Tafsir Surah Tawbah Ayat 39 – 40 (Abu Bakr dengan Nabi dalam Gua)

Ayat 39: Takhwif duniawi. Balasan kalau tidak menjalankan kewajiban jihad qital.

إِلّا تَنفِروا يُعَذِّبكُم عَذابًا أَليمًا وَيَستَبدِل قَومًا غَيرَكُم وَلا تَضُرّوهُ شَيئًا ۗ وَاللَّهُ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If you do not go forth, He will punish you with a painful punishment and will replace you with another people, and you will not harm Him at all. And Allāh is over all things competent.

(MALAY)

Jika kamu tidak berangkat untuk berperang, niscaya Allah menyiksa kamu dengan siksa yang pedih dan digantinya (kamu) dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan dapat memberi kemudharatan kepada-Nya sedikitpun. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

 

إِلّا تَنفِروا يُعَذِّبكُم عَذابًا أَليمًا

Jika kamu tidak berangkat untuk berperang, niscaya Allah menyiksa kamu dengan siksa yang pedih 

Allah memberi ancaman kepada mereka: sekiranya mereka tidak ingin untuk berjihad apabila diseru, nescaya akan dikenakan dengan azab yang pedih. Kalau kamu takutkan kerugian di dunia, atau kamu takut dengan tentera musuh, azab dari Allah lagi besar.

 

 وَيَستَبدِل قَومًا غَيرَكُم

dan digantinya (kamu) dengan kaum yang lain, 

Allah sambung lagi ancaman: Dia akan matikan kamu dan ganti dengan kaum lain, untuk bela jihad. Kaum muslimin yang baru itu akan taat untuk melakukan jihad. Perkara yang sama juga ada disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{إِنْ تَتَوَلَّوْا يَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ ثُمَّ لَا يَكُونُوا أَمْثَالَكُمْ}

dan jika kalian berpaling, niscaya Dia akan mengganti (kalian) dengan kaum yang lain; dan mereka tidak akan seperti kalian (ini). (Muhammad: 38)

Lihatlah ancaman Allah kepada para sahabat. Amat keras sekali. Sedangkan mereka telah banyak jasa kepada agama dah. Bandingkan dengan kita yang tidak buat apa-apa pun lagi. Kalau Allah boleh gantikan mereka, apatah lagi kita?

Dan memang Allah pernah tukarkan puak Islam dengan kaum yang lain. Pernah puak Tartar menyerang kerajaan Islam sampai hancurkan terus kerajaan Islam itu. Kerana mereka telah jadi lemah dan tidak hiraukan tentang agama dan dakwah. Kemudian puak Tartar itu pula yang jadi muslim. Begitu juga, sebelum Nabi Muhammad diangkat menjadi Rasul, tampuk Islam dipegang oleh Bani Israil. Mereka lah muslim waktu itu patutnya. Tapi kita pun tahu bagaimana mereka telah sesat dan tidak menjalankan agama seperti yang sepatutnya. Maka mereka telah ditukar ganti dengan kaum yang baru.

 

وَلا تَضُرّوهُ شَيئًا ۗ

dan kamu tidak akan dapat memberi kemudharatan kepada-Nya sedikitpun. 

Kalau kita umat Islam tidak berjihad, kita tidak bahayakan Allah pun. Kita sendiri yang membahayakan diri kita sendiri.

 

وَاللَّهُ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Allah boleh buat apa sahaja yang Dia hendak. Kalau kita tidak mahu jaga agama Dia, Dia boleh sahaja gantikan dengan orang lain yang akan menjaganya.


 

Ayat 40:

إِلّا تَنصُروهُ فَقَد نَصَرَهُ اللَّهُ إِذ أَخرَجَهُ الَّذينَ كَفَروا ثانِيَ اثنَينِ إِذ هُما فِي الغارِ إِذ يَقولُ لِصاحِبِهِ لا تَحزَن إِنَّ اللَّهَ مَعَنا ۖ فَأَنزَلَ اللَّهُ سَكينَتَهُ عَلَيهِ وَأَيَّدَهُ بِجُنودٍ لَم تَرَوها وَجَعَلَ كَلِمَةَ الَّذينَ كَفَرُوا السُّفلىٰ ۗ وَكَلِمَةُ اللَّهِ هِيَ العُليا ۗ وَاللَّهُ عَزيزٌ حَكيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If you do not aid him [i.e., the Prophet ()] – Allāh has already aided him when those who disbelieved had driven him out [of Makkah] as one of two,¹ when they were in the cave and he [i.e., Muḥammad ()] said to his companion, “Do not grieve; indeed Allāh is with us.” And Allāh sent down His tranquility upon him and supported him with soldiers [i.e., angels] you did not see and made the word² of those who disbelieved the lowest,³ while the word of Allāh – that is the highest. And Allāh is Exalted in Might and Wise.

  • The second was his companion, Abū Bakr.
  • i.e., their claims and slogans.
  • i.e., degraded and dishonored.

(MALAY)

Jikalau kamu tidak menolongnya (Muhammad) maka sesungguhnya Allah telah menolongnya (iaitu) ketika orang-orang kafir (musyrikin Mekah) mengeluarkannya (dari Mekah) sedang dia salah seorang dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu dia berkata kepada temannya: “Janganlah kamu berduka cita, sesungguhnya Allah beserta kita”. Maka Allah menurunkan ketenangan-Nya ke atasnya dan membantunya dengan tentera yang kamu tidak melihatnya, dan menjadikan kalimah orang-orang kafir itulah yang rendah. Dan kalimat Allah itulah yang tinggi. Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

 

إِلّا تَنصُروهُ فَقَد نَصَرَهُ اللَّهُ

Jikalau kamu tidak menolongnya (Muhammad) maka sesungguhnya Allah telah menolongnya

Ada jumlah muqaddar di sini. Kena dijelaskan dengan ditambah lafaz, jika tidak, akan susah untuk faham. Allah hendak memberitahu, jika umat Islam tidak mahu tolong agama Allah dengan tolong Rasulullah, Allah telah tolong Nabi. Dan Allah akan tetap tolong baginda. Sepatutnya umat Islam membantu Rasulullah menjalankan misi baginda kerana misi itu dibebankan oleh Allah. Tapi kalau tak tolong, yang ruginya adalah umat, kerana Allah beri peluang untuk umat Islam membantu supaya mendapat habuan dari bantuan itu. Tapi kalau tak tolong, Allah sendiri pun sudah cukup untuk membantu baginda.

 

إِذ أَخرَجَهُ الَّذينَ كَفَروا

ketika orang-orang kafir (musyrikin Mekah) mengeluarkannya

Allah beri contoh bagaiman Dia pernah bantu baginda. Iaitu ketika baginda dihalau keluar oleh Kafir Mekah, sehingga baginda terpaksa keluar berhijrah ke Madinah. Kerana musyrikin Mekah telah bermesyuarat di Darun Nadwah (tempat mereka bersidang) dan mereka telah membuat keputusan samada hendak bunuh, tangkap atau usir baginda dari bumi Mekah.

 

ثانِيَ اثنَينِ

sedang dia salah seorang dari dua orang

Ketika baginda melarikan diri itu, baginda berdua sahaja, iaitu dengan Abu Bakr. Abu Bakr lah teman baginda yang bersama-sama melarikan diri, terpaksa menyembunyikan diri dari ditangkap oleh musuh. Waktu itu Musyrikin Mekah sedang mencari-cari baginda dan mereka berdua terpaksa menjalankan helah bagaimana untuk menyelamatkan diri. Keluarga Abu Bakrlah yang banyak membantu.

Ini boleh dipelajari secara lanjut dari sirah Nabi. Cuma perlu ditekankan yang kisah ini perlu ‘pemutihan’ dari yang biasa kita dengar. Selalunya kita sudah biasa dengar yang Nabi Muhammad keluar berhijrah ke Madinah di malam hari, waktu itu Saidina Ali yang menggantikan tempat tidur baginda. Sebenarnya kisah ini tidak benar, kerana berdasarkan hadis yang ada dalam Sahih Bukhari, Nabi berhijrah dari rumah Abu Bakr di siang hari (tengahari). Tapi kisah Saidina Ali itu ditambah dari riwayat Syiah. Mereka memasukkan kisah palsu ini dalam sirah kerana mereka tetap mahu Saidina Ali terlibat dalam sejarah besar ini. Mereka hendak mencapai matlamat mereka, sampaikan mereka sanggup melakukan penipuan dalam sejarah!

 

إِذ هُما فِي الغارِ إِذ يَقولُ لِصاحِبِهِ لا تَحزَن إِنَّ اللَّهَ مَعَنا

ketika keduanya berada dalam gua, di waktu dia berkata kepada temannya: “Janganlah kamu berduka cita, sesungguhnya Allah beserta kita”.

Dalam mereka berdua melarikan diri, mereka telah berlindung di dalam satu gua, untuk menunggu pihak musyrikin yang mencari-cari mereka. Ketika keduanya dalam Gua Thur, musuh telah berada di sekeliling kawasan itu. Perjalanan mereka telah dikepung, sampai mereka kena lari masuk dalam gua menunggu selama tiga hari sampai tidak ada orang keliling mereka lagi. Mereka tidak dapat terus pergi ke Madinah kerana musyrikin telah jaga semua jalan. Ramai yang mencari-cari baginda kerana mereka ditawarkan upah yang lumayan untuk tangkap Nabi; sebab itu ramai yang beriya-iya kejar dan nak tangkap Nabi. Semasa mereka di dalam gua itu, anak Abu Bakr yang bernama Asma’ yang menghantar makanan untuk Nabi dan ayahnya.

Ketika itu tentunya keadaan amat genting. Waktu itulah Nabi Muhammad berkata kepada Abu Bakr seperti yang termaktub dalam ayat ini. Tentang benarkah yang dimaksud ‘seorang lagi teman’ itu adalah Abu Bakr, tidak ada khilaf dari kalangan mufassir yang ianya adalah Abu Bakr. Sebab itulah Imam Malik telah mengeluarkan fatwa, sesiapa yang kata Abu Bakr telah kufur, orang itu telah kufur kerana engkar dengan ayat ini. Jadi bagaimana dengan pendapat Syiah yang mengatakan Abu Bakr telah murtad setelah Nabi Muhammad wafat?

Semasa musyrikin Mekah mencari-cari mereka berdua, mereka memang dekat sangat, sampaikan Abu Bakr boleh nampak kaki-kaki mereka dari dalam gua itu. Beliau berkata kepada baginda: “Seandainya salah deorang dari mereka melihat ke arah bawah kakinya, nescaya dia akan dapat melihat kita berdua”.

Nabi jawap kepada Abu Bakr: “jangan bimbang”. Kita kena faham bahawa memang Abu Bakr waktu itu takut, tapi bukan takut tentang dirinya sendiri tapi dia takut Nabi yang dibunuh. Kerana kalau seseorang itu dikatakan takut, dia ‘takut’ atas diri sendiri, tapi apabila dikatakan ‘bimbang’, maksudnya atas orang lain. Oleh kerana itu, Nabi Muhammad sebenarnya memberitahu kepada Abu Bakr, jangan bimbang atas diri baginda. Nabi Muhammad berkata begitu kerana baginda tahu yang Allah ada bersama mereka berdua.

 

فَأَنزَلَ اللَّهُ سَكينَتَهُ عَلَيهِ

Maka Allah menurunkan ketenangan-Nya ke atasnya

Allah turunkan sakinah ke atas Abu Bakr; kita tafsirkan yang lafaz عَلَيهِ (ke atasnya) itu merujuk kepada Abu Bakr kerana beliau yang rasa bimbang. Sedangkan Nabi tidak bimbang. (Ada juga pendapat yang mengatakan dhomir dalam lafaz عَلَيهِ itu merujuk kepada Nabi Muhammad). Sakinah bermaksud perasaan ketenangan dan Allah berikan kepada beliau kerana dia rasa bimbang dan juga sedih kerana dia melihatkan keadaan Nabi yang diperlakukan sedemikian – sedangkan baginda adalah orang yang paling mulia tapi diperlakukan sedemikian. Dan beliau bimbang kalau Nabi mati, itu tentunya satu kerugian yang amat besar kerana baginda adalah Nabi dan beliau takut Islam tidak berkembang. Oleh kerana semua kerisauan yang dalam hati Abu Bakr itu, maka Allah turunkan ketenangan kepadanya.

 

وَأَيَّدَهُ بِجُنودٍ لَم تَرَوها

dan membantunya dengan tentera yang kamu tidak melihatnya, 

Dan Allah telah kuatkan Nabi dengan tentera yang manusia tidak dapat tengok. Allah telah menurunkan para malaikat untuk membantu baginda semasa di gua itu; dan bukan sahaja di gua itu sahaja, Allah juga menurunkan malaikat di waktu-waktu peperangan lain untuk bantu tentera Muslim. Itu adalah salah satu cara bagaimana Allah bantu baginda Nabi.

 

وَجَعَلَ كَلِمَةَ الَّذينَ كَفَرُوا السُّفلىٰ

dan menjadikan kalimah orang-orang kafir itulah yang rendah.

Maksudnya, Allah telah jadikan akidah orang kafir itu duduk di bawah, rendah. Ia duduk luar dari hati manusia.

 

وَكَلِمَةُ اللَّهِ هِيَ العُليا

Dan kalimat Allah itulah yang tinggi.

Dan Allah menjadikan kalimahNya duduk di tempat yang tinggi. Bukanlah Allah naikkan kalimah itu dari bawah ke atas, kerana kalimah Allah tidak pernah rendah. Kalimat yang dimaksudkan adalah Kalimah Syahadah.

وَاللَّهُ عَزيزٌ حَكيمٌ

Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Allah Maha Perkara, Dia boleh buat apa sahaja yang Dia hendak, dan tidak ada yang dapat mengalahkanNya. Kalau ada yang hendak membunuh agama Islam, bunuh kalimatNya, mereka tidak akan berjaya.

Dan Allah Maha Bijaksana dalam merancang. Segala yang terjadi adalah dalam perancanganNya dan perancanganNya amat teliti dan pasti akan terjadi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 009: Tawbah and tagged . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s