita. Jadi kita kena perhatikan balik solat kita, adakah kita buat dengan bersemangat atau kita buat kerana terpaksa sahaja? Pergerakan kita pun sambil lewa sahaja, lafaz disebut tidak bersemangat. Kerana kalau ada, itu adalah tanda kita pun ada sifat-sifat munafik.

 

وَلا يُنفِقونَ إِلّا وَهُم كارِهونَ

dan tidak (pula) menafkahkan (harta) mereka, melainkan dengan rasa enggan.

Mereka ada juga infak, tapi mereka keluarkan duit itu dalam keadaan mereka tidak suka, kerana terpaksa. Ini juga adalah syarat yang perlu dipenuhi untuk diterima infak kita – kena ada ikhlas. Sikit atau banyak perkara kedua, tapi yang penting kena ikhlas.

Beginilah sikat kita dengan sedekah, bukan? Kita memang sayangkan duit kita kerana kita telah bekerja, berusaha untuk mendapatkannya. Tapi kita pun sedar yang duit gaji kita itu akan habis juga akhirnya. Tapi adakah kita perasan bagaimana kita habiskan duit kita itu? Kadang-kadang pada tempat yang tidak penting pun. Tapi kerana kita belanjakan untuk diri kita, kita tidak kisah pun. Kadang habis beratus dan beribu, tapi tidak kisah. Tapi, bandingkan kalau kita nak infak, kalau sepuluh dua puluh pun sudah berkira, bukan?

Maka, kita kena mulakan dari mula lagi. Kita kena gerakkan anak-anak kita untuk suka infak, beri sedekah dan tolong orang lain. Kita kena beritahu mereka yang apa sahaja yang kita beri, Allah akan balas dengan lebih lagi. Kita kena yakin yang apa yang kita sedekahkan itu tidak akan menjadikan kita miskin, malahan ianya akan menambahkan harta kita, samada kita sedar atau tidak.

Banyak sekali ayat-ayat tentang infak dalam Quran dan juga dalam hadis. Semoga kita mengambil pengajaran dari ayat-ayat itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 009: Tawbah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s