Tafsir Surah Tawbah Ayat 32 – 34 (Ulama yang makan duit masyarakat)

Ayat 32:

يُريدونَ أَن يُطفِئوا نورَ اللَّهِ بِأَفواهِهِم وَيَأبَى اللَّهُ إِلّا أَن يُتِمَّ نورَهُ وَلَو كَرِهَ الكافِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They want to extinguish the light of Allāh with their mouths, but Allāh refuses except to perfect His light, although the disbelievers dislike it.

(MALAY)

Mereka hendak memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan-ucapan) mereka, dan Allah tidak menghendaki selain menyempurnakan cahaya-Nya, walaupun orang-orang yang kafir tidak menyukai.

 

يُريدونَ أَن يُطفِئوا نورَ اللَّهِ بِأَفواهِهِم

Mereka hendak memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut mereka,

Lafaz نورَ اللَّهِ adalah ‘agama Allah’. Allah kaitkan ‘cahaya’ dengan agama Islam kerana agama ini membawa manusia keluar dari kegelapan syirik kepada cahaya tauhid.

Ada puak kufur yang ingin memadamkan agama Allah. Dan mereka hendak melakukannya dengan lidah mereka, iaitu menggunakan proganda dan diayah palsu mereka. Ramai dari kalangan mereka yang mengkritik Islam supaya manusia curiga dengan agama. Mereka menggunakan media massa yang mereka kawal, untuk mencapai hasrat itu, samada dengan berita dunia, dengan filem atau dengan media cetak. Mereka lakukan ini kerana mereka memang benci dengan Islam. Mereka tidak suka apa-apa sahaja yang terlibat dengan Islam. Kalau mereka nampak orang Islam tutup aurat, mereka benci, kalau nampak masjid pun mereka benci juga. Hati mereka tidak puas kalau lihat Islam senang. Kalau tengok ada orang berjambang pun, mereka sudah geram. Allah bandingkan agamaNya dengan cahaya, dan kita pun tahu ada jenis binatang-binatang yang tidak suka cahaya dan kalau ada sikit cahaya pun, mereka tidak suka. Begitulah juga dengan orang-orang kafir yang benci kepada Islam.

Allah mengumpamakan perbuatan mereka itu dengan seseorang yang berkeinginan memadamkan sinar matahari atau cahaya bulan dengan tiupan. Dengan kata lain, hal ini jelas tidak mungkin dan tidak ada jalan untuk itu. Maka demikian pula apa yang disampaikan oleh Allah melalui Rasul-Nya, pasti akan sempurna dan akan menang.

 

وَيَأبَى اللَّهُ إِلّا أَن يُتِمَّ نورَهُ

Allah tidak menghendaki begitu, selain menyempurnakan cahaya-Nya,

Walaupun mereka berusaha dengan teruk sekali, tetapi Allah enggan menghidupkan kehendak mereka. Allah takkan menjayakan rancangan mereka itu. Maka biarlah apa yang mereka hendak lakukan kerana ianya tidak akan berjaya. Jangan kita kelam kabut. Jangan kita melatah dan melompat apabila ada orang yang mengutuk Islam, caci Islam di media massa dan sebagainya. Itu adalah cubaan mereka sahaja dan Allah tidak akan menjayakannya. Tawakal kepada Allah sahaja.

Allah tetap akan menyempurnakan cahayaNya jika ada di kalangan hambaNya yang ingin menghidupkan agama. Maksud  يَأبَى اللَّهُ itu adalah Allah pasti akan menjadikannya realiti. Maknanya, kita kena jalankan kerja kita lah untuk menghidupkan agama Allah ini. Kenalah kita mengamalkan Islam dengan benar dan kenalah kita sampaikan Islam ini kepada manusia yang lain. Allah nak kita mulakan sahaja, dan Dia akan tolong.

 

وَلَو كَرِهَ الكافِرونَ

walaupun orang-orang yang kafir tidak menyukai.

Allah akan tetap memenangkan agama Islam, walaupun orang kafir cuba nak memadamkannya.

Dalam ayat ini, disebut ‘orang-orang kafir’. Ini merujuk kepada mereka yang benci kepada Islam dan melakukan usaha untuk menjatuhkan Islam. Bukanlah semua orang kafir tidak suka Islam. Ada yang baik dengan orang Islam, bantu orang Islam; dan ada yang tidak kisah pun dengan kita – mereka hidup cara mereka dan kita hidup dengan cara kita. Mereka tidak cari pasal pun dengan kita. Jadi, janganlah kita samakan semua orang yang kafir itu dengan ‘kafir’ yang disebut dalam ayat ini.


 

Ayat 33:

هُوَ الَّذي أَرسَلَ رَسولَهُ بِالهُدىٰ وَدينِ الحَقِّ لِيُظهِرَهُ عَلَى الدّينِ كُلِّهِ وَلَو كَرِهَ المُشرِكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It is He who has sent His Messenger with guidance and the religion of truth to manifest it over all religion, although they who associate others with Allāh dislike it.

(MALAY)

Dialah yang telah mengutus Rasul-Nya (dengan membawa) petunjuk (Al-Quran) dan agama yang benar untuk dimenangkan-Nya atas segala agama, walaupun orang-orang musyrikin tidak menyukai.

 

هُوَ الَّذي أَرسَلَ رَسولَهُ بِالهُدىٰ وَدينِ الحَقِّ

Dialah yang telah mengutus Rasul-Nya (dengan membawa) petunjuk (Al-Quran) dan agama yang benar

Dialah yang telah memilih rasulNya sebagai utusan untuk menyampaikan agamaNya kepada manusia.

Rasul itu bukan datang dengan tangan kosong tapi Allah bekalkan dengan diberi wahyu. Nabi Muhammad telah diberi Quran.

Dan Rasulullah juga telah diberi dengan دينِ الحَقِّ iaitu penghayatan Quran. Dari pemahaman Quran itulah yang menjadi agama. Agama ini menjadi haq apabila Quran dihayati dan diamalkan, Barulah ia akan jadi agama. Kerana kalau ayat-ayat Quran itu terus duduk dalam kitab tanpa dipelajari dan diamalkan, ianya jadi Quran sahajalah. Kita kena tahu yang agama itu adalah akidah dan cara hidup. Apabila dikatakan ianya cara hidup, ianya kena diamalkan.

 

لِيُظهِرَهُ عَلَى الدّينِ كُلِّهِ

untuk dimenangkan-Nya atas segala agama,

Tujuan diutuskan Rasul, diberi dengan wahyu dan disuruh menghayati wahyu itu adalah supaya dizahirkan agama Islam ke atas fahaman dan cara hidup yang lain, semua sekali. Tidak ada agama lain selain Islam, jadi agama lain kena kalah dengan Islam. Oleh kerana itu, kita kena jaja agama Islam untuk dihidupkan. Maksudnya kita kena dakwah dan sampaikan kepada manusia seluruhnya. Kita kena faham bahawa agama ini ada dua sahaja dalam dunia: samada agama Islam atau agama selain Islam. Kerana agama selain Islam, tidak kira apa agama pun, adalah satu jenis sahaja – kafir.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا أَبُو الْمُغِيرَةِ، حَدَّثَنَا صَفْوَانُ، حَدَّثَنَا سُلَيْمُ بْنُ عَامِرٍ، عَنْ تَمِيمٍ الدَّارِيِّ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: “لَيَبْلُغَنَّ هَذَا الأمرُ مَا بَلَغَ الليلُ وَالنَّهَارُ، وَلَا يَتْرُكُ اللَّهُ بَيْتَ مَدَر وَلَا وَبَر إِلَّا أَدْخَلَهُ هَذَا الدِّينَ، بعِزِّ عَزِيزٍ، أَوْ بِذُلِّ ذَلِيلٍ، عِزًّا يُعِزُّ اللَّهُ بِهِ الْإِسْلَامَ، وَذُلًّا يُذِلُّ اللَّهُ بِهِ الْكُفْرَ”، 

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abul Mugirah, telah menceritakan kepada kami Safwan, telah menceritakan kepada kami Salim ibnu Amir, dari Tamim Ad-Dari r.a. yang mengata­kan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Sesungguhnya perkara ini (agama Islam) akan mencapai apa yang dicapai oleh malam dan siang hari. Dan Allah tidak akan  membiarkan suatu kota pun tidak pula suatu kampung pun— melainkan dimasuki oleh agama ini. Agama ini memuliakan orang yang mulia dan menghinakan orang yang hina; ia menjadi mulia karena Allah memuliakannya melalui agama Islam, dan menjadi terhina karena Allah menghinakan orang kafir melaluinya.

Di dalam kitab Musnad Imam Ahmad disebutkan pula bahwa:

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَبِي عَدِيّ، عَنْ ابْنِ عَوْنٍ، عَنِ ابْنِ سِيرِينَ، عَنْ أَبِي حُذَيْفَةَ، عَنْ عَدِيِّ بْنِ حَاتِمٍ سَمِعَهُ يَقُولُ: دَخَلْتُ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: “يَا عَدِيُّ، أَسْلِمْ تَسْلَمْ”. فَقُلْتُ: إِنِّي مِنْ أَهْلِ دِينٍ. قَالَ: “أَنَا أَعْلَمُ بِدِينِكَ مِنْكَ”. فَقُلْتُ: أَنْتَ أَعْلَمُ بِدِينِي مِنِّي؟ قَالَ: “نَعَمْ، أَلَسْتَ مَنِ الرَّكُوسِيَّة، وَأَنْتَ تَأْكُلُ مِرْبَاعَ قَوْمِكَ؟ “. قُلْتُ: بَلَى. قَالَ: “فَإِنَّ هَذَا لَا يَحِلُّ لَكَ فِي دِينِكَ”. قَالَ: فَلَمْ يَعْدُ أَنْ قَالَهَا فَتَوَاضَعْتُ لَهَا، قَالَ: “أَمَا إِنِّي أَعْلَمُ مَا الَّذِي يَمْنَعُكَ مِنَ الْإِسْلَامِ، تَقُولُ: إِنَّمَا اتَّبَعَهُ ضَعَفَةُ النَّاسِ وَمَنْ لَا قُوَّةَ لَهُ، وَقَدْ رَمَتْهم الْعَرَبُ، أَتَعْرِفُ الْحِيرَةَ؟ ” قُلْتُ: لَمْ أَرَهَا، وَقَدْ سَمِعْتُ بِهَا. قَالَ: “فَوَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ، لِيُتِمَّنَّ اللَّهُ هَذَا الْأَمْرَ حَتَّى تَخْرُجَ الظَّعِينة مِنَ الْحِيرَةِ، حَتَّى تَطُوفَ بِالْبَيْتِ فِي غَيْرِ جِوَارِ أَحَدٍ، وَلَتَفْتَحُنَّ كُنُوزَ كِسْرَى بْنِ هُرْمُزَ”. قُلْتُ: كِسْرَى بْنُ هُرْمُزَ؟. قَالَ: “نَعَمْ، كِسْرَى بْنُ هُرْمُزَ، وليُبْذَلنَّ الْمَالُ حَتَّى لَا يَقْبَلَهُ أَحَدٌ”. قَالَ عَدِيُّ بْنُ حَاتِمٍ: فَهَذِهِ الظَّعِينَةُ تَخْرُجُ مِنْ الْحِيرَةِ، فَتَطُوفُ بِالْبَيْتِ فِي غَيْرِ جِوَارِ أَحَدٍ، وَلَقَدْ كُنْتُ فِيمَنْ فَتَحَ كُنُوزَ كِسْرَى بْنِ هُرْمُزَ، وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ، لَتَكُونَنَّ الثَّالِثَةَ؛ لِأَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قد قَالَهَا

telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Abu Addi, dari Ibnu Aun, dari Ibnu Sirin, dari Abu Huzaifah, dari Addi ibnu Hatim. Abu Huzaifah mengatakan bahwa ia pernah mendengar Addi ibnu Hatim menceritakan hadis berikut bahawa ia masuk menemui  Rasulullah Saw. Maka Rasulullah Saw. bersabda, “Hai Addi, masuk Islamlah kamu, maka selamatlah kamu.” Addi menjawab, “Saya telah memeluk suatu agama.” Rasulullah Saw. bersabda, “Aku lebih mengetahui agamamu daripada kamu.” Addi bertanya, “Benarkah engkau lebih mengetahui agamaku daripada aku sendiri?” Rasulullah Saw. menjawab, “Ya, bukankah kamu dari kalangan Raksawiyyah, dan kamu biasa memakan (memungut) upeti kaummu?” Addi ibnu Hatim menjawab, “Memang benar.” Rasulullah Saw. bersabda, “Sesungguhnya hal itu tidak dihalalkan me­nurut agamamu.” Addi ibnu Hatim mengatakan bahwa Nabi Saw. tidak mengulangi ucapannya itu sehingga ia merasa rendah diri dan malu kepadanya. Rasulullah Saw. bersabda, “Sesungguhnya aku mengetahui hal yang menghambatmu untuk masuk Islam. Kamu menduga bahwa agama Islam hanyalah diikuti oleh orang-orang yang lemah yang tidak mempunyai kekuatan, dan memang dugaan yang serupa telah dilontarkan pula oleh orang-orang ArabTahukah kamu Hirah?’ Addi ibnu Hatim menjawab, “Saya belum pernah melihatnya, tetapi saya pernah mendengarnya.” Rasulullah Saw. bersabda: Demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam genggaman kekuasaan­nya, sesungguhnya Allah akan menyempurnakan urusan ini (agama Islam) sehingga seorang wanita bepergian dari Hirah, lalu melakukan tawaf di Baitullah tanpa ditemani oleh seorang lelaki pun (yakni keadaan atau situasi masa itu sangat aman). Dan sesung­guhnya kelak perbendaharaan kerajaan Persia benar-benar akan dibuka (dikuasai oleh kaum muslim). Addi ibnu Hatim berkata, “Apakah yang dimaksud adalah kerajaan Kisra Ibnu Hurmuz?, Nabi SAW Bersabda : Ya, Kisra ibnu Hurmuz; dan sesungguhnya harta benda akan diberikan hingga tidak ada lagi seseorang yang mau menerimanya. Addi ibnu Hatim mengatakan, “Musafir wanita itu memang telah berangkat dari Hirah, lalu melakukan tawaf di Baitullah tanpa ditemani oleh seorang lelaki pun. Dan sesungguhnya aku termasuk salah seorang yang ikut membuka perbendaharaan Kisra ibnu Hurmuz. Demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam genggaman kekuasaan-Nya, akan terjadi hal yang ketiga, karena Rasulullah Saw. telah menyebutkannya (yakni saat harta benda diberikan, kemudian tiada seorang pun yang mau menerimanya; yang dimaksud ialah dekat hari kiamat. Pent.).”

 

وَلَو كَرِهَ المُشرِكونَ

walaupun orang-orang musyrikin tidak menyukai.

Allah akan menangkan agama Islam ini atas agama-agama lain, sekali pun tidak disukai orang musyrik.

Kesyirikan itu banyak jenis. Jadi kita kena faham. Mereka tentu tidak suka ajaran agama Islam yang sebenar diamalkan. Mereka akan tentang dan mereka akan lawan. Kerana mereka itu dibantu dan dibisikkan oleh syaitan. Malangnya, ramai yang tidak faham apakah itu syirik, sampaikan umat Islam sendiri pun tidak faham kerana mereka tidak belajar. Mereka sangka mereka mengamalkan Islam, tapi mereka tidak beriman dengan sempurna. Mereka buat amal ibadat Islam, tapi dalam masa yang sama, mereka bertawasul kepada Nabi, wali dan malaikat. Mereka buat ibadat kepada Nabi, wali dan malaikat itu juga; mereka berdoa kepada Nabi, wali dan malaikat; dan mereka menjadikan Nabi, wali dan malaikat itu sebagai tawasul.

Dan banyak lagi fahaman syirik lain. Antaranya mereka sangka ada makhluk yang tahu ilmu ghaib, sedangkan hanya Allah sahaja yang tahu ilmu ghaib; mereka sangka ada wali-wali yang mengurus alam ini, sedangkan Allah sahaja yang menguruskan alam ini tanpa bantuan dari para wali. Dan banyak lagi yang panjang kalau disebut satu persatu. Kena belajar seluruh ayat Quran baru akan dapat satu persatu apakah perkara yang melibatkan syirik itu. Dan ini hanya boleh difahami kalau belajar tafsir Quran.


 

Ayat 34:

۞ يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا إِنَّ كَثيرًا مِنَ الأَحبارِ وَالرُّهبانِ لَيَأكُلونَ أَموالَ النّاسِ بِالباطِلِ وَيَصُدّونَ عَن سَبيلِ اللَّهِ ۗ وَالَّذينَ يَكنِزونَ الذَّهَبَ وَالفِضَّةَ وَلا يُنفِقونَها في سَبيلِ اللَّهِ فَبَشِّرهُم بِعَذابٍ أَليمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, indeed many of the scholars and the monks devour the wealth of people unjustly¹ and avert [them] from the way of Allāh. And those who hoard gold and silver and spend it not in the way of Allāh – give them tidings of a painful punishment.

  • i.e., through false pretense.

(MALAY)

Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya sebahagian besar dari orang-orang alim Yahudi dan rahib-rahib Nasrani benar-benar memakan harta orang dengan jalan batil dan mereka menghalang-halangi (manusia) dari jalan Allah. Dan orang-orang yang menyimpan emas dan perak dan tidak menafkahkannya pada jalan Allah, maka beritahukanlah kepada mereka, (bahawa mereka akan mendapat) siksa yang pedih,

 

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا

Hai orang-orang yang beriman,

Ini adalah suruhan kepada orang-orang beriman. Kena perangi puak-puak Ahli Kitab itu.

 

إِنَّ كَثيرًا مِنَ الأَحبارِ وَالرُّهبانِ لَيَأكُلونَ أَموالَ النّاسِ بِالباطِلِ

sesungguhnya sebahagian besar dari orang-orang alim Yahudi dan rahib-rahib Nasrani benar-benar memakan harta orang dengan jalan batil

Umat Islam kena perangi mereka kerana ada kalangan ulama kafir yang tutup kebenaran yang ada dalam agama kerana hendakkan kelebihan dunia. الأَحبارِ adalah ulama mereka, yang banyak membaca kitab-kitab agama mereka dan banyak menulis – oleh itu, mereka adalah ulama dari kalangan Ahli Kitab. Sementara الرُّهبانِ pula adalah ahli ibadat mereka, yang mengkhususkan kehidupan mereka untuk ibadat sahaja – macam orang sufi kita lah kononnya. Kedua golongan ini adalah mereka yang disanjung dalam kalangan Ahli Kitab. Mereka inilah yang dirujuk kalau mereka ada masalah atau ada perkara agama yang masyarakat perlukan penjelasan. Inilah masalahnya – apabila mereka disanjung, dirujuk dalam segala hal, maka lama-lama kumpulan ahbar dan rahib ini mengambil kesempatan dari kedudukan mereka itu. Kerana mereka dihasut oleh syaitan sampaikan mereka menjadikan agama sebagai satu ‘industri’.

Apakah maksudnya? Ini adalah kerana sesungguhnya ramai sungguh dari kalangan ulama Yahudi dan Nasara yang makan harta orang ramai dengan cara salah. Mereka sorok agama sebenar dan sebar agama ikut apa yang masyarakat hendak. Mereka sanggup ubah agama asalkan mereka dapat keuntungan. Mereka mengajar ajaran sesat untuk makan harta manusia. Tetapi, untuk mengajar ajaran sesat, mereka kena sembunyikan agama sebenar.

Mereka memang boleh buat duit. Mereka akan beritahu apa yang masyarakat mereka mahu dengar. Supaya masyarakat beri duit kepada mereka. Ini adalah kerana mereka ditipu dengan dunia. Memang kita sebagai manusia memerlukan duit, bukan? Tapi mereka nampak peluang untuk buat duit dengan tipu manusia yang mengharapkan maklumat dari mereka. Mereka akan buat fatwa yang dikehendaki oleh penganut mereka. Mereka akan ajar apa yang masyarakat hendak dengar dan tidak membetulkan apa-apa kesalahan yang dilakukan oleh masyarakat. Kerana kalau mereka tegur, masyarakat tak suka dan masyarakat sudah tidak datang ke rumah ibadat mereka dan tidak masukkan duit dalam tabung lagi! Jadi mereka akan tutup mulut mereka dan kata baik-baik sahaja apa yang dilakukan oleh orang ramai.

Begitu jugalah masyarakat kita sekarang. Jadikan agama sebagai industri juga. Kalau ada majlis-majlis agama, kena jemput ustaz-ustaz, ulama-ulama, lebai-lebai. Samada Kenduri Selamat, Solat Hajat, Majlis Cukur Jambul, Majlis Tahlil dan macam-macam lagi ibadah bidaah yang mereka reka mereka jadi tekongnya. Kalau nak jemput mereka, tentulah ada bayaran. Sudahlah dapat bayaran, dapat makanan percuma lagi. Masyarakat pula memang dah jahil dah, nak buat apa-apa majlis pun, mesti nak kena jemput ustaz, tok imam dan ahli kariah masjid/surau.

Dan ustaz-ustaz jenis inilah juga yang mengajar masyarakat di surau-surau dan masjid-masjid. Mereka akan tentang ibadat sahaja (solat, puasa, wuduk dan perkara seumpama itu). Iaitu perkara-perkara ‘selamat’ yang masyarakat senang terima. Mereka tidak sentuh perkara-perkara sensitif seperti tauhid, syirik, bidaah dan sebagainya. Kerana kalau mereka tegur, mereka tidak dijemput lagi untuk mengajar. Kerana setiap kali mengajar, mereka akan dapat upah. Kalau mereka tegur, tentulah hilang punca pendapatan mereka. Maka, kesalahan masyarakat mereka tidak tegur.

 

وَيَصُدّونَ عَن سَبيلِ اللَّهِ ۗ

dan mereka menghalang-halangi (manusia) dari jalan Allah. 

Dan mereka menghalang agama Allah dari sampai kepada manusia. Kerana kalau agama yang benar sampai kepada masyarakat, tentu mereka akan susah kerana mereka sudah tidak boleh ‘cari makan’ lagi. Kalau ada yang mengajar lain dari apa yang mereka sampaikan, mereka akan halang. Maka ulama Ahli Kitab lah yang jadi penghalang dari agama yang sebenar sampai kepada manusia. Mereka tidak akan benarkan Islam didakwah kepada penganut agama mereka. Oleh itu kena perangi mereka itu dan tidak boleh dibiarkan. Kerana kalau dibiarkan, maka masyarakat tidak akan dapat kenal agama Islam. Cuma perkara ini tidak dapat dijalankan pada zaman ini, kerana kita tidak ada khalifah; kerana khalifah sahaja yang boleh keluarkan arahan perang. Tapi kita tetap kena belajar juga tentang perkara ini kerana konsep Khalifah tentu akan datang juga di masa hadapan. Apabila ramai umat Islam sudah faham tentang Islam, mereka tentu mahu supaya dunia Islam diperintah oleh seorang khalifah.

Lihatlah betapa teruknya ahli agama dari kalangan Ahli Kitab itu. Malangnya, begitu jugalah yang terjadi di negara kita. Ada golongan agama yang sudah ‘lama’, tidak benarkan ajaran Sunnah diajar. Mereka akan halang, mereka akan tohmah dan kata macam-macam tentang ajaran Sunnah ini supaya masyarakat tolak. Mereka kata inilah ajaran Wahabi yang sesat. Mereka tidak benarkan ustaz-ustaz Sunnah mengajar di tempat-tempat awam kerana kalau dibenarkan ustaz-ustaz Sunnah itu mengajar, maka akan pecahlah tembelang mereka, yang selama ini mereka mengajar ajaran yang salah. Maka, kita kena teruskan dakwah sunnah ini, supaya ajaran sunnah dapat bertempat di hati manusia. Alhamdulillah, sekarang, walaupun mendapat tentangan yang banyak, ajaran sunnah semakin bertapak dan semakin ramai. Kerana mereka yang berpelajaran akan senang untuk menerima ajaran Sunnah ini kerana ianya lebih sesuai. Dalil-dalil yang diberikan amat jelas dan akal yang sihat, akan mudah untuk menerimanya.

 

وَالَّذينَ يَكنِزونَ الذَّهَبَ وَالفِضَّةَ

Dan orang-orang yang menyimpan emas dan perak

Ulama dan ahli ibadat yang disebut itu tadi, dan juga sesiapa sahaja yang ada kuasa dari kalangan pemimpin, ada antara mereka yang cari kekayaan dunia bukanlah atas dasar keperluan hidup, bahkan mereka cari dan kaut keuntungan dunia untuk melonggokkan harta. Ini dinamakan al-kanzu. Dan mereka yang melakukannya disebut dalam ayat ini يَكنِزونَ. Ini terjadi dengan sendirinya, kerana apabila dah mula ambil harta dan upah dari orang ramai, lama-lama mereka jadi orang yang cinta dunia. Mereka asalnya kumpul harta dengan cara haram dan kemudian Allah akan campakkan ‘cinta dunia’ ke dalam hati mereka. Ini adalah teruk sekali kerana mereka kumpul harta dengan ajar ajaran sesat. Dan harta yang mereka dapat itu menjadi suhtun. Dan harta suhtun ini lebih berat haramnya dari daging babi.

Nota: ayat inilah yang menyebabkan Abu Dzar takut. Pada satu ketika, beliau memberitahu kepada Muawiyah yang menjadi Gabenor waktu itu, yang umat Islam sedang menjadi kaya dan mereka mengumpul emas dan perak. Muawiyah menjawap yang ayat ini tentang Ahli Kitab. Dan menarik jawapan yang diberikan oleh Abu Dzar. Beliau kata, ya memang tentang mereka, tapi pengajaran itu untuk kita.

Di dalam sebuah hadis sahih disebutkan:

لَتَرْكَبُنَّ سَنَن مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ حَذْو القُذّة بالقُذّة”. قَالُوا: الْيَهُودَ وَالنَّصَارَى؟ قَالَ: “فَمَنْ؟ “. وَفِي رِوَايَةٍ: فَارِسَ وَالرُّومَ؟ قَالَ: “وَمَن النَّاسُ إِلَّا هَؤُلَاءِ؟ “

Sesungguhnya kalian benar-benar akan meniru perbuatan orang-orang sebelum kalian, satu langkah demi satu langkah. Para sahabat bertanya, “Apakah yang dimaksud adalah orang-orang Yahudi dan Nasrani?” Nabi Saw. menjawab, “Lalu siapa lagi?” Menurut riwayat lain, mereka mengatakan Persia dan Romawi, maka Nabi Saw. menjawab, “Lalu siapa lagi kalau bukan mereka?”

Maknanya, kita kena ambil pengajaran dari perkara-perkara yang disebut tentang Ahli Kitab itu. Kerana Allah sebut kisah mereka sebagai pengajaran untuk kita, umat Islam yang baru. Kerana Ahli Kitab itu adalah umat Islam pada zaman mereka, tapi mereka telah jauh dari agama, kerana kesalahan-kesalahan yang banyak disebut dalam Quran ini. Dan kalau kita pun tidak berhati-hati, maka kita pun boleh jadi seperti mereka. Maka, kenalah kita sedar, apabila kita baca ayat-ayat tentang Ahli Kitab itu, janganlah kita rasa ianya tidak berkenaan dengan kita; jangan kita kata: “eh, ini tentang Ahli Kitab, Yahudi dan Nasara sahaja, bukan kita….”. Kalau itulah faham kita, maka akan sia-sialah sahaja kita baca Quran kerana kita tidak mendapat pengajaran dari ayat-ayatnya.

Bukanlah kita dilarang untuk mengumpulkan harta. Umar ibnul Khattab dan lain-lainnya mengatakan bahawa suatu harta yang zakatnya ditunaikan bukan dinamakan al-kanzu seperti dalam ayat ini, sekalipun ditanam di dalam tanah. Sedangkan suatu harta yang tidak ditunaikan zakatnya, maka harta itu adalah harta simpanan; kelak pemiliknya akan disetrika dengannya (di hari kiamat), sekalipun harta itu ada di permukaan bumi.

 

وَلا يُنفِقونَها في سَبيلِ اللَّهِ

dan tidak menafkahkannya pada jalan Allah,

Mereka kumpul dan kumpul harta itu, sampai banyak sekali dan mereka tidak infak pun di jalan Allah. Mereka memang nak kumpul dan mereka nak kira. Mereka rasa, kalau mereka infak, tentulah akan berkurangan harta mereka. Ini adalah kerana mereka sudah dikenakan dengan penyakit cinta dunia.

 

فَبَشِّرهُم بِعَذابٍ أَليمٍ

maka beritahukanlah kepada mereka, dengan siksa yang pedih,

Allah suruh Nabi beritahu mereka yang mereka akan dikenakan dengan azab yang pedih kerana perbuatan mereka itu. Kalau di dunia, mereka mungkin akan dikalahkan oleh umat Islam dan di akhirat kelak, mereka akan mendapat azab neraka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 009: Tawbah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s